Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Thursday, August 22, 2013

Izz Zayani : BAB 10

Semenjak kejadian hitam yang menimpa aku pada bulan lepas, Abang Zack telah berpesan pada aku agar aku tidak lagi menunggunya di hentian bas. Dia akan menjemputku terus dari pintu pagar Rasydan Electronic. Kadangkala terasa segan pula dilayan sampai begitu sekali oleh Abang Zack sedangkan aku dan dia bukan ada pertalian apa-apapun. Tapi, seperti juga Laila, Abang Zack sememangnya jenis yang cukup suka mendesak dan juga pandai memujuk agar aku mengikut saja kata-katanya. Kadangkala lemas juga aku dibuatnya.


Telefon yang baru ku beli dengan duit gajiku yang pertama aku belek-belek dengan rasa teruja. Inilah kali pertama aku dapat membeli telefon semahal ini. Itupun setelah dipujuk Laila. Katanya, senang dia hendak berWhatsApp dan berWechat denganku nanti. Sedang aku khusyuk membelek iphone yang agak canggih aplikasinya itu, tiba-tiba telefon itu berbunyi menandakan ada panggilan masuk. Tertera nama Abang Zack. Punat hijau diskrin sesentuh aku tekan.


"Assalammualaikum"

"Waalaikummussalam. Izz busy ke?"

"Takdela. Tengah tea break sampai pukul 3.30 petang. Kenapa Abang Zack?"

"Owh. Takde apa. Just nak bagitau Izz, petang ni Abang lambat sikit jemput Izz. Ada urgent meeting. Mungkin dalam pukul 7 macam tu baru Abang sampai. Izz tunggu abang dekat lobi. Jangan pergi mana-mana. Kat situ at least ada guard yang boleh tengok-tengokkan"

"OOo yeke? Hmmmm ..  Kalau macam tu takpela bang. Izz naik teksi atau bas jela. Lagipun, ada kawan Izz yang duduk kat area Seksyen 2 tu juga. Izz boleh balik dengan dia"

"Tak payah. Izz tunggu je Abang ambik. Oklah. Abang kena masuk meeting ni. Nanti apa-apa, Abang call Izz. Assalammualaikum"


"Waalaikum .. " Belum sempat salam kujawab habis, Abang Zack telah meletakkan telefon. Skrin telefon yang memaparkan tulisan "Call Ended" aku tatap geram. 'Sebijik macam perangai Laila. Suka sangat memaksa. Huh!'. Protesku dalam hati.


Tiba-tiba aku teringat kata-kata Laila beberapa malam yang lalu apabila dia mengatakan yang Abang Zack seperti ada menaruh hati padaku. Menurut Laila, Abangnya yang boleh dikatakan agak playboy dan sebelum ini mempunyai ramai teman wanita itu nampak terlalu mengambil berat akan diriku sehinggakan setiap hari dia sanggup menghantar dan mengambilku dari tempat kerja. Itu belum kira lagi hujung minggu bila kebanyakkan masa Abangnya sentiasa menemani kami kemana-mana sahaja walaupun hanya ke Tesco atau Giant untuk membeli barang-barang keperluan dapur.


Memandangkan reputasi Abang Zack yang sebelum ini terkenal dengan teman wanita keliling pinggang, aku tidak ambil peduli sangat dengan kata-kata Laila itu. Mungkin kerana sudah terlalu kerap kami berjumpa membuatkan aku menganggapnya hanya seperti abang kandungku dan tak lebih dari itu.


"Kak Izz!!" Tepukan yang agak kuat dibahuku membuatkan aku serta-merta tersentap dari lamunan. Aku mengurut-ngurut dada sambil beristighfar. "Kak Izz ni. Ika panggil banyak kali pun tak dengar. Mengelamun sampai manalah tu. Ni mesti teringatkan boyfriend dia yang naik keta Honda Civic tu kan?" Siti Syafika, pelajar praktikal yang baru seminggu melaporkan diri di bawah jagaan aku menegur sambil tersengih-sengih macam kerang busuk.


"Hish kamu ni! Lainkali bagi salam la. Terkejut akak dibuatnya. Boleh mati sebab sakit jantung tau" Aku mendengus sambil menjengilkan mata kearah Siti Syafika dengan niat untuk menggertaknya sahaja. "Err .. Sorry la kak. Ika takde niat pun sampai macam tu. Ika just nak sampaikan pesan Lineleader Kak Su tadi. Dia kata Bos Besar nak datang dalam pukul 5 nanti. Dia nak buat short meeting dengan semua ketua jabatan" Siti Syafika mempamerkan riak wajah sedih sambil memandangku dengan pandangan serba salah. Mungkin takut memandang wajah bengis yang sengaja aku tunjukkan padanya.


"Hmmmm ... Ok. Lainkali jangan buat macam tu lagi. Akak tak suka" Aku memberinya peringatan. Cepat-cepat dia menganggukkan kepalanya dan senyuman meleret mula terbit dari bibir nipisnya."Kak Izz .. Kalau Ika nak tanya sikit boleh tak?" Siti Syafika sudah melabuhkan punggung di atas kerusi bersebelahan denganku. "Tanya je la .. Sejak bila pulak nak tanya soalan kena minta izin dulu pula ni" Mata kembali kuarahkan kepada skrin telefonku.


"Lelaki yang selalu hantar dan jemput akak ke tempat kerja tu, boyfriend akak ke?" Soalan berserta senyuman nakal dari Siti Syafika membuatkan aku memandangnya sambil mengetapkan bibir. "Sejak bila jadi minah kepoh ni?" Aku bertanya dalam nada agak tegas. Sengaja ingin menduga reaksi gadis yang usianya muda hanya beberapa tahun dariku itu. Selama ini, aku memang terkenal dengan sikapku yang agak sempoi dan sporting terhadap pekerja bawahanku. Mungkin itu yang menyebabkan Siti Syafika rasa lebih selesa untuk bersembang apa sahaja denganku sejak hari pertama dia melapor diri di Rasydan Electronic ini. Aku juga sudah menganggapnya seperti adikku sendiri.


Siti Syafika tersenyum lebar."Ala kak. Kalau iya pun apa salahnya. Abang tu handsome. Akak pulak cantik. Padanlah tu" Dia semankin giat menyakat. Akhirnya aku tertawa kecil. "Banyaklah kamu punya padan. Dia bukan boyfriend Akaklah. Dia tu cuma Abang kawan baik Akak. Dah macam Abang kandung Akak sendiri pun tau" Aku menjawab dengan tawa yang masih bersisa. Siti Syafika tersengih lagi. "Oooo ... Maknanya, ada chan la saya nak mengorat dia ye?" Pantas pehanya kucubit."Gatal. Belajar belum habis dah menggatal" Gumamku membuatkan gadis manis bertudung ayu itu tersenyum malu. Paha yang aku cubit digosok-gosok perlahan. Aku hanya menunjukkan ibu jari yang sengaja aku goyang-goyangkan di hadapan matanya. Dia hanya mencebik manja.


***************


Petang itu, seperti yang dijanjikan, tepat pukul 5 petang, mesyuarat yang dipengerusikan oleh Raziq Hanan pun berlangsung di dalam bilik mesyuarat yang paling kecil diantara 3 bilik yang ada dan hanya boleh memuatkan 5 hingga 6 orang pada satu-satu masa yang terletak berdekatan dengan bilik pantri.


Tak banyak isu yang dibincangkan. Hanya berkaitan dengan permintaan pelanggan yang semankin meningkat yang memerlukan semua pekerja untuk bersedia sekiranya Syarikat memerlukan mereka bekerja lebih masa walaupun pada hujung minggu. Selain dari itu, isu beberapa mesin yang perlu diganti juga turut dibincangkan.


"Ok. Itu saja perbincangan kita untuk hari ini. Nanti saya akan buat perjumpaan susulan untuk bincangkan tentang mesin-mesin baru yang akan kita gunakan dan juga department baru yang akan dibuka. Terima kasih semua" Raziq Hanan menutup mesyuarat kami pada hari itu dan masing-masing bangun dari tempat duduk dan mula beredar keluar.


"Izz. Awak tunggu sekejap. Ada perkara yang saya nak bincangkan dengan awak" Raziq Hanan memanggil sebelum sempat aku bangun dari tempat duduk. Aku memandang kearahnya yang masih sibuk membincangkan mengenai minit mesyuarat bersama PAnya. Janice. Kalau tak silap, itulah nama PAnya sewaktu diperkenalkan diawal mesyuarat tadi. Cantik. Aku memuji dalam hati. Ada sedikit iras pelakon Angelina Tan. Sepasang sut berwarna hitam dipadankan dengan blouse satin berwarna cream dan berkasut tumit tinggi bewarna merah membuatkan penampilan Janice tampak anggun dimataku.


Tak berapa lama kemudian, Janice keluar dari bilik mesyuarat itu dan meninggalkan aku dengan Raziq Hanan bersendirian. Sempat dia melemparkan senyuman padaku dan aku balas dengan ikhlas.


"Izz balik dengan siapa nanti?" Raziq Hanan yang duduk dihujung meja, selang beberapa kerusi dariku terus bertanya sambil melipat kedua belah lengan baju kemejanya keparas siku. Tali lehernya dilonggarkan sedikit. Matanya tunak memandang kearah aku.


"Emmm ... Abang Zack datang jemput" Ringkas aku menjawab. Dia kulihat memandang kearah jam tangannya seketika."Dah dekat pukul 6 ni. Dia dah sampai ke?" Badannya disandarkan kekerusi sambil membetulkan sedikit duduknya. "Hari ni dia lambat sikit sebab ada urgent meeting katanya. Mungkin dalam pukul 7 baru sampai" laju aku menjawab. 'Isk. Dia ni kata tadi ada benda nak discuss dengan aku. Takkan la nak discuss pasal hal peribadi aku kot?' Ada sedikit rasa kurang senang apabila Raziq Hanan masih tidak menyebut tentang hal kerja. Giliran aku mengerling jam ditangan. 'Dah la aku pun belum solat lagi ni' keluhku dalam hati.


"Izz ada hal lain ke? Resah saja saya tengok dari tadi" Dia kulihat sudah bangun dan berjalan menghampiriku."Err .. Tak ada la Encik Raz. Saya belum solat asar lagi. Kalau saya pergi solat dulu boleh? Nanti saya datang semula ke sini" Raziq Hanan mengambil tempat duduk di sebelahku. Pandangan matanya yang tidak putus-putus memandang aku mula menerbitkan rasa gemuruh dalam dadaku.


"Ok. Tapi, nanti awak datang balik ke sini" Dia memberi keizinan sambil tersenyum memandangku. Segera aku bangkit dan terus berlalu keluar namun sempat aku melontarkan senyuman padanya. Entah bagaimanalah rupa senyuman aku itu agaknya sehinggakan aku dapat menangkap riak wajah Raziq Hanan yang seolah-olah tergamam. Atau aku saja yang terlebih perasan?



Selesai solat dan memandangkan waktu kerja sudah berakhir, aku ketempat punch card terlebuh dahulu dan mengambil beg tangan dilocker yang disediakan sebelum menuju ke bilik mesyuarat semula untuk menemui Raziq Hanan. Sesampainya aku di bilik itu, kelihatan Raziq Hanan sedang tekun mengadap komputer ribanya. Lantas aku terus mengambil tempat duduk selang satu kerusi darinya.


"Dah sudah dah?" Dia mengalihkan pandangan kearahku setelah menyedari kehadiranku disitu. Aku mengangguk. Beg tangan kuletakkan di atas kerusi yang terletak antara aku dan dia. Raziq Hanan tekun memerhatikan setiap gerak-geriku."Err .. Tadi Encik Raz kata ada perkara yang nak dibincangkan dengan saya kan? Rasanya boleh la mulakan perbincangan kita tu Encik Raz. Nanti lambat pulak Encik Raz balik" Aku bersuara juga akhirnya setelah melihat Raziq Hanan masih mendiamkan diri. Dia tersenyum. Pandangannya dialihkan pada skrin komputer ribanya untuk seketika.


"Ok. Saya just nak bagitau Izz yang dalam bulan depan, kita akan terima dalam 3 buat mesin baru dan ada 2,3 mesin lama yang perlu ditamatkan kontrak sewaannya. Saya dah bagitau bahagian operasi berkenaan penamatan kontrak mesin-mesin lama tu. Untuk mesin-mesin baru tu nanti, saya nak Izz prepare yourself and your team for the setup process. Allocate satu tempat untuk kita letak mesin-mesin tu nanti dan assignkan mana-mana teknikal person untuk test on those machines. Preferable guys la sebab mesin-mesin tu semua agak massive" Tekun aku mendengar penerangan yang agak panjang lebar dari Raziq Hanan sambil sesekali aku menganggukkan kepala tanda paham.

"So, Ada apa-apa yang Izz nak tanya?" Dia menyandarkan tubuh sasanya kekerusi sambil badannya dipusingkan menghadap aku. "Buat masa ni tak ada la kot. Tapi, kalau boleh inform la saya awal sikit on the actual date semua mesin tu sampai. Senang sikit saya nak aturkan orang-orang saya nanti" Beberapa perkara aku catatkan ke dalam buku nota yang ku bawa sambil memandang sekilas kearah Raziq Hanan. Dia mengangguk-anggukkan kepalanya dan mata kembali tertumpu pada skrin komputer ribanya.


Bunyi telefon bimbitku membuatkan pandangan Raziq Hanan kembali terarah padaku. Skrin telefon kutatap dan mesej dari Abang Zack aku terima mengatakan yang dia sudah sampai di pondok Pengawal di hadapan Rasydan Electronic.

"Zack dah sampai ke?" Keningnya sedikit terangkat mennunggu jawapan dari aku."Ha'ah. Tak apalah. Saya dah bagitau dia yang saya tengah ada discussion dengan Encik Raz dan minta dia tunggu sekejap" Entah kenapa aku rasa riak wajahnya sedikit berubah apabila mengetahui yang Abang Zack sudah sampai untuk menjemputku pulang. Adakah ini juga sekadar mainan perasaanku sahaja?


"Saya rasa itu saja buat masa ni. Awak bolehlah balik. Nanti marah pula Zack kat saya kalau tau saya 'pinjam' buah hatinya lama-lama" Berkerut keningku mendengar gelaran "Buah Hati" yang keluar dari mulut Raziq Hanan. Namun aku hanya mendiamkan diri. Rasanya tak perlu aku menjelaskan padanya bahawa aku dan Abang Zack tak ada apa-apa hubungan. Tanpa melengahkan masa, aku segera memasukkan buku nota ke dalam beg tangan yang kemudiannya kusandangkan kebahu.


"Saya balik dulu Encik Raz" Raziq Hanan hanya menatap skrin komputer ribanya sambil menganggukkan kepala ketika aku meminta diri untuk pulang. Serius sahaja wajahnya kulihat ketika itu membuatkan aku segera berlalu dari situ. Rasa pelik dengan sikap yang ditunjukkan Bos muda aku itu aku singkirkan jauh-jauh tatkala terlihat kelibat Abang Zack yang baru keluar dari perut kereta sambil melambai-lambaikan tangannya padaku dengan senyuman manis menghiasi bibir seperti selalunya membuatkan hatiku rasa tenang dan lapang.

No comments:

Post a Comment