Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Tuesday, August 27, 2013

Izz Zayani : BAB 13

Rasa sebal menguasai diri aku ketika ini. Sejak dari petang tadi, pulang dari BP Mall, aku mengurungkan diri di dalam bilik. Kepada Mak Su Siah aku katakan yang aku sakit perut kerana 'period pain'. Kebetulan, memang pagi tadi  aku datang bulan. Terasa berdosa pula terpaksa membohongi Ibu tua itu. Ah! Lebih baik begitu daripada aku terlantang bahasa dengannya nanti. Lagilah dia akan terguris.


Kata-kata dari Laila yang mengatakan keluarganya akan datang pada hari esok selepas Zohor untuk merisik masih terngiang-ngiang dikepalaku. Aku duduk diatas lantai bersandarkan katil sambil bersila dengan kepala yang dibaringkan di atas birai katil mendongak memandang syiling. Begitulah posisiku semenjak dari jam 6 petang tadi. Terasa kosong kepalaku saat ini. Kosong bukan kerana lapang. Kosong kerana tidak tahu bagaimana lagi caranya untuk aku menghadam situasi diri yang bakal dirisik tanpa rela. Satu keluhan keras akhirnya terluah juga.


Bila difikir-fikirkan semula, barulah aku tersedar kenapa Abang Zack bersungguh-sungguh mahukan jawapan dariku tempohari semasa dia bertanyakan mengenai adakah aku sudah mempunyai teman lelaki atau belum sewaktu kami sama-sama mandi air terjun di Sungai Congkak. Rupa-rupanya, dia ingin memastikan yang aku masih lagi solo sebelum meluahkan hajat kepada orang tuanya di kampung. Tetapi, kenapa dia tidak bertanyakan kepada aku dahulu tentang niatnya itu? Adakah dengan layanan baikku padanya selama ini menyebabkan dia berfikir yang aku pastinya tidak akan menolak hajatnya itu?


Bagaimana pula dengan Mak Su Siah dan Pak Su Omar? Adakah kerana selama ini aku jarang membangkang kata-kata mereka menyebabkan mereka berfikir yang aku pastinya akan setuju dengan semua ini? Aaargghh!!! Sakit kepalaku memikirkannya.


"Izz .. Marilah makan sayang. Dari petang tadi Izz tak makan. Nanti perut tu masuk angin, lagi sakit" Ketukan lembut di pintu bilik mengejutkanku. Badan sudah kutegakkan dengan pandangan mata terarah kemuka pintu yang terkatup rapat dan kukunci dari dalam. "Izz .. Jamah sikit pun jadilah. Janganlah buat Mak risau ye sayang. Esokkan Izz dah nak balik Kolumpo" Pujukan dan rayuan Mak Su Siah serba sedikit membuatkan paras amarahku menjadi berkurangan. Tak sanggup rasannya membuatkan hati Ibu tua yang setia menjagaku selama ini terluka.


Perlahan-lahan daun pintu kukuakkan. Terpancul wajah penuh kerisauan Mak Su Siah menyambutku di muka pintu. Segera bahuku dipeluk dan dielus lembut. "Perut Izz sakit lagi ke? Dah letak minyak panas?" Penuh kasih dia bertanya. "Dah ok dah. Izz dah sapu minyak sikit tadi" Aku tersenyum hambar."Ha yelah. Jomlah kita makan sikit. Lagipun, ada benda yang Mak dengan Ayah nak bincangkan dengan Izz ni" Seperti dapat kuagak saja apa yang bakal menjadi tajuk perbualan kami sebentar lagi. Kami berjalan beriringan menuju ke dapur menghampiri meja makan dimana Pak Su Omar sudah sedia menanti. "Macamana perut tu? Sakit lagi?" Pak Su Omar memandangku penuh kerisauan. Aku mengelengkan kepala sambil melemparkan senyuman kepadanya.


Mungkin kerana selera yang sudah terbang entah kemana, makanan kegemaranku, Asam pedas ikan tenggiri nampak kurang menyelerakan dimataku. Habis sesenduk nasi kumakan, terus kubawa pinggan kesinki untuk dicuci. Aku melabuhkan punggung kembali di atas kerusi di di hadapan Mak Su Siah sambil meneguk air sirap yang masih tinggal sedikit perlahan-lahan.


"Izz. Ayah rasa Laila ada bagitau tentang apa yang kami nak katakan pada Izz ni" Pak Su Omar yang baru mencuci tangannya disinki memulakan bicara sambil mengelap tangannya dengan sehelai tuala kecil yang tersedia di atas meja. Mak Su Siah membawakan pinggan-pinggan kotor ke sinki sambil matanya mengerling kearahku dan Pak Su Omar silih berganti. "Kami tak ada niat nak memaksa. Tapi, untuk kebaikkan Izz, kami harap Izz terima" Kata-kata penuh pengharapan dari Pak Su Omar membuatkan aku mula rasa serba salah.


Aku mengeluh perlahan sambil menyandarkan badan kekerusi. "Kenapa Mak dengan Ayah tak bagitau Izz awal-awal pasal perkara ni?" Mak Su Siah yang baru selesai mencuci pinggan mangkuk kutatap mohon pengertian. "Izz. Kalau kami tanya, mesti Izz kata Izz belum bersedia kan? Lagipun, kami tahu yang Izz dengan Zack memang dah rapat. Mak dengan Ayah bukan apa Izz. Izz jauh dari kami. Lagipun, kami dengar yang Zack jaga Izz dengan baik kat sana. Kami percaya, dia boleh jaga Izz bila kami dah tak ada nanti" Rambutku dibelai penuh kasih. Ada airmata yang bertakung dibibir matanya. Bibit perkataan terakhir dari Mak Su Siah benar-benar meninggalkan kesan dihatiku.


"Izz bertunang dulu setahun dua. Kenal hati budi macamana. Lepastu barulah kita langsungkan majlisnya. Ye sayang" Giliran Mak Su Siah pula memandangku penuh pengharapan. Aku menundukkan wajah, menekur lantai yang dilitupi tikar getah berwarna hijau lumut bercorak abstrak. "Kalau kami tak ada keserasian macamana?" Aku memberanikan diri bersuara. Mata masih tertacap kearah lantai. "InsyaAllah ada keserasian tu kalau diusahakan. Jangan ditunggu. Izz cuba, mesti boleh" Pak Su Omar menjawab tenang. "Dulu Mak dengan Ayah masa mula-mula kahwin pun asyik bergaduh je. Ada saja yang tak kena. Tapi, berkat kesabaran Mak kamu, akhirnya dapat juga lunturkan baran Ayah ni" Kata-kata beserta gelak kecil dari Pak Su Omar disambut dengan Mak Su Siah dengan gelak tawa. Aku cuba tersenyum sambil memandang mereka silih berganti.


"Kalau Mak dengan Ayah rasa itu yang terbaik, Izz ikutkan je la. Izz nak masuk bilik dulu la ye. Nak rehat" Tangan Mak Su Siah dan Pak Su Omar kusalami dan kucium sebelum kaki melangkah lemah menuju ke bilik tidurku semula. Walaupun persetujuan telah kuberikan, namun fikiranku masih lagi kusut. Aku membaringkan diri di atas katil sambil tangan kuletakkan ke dahi. Mataku terkebil-kebil memerhatikan syiling dan fikiranku melayang entah kemana. Airmata yang sedari tadi bergenang ditubir mata kubiarkan mengalir laju.


***************************

Majlis yang sepatutnya hanya untuk merisik bertukar menjadi majlis pertunangan. Majlis kenduri doa selamat secara kecil-kecilan telah berlangsung. Laila sedari tadi tersenyum girang menemaniku di sebelah sepanjang majlis berlangsung. Sedaya upaya aku cuba mempamerkan wajah ceria supaya Mak Su Siah dan Pak Su Omar tidak terasa hati. Bagi aku, kebahagiaan mereka adalah segala-galanya.


Selesai majlis, aku terus bersiap untuk pulang ke Shah Alam bersama Laila selepas solat Maghrib. "Izz. Dah siap kemas?" Mak Su Siah yang baru sahaja melangkah masuk ke dalam bilik dan duduk dibirai katil bertanya sambil mencapai baju yang tinggal sedikit di atas katil untuk dilipat dan dimasukkan ke dalam beg."Sikit lagi Mak" Aku mencapai beberapa helai baju kurung dari dalam almari untuk dibawa bersama."Izz" Mak Su Siah menarik lembut tanganku supaya duduk di sebelahnya. Aku hanya menurut. Dia membelai rambutku sambil tersenyum."Mak bangga ada anak yang taat macam Izz" Ada titis airmata yang jatuh dipipi tuanya membuatkan hati aku terasa sayu. Tubuh Mak Su Siah kudakap penuh kasih.


"Dahla. Mak janganlah nangis lagi. InsyaAllah. Izz ok je. Mak dengan Ayah doakan kebahagiaan Izz ye" Aku memegang keduabelah pipi Mak Su Siah sampbil tersenyum. Dia turut tersenyum sambil memegang tanganku yang masih berada dipipinya. "Mak ada bungkuskan kerepek pisang dengan rempeyek kacang tanah. Nanti Izz bagilah kawan-kawan kat sana ye" Sedikit ceria suara itu ditelingaku membuatkan aku tersenyum senang. Jika tidak, memang berat hati aku ingin meninggalkannya dalam kesedihan.


Kereta Viva berwarna hitam milik Laila mula bergerak memasuki Lebuhraya PLUS ketika azan Isyak berkumandang. Aku hanya mendiamkan diri sedari tadi. Tidak tahu apa yang hendak dibualkan. "Izz ... Aku harap kau tak marah dengan keluarga kami" Kata-kata yang terpacul dari mulut Laila membuatkan aku mengalih pandangan padanya."Eh. Kenapa pulak aku nak marah dengan keluarga kau?" Aku cuba tersenyum. "Yelah. Kami ni macam paksa kau supaya terima Abang Zack je. Tengok muka kau masa majlis tadi pun aku tau" Tersentap aku mendengar luahan rasa Laila. Tidakku sangka yang Laila menyedari kelainan dari riak wajahku sepanjang majlis petang tadi.


"Izz .. Kita dah kawan dari masa sekolah lagi. Aku tahulah kalau kau ni ikhlas ke, pura-pura ke ... Semua tu dalam poket seluar aku la" Laila menepuk pehanya sambil memandang kearahku sekilas. Aku menarik nafas panjang. "Mungkin ini yang terbaik untuk aku" Aku menjawab dalam nada pasrah. "Hmmm ... Aku harap sangat Abang Zack dapat bahagiakan kau" Perlahan sahaja nada suara Laila."Tapi! Kalau dia buat lagi perangai lamanya tu, kau bagitau je kat aku. Taulah aku nak ajar dia nanti!" Tiba-tiba dia bersuara penuh semangat membuatkan aku agak terkejut. Tapi, bila melihat wajahnya yang bersungguh-sungguh, berderai juga tawaku dibuatnya. Dia hanya memuncungkan mulutnya, pura-pura merajuk.


Telefon yang berbunyi mematikan tawaku. Nama yang tertera membuatkan hati tiba-tiba berdegup laju.


'Assalammualaikum'

"Waalaikummussalam"

'Izz sihat?'

"Alhamdulillah. Izz ok je"

'Dah sampai mana ni?'

"Emmm ... Baru nak masuk Tangkak. Err .. Abang masih kat Penang ke?"

'Tak. Petang tadi dah sampai rumah. Penat sangat. Lepas asar terus tertidur. Pukul 8 baru terjaga. Nasib baik sempat Maghrib. Lepas sembahyang Isyak, teringatkan Izz, tu yang Abang telefon ni'

"Owh"

'Izz. Abang harap Izz dapat terima Abang. Abang sayangkan Izz. Maafkan Abang sebab tak bagitau Izz awal-awal'

"Takpela bang. Benda dah jadi. Keluarga Izz pun dah terima"

'Keluarga Izz terima. Habis Izz macamana?'

"Izz ikutkan je bang. Apa yang terbaik untuk mereka, terbaiklah untuk Izz juga. Err .. Abang mesti penat kan? Pergilah tidur. Esokkan kerja, kena bangun awal. Nanti dah sampai, Izz bagitau. Assalammualaikum"


Punat merah kutekan tanpa mendengar balasan salam dari Abang Zack. "Siapa call? Abang Zack?" Laila bertanya dengan tumpuannya masih di atas jalanraya. "Ha'ah" Aku menjawap ringkas. Pandangan kucampakkan keluar tingkap. Berkocak kembali perasaanku dibuatnya. Hendak marahkan Abang Zack pun tak guna andai persetujuan itu sudah kuberikan. Cincin emas putih yang terikat dua biji berlian ditengah-tengahnya dijari manis aku renung sejenak. Siapa sangka, persoalan Raziq Hanan tempohari mengenai perancangan perkahwinan antara aku dan Abang Zack akhirnya terjawab sudah.


Raziq Hanan. Sebaris nama yang tiba-tiba muncul dalam kotak fikiranku membuatkan fikiranku bertambah kusut. Bagaimana penerimaannya agaknya apabila mengetahui yang aku sudah menjadi tunangan Abang Zack. Ah! Biarlah. Lagipun, bukankah dia sendiri yang mengakui selama ini aku sememangnya adalah 'Buah Hati' Abang Zack? Jadi, seharusnya berita pertunanganku ini tidak terlalu mengejutkan buatnya.


Entah berapa lama aku mengelamun sehinggakan tidak sedar yang mata sudah terkatup dengan sendirinya. Sayup-sayup dapat kudengar telefon yang berbunyi namun tuntutan mata yang keletihan minta direhatkan mengatasi segala-galanya dan aku meneruskan lenaku tanpa mempedulikan apa saja yang berlaku disekelilingku saat ini.

No comments:

Post a Comment