Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, August 30, 2013

Izz Zayani : BAB 15

Hujung minggu itu, seperti yang telah diberitahu oleh Raziq Hanan, aku dan beberapa Juruteknik lelaki di bawah seliaanku terpaksa bekerja kerana mesin-mesin baru yang dipesannya akan dijangka sampai dari Pelabuhan Kelang. Pada awalnya, aku ingin saja meminjam kereta Laila dan memandu sendiri ketempat kerja, tetapi, seperti yang aku sedia maklum, Abang Zack tidak mungkin membiarkan aku memandu sendiri.


Jam 8.30 pagi dia sudah sedia menunggu di depan rumah. Oleh kerana hari itu hari Sabtu, aku hanya mengenakan sepasang jeans berwarna hitam dan blouse labuh berwarna putih dengan rambutku ikat tinggi. Cekak rambut berwarna kuning kukenakan kekepala agar tampak lebih kemas.


"Assalammualaikum" Aku menghulurkan salam sebaik sahaja memasuki perut kereta. Dia yang bercerminmata hitam menyahut sambil tersenyum manis. Kereta dipandu tenang menyusur jalanraya yang agak kurang sibuk pagi itu memandangkan hari ini merupakan Sabtu minggu pertama dimana kebanyakan orang bercuti termasuklah Abang Zack.


"Balik pukul berapa nanti?" Dia bertanya tanpa memandang kearahku. "Tak tahu lagi. Tengoklah mesin sampai pukul berapa nanti. Kalau sampai awal dan boleh setup awal, awallah balik. Kenapa? Abang Ada hal ke petang ni?" Wajahnya kupandang. Dalam diam aku mengagumi kekacakan yang dimiliki oleh lelaki di sebelah aku ini. Tubuhnya yang sasa dan juga raut wajah 'kejantanan' yang dimilikinya, bagi aku cukup melayakkan dia menjadi seorang model. Cuma yang aku kurang berkenan adalah sikapnya yang suka mendesak.


"Khusyuk nampak. Apa yang Izz belek kat muka Abang tu?" Suara garaunya mematikan lamunanku. Wajah yang mula terasa membahang aku palingkan keluar tingkap. Kedengaran dia tergelak kecil. 'Ya Allah. Malunya!' Aku menyalahkan kealpaan diri sendiri. Tanganku ligat memintal-mintal tali beg yang berada dipangkuan dengan harapan ianya dapat mengurangkan sedikit debar yang mula terasa dihati.


"Tengoklah Izz. Bukan orang lain pun. Tunang Izz jugak. Takde luak pun kehenseman Abang ni kalau Izz renung lama-lama" Kata-katanya menambahkan lagi rasa maluku. "Perasan" Mataku julingkan ke atas. Dia ketawa lagi. Kali ini lebih kuat. Aku mengetap bibir, geram. "Kan bagus kalau kita selalu macam ni. Takdelah hari-hari kita nak bertekak" Tawanya sudah reda. Aku memalingkan wajahku padanya dan ternyata dia juga sedang memandang kearahku. Sukar untuk aku duga riak wajahnya ketika itu dengan cerminmata hitam menutup matanya. Dia tersenyum dan pandangannya kembali tertumpu ke jalanraya. Aku turut membuang pandang keluar tingkap kembali.


Memang aku sedar semenjak pertunangan kami pada minggu lepas, sepanjang minggu ini, hubungan antara kami agak tegang. Walaupun kami berjumpa tiap-tiap hari, amat jarang kami dapat berbual panjang dan dalam suasana yang aman. Jika bersuara pun, pasti akan ada percanggahan pendapat yang menyebabkan kami bermasam muka. Baru seminggu menjadi tunangannya, aku rasakan Abang Zack terlalu mengongkong dan kadangkala suka mencurigai aku tak kena pada tempatnya. Sampaikan jika aku keluar makan dengan Juruteknik bawahanku sekalipun, pasti akan mengundang amarahnya. Lemas aku dibuatnya.


Sesampainya di hadapan pintu pagar Rasydan Electronic, kelihatan kelibat Raziq Hanan yang juga baru keluar dari keretanya. Dia berpakaian santai sahaja hari itu. Tshirt polo berwarna merah berkolar dan seluar jeans berwarna biru lusuh sahaja namun masih mampu membuatkannya tampak bergaya.


"Hei Raz. Lama tak nampak kau" Abang Zack menghampiri Raziq Hanan sambil menyalami dan memeluk bahu sahanbatnya itu. "Kaulah yang asyik sibuk memanjang. Aku ada je kat sini" Raziq Hanan tersenyum ramah. Dia mengangkat kening sambil mengangkat tangan kearahku. Aku membalas dengan senyuman dan terus berlalu meninggalkan mereka berdua.


Suasana di Rasydan Eletronic agak sunyi memandangkan semua orang bercuti. Tiga orang Juruteknik lelaki yang sepatutnya datang juga masih belum nampak batang hidung. Pesanan ringkas sudah kuhantar pagi tadi untuk mengingatkan mereka dan semuanya membalas dengan 'OK'. Selesai merekod kedatanganku di mesin punchcard, aku terus menuju ke dalam kawasan kilang dibahagian yang sepatutnya mesin-mesin yang bakal sampai itu akan diletakkan. Aku ingin memastikan yang tempat itu sudah dibersihkan seperti yang dikehendaki oleh Raziq Hanan.


"Is Everything ok here Izz?" Kedengaran suara menyapa ketika aku sibuk membetulkan wayar yang agak bersepah dan berselirat di atas lantai. Aku yang kebetulan sedang menyangkung, mendongakkan kepala dan Wajah Raziq Hanan terpampan di hadapanku, berdiri tidak jauh dariku. "Everything ok Encik Raz. Saya cuma nak kemaskan sikit wayar ni. Takut ada yang terlanggar pula nanti" Aku melemparkan senyuman kearahnya dan menyambung semula kerjaku. "Let me help you" Aku agak terkejut apabila Raziq Hanan turut menyangkung di sebelahku sambil tangannya mula sibuk menarik wayar-wayar yang tersimpul antara satu sama lain. Wangian tubuhnya yang menyapa rongga hidungku membuatkan debar dihati tiba-tiba terasa. Aku meneruskan kerja tanpa memandang kearahnya. Bimbang kugugupanku yang terserlah diwajah akan dapat dikesannya.


"Ok. Siap!" Aku berdiri bercekak pinggang sambil tersenyum puas melihat wayar-wayar yang telah kami kemaskan. Dia yang berdiri di sebelah aku turut tersenyum. Tapak tangan digosokkan seketika untuk menghilangkan habuk yang melekat. "Mana si Sahak, Amir dengan Kamal? Awak dah ingatkan diaorang bertiga ke?" Pertanyaan Raziq Hanan membuatkan aku terus melihat jam di tangan kananku dan berkerut keningku dibuatnya apabila menyedari yang jam sudah menginjak ke pukul 10 pagi tapi ketiga-tiga Juruteknik bawahanku masih belum nampak lagi batang hidungnya. Kepala yang tidak gatal kugaru. Telefon di poket seluarku keluarkan. Nombor telefon Juruteknik bernama Amir aku dail.


"Assalammulaikum. Ha Amir. Kenapa awak tak datang lagi ni? Sekarang dah pukul berapa?" Aku bersuara sebaik sahaja kedengaran suara orang menjawab telefon dari sebelah sana. "Hmmm .. So Sahak dengan Kamal macamana?" Berkerut dahiku dibuatnya apabila mendengar jawapan Amir. "Ha yelah. Tapi pastikan awak semua datang esok. Nanti saya bagitau Encik Raz" Punat merah kutekan. Kelihatan Raziq Hanan memandangku, menunggu aku untuk memberitahunya tentang perbualan antara aku dan Amir sebentar tadi.


"Diaorang tak dapat datang Encik Raz. Kereta Amir masuk bengkel. Sahak dengan Kamal menumpang dia. Dalam perjalanan tadi, dia kata tiba-tiba kereta dia mati. Kalau kita tangguh esok boleh ke Encik Raz?" Perlahan-lahan aku memberitahunya apa yang Amir khabarkan kepadaku sebentar tadi. Raziq Hanan memicit-micit dahinya. Telefon bimbit dipoket seluar dikeluarkan dan dengan pantas dia menekan punat-punat nombor diskrin sesentuh telefonnya kemudian ditekapkan ketelinga. Dia berjalan menjauhi aku apabila nombor yang didailnya berjaya disambungkan. Serba salah aku melihatkan keadaannya ketika itu.


Agak lama dia berbual ditelefon dalam bahasa Inggeris. Aku malas untuk mengambil tahu tentang apa yang dibincangkan lantas mengambil keputusan untuk ke pantri.'Baik aku pergi bancuh air daripada duduk tercongok kat sini' Aku berbisik sendiri. Aku menghampiri Raziq Hanan dan apabila dia memandang, aku memberi isyarat tangan kepadanya yang mengatakan aku ingin ke pantri dan dia hanya menganggukkan kepalanya. Serius sahaja raut wajahnya ketika itu.


Setibanya di pantri, aku terus mencapai 2 mug cawan dan Nescafe 'o' panas terus kubancuh. Satu untuk aku dan satu lagi untuk Raziq Hanan. Sekadar untuk mengambil hatinya yang mungkin sedang 'kepanasan' gara-gara orang bawahanku yang tiba-tiba tidak dapat hadir hari ini tanpa memberitahu awal-awal kepada aku atau dia. Ikutkan hati memang marah juga dengan mereka bertiga. Sekiranya aku tidak menelefon tadi, pasti sampai petang aku dan Raziq Hanan menunggu.


Sedang aku enak menikmati hirupan demi hirupan air yang kubancuh, kelihatan kelibat Raziq Hanan memasuki pantri dan mengambil tempat duduk di sebelahku. Tanpa banyak soal, mug berisi air yang sememangnya aku buat untuknya dicapai dan dihirup perlahan. Dia mengeluh keras. Mug yang masih berbaki separuh airnya diletakkan kembali ke atas meja. "Encik Raz. Mmmm ... Saya mintak maaf bagi pihak budak-budak saya. Esok saya suruh diaorang datang awal. Pukul 8 pagi lagi saya suruh diaorang sampai sini Encik Raz. Saya janji!" Aku meletakkan tangan di sebelah kepala lagak seorang prebet mengangkat tabik kepada Pegawai atasannya.


Lega hatiku apabila tercetus tawa dari bibir Raziq Hanan. Aku tersenyum memandangnya yang masih lagi ketawa. "Izz, Izz" Dia menggeleng-gelengkan kepalanya sambil menghirup lagi Mug berisi Nescafe 'o' miliknya. "It's ok. Benda nak jadi kan. Bukannya kita mintak pun. But, to bad, the machines cannot wait until tomorrow my dear. Nak tak nak, kita kena uruskan hari ni jugak" bulat mata aku memandangnya. Dia mengangkat-angkatkan keningnya sambil tersenyum. "Tapi, awak jangan risau. Kita just arrange turunkan mesin tu dekat loading bay je. Just make sure, tomorrow, your guys datang untuk susunkan kesemua mesin tu kat tempatnya" penerangan akhirnya membuatkan aku menarik nafas lega. Yalah. Kalau semuanya nak diuruskan hari ni, mana larat aku dan Raziq Hanan berdua sahaja yang menguruskannya. Mahu patah tulang temulang kami dibuatnya nanti.


Petang itu, tepat pukul 4.30, ketiga-tiga mesin baru yang dibeli oleh Rasydan Electronic sampai juga akhirnya. Mujur pemandu lori dan dua orang kelendan yang dibawanya berbadan agak besar dan dengan bantuan troli palet yang kami ada, kesemua mesin tersebut telah selamat di bawa ke tempatnya. Segala urusan penyelenggaraan dan pemasangan aku tinggalkan untuk Sahak, Amir dan Kamal untuk menguruskannya, esok.


Selesai menunaikan solat Asar, aku segera menuju ke lobi untuk menunggu Abang Zack menjemputku seperti kebiasaannya. Lima minit yang lepas ketika aku menghantar pesanan ringkas kepadanya, dia memberitahuku yang dia baru pulang dari bermain futsal. Aku katakan padanya yang dia tak perlu terburu-buru untuk menjemputku memandangkan aku bukannya ada urusan lain pun selepas ini. Dia hanya akur. Akur. Satu-satunya sifat yang amat jarang aku lihat ditunjukkan padaku. Bersetuju dengan kata-kataku tanpa sebarang bantahan. Sesekali dia begini, sejuk juga hatiku dibuatnya.


"Izz. Belum balik lagi ke?" aku mendonggakkan kepala apabila terdengar suara Raziq Hanan menegur. "Belum lagi. Tunggu Abang Zack" Mataku menyoroti pergerakannya yang baru melabuhkan punggung dia atas sofa di hadapanku. "Owh. Ok. So, biar saya temankan Izz lah ye" Dia tersengih sambil memasang earphone ketelinganya untuk mendengar lagu daripada Ipodnya. Aku hanya menganggguk sambil perhatianku kembali tertumpu pada majalah di atas meja di hadapanku yang memisahkan aku dengan Raziq Hanan.


Sedang aku leka membaca, kedengaran suara halus sedang bernyanyi-nyanyi kecil. Aku mengangkat kepala dan ternyata Raziq Hanan yang sedang menyanyi dengan kepala yang terangguk-angguk mengikut irama. Pandangan matanya tertumpu pada skrin Ipad yang dipegangnya. Dalam diam aku cuba mengamati bait lirik yang dinyanyikannya.


Mungkin kita pernah rasa tentang cinta,
Yang takdirnya bukan untuk kita



Macam pernah kudengar alunan irama bait lirik tersebut. Tetapi siapa penyanyinya ya?


Mungkin ini adalah cara meluah cinta,
Tanpa berkata atau berpandang mata

I’m sorry but i love you,
I’m sorry if i miss you,
Even if i can’t have you ,
You know i’ll always be there for you



Oh ya! Baru aku teringat. Lagu Najwa Latif rupanya. Kalau tak silap tajuknya 'I Love You'. Tak sangka Bos yang nampak tough di hadapanku ini mat jiwang juga rupanya. Aku tersenyum sendirian.


Aku mengangkat muka untuk melihat wajah Raziq Hanan semula dan alangkah terkejutnya aku apabila dia memang sedang merenung kearahku. Redup pandangan matanya. Sejak bila dia merenungku sebegitu aku sendiri tak pasti. Apa yang pasti, pandangan kami kini terkunci antara satu sama lain. Tiba-tiba aku rasakan dunia seakan berhenti berputar. Udara seakan berhenti bergerak. Bibir Raziq Hanan bergerak-gerak mengalunkan lirik lagu Najwa Latif lagi. Kali ini lebih kuat nadanya dan dengan penuh perasaan.


I’m sorry but i love you,
I’m sorry if imiss you,
Even if i can’t have you,
You know i’ll always be there for you.
I’m sorry but i love you


Kelu lidahku dibuatnya. Kami hanya berpandangan tanpa kata. Entah berapa lama kami begitu, aku sendiri tak tahu. Tiba-tiba hati terasa sayu. Entah kenapa. Mungkin kerana aku terharu dengan caranya meluahkan rasa kepadaku disaat aku sudahpun dimiliki. Atau aku juga punya perasaan yang sama sepertinya? Ah! Entahlah! Aku tak mahu memikirkan apa-apa pun sekarang ni!

2 comments:

  1. Bestnya cara awak menulis. Penuh penghayatan & betul2 menjiwai watak. Seriously, suka cara awak menulis. Thumbs up dear :) sy nk jadi peminat awak lepas nie :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for ur support my dear ... Appreciate it soooo much! ^_^

      Delete