Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Thursday, December 31, 2015

KISAH KAMI : BAB 30

RUMAH banglo 3 tingkat itu kelihatan sudah gelap gelita sewaktu kereta BMW putih yang dipandu Rayyan membelok keperkarangannya. Yang kelihatan masih menyala hanya lampu di taman ikan koi dan di pintu masuk utama sahaja. Jam didashboard kukerling sebentar. Patutlah. Sudah pukul 12 tengah malam rupanya.

Aku membuka pintu ditempat duduk belakang dan tubuh Rania kugoyangkan perlahan. "Rania, bangun sayang. Kita dah sampai ni" Beberapa kali juga tubuhnya kugoyangkan sebelum anak kecil itu bangun dan mula menggosok-gosokkan matanya. "Daddy dah balik ke Mummy?" Matanya dikecilkan sambil memandang kesekeliling. "Dah. Daddy tengah keluarkan beg dari bonet kereta tu" Ada senyuman di bibirnya tatkala wajahku dipandang.

"Dah. Jom kita masuk dalam rumah. Sejuk kat luar ni" Rayyan yang sudah membimbit beg pakaiannya, menghampiri aku dan Rania yang baru turun dari kereta. "Hai Daddy" Rania segera meluru mendapatkan Ayahnya. "Hai my princess" Kepala Rania dikucup Rayyan penuh kasih. Beg pakaian diletakkan ke bawah dan anak kecil itu didukungnya. Rania melentukkan kepala kebahu Ayahnya dan mata kembali dipejamkan. Rayyan memberi isyarat mata agar aku turut sama melangkah masuk ke dalam rumah dengan tangan kanannya memegang Rania dan tangan kirinya membimbit beg pakaiannya.

Rania yang sudah lena diletakkan di atas tilam dan dahinya dikucup hangat oleh Rayyan sebelum dia melangkah keluar menuju ke bilik tidur kami. Sempat hidungku dicuitnya sambil tersenyum nakal.  Berkerut dahiku memandangnya sehingga tubuh sasanya hilang di sebalik pintu. Rania kuhampiri dan selimut yang terlipat kemas dikaki katil aku tarik agar menutupi tubuh kecil itu hingga kebahu. Rambutnya kuelus dan dahinya kukucup agak lama. Lampu berbentuk tapak sulaiman berwarna ungu yang terletak didinding aku buka dan lampu utama kupadamkan. Cahaya ungu menerangi bilik Rania. Seperti yang disukainya. Tidak terlalu terang dan tidak terlalu gelap. Tersenyum aku apabila teringatkan keletah anak kecil itu. Pintu bilik kukatupkan perlahan. Langkah kaki kuatur menuju ke bilik aku dan Rayyan.

Tiba di hadapan pintu bilik, aku hanya berdiri kaku. Teragak-agak tangan aku untuk memulas tombol pintu. Entah kenapa malam ini debar didada terasa lain macam sahaja rentaknya.

Entah berapa lama aku ada di situ aku sendiri tak pasti. Baru sahaja tombol pintu hendak kupulas, daun pintu sudah terngaga luas dan wajah Rayyan terpacul di hadapanku. Agak tergamam aku dibuatnya. Rambutnya yang basah tersisir kemas ke belakang menunjukkan yang dia baru selesai mandi. Ternyata dia juga terkejut apabila melihatku berdiri di muka pintu.

"Apa Saf buat kat luar bilik ni? Takkan nak masuk bilik sendiri pun nak ketuk kot" Perlahan-lahan senyuman nakal terukir dibibirnya membuatkan aku menjadi semankin tidak keruan.

"Eh. Mana ada. Saya baru nak buka pintu awak dah buka dululah" Pantas aku menafikan kata-katanya dan memboloskan diri memasuki bilik. Langkah segera kuatur ke dalam biliki air tanpa menoleh kearahnya.

Pintu bilik air segera kututup dan badan kusandarkan kepintu dengan tangan kuletakkan kedada untuk meredakan degupan dada yang semankin ketara terasa. Cermin dinding di sisi aku tatap dan jelas terpamer wajahku yang sudah merona merah. Aduh! Malunya jika Rayyan perasan dengan perubahan wajahku ini. Aku menepuk-nepuk dahi berulang kali.

Selepas setengah jam menenangkan diri di dalam bilik air dan menukar pakaian, akhirnya perlahan-lahan badan kuloloskan keluar.

Keadaan bilik yang hanya dilimpahi cahaya lampu dinding membuatkan aku jadi seram sejuk. Ditambah pula dengan suasana sejuk dari penghawa dingin yang entah berapa suhunya ini membuatkan aku sedikit menggigil.

Dalam kesuraman cahaya lampu, dapatku lihat Rayyan sudah berselimut sehingga menutupi kepalanya di atas sofabed. Aku segera berlari ke arah katil dan terus berselubung di bawah selimut tebal untuk menghangatkan tubuh yang hanya dibaluti t-shirt bodysuit berlengan pendek dan seluar tidur kain satin separas lutut memandangkan semua baju tidurku masih lagi tidak dicuci kerana pintu bilik kukunci selama aku berada di rumah Umi menyebabkan Mak Som tidak dapat mencuci semua pakaian yang telah digunakan yang aku letakkan di dalam bilik air.

Badan yang memang sudah kepenatan kukira akan memudahkan aku melelapkan mata malam itu.

Baru sahaja aku hendak terlena, tiba-tiba kedengaran bunyi guruh yang agak kuat mengejutkanku. Pantas aku bangkit dengan badan duduk menegak 90 darjah di atas katil. Serentak dengan itu kedengaran hujan turun mencurah-curah.

Buntang mataku saat itu. Aku bukan boleh bunyi guruh begini. Kecut perut aku dibuatnya. Selama ini, jika guruh begini, Rayyan tiada di rumah dan aku akan tidur bersama Rania. Anak kecil itulah yang selalu menenangkanku. Bunyi macam kelakar. Tapi, itulah hakikatnya. Anak kecil itu jauh lebih berani jika hendak dibandingkan denganku apabila berhadapan dengan situasi begini. Hujan lebat dengan bunyi dentuman guruh yang kuat.

Tunak mataku memandang Rayyan yang masih nyenyak tidur. Langsung tidak terkesan dengan bunyi dentuman guruh yang semankin mengganas di luar. Hati mula berkira-kira untuk tidur di sebelah Rayyan.

Dari kejauhan dapat kulihat ada ruang untukku menyelit tidur di atas Sofabed Harvey Norman yang ditiduri Rayyan. Nanti, lepas hujan reda aku tidurlah balik kat atas katil ni. Aku mula berdialog dalam hati.

Dengan sebiji bantal dan sehelai selimut ditangan, aku menjengkitkan kaki menghampiri Rayyan. Tangan kukibas-kibaskan di hadapan mukanya untuk memastikan yang dia memang sudah benar-benar lena. Setelah yakin, perlahan-lahan bantal kuletakkan di atas Sofabed tidak jauh dari tubuh Rayyan dan dengan penuh hati-hati aku membaringkan tubuhku sambil mengerling ke arah lelaki itu bimbang jika pergerakanku akan mengejutkannya.

Aku menarik nafas lega apabila Rayyan masih lena tak berkalih dari tempat tidurnya. Selimut kutarik menutupi tubuh hingga kedagu. Mata kupejamkan rapat. Cuba mencari kembali mood untuk tidur.

Dentuman guruh kedengaran lagi. Kali ini lebih kuat dari yang sebelumnya. Akibat terkejut, tanpa aku sedari, tubuh Rayyan sudah kudakap erat.

"Saf?"

Suara serak yang keluar dari mulut Rayyan membuatkan aku tersentap lantas tubuh sasa itu kulepaskan. Aku bergerak menjauhinya sedikit seraya mencapai bantal dan selimut, bergegas untuk kembali ke katilku semula.

Belum sempat aku bangun, lenganku sudah ditarik secara mengejut dari arah belakang menyebabkan aku hilang pertimbangan badan dan sedar-sedar aku sudah jatuh terlentang di atas Sofabed betul-betul di sebelah Rayyan. Terkebil-kebil mataku memandang Rayyan yang merenung tajam padaku saat itu.

Rambut yang menutupi sebahagian wajahku disekanya perlahan. Terasa hangat tangannya mengelus lembut pipiku. Dalam kesamaran cahaya lampu dapat kulihat wajahnya semankin mendekat. Seakan dipukau, aku dengan rela membiarkan bibirnya singgah didahiku, lama. Aku memejamkan mata. Seolah menghayati kehangatan kucupannya.

Melihat aku diam tak membantah, dia membawa kucupannya ke duabelah pipiku pula, dan kemudian di keduabelah kelopak mataku dan akhir sekali dibibirku. Terasa hangat wajahku ketika itu. Aku semankin hanyut dengan suasana romantis antara kami saat ini.

Tiba-tiba bunyi guruh itu datang lagi menyebabkan aku merungkaikan kucupan dibibir kami. Tubuhnya kudakap dengan lebih erat. Muka kusembamkan kedadanya yang bidang.

Entah apa yang melucukan, tiba-tiba aku terdengar dia ketawa. Tersedar di atas keterlanjuranku, pantas tubuhnya kulepaskan. Kelam kabut aku mencapai bantal dan selimut untuk kembali semula kekatilku. Selimut kuselubungkan hingga kekepala. Masih terdengar tawa Rayyan. Wajahku terasa hangat hingga ke telinga.

Entah berapa lama aku berkelubung begitu, sedar-sedar tawa Rayyan sudah tiada. Yang kedengaran hanya bunyi dentuman guruh dan curahan hujan yang masih lebat.

Perlahan-lahan selimut yang menutupi kepala kutarik. Hampir menjerit aku dibuatnya apabila terpandang wajah Rayyan yang sudah berbaring mengiring di sebelahku dengan tangan menongkat kepalanya sambil tersengih mempamerkan deretan giginya yang putih.

"Awak buat apa kat atas katil ni?" Segera aku bangun dan mengesot menjauhinya. Dia hanya tersenyum. Perlahan tanganku ditarik mendekatinya. Aku cuba untuk meronta untuk melepaskan diri tapi apabila terpandang wajahnya yang seakan merayu, hatiku menjadi cair secara tiba-tiba.

"Takut guruh rupanya isteri Abang ni" Dia menyelinap masuk ke dalam selimutku dan membawa aku ke dalam pelukannya. Perlahan dahiku dikucup lagi. Aku mendongak mencari wajahnya. Dalam kesamaran lampu aku lihat dia tersenyum memandangku. Aku hanyut dalam pandangan matanya saat bibirku dikucupnya lagi. Kali ini lebih lama.

Disaat kucupannya semankin terasa hangat, tiba-tiba dadanya aku tolak menjauhiku. Terpamer riak kaget diwajahnya. "Maaf bang. Saf belum bersedia" perlahan aku bersuara. Bimbang sekiranya dia terasa. Senyuman terukir dibibirnya. "It's ok. Abang akan tunggu sampai Saf dah betul-betul bersedia" serentak dengan bisikan romantis darinya, tubuhku ditarik semula ke dalam dakapannya. "Terima Kasih Abang" dalam keadaan separa sedar panggilanku padanya sudah bertukar.

Mata yang mula terasa mengantuk sempat menangkap segaris senyuman terukir dibibir Rayyan. Sebuah kucupan hangat hinggap di ubun-ubunku sewaktu mata mulaku pejamkan. Terasa diri ini selamat berada di dalam dakapan tubuh sasa suamiku.

Thursday, April 23, 2015

KISAH KAMI : BAB 29

HARI Ahad, aku dan Rania sudah bersiap-siap pulang ke rumah Puan Sri Maria. Itupun jika ikutkan hati, mahu sahaja aku menetap di rumah Umi dan Babah lebih lama. Tapi, memandangkan Rayyan memberitahuku malam tadi menerusi Whatapps yang dia akan pulang malam ini dan meminta aku supaya menjemputnya di Lapangan Terbang, terpaksa juga aku berkemas pulang.

Rania juga nampak agak keberatan untuk meninggalkan Umi dan Babah. Hampir tiga hari di rumah mereka sudah cukup membuatkan Rania menjadi rapat dengan ibubapaku. Lebih-lebih lagi, Babah rajin melayan setiap kerenah anak kecil itu. Setiap petang  pasti Rania akan di bawanya menaiki motorsikal mengelilingi kawasan perumahan. Bila pulang, ada sahaja yang akan  dijinjit Rania.Ada buah mempelam, ada aiskrim Malaysia dan petang semalam, Rania membawa pulang 2 biji buah betik yang aku sendiri tidak tahu siapa yang memberinya.

Sewaktu Rayyan menghantar pesanan Whatapps malam tadi, terdetik rasa kehairanan dihatiku. Selalunya, Rayyan lebih senang menyuruh Pak Amat, driver keluarganya untuk menjemputnya. Mengapa hari ini tiba-tiba dia mahu aku yang menjemputnya? Ah! Mungkin dia terlalu rindukan Rania. Kerana seingat aku, dia ada menyuruhku agar membawa Rania bersama. Aku cuba mereka alasan sendiri untuk mengelakkan dari berfikir yang bukan-bukan.

Kami tiba di banglo Puan Sri Maria tepat jam 4.40 petang sewaktu azan Asar mula berkumandang dari corong radio. Rania yang sedang lena tidur dikerusi belakang aku kejutkan perlahan. Terpisat-pisat dia bangun. Aku mencapai beg pakaian kami berdua dan Rania kupimpin memasuki rumah.

Beberapa kali salam kuhulurkan tak berjawab. Pintu rumah kubuka dengan kunci spare yang kebetulan kubawa bersama.

Keadaan rumah agak lengang sewaktu kami melangkah masuk. Rania yang nampak masih lagi mengantuk terus berbaring dan menyambung tidurnya di atas sofa di ruang tamu. Aku hanya memerhatikannya sambil menggelengkan kepala. Hendak mengangkatnya ke tingkat atas memang aku tak larat. Akhirnya aku tinggalkannya di ruang tamu dan beg pakaian aku bawa masuk ke dalam bilik di tingkat atas.

Selesai menukar pakaian yang lebih santai dan menunaikan solat Asar, aku menuruni semula anak tangga dan terus mengambil tempat duduk di sebelah Rania.

"Eh, Saf dah balik rupanya" Mak Som yang baru muncul dari arah dapur tersenyum sambil berjalan mendekatiku. "Yela Mak Som. Saf bagi salam senyap je. Takde pun orang jawab. Nasib baik Saf ada kunci tau. Kalau tak mesti kena duduk kat luar sambil pangku Rania" Aku memuncungkan mulut, pura-pura merajuk. "Mak Som tengah sapu laman belakang la. Puan Sri dengan Tan Sri takde. Bibik Jannah dengan Suryanti Puan Sri bawak sekali ke butik. Takkan itupun Saf  nak marahkan Mak Som" Mak Som mengambil tempat duduk bersebelahan sofa yang diduduki Rania. "Alaa .. janganlah muncung macam tuh. Buruklah. Kalau Rayyan nampak mesti dia lari" Meletus tawa dari wanita separuh abad itu membuatkan aku turut sama ketawa.

"Mak Som masak apa? Laparlah" Aku menggosok-gosokkan perut yang mula berkeroncong minta diisi. "Hari ni masak kailan ikan masin, telur dadar dengan paprik campur je" Mak Som menjawab. Kepala Rania diusap lembut. "Waahh ... Sedap tu Mak Som. Saya pergi makan dululah. Lapar giler ni Mak Som" Pantas aku bangun menuju ke dapur. Sempat peha Mak Som aku tepuk. Melatah orang tua itu dibuatnya. Aku hanya tersengih apabila terlihat wajahnya sudah mula mencuka.

Tanpa menunggu lama, habis sepinggan penuh nasi aku makan. Ini semua gara-gara perut yang memang sudah kelaparan. Sebelum berangkat pulang tadi, Umi ada menyuruh aku menjamah makanan dahulu. Tatapi aku menolak kerana perut masih lagi kekenyangan dek penangan Nasi Lemak kukus yang aku makan pada pukul 11 pagi. Sudahnya, hanya Rania yang makan ditemani Babah. Berselera aku lihat dia makan tadi berlaukkan ikan siakap stim halia .Sampai dua tiga kali bertambah.

"Awal Saf balik. Ingatkan sesekali dapat balik rumah Mak dengan Ayah Saf, lamalah sikit Saf kat situ" Mak Som yang masih menemai Rania di ruang tamu menegur sebaik sahaja terlihat kelibat aku menghampirinya. "Cadangnya memang macamtu Mak Som. Tapi, si Rayyan mesej saya malam tadi bagitau dia balik malam ni dan mintak saya jemput dia kat airport. Tu yang balik awal ni" Gelas berisi jus oren aku letakkan di atas meja kopi dan punggung kulabuhkan di sebelah Mak Som.

"Eh? Biasanya bukan Pak Amat ke yang jemput dia? Kenapa tiba-tiba suruh Saf pulak yang pergi ambik?" Berkerut dahi Ibu tua itu. Aku hanya menjungkitkan bahu tanda tidak tahu. Suratkhabar Harian Metro di atas meja sisi aku capai.

"Semankin pelik perangai si Rayyan tu Mak Som tengok. Tapi, bagus jugaklah. Senang hati Mak Som kalau dia dah boleh terima Saf" tangan yang sedang menyelak helaian suratkhabar terhenti seketika apabila mendengar kata-kata Mak Som itu. Wajah keibuan di sebelahku itu kutatap lama.

"Kenapa? Mak Som rasa selama ni dia tak dapat terima Saf ke?" Giliran dahiku pula yang berkerut seribu. "Rayyan tu membesar depan Mak Som Saf. Setiap gerak-geri dia memang Mak Som dah faham sangat. Mak Som tahu bila dia betul-betul ikhlas atau sekadar berlakon je bila melayan kamu depan Puan Sri dengan Tan Sri tu" kata-kata Mak Som membuatkan mataku membulat memandangnya.

"Jadi, Mak Som tahulah yang saya dengan Rayyan ... " Tak tergamak aku hendak meneruskan kata-kataku yang seterusnya."Tak tidur sekatil?" Dia menyambung kata-kataku membuatkan mata aku semankin membuntang. Air liur yang kutelan terasa kesat ketika itu. "Err .. Macamana .. Mak Som ... Err .. Tahu?" Tergagap-gagap aku bertanya. Mak Som tersenyum. Bahuku dielus lembut.

"Sekali tengok pun Mak Som tahu yang kamu ni masih anak dara lagi Saf" Hampir pitam aku mendengar pengakuan dari Mak Som. Bukan calang-calang orang rupanya Mak Som ni. Entah dari sudut dan lekuk manalah agaknya dia boleh tahu yang aku masih anak dara lagi ni? Tiba-tiba rasa kusut pula kepala otak aku jadinya.

"Saf jangan risaulah. Ini rahsia kita berdua. Mak Som takkan canang kat sesiapa pun. Lagipun, Mak Som faham yang Rayyan perlukan masa untuk terima perempuan lain selepas Selena" Bahuku dipeluk erat seolah-olah dia dapat membaca segala gundah gulana yang bertandang dalam hatiku ketika ini. Aku cuba tersenyum walaupun terasa hambar."Terima kasih Mak Som sebab faham." Tersenyum orang tua itu mendengar kata-kataku.

MALAM itu, ketika jam menunjukkan tepat ke pukul 10, aku dan Rania sudah berada di pintu ketibaan di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur a.k.a KLIA. Rania yang sudah tertidur di tempat duduk belakang kuselimutkan dengan selendang kashymir pemberian Umi yang memang aku simpan di dalam kereta. Aircond kereta aku turunkan suhunya sedikit agar Rania tidak terlalu kesejukkan. Sesekali mataku melilau mencari kelibat Rayyan dari pintu keluar. Bosan menunggu di dalam, aku keluar dari kereta. Badanku sandarkan kekereta menghala ke pintu ketibaan sambil jaket denim yang kupakai kutarik rapat menutupi dada. Tanganku silangkan kedada, berpeluk tubuh.

Sedang mataku sibuk memerhatikan gelagat manusia yang ada disekeliling, mataku tiba-tiba tertancap pada sesusuk tubuh sasa berbaju uniform putih dan berseluar slack hitam sedang menarik beg berjalan kearahku dengan senyuman dibibir menampakkan sepasang lesung pipit yang sering membuatkan aku terpesona. Aku berdiri tegak menantikannya menghampiriku.

Senyuman yang baru hendak kuukirkan, tiba-tiba jadi kaku apabila aku terlihat kelibat Katrina menghampiri Rayyan. Seakan mahu tercabut jantungku apabila lengan sasa Rayyan selamba dirangkulnya. Tubuh seksinya yang dibaluti uniform pramugari yang nampak sendat di sana sini, sengaja dilaga-lagakan ketubuh Rayyan. Menyirap darahku melihat kegedikkan yang ditunjukkan perempuan bernama Katrina itu. Lagi-lagi apabila melihat reaksi Rayyan yang jelas menunjukkan ketidakselesaannya diperlakukan sedemikian.

Entah dari mana aku mendapat kekuatan, sedar-sedar aku sudah melangkah menghampiri Rayyan dan Katrina. "Assalammualaikum Sayang" Pantas aku bersuara seraya menyalami tangan Rayyan dan lengannya kurangkul manja menyebabkan raut wajah Katrina berubah secara mendadak. Rayyan juga nampak sedikit terkejut apabila aku memeluk lengannya dan jari jemarinya aku paut kemas.

"Hai Katrina. You rupanya. I ingatkan siapalah yang pegang-pegang tangan husband I tadi. Eh, nak tumpang kitaorang sekali ke?" Selamba aku bersuara dalam nada agak sinis. Pura-pura buat tak tahu dengan perubahan wajah Katrina yang sudah mula merona merah. "Oklah Ray. I pergi dulu. Nanti kalau you senang, call lah I. I'll be waiting for your call" Pipi Rayyan dielus lembut sebelum dia berlalu pergi. Satu jelingan tajam sempat dilontarkan padaku. Aku masih buat muka selamba dengan senyuman masih terhias dibibir.

"Dah lama ke tunggu?" Rayyan bertanya sebaik sahaja kelibat Katrina tidak kelihatan lagi. Seakan terkejut pada pertanyaannya, aku terpaku memandang wajahnya. Dia tersenyum sambil mengenyitkan mata. "Err .. Tak lama. Baru je sekejap. Jomlah kita balik. Rania pun dah tertidur dalam kereta tu" Segera aku tersedar dan rangkulan pada lengannya pantas aku lepaskan. Aku berjalan laju kearah kereta, meninggalkannya di belakang.

Baru saja tanganku ingin membuka pintu di tempat duduk pemandu, pantas tangan Rayyan menghalang. "Saf duduk sebelah. Biar Abang yang pandu" lembut suaranya berbisik ketelingaku dari arah belakang. Aku terpaku lagi. Pergerakanku seakan terkunci."I miss you Saf. Do you know that?" Kedengaran lagi bisikannya. Kali ini lebih bernada romantis. Bulat mataku mendengarkannya. Jantungku mula berdegup laju beraneka irama. Rayyan Iskandar!Kenapalah dia ni suka buat aku jadi tak keruan seperti ini? Eiiiiii !!! Tak suka! Tak suka!

Friday, April 3, 2015

KISAH KAMI : BAB 28



PAGI jumaat itu, awal-awal lagi aku telah menyiapkan Rania untuk ke rumah Umi dan Babah. Malam ini mereka ingin mengadakan kenduri arwah. Kebetulan Rayyan tiada. Maka aku mengambil kesempatan itu untuk membawa Rania menginap di rumah Umi dan Babah sehingga hari Ahad. Puan Sri Maria yang sudah mula sibuk di cawangan butik yang baru dibukanya tiada bantahan ketika aku menyuarakan hasrat aku itu. Mujur juga sekarang memang sekolah sedang bercuti. Memudahkan untuk aku membawa Rania ke sana ke mari.

Aku hanya ditemani Rania sahaja memandangkan Puan Sri Maria dan Tan Sri Rasydan hanya dapat menghadiri majlis kenduri pada sebelah malamnya sahaja kerana kesibukan kerja. Mak Som yang aku ajak menolak dengan alasan dia punya banyak kerja yang perlu dibereskan. Seawal jam 9 pagi, kereta BMW berwarna putih yang sudah menjadi kenderaan rasmiku mula bergerak menuju ke destinasinya.

Jam dipergelangan tangan kukerling sebentar. Baru pukul 9.30 pagi. Terlalu awal rasanya bagiku untuk terus ke rumah Umi. Setelah berkira-kira dalam hati, akhirnya kereta kupandu menuju ke 1Utama. Aku bercadang untuk singgah di Jusco sebentar untuk membelikan beberapa barang keperluan dapur buat Umi. Ayam, gula, garam dan minyak masak adalah beberapa senarai barang yang terlintas difikiranku untuk dibeli nanti.

Memandangkan hari ini bukan hari cuti, maka dalam masa yang tidak sampai 10 minit, aku sudah dapat mencari tempat letak kereta. Kebiasaanya, jika ke sini pada hujung minggu, kadangkala sampai satu jam aku berlegar-legar mencari tempat untuk memarkirkan kenderaan. Itupun, kadangkala sampai terpaksa berebut dengan orang lain. Kelakar pula bila aku memikirkannya semula.

Jari-jemariku dan Rania sudah bertaut erat dan kami berjalan beriringan menuju ke lif untuk turun ke tinggkat bawah dimana terdapatnya barang-barang dapur yang aku ingin cari. Gembira sungguh kulihat Rania kerana dapat keluar berjalan-jalan denganku. Sudah agak lama kami tidak keluar berdua seperti ini. Ini semua kerana Bapanya ada di rumah dan jika keluar sekalipun, lokasinya samada di Pavillion ataupun KLCC. Tapi, Pavillion adalah tempat yang paling kerap kami kunjungi. Ini kerana cawangan butik terbaru  Puan Sri Maria dibuka di situ. Maka kebanyakkan masa kami dihabiskan di butiknya sahaja.

Bila aku menyuarakan hasrat mengajaknya ke 1Utama ataupun Ikea, pantas dibantah oleh Rayyan dengan alasan, jauh dan dia tidak sanggup tersangkut lama dalam kesesakan lalu lintas. Aku ingin memandu sendiri tidak dibenarkan juga dengan alasan, aku ada dia untuk membawaku kemana-mana. Inilah satu-satunya sikap Rayyan yang masih belum berubah. Semuanya hendak ikut cara dia saja. Jika dibantah, mulalah mukanya berkerut seribu dan berubah warna. Hebat betul egonya. Mujurlah aku bukan jenis yang suka memberontak. Jika tidak, alamatnya, hari-harilah kami akan melancarkan perang dingin yang pastinya akan menyebabkan Rania menjadi mangsa. Biarlah aku beralah. Bukan rugi apa pun.

Sesampainya kami di tempat terjualnya segala jenis makanan, pantas tanganku ditarik Rania menuju ke bahagian kek dan pastri. Pastinya dia ingin menyuruhku membelikannya tat keju blueberry yang sememangnya menjadi kegemarannya. Tersenyum panjang dia apabila bungkusan berisi 3 biji tat keju sudah berada ditangannya. Aku hanya tersenyum memerhatikan gelagatnya sambil membuat bayaran.

"Hai" sapaan dari arah belakang membuatkan aku berpaling dan agak terkejut aku dibuatnya apabila melihat gerangan si empunya suara sedang tersenyum manis kearahku. "Err ... Ni Safiyyah kan? If I'm not mistaken" Dia mengunjukkan ibu jarinya kearah aku. "Err .. mmm .... Ya saya. And you are Da ... Daniel, right?" Aku turut menguntumkan senyuman buatnya. Keningku kerutkan sedikit kerana tak pasti samada nama yang aku sebut adalah kepunyaannya ataupun tidak. "Yup! So, you do remember me" Dia tersenyum senang. " And, this must be Rania kan?. Gosh, dah besar rupanya anak dara Ray ni. Mankin comel!" Rambut Rania dibelainya mesra. Rania hanya tersengih malu sambil sebelah tangannya memaut jari-jemariku.

"Safiyyah buat apa kat sini? Shopping ke? Err .. Ray tak ikut sekali?" Matanya melilau mencari kelibat Rayyan yang difikirnya ada bersama. "Nak beli barang dapur sikit. Rumah Umi saya ada buat kenduri malam ni. Ray tak ada. Dia 'fly'. Saya dengan Rania je" aku memandang Rania yang turut sama memandang aku sambil tersenyum. "Owh. Saya pun sorang saja ni. Bolehlah kalau saya nak temankan Safiyyah kan?" Pelawaannya membuatkan aku serba salah. Namun, apabila memikirkan yang dia adalah sahabat Rayyan, akhirnya aku membenarkannya menemani aku dan Rania. Pantas dia menuju ketempat troli dan dibawakannya kepadaku."Jom. Let start shopping!" Aku tergelak kecil melihat keterujaannya. Langkah segera kuatur menuju ke bahagian bahan basah seperti ikan dan ayam. Daniel yang mengikut dari belakang nampak gembira dapat menolak troli untukku. Dalam kepala sudah terfikir untuk membelikan beberapa ekor ayam segar untuk Umi.

Selesai membeli barang yang diingini, Daniel terus mengajak kami makan bersama tetapi aku menolak dengan alasan aku perlu sampai ke rumah Umi sebelum tengahari. Walaupun agak kecewa, Daniel menerima dengan senyuman dibibir walaupun nampak ianya diukir dalam terpaksa. Kami sempat bertukar nombor telefon sebelum masing-masing membawa haluan sendiri.

Keadaan jalanraya yang tak terlalu sesak memudahkan perjalananku ke rumah Umi. Jam didashboard kereta menunjukkan pukul 11.30 pagi sewaktu kereta kuparkirkan di hadapan rumah Umi. Hendak membelokkan kereta terus ke dalam perkarangan rumah, kereta Estima milik Kak Dina sudah terlebih dahulu ada di situ. Tangan kananku menjinjit beg plastik yang berisi barangan dapur yang dibeli manakala tangan kiriku memimpin Rania. Kami melangkah beriringan menuju ke rumah Umi. Sebaik sahaja salam diberi dan pintu rumah kubuka, ternampak kelibat Hakimi berlari laju kearah kami dan disambut pantas oleh Rania. Tangan Hakimi dipimpin menuju ke ruang tamu dimana terdapat longgokan mainan milik anak kecil itu. Setelah menutup kembali pintu rumah, aku terus menuju ke dapur.

"Assalammualaikum .. Amboi khusyuk betul buat kerja. Sampai orang bagi salam dari luar pun tak perasan" Aku menegur kearah Kak Dina dan Umi yang terkejut memandang kearahku yang sedang menyusun beg plastik Jusco di atas meja makan.

"Waalaikummusalam" Umi dan Kak Dina menjawab serentak. "Orang tengah sibuk kat dapur ni. Manalah nak dengar" Kak Dina menyambung kerja mengisar segala jenis bawang yang telah siap dikupas dan diracik-racik halus di atas dulang besar di sebelahnya.

Setelah menyalami dua orang jiran Umi yang turut sama ada di situ, aku membawa beg plastik berisi ayam yang telah siap dipotong kepada Umi yang berada disinki. "Laa .. banyaknya beli ayam. Babah dah beli 10 ekor dah" Umi memandang kearahku yang sedang mengeluarkan ayam dari beg plastik ke dalam mangkuk plastik untuk dibersihkan. "Takpe. Yang ni Umi simpan la buat makan sendiri" Aku tersenyum memandang Umi.

"Eh .. Famili Mak Long dengan Mak Ngah tak datang ke? Biasanya diaorang yang paling awal datang" Aku bertanya setelah menyedari kelibat keduaorang adik beradik yang paling rapat dengan Umi tiada dimana-mana. "Lepas zohor baru diaorang datang. Pak Long dengan Pak Ngah kan kerja. Diaorang ambil cuti setengah hari" Umi membantu aku mencuci 3 ekor ayam yang telah siap dipotong-potong kecil. "Babah dengan Abang Asyraf mana? Tak nampak pun diorang kat luar tadi" Wajah Umi kupandang sekilas. "Hmm .. Diaorang pergi ambil bekas catering kat surau" aku menganggukkan kepala mendengar jawapan dari Umi.

Memandangkan kenduri doa selamat yang dibuat hanyalah secara kecil-kecilan, keadaan agak terkawal. Kami membuat kerja dalam keadaan yang tenang dan tak terlalu terkejar-kejar. Menu makan malam ini juga tidak terlalu rumit untuk disediakan. Hanya Nasi Briyani Ayam dengan acar timun sebagai hidangan utama dan Puding laici sebagai pencuci mulut. Ada juga beberapa hidangan kuih muih yang lain hasil pemberian jiran tetangga.

KERIUHAN dan kebecokkan mulut kedua orang kakak Umi yang kupanggil Mak Long Sakinah dan Mak Ngah Sally yang baru tiba jam 2 petang tadi membuatkan suasana dalam rumah semankin riuh rendah. Nasib baiklah Pak Long Hamdan dan Pak Ngah Dali agak pendiam orangnya. Sekurang-kurangnya tak adalah orang di kawasan perumahan ini terkejut dengan kegamatan yang tiba-tiba melanda rumah Umi dan Babah. Almaklumla. Selama ini rumah Umi dan Babah memang agak sunyi memandangkan hanya mereka berdua sahaja yang tinggal di rumah ini semenjak aku berkahwin.

"Iyah. Cik Abang kamu tak datang sekali ke?" Mak Long Sakinah yang sama-sama mengupas timun dan lobak merah utuk dibuat acar denganku bertanya ramah. "Tak Mak Long. Dia kerja. Minggu depan baru balik" Tanganku lincah memotong-motong timun yang masih ada lagi sebesen besar menjadi potongan panjang bersaiz 2 inci. "Ala Kak Long, laki dia kan kerja pilot. Memang jaranglah ada kat sini. Tapi, untung kamu Iyah. Tiap kali dia balik mesti banyak cenderahati dia belikan kamu dari oversea tu kan?" Mak Ngah Sally yang sedang membantu Umi membasuh beras basmathi untuk dibuat Briyani menyampuk.

"Mana ada Mak Ngah. Kalau dah selalu pergi tu, tak ada beli apapun. Lagipun, banyak sangat benda yang dibeli pun nak buat apa" Aku tersenyum. Seingat aku, sepanjang 3 bulan usia perkahwinan kami, cuma ada sekali Rayyan membelikan aku buah tangan dari London. Itupun kebetulan Puan Sri Maria menyuruhnya membelikan beg tangan Louis Vuitton keluaran terbaru dan dia turut membelikan untuk aku sekali. Lagipula, aku bukanlah jenis yang suka mengirim itu dan ini darinya. Bagi aku, jika dia ada membelikan buah tangan untuk Rania dan melihat kanak-kanak itu tersenyum girang, sudah cukup membuatkan aku gembira.

"Laaa .. Kamu takkan takde mintak dia belikan apa-apa kat luar negara tu?" Mak Ngah Sally yang masih berdiri di sinki bersuara lagi. Tangan kanannya memegang paip air yang disalurkan pada periuk besar berisi beras yang telah dicuci di sebelah kakinya manakala tangan kirinya cuba menyukat isi kandungan air dan beras supaya seimbang. Umi yang berdiri di sebelahnya turut sama membantu.

"Nak beli apa je Mak Ngah?"  Mataku memandang Mak Ngah Sally sebentar sebelum mata kembali tertumpu pada timun yang sedang kupotong.

"Anak kamu ni Ifah, dari kecik sampailah kebesar ni. Memang tak pandai sungguh nak ambik kesempatan. Walaupun orang yang nak memberi tupun tak kisah sebenarnya. Kalau dapat kat anak aku yang si Zima tu, mau macam-macam dia dapat. Duit gaji dia yang empat lima ribu tupun selalunya habis membeli beg tangan dengan kasut berjenama saja" Kata-kata Mak Ngah Sally hanya disambut dengan senyuman oleh Umi.

Zima. Baru aku teringat sepupu aku yang seorang itu. Usianya lebih tua 3 tahun dari aku dan bekerja sebagai Pegawai di Bank Cimb. Sedari kecil, dia merupakan sepupu perempuanku yang paling bergaya. Berhidung mancung dan berkulit hitam manis persis heroin filem Bollywood. Hasil gabungan darah kacukan Pakistan dan Melayu. Pak Ngah Dali berketurunan Pakistan. Mungkin kerana itu, ketiga-tiga anak Mak Ngah Sally semuanya berhidung mancung terpacak. Dua lelaki dan seorang perempuan.

Zima merupakan anak yang bongsu dan masih belum berkahwin. Setahu aku, dua orang Abangnya sudah berumahtangga. Zafuan, yang sulung sekarang menetap di Sarawak dan Zikri, yang nombor dua menetap di Kedah. Tak pasti pula apa pekerjaan mereka berdua. Seingat aku, semasa majlis perkahwinan aku tempohari, hanya Zima yang hadir. Itupun pada majlis resepsi sebelah malam di PICC sahaja. Aku dengannya memang tidak berapa akrab. Kami hanya bertemu pada Hari Raya sahaja. Ataupun jika ada majlis keramaian keluarga.

"Samalah dengan anak Long si Habibah tu. Nasib baiklah laki dia Engineer. Mampulah jugak nak sara dia." Giliran Mak Long Sakinah pula mencelah. Tak mahu kalah dia bercerita. Aku tersenyum sendirian. Disebalik hubungan baik mereka adik beradik, tidak dinafikan wujudnya sikap ingin menunjuk-nunjuk yang tinggi antara mereka. Hanya Umi kulihat tak pernah bermegah dengan apa yang dimiliki oleh anak menantunya. Jika ditanya apa pekerjaan menantu-menantunya, dengan rendah diri dia hanya menjawab 'Biasa-biasa aja'.

Dalam diam aku bersyukur punya Ibu sebegitu. Mungkin juga kerana itu aku dan Kak Dina tidak terlalu akrab dengan sepupu-sepupu kami. Kami sekeluarga lebih bersederhana jika hendak dibandingkan dengan keluarga Mak Long Sakinah dan Mak Ngan Sally yang hidup dalam keadaan mewah. Almaklumla. Pak Long Hamdan punya firma guamannya sendiri manakala Pak Ngah Dali pula memiliki beberapa cawangan kedai karpet di serata Malaysia.

Namun aku bersyukur punya seorang Ayah yang merupakan seorang pesara Guru Besar. Aku dan Kak Dina tidak pernah terkurang satu apapun sewaktu membesar. Segalanya cukup. Didikan agama dan dunia diberikan sama rata oleh Umi dan Babah. Kami diajar untuk sentiasa bersyukur dan merendah diri dengan apa yang kami ada kerana semuanya milik Allah.