Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Thursday, May 29, 2014

KISAH KAMI : BAB 11

SEPERTI yang sudah aku duga, melangkah saja aku masuk ke tempat kerja hari ini, Miss Lai, Shahrul dan Wani sudah sedia menungguku di kaunter Cashier sambil tersenyum-senyum penuh makna.

“Amboiii … Menonong je dia jalan. Nak mengelak la tu” Mereka bertiga mengekori langkahku yang berjalan melintasi mereka dengan muka selamba menuju kearah meja kerjaku di bahagian belakang bilik pameran.

“Apa yang Si Erul kepoh ni dah cerita kat korang berdua ni ha? Hissh” Aku mempamerkan wajah jengkel. Beg silangku letakkan di dalam laci kabinet di bawah mejaku. Tudung yang kurasakan kurang kemas ku betulkan.

“Aku cerita yang betul la. Pasal cucu Puan Sri tu panggil kau Mummy, pasal Abang hensem tu asyik ralit perhatikan kau walaupun tengah berbual dengan aku dan yang paling penting, pasal Abang hensem tu sebenarnya dah jadi solo and available semula. Berita penting tu tahu tak?” Shahrul bercerita siap dengan tangannya bergerak ke atas, ke bawah, ke kanan dan ke kiri. Mengalahkan orang berpidato saja lagaknya. Aku tergelak mendengar kata-kata Shahrul.

“Kau ni Erul. Banyak sangat fikir la. Kan aku cakap semalam … Si Rania tu panggil aku Mummy sebab Mak dia dah meninggal dan sepanjang aku buat kerja kat ruman Puan Sri tu, aku memang rapat dengan dia. Pasal si Rayyan tu yang asyik perhatikan aku je, kau jugak yang cakap dulu, aku ni cantik. Biasalah kalau lelaki yang normal suka pandang. Maknanya si Rayyan tu normal la kan. Dan yang pasal Rayyan tu dah kembali solo and available pulak, aku pun baru tahu kan? Takkan la aku nak canang satu dunia kot status dia? Buat malu je” Panjang lebar aku menjawab. Penat jugaklah aku merangka ayat ni masa dalam perjalanan pergi kerja tadi.

Muka Shahrul mula berkerut seribu. Masih tidak dapat menerima penjelasan dari aku. “ Suka hati korang la. Nak percaya, percayalah. Tak nak percaya, sudah. Aku nak pergi toilet kejap. Nak membuang tuuutttt” Aku terus berlalu sambil menarik nafas lega.

So, kalau aku nak try dengan mamat Audi T9 tu boleh la kan Saf!” Kedengaran suara Wani sayup-sayup ketika aku melangkah masuk ke dalam tandas yang tidak berapa jauh dari meja kerja kami semua. Gedik! Getus hatiku.

Petang itu, sedang aku sibuk bersembang dengan Wani di kaunter Cashier, aku menerima panggilan daripada Puan Sri Maria yang mengajak aku ke rumahnya selepas pulang kerja nanti. Katanya ada hal mustahak. Tanpa ada pilihan aku bersetuju.

Sebelum bertolak ke rumah Puan Sri Maria malam itu, aku balik dulu ke rumah. Lebih selesa rasanya jika aku membersihkan diri dahulu dan mengenakan pakaian yang lebih santai. Baju kemeja denim berwarna biru laut kupadankan dengan seluar jeans berwarna putih. Tudung Syria kesarungkan ke kepala. Cukup ringkas dan mudah. Selepas memberitahu arah tujuku kepada Umi dan Babah, aku pun bertolak ke rumah Puan Sri Maria.

Tepat jam 9 malam, barulah aku sampai di perkarangan rumah Puan Sri Maria. Biasalah kalau hari bekerja, kalau jalan tak jem memang tak sah rasanya.

Mak Som, pengasuh Rania menyambutku di muka pintu. Katanya Puan Sri Maria dan Tan Sri Rasydan sedang bersolat . Aku yang kebetulan memang sedang ‘cuti’ hanya mengangguk sambil mengikuti langkahnya menuju ke ruang tamu.

“Cik Saf dah makan?” Aku hanya mengangguk sambil tersenyum. “Kalau belum boleh la Mak Som sediakan untuk Cik Saf” Wanita separuh abad itu bersuara, ramah. “Takpela. Saya dah makan sebelum kemari tadi. Eh, Mak Som panggil je la Saf. Tak payah nak formal sangat la. Err … Rania mana Mak Som?” Aku bertanya setelah melabuhkan punggung di atas sofa kulit berwarna coklat gelap yang terdapat di dalam ruang tamu utama itu.

Mak Som yang sedang menuangkan air teh ke dalam beberapa cawan yang ada di dalam dulang di atas meja kopi kayu jati di hadapanku tersenyum. “Kenapa? Rindu ke?” Aku turut tersenyum mendengar pertanyaan wanita berusia dalam lingkungan 50an yang berbadan gempal itu.

”Rindu sangat” aku menjawab dengan gaya ala-ala comel membuatkan Mak som tergelak, lucu.

“Si Rania keluar dengan Daddynya tadi. Dari sebelum Maghrib lagi. Tak taulah kemana dua beranak tu pergi. Eh, Saf minum la air teh tu dulu ye. Mak Som nak sambung kerja sikit kat dapur tu” Mak Som yang sudah siap menuangkan air teh sudah berdiri, bersedia untuk berlalu pergi. Aku hanya mengangguk dan mengiringi langkah Mak Som ke dapur dengan pandangan mata.

“Saf, dah lama ke sampai?” Kedengaran suara Puan Sri Maria menyapa. Aku menoleh kearah suara itu dan kelihatan Puan Sri Maria dan Tan Sri Rasydan sedang menuruni tangga dengan mata mereka memandang kearah aku.

“Eh mama. Takdela lama mana pun. Baru je” Aku bangun dan berjalan menghampiri mereka. Tangan Puan Sri Maria kusalam dan kukucup. “Papa, sihat?” pandangan mataku alihkan pada Tan Sri Rasydan pula.”Alhamdulillah Saf. Sihat macam ni lah. Sihat orang tua” Tan Sri Rasydan mengambil tempat duduk berhadapan dengan tempat yang aku duduki sebentar tadi.

“Ada apa mama mintak Saf datang ni?” Aku kembali duduk. Raut wajah di sebelahku kupandang. “Esok Saf ambik cuti boleh?” Tanganku digenggam erat. Gayanya sama seperti Umi sekiranya mahu meminta aku berbuat sesuatu. “Err … Saf tak boleh nak janji la Ma. Tengah malam sikit nanti Saf cuba call Supervisor Saf bagitau dia yang Saf ambik EL esok” Serba salah aku dibuatnya. Selama ini, bukan aku tak tahu yang Miss Lai memang susah tahap dewa kalau nak bagi orang cuti emergency macam ni.

“Bukan apa. Majlis kahwin kamu dengan Rayyan dah dekat sangat dah ni. Bab pelamin, venue dengan semua benda decoration tu, mama dah upah wedding planner yang buat semua. Tapi, kalau boleh, bab food testing dengan fitting baju ni, Saf kenalah ada sama ye” Tarikh keramat yang membuatkan aku runsing selama ini di bangkitkan juga akhirnya. Kali ini aku betul-betul tak boleh nak mengelak. Nanti apa pula kata Umi dan Babah kalau aku buat endah tak endah saja mengenai persiapan majlis perkahwinan aku ini.

So, macamana Saf? Ok ke?” Mama cuba mendapatkan reaksi aku yang masih membisu “Ermm ... Ma, Pa, majlis  besar-besaran ni, Saf tak kisah. Cumanya kalau boleh, tak perlulah panggil press ye. Sebab Saf ni darah gemuruh. Lagipun, Saf harap this event can be more intimate, just between us and our family members ... And what more important is that  Rania will not feel like she's been left out” Akhirnya, dengan penuh hati-hati aku luahkan juga kerunsingan aku padanya sejak beberapa hari yang lalu ini.

Puan Sri Maria dan Tan Sri Rasydan saling berbalas pandang.”Saf ok ke? Mama tak mahu membezakan perkahwinan pertama Rayyan dulu dengan perkahwinan dia dengan Saf. Anyway, this is your wedding day. You should be treated like a queen” Puan Sri Maria membelai pipiku. Sebak rasa hati. Tak sangka ada lagi orang kaya yang baik hati seperti mereka di dunia ini. Penuh dengan sifat rendah diri dan tidak memilih bulu. Beruntung aku kerana diberi peluang untuk menjadi salah seorang dari anggota keluarga mereka.

Aku tersenyum. Tangan mama dipipiku ku sentuh.”It’s ok la mama. Apa yang mama buat semua ni pun dah more than enough. Saf pulak yang rasa malu” Puan Sri Maria turut tersenyum mendengar kata-kata aku.

“Jadi, esok pagi pukul 8 Rayyan jemput Saf kat rumah ye” Kata-kata mama itu membuatkan aku sedikit terkejut. Cawan berisi air teh panas dicapai dan dihirup perlahan. “Eh. Tak payah la ma. Err … Biarlah Saf drive sendiri ke sini dulu esok pagi. Takdelah menyusahkan Rayyan” Aku menolak, lembut.

“Apa yang susah pulak. Saf kan bakal isteri saya” Suara yang tiba-tiba kedengaran itu membuatkan mukaku berubah menjadi sedikit kalut. “Mummy …” Entah dari mana munculnya, titab-tiba Rania sudah berada dihadapanku dan tubuhku dirangkul kemas. Dia menyelesakan dirinya duduk di atas pangkuanku.

“Lagipun kalau kita balik lewat, takdelah Saf kena drive balik sorang-sorang. Nanti apa pulak kata Umi dan Babah” Rayyan yang sudah mengambil tempat duduk si sebelah Tan Sri Rasydan kupandang. Dia duduk bersandar dengan matanya dipejamkan lagak orang kepenatan pulang dari kerja.

“Kamu kemana Ray? Dah dekat pukul 10 baru balik. Dah la bawak budak kecik” Puan Sri Maria menegur anak bujangnya. Aku hanya memerhati. Rania yang berada dipangkuanku sudah beberapa kali menguap.

“Tak kemana pun Ma. Bawak si Rania ni main kat Playland kat Ikea tu. Punyalah ramai orang. Terpaksalah tunggu giliran. Si Rania ni macam Mama tak tau. Kalau dia kata nak, macamana lambat sekalipun, dia sanggup je tunggu” Rania yang sudah terpejam di pangkuanku dipandang. Aku membiarkan Rania berbaring beralaskan lengan dipangkuanku. Sesekali rambutnya yang menutup mata aku tolak ke belakang.

“Penat sangat la tu sampai tertidur. Kesian si Saf. Dah la kecik. Kena pulak pangku anak dara ni. Ray, angkatlah anak kamu ni masuk bilik tidur sana” Puan Sri Maria menyuruh. Rayyan menghampiriku. Wajahku yang hampir berlaga dengan wajahnya ketika dia tunduk untuk mengambil Rania dari pangkuanku, membuatkan tubuhku tersandar ke belakang sedikit rapat ke sofa. Seketika pandangan kami bersatu.

“Ehem. Jangan tenung lama sangat Ray. Belum halal lagi tu” Teguran dari Puan Sri Maria mengembalikan kami ke alam nyata. Aduh! Malunya! Ini kali kedua kami buat wayang free di hadapan Puan Sri dengan Tan Sri ni. Apa yang pasti, muka yang merona merah kutundukkan menatap carpet warna merah hati yang lembut mengalas kakiku. Dari ekor mata dapatku lihat Rayyan berlalu menaiki tangga dengan senyuman selamba. Sakit pulak hati aku ini. Boleh dia buat selamba macam tu? Huh !