Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Tuesday, October 29, 2013

Izz Zayani : BAB 21

HARI ini sudah genap sebulan Raziq Hanan menghantar dan menjemputku ke tempat kerja. Aku sudah kematian hujah untuk menghalangnya dari berbuat demikian. Namun, aku menurut dengan bersyarat. Dia hanya boleh menghantar dan menjemputku dari kedai mamak yang terletak hampir 200 meter dari Rasydan Electronic dan sedikit tersembunyi dari pandangan orang ramai.

Pada mulanya dia tidak bersetuju kerana padanya, kami tidak melakukan apa-apa kesalahan dan kami tidak perlu hendak takut dengan pandangan orang.

Jenuh aku menerangkan padanya tentang apa persepsi staf-staf lain padaku sekiranya mereka mendapat tahu Bos Besar mereka melayan aku sebaik itu. Nanti tak pasal-pasal aku dituduh sebagai perempuan simpanannya. Tidak! Aku kena mencegah sebelum tohmahan-tohmahan seperti itu dilemparkan kepada kami berdua.

"Kahwin dengan saya"

Sebaris ayat yang seperti sudah menjadi perkataan ruji buat Raziq Hanan sepanjang minggu ini. Kenapalah terlalu singkat pemikirannya. Kenapa dia tak berfikir seperti aku berfikir? Nama saja CEO syarikat besar. Tapi sesuka hati saja buat keputusan melulu seperti itu. Bebelku dalam hati.

Sudah 10 minit berlalu sejak kereta Audi A6 Raziq Hanan meninggalkan Rasydan Electronic. Masing-masing lebih senang melayan perasaan sendiri sambil diiringi muzik latar yang dimainkan oleh DJ radio Hotfm.

"Minggu depan saya tak dapat nak jemput dan hantar Izz. Saya kena ke Dubai. Ada pembentangan projek yang memerlukan kehadiran saya" Raziq Hanan memulakan bicara. Pandangan matanya masih tertumpu pada pemanduannya. "Berapa lama?" entah kenapa tiba-tiba aku sudah merasa kehilangan. Bukan seperti yang aku rasa ketika pemergian Arwah Abang Zack. Tapi ... Entahlah. Aku sendiri sukar mentafsirkan bagaimana sebenarnya perasaanku ketika ini.

"Tak tahu lagi. Mungkin seminggu, mungkin juga lebih" aduh! Kenapa aku rasa seperti berat hati untuk melepaskannya pergi? "Owh. Ok" akhirnya, itu sahaja yang mampu terluah dari mulutku walaupun hati sibuk berkata 'Janganlah pergi'.

"Izz ada lesen kereta?" pertanyaan seterusnya dari Raziq Hanan membuatkan aku menoleh kearahnya kehairanan. "Ada. Kenapa?" terus aku bertanya padanya. Dia tersenyum. "Izz pandai bawa kereta auto? Lagi satu, Izz dah familiar kan dengan jalan nak ketempat kerja dari rumah Izz?" sekali lagi pertanyaannya mengundang persoalan dalam benak fikiranku. "Err .. tak biasa bawa. Tapi, InsyaAllah, kalau dah terpaksa bawa, bolehlah kot. Pasal jalan tu, kalau pergi sendiri, bolehlah sampai. Kenapa awak tanya saya semua ni?" pandangan mataku masih lagi tertumpu padanya yang masih melebarkan senyuman.

"Sepanjang saya tak ada kat sini nanti, saya nak Izz drive sendiri. Bawak kereta saya" bulat mataku memandang kearahnya dengan mulut yang terlopong."Eh ... Errr .. Tak .. Tak payahlah Raz. Saya .. Saya tak mahulah bawak kereta mewah awak ni. Nanti kalau bercalar macamana? Kalau bebudak kat tempat kerja tanya nanti, saya nak kata apa?" tergagap-gagap aku menolak pelawaannya.

Nak mampus??!! Nanti kalau semua pekerja Rasydan Electronic nampak aku dengan selambanya memandu kereta mewah Raziq Hanan ni, entah apa pula kata mereka. Entah-entah gelaran MISTRESS dengan mudah saja diberikan kepadaku. Huh! Tak mahu aku cari nahas!

Raziq Hanan ketawa terkekeh-kekeh. Berkerut dahiku memandangnya dengan mata yang sengaja aku kecilkan. Sakit pula rasa hati bila isu seserius itu hanya disambut olehnya dengan gelak tawa. Apa dia ingat aku sedang berlawak ke sekarang ni?

"Awak ni Izz. Takkanlah saya nak suruh awak bawa kereta saya ni. Kat rumah saya tu ada kereta Mini Cooper yang jarang saya guna. Rasanya awak boleh kot bawa kereta tu. Takdelah besar sangat" aku masih memandangnya dengan pandangan tidak percaya. Mini Cooper? Dia ni biar betul. Memanglah kereta tu kecil. Tapi harganya bukan boleh dapat 40 ke 50 ribu. Kalau tak silap, harganya boleh mencecah sukuan juta Ringgit!

"This is not a request. This is an order. Awak tak ada pilihan lain. Saya tak mahu awak naik teksi atau bas ke tempat kerja" saat ini, mendengar arahan dari Raziq Hanan seperti aku mendengar Abang Zack yang bersuara. Aku mendengus kasar sambil mencebik bibir tanda protes.


"Tulah awak. Kalau awak nak kahwin dengan saya, awak tak payah dah nak fikir cakap-cakap orang. Lagipun, kalau saya kahwin nanti, saya tak mahu dah isteri saya bekerja. Saya nak dia tumpukan perhatian pada saya dan rumahtangga kami saja" selamba sahaja dia menyuarakan rasa hatinya untuk kesekian kalinya.


"Encik Raziq Hanan. Kenapa awak beriya sangat nak saya kahwin dengan awak?" wajah kacak berkaca mata di sebelah kutatap tajam. Dia menyunggingkan senyuman. Wajahku ditatap sepintas lalu.

"Sebab saya suka awak" ringkas saja jawapannya. "Senangnya" aku mendengus geram. Rasa tidak puas hati menguasai diri. "Apa pulak yang susahnya?" pertanyaannya menambahkan sebal dihatiku. Aku menarik nafas panjang dan kulepaskan perlahan.

"Kita masih ada keluarga Encik Raziq. Apapun yang kita nak buat kalau berkenaan dengan masa depan kenalah bawa berbincang dengan diaorang dulu kan? Saya taknak nanti, bila dah kahwin, jadi macam cerita Ibu Mertuaku. Kahwin kalau tanpa restu ni tak kemana Encik Raziq" dek kerana geram, aku sengaja membahasakan dirinya dengan panggilan 'Encik' dengan harapan dia sedar yang antara kami ada jurang yang sangat besar.

Raziq Hanan diam tak bersuara. Aku agak terkejut apabila kereta tiba-tiba diberhentikan dibahu jalan. Dia menatap wajahku. Cermin mata hitamnya sudah ditanggalkan.

"Kalau saya cakap yang Ibu saya tak kisah dengan siapa pun pilihan saya, awak setuju ke kalau saya hantar rombongan meminang awak hujung minggu ni?" redup pandangan matanya padaku. Kenapa dia begitu yakin yang Ibunya boleh menerimaku tanpa bantahan? Bolehkah Ibunya menerima hakikat yang aku ini adalah anak yatim piatu yang baru saja kematian Tunang? Lagipula, aku bukannya tergolong dari golongan orang yang punya nama, pangkat dan keturunan.

"Awak ni saya rasa banyak sangat tengok drama melayu kan? Kisah Ibu Mertua kaya yang tak boleh nak terima menantu perempuan yang tak sama darjat. Kelakarlah awak ni" Raziq Hanan selamba mentertawakanku. Aku menggetap bibir, semankin geram. Aku terus memalingkan muka memandang keluar tingkap. Malas hendak menghadap wajah Bosku yang masih ketawa dengan wajah yang sudah kemerahan kerana terlalu seronok dapat mengusikku.

"Izz, Izz. Percayalah. Ibu saya is nothing at all like what you think she is. Zaman orang pandang darjat dan keturunan dah lama berlalu lah. Infact, dia lagi suka kalau saya pilih isteri dari golongan kebanyakkan. Bukan anak Dato' ke, Tan Sri ke, even Menteri sekalipun. And furthermore, before marrying my Father, my Mom actually work as a Teacher. Just a normal, ordinary Teacher" lembut nada suaranya seakan memujuk setelah tawanya reda.

"Izz Zayani, saya ikhlas nak memperisterikan awak"

Aku masih mematungkan diri. Tidak tahu bagaimana hendak membalas kata-katanya. Kelu lidah aku untuk bersuara.

"Macamni la. Saya tak suka nak mendesak bila melibatkan kesan jangkamasa panjang macam ni. Saya juga faham yang arwah Zack baru saja pergi. Maybe you need more time before you could decide. Tapi, saya nak Izz fikirkan juga yang walau berapa banyak masa yang Izz ambil sekalipun, kalau kita dah memang ada jodoh, Izz takkan boleh lari dari saya" serentak dengan kata-kata itu, kereta sudah kembali menyelusuri jalanraya untuk menyambung perjalanan ke Rasydan Electronic.

'Dan kalau kita tak berjodoh, selama mana pun awak tunggu, tak akan ada gunanya juga' sempat aku membalas kata-kata Raziq Hanan dalam hati.

Dalam hati aku bersyukur kerana Raziq Hanan tidak terlalu mendesak apabila membabitkan soal masa depan aku. Sekurang-kurangnya aku punya ruang dan masa untuk berfikir sedalam-dalamnya sebelum apa-apa keputusan dapat kuambil.

Wednesday, October 23, 2013

Izz Zayani : BAB 20

SETELAH seminggu aku mengambil masa untuk menenangkan diri, akhirnya, hari ini aku gagahi juga hati dan kukumpulkan semula semangatku untuk kembali bekerja.

Refleksi wajahku yang terpamer di cermin meja solek sudah lebih sejam aku tatap. Rambut yang panjang lurus melepasi bahu kusanggul tinggi. Sedikit bedak dan pemerah pipi kusapukan kewajah agar wajahku tidak nampak terlalu pucat. Gincu dari rona warna natural aku calitkan sedikit kebibir. Baju kurung Pahang warna jingga bercorak abstrak yang tersarung di tubuh kuperkemaskan sedikit.

Setelah berpuas hati dengan penampilan diri, beg tangan kusandangkan ke bahu dan uniform kerja kujinjing. Kaki kuatur menuruni tangga. Laila sudah bertolak ke kuliah 10 minit yang lalu. Sebaik sahaja pintu dan grill kubuka, terlihat kelibat Raziq Hanan sedang menungguku di luar pintu pagar. Dia yang bersandar di kereta Audi A6nya dengan tangan sedang leka bermain Iphonenya tampak segak dengan kemeja biru laut berjalur halus putih dipadankan dengan sepasang sut fit cut berwarna hitam metallic dan tali leher berwarna biru dari rona yang sedikit gelap .

Terdengar bunyi pintu grill kubuka, Raziq Hanan pantas mengangkat wajahnya dan pandangannya segera tertumpu padaku dengan senyuman menghiasi bibirnya.

"Assalammualaikum" sapaku ketika pintu pagar kubuka. "Waalaikummussalam" Raziq Hanan masih lagi tersenyum sambil memerhatikanku yang sedang mengunci mangga pada pintu pagar. Dia mengiringiku ketempat duduk penumpang dan membukakan pintu untukku gaya seorang gentlemen. Malu pula aku diperlakukan sebegitu.

"Izz dah betul-betul ready ke nak start kerja ni?" Raziq Hanan bertanya sambil mengenakan cermin mata hitamnya sebelum kereta bergerak meninggalkan kawasan perumahanku. "InsyaAllah. Kalau tak mulakan sekarang, bila lagi?" aku membuang pandang ke luar tingkap. "Baguslah kalau macam tu. Anggap saja ini dugaan Allah untuk Izz. Raz percaya yang Dia dah rancang sesuatu yang lebih baik untuk Izz" kata-kata semangat dari Raziq Hanan sedikit sebanyak menyentuh hatiku. "Terima Kasih" ringkas saja aku membalas tanpa memandangnya. Bimbang sekiranya dia menyedari ada titis air jernih di tubir mataku.

****************************************


RIUH rendah suasana di Rasydan Electronic pagi itu. Masing-masing sibuk bertanya khabar aku. Kak Su, lineleader dari bahagian raw material menegur mukaku yang kelihatan agak cengkung. Ada riak kerisauan diwajahnya. Aku hanya tersenyum dan menyakinkannya yang mungkin kerana dia sudah lama tidak melihatku sehingga dia berperasaan begitu. Dia hanya mengiyakan setelah aku berulang kali meyakinkannya yang aku sudah ok.

Melihat keprihatinan mereka semua terhadapku membuatkan hati berasa begitu tersentuh kerana mereka melayan aku seperti ahli keluarga mereka sendiri.

"Izz datang kerja tadi dengan Encik Raziq kan?" pertanyaan yang dilontarkan oleh Kak Sal yang menemaniku makan di pantri tengahari itu membuatkan suapan nasi kemulutku terhenti. "Dia ambil Izz kat rumah ke?" dia membuat andaian setelah dilihatnya aku masih tak bersuara.

Aku menarik nafas panjang. "Err .. takdelah Kak Sal. Kebetulan dia lalu kat kawasan perumahan saya tu dan dia nampak saya tengah tunggu bas kat bus stop. Tu yang saya datang dengan dia tu" aku berdalih. Tak sanggup rasanya jika kisah Raziq Hanan menjemput aku di rumah menjadi berita hangat di Rasydan Electronic ni. Lagi-lagi dalam keadaan aku yang baru sahaja kematian tunang.

"Owh. Ingatkan Encik Raziq jemput Izz kat rumah. Bukan apa Izz, sejak Encik Raif ambil alih pengurusan di sini, Encik Raziq dah jarang ke sini. Tu yang kami semua terkejut bila nampak Izz datang dengan dia tu" Kak Sal menyambung suapan nasi campurnya yang berlaukkan asam pedas ikan kembung dan sayur campur. Dari riak wajahnya, aku pasti dia tidak mengesyaki apa-apa.

Aku turut menyambung suapan nasi goreng kampung kemulutku. Raif Anaqie. Baru aku teringat yang kini, urusan Rasydan Electronic telah bertukar tangan. Raziq Hanan sepatutnya tak perlu lagi ke sini. Dalam diam aku mengeluh lagi. Mengapalah dia sanggup menyusahkan dirinya semata-mata kerana ingin membantu aku? Kami bukannya punya apa-apa hubungan yang istimewa pun.

"Eh Izz. Akak dah sudah ni. Akak masuk dululah ye. Nanti tak berjalan pulak line packaging tu kalau Akak lambat masuk" entah bila Kak Sal menghabiskan makanannya aku pun tak sedar. Aku hanya mengangguk-anggukkan kepala sambil memandang tubuh gempal itu terkocoh-kocoh melangkah meninggalkan pantri. Jam di dinding di atas pintu masuk aku kerling. Ada masa lagi 10 minit sebelum tamat waktu rehat. Telefon di atas meja aku capai.

'Assalammualaikum Raz. Petang ni saya balik dengan Laila. Awak tak perlulah jemput saya' mesej ringkas kutaip dan butang send aku tekan dan telefon kuletakkan semula di atas meja. Tak sampai 5 minit, telefon yang aku letakkan dalam mod senyap bergetar kuat. Nama Raziq Hanan terpamer di skrin telefon sebagai ID pemanggil.

"Assalammualaikum Izz" lembut suaranya menghulurkan salam. "Waalaikummussalam" aku menjawab sambil nasi yang masih berbaki di dalam bungkusan polistrin aku kuis-kuis tanpa selera.

"Kenapa tiba-tiba Izz nak balik dengan Laila ni?" Raziq Hanan terus kepada soalan yang sudah kuagak akan dilontarkannya. "Saya tak nak susahkan awak. Lagipun, saya baru teringat yang awak sekarang ni dah tak handle Rasydan Electronic. Takkan semata-mata nak hantar saya, awak kena datang sini dulu and then kena tempuh jem ke Wisma Rasydan pula kan?" walau aku tahu yang jarak antara Rasydan Electronic dan Wisma Rasydan tidaklah terlalu jauh, tapi aku tidak mahu hanya kerana ingin menolong aku, dia terpaksa bersusah payah. Itu belum lagi dengan cakap-cakap belakang dari staf Rasydan Electronic sendiri sekiranya mereka tahu keakraban aku dan dia.

Kedengaran dia melepaskan keluhan di hujung talian. "Izz Zayani. Kenapa susah sangat awak nak terima pertolongan dari saya? Apa yang awak risaukan sangat ni? Lagipun, Wisma Rasydan bukanlah jauh sangat dari Rasydan Electronic tu. Saya tak rasa pun awak menyusahkan saya" ada nada tidak puas hati di dalam bait kata-kata yang diluahkan Raziq Hanan kali ini.

Giliran aku melepaskan keluhan berat. Kenapalah susah benar hendak membuatkan lelaki ini faham dengan situasi aku sekarang ini.

"Encik Raziq Hanan. Saya ni masih pekerja awak dan awak adalah Bos saya. Saya tak mahu ada gosip-gosip yang tak elok tentang kita berdua. Lagipun antara kita tak ada apa-apa ikatan dan hubungan yang istimewa pun sampai awak perlu bersusah payah untuk saya" sebaik mungkin aku mengolah ayat agar tidak mengguris hati Raziq Hanan. Ibarat menarik rambut dalam tepung. Rambut jangan putus dan tepung jangan sampai berselerak. Sempat pula aku terfikirkan tentang peribahasa lama itu.

Tawanya yang tiba-tiba kedengaran membuatkan keningku berkerut. Aku ada terbuat lawak ke tadi? Aku menggaru-garu kening yang tak gatal.

"Izz, Izz .. Kalau awak rasa serba salah nak terima pertolongan dari saya sebab kita tak punya apa-apa hubungan istimewa, jawapan dari saya senang saja" tawanya sudah agak reda. Aku diam. Menunggu dia menyambung lagi kata-katanya yang masih tergantung.

"Awak kahwinlah dengan saya"

Ayat terakhir darinya membuatkan bulu romaku tiba-tiba meremang. Hisshh!! Dah kenapa dengan Bos aku ni? Tiba-tiba nak ajak aku kahwin pulak. Aku baru kematian tunang la weeiii!! Tolonglah faham sikit keadaan aku sekarang ni kalau ye pun dia nak bergurau macamtu! Dalam diam, aku menghamburkan rasa geramku padanya. Namun hanya terluah dalam hati saja la.

"Macamana Izz? Awak setuju ke? Orang dulu-dulu kata, diam tu tandanya setuju" kedengaran lagi tawanya dihujung talian membuatkan aku terkedu sendiri dengan mata yang membulat. Tidak!!!!!!

Friday, October 18, 2013

Izz Zayani : BAB 19

Sudah hampir seminggu aku mengambil cuti untuk menenangkan hati. Laila sudah mula menghadiri kuliah seperti biasa semenjak beberapa hari yang lalu. Dalam diam aku benar-benar kagum dengan ketabahan yang ditunjukkan oleh sahabat baikku itu. Separuh jiwaku masih terasa kosong semenjak ketiadaan Abang Zack. Tiada lagi senyumannya menghiasi hari-hariku. Tiada lagi sapaan lembutnya setiap pagi ketika menjemputku ke tempat kerja. Ada titis jernih mengalir ke pipiku setiap kali kenangan bersama Abang Zack menjengah ke dalam fikiranku.

Bunyi telefon yang berkumandang mengembalikan aku semula ke alam nyata. Skrin telefon aku tatap dan terpamer nama Raziq Hanan menyebabkan aku menarik nafas panjang. Semenjak ketiadaan Abang Zack, lelaki inilah yang sering menelefonku bertanya khabar. Semasa majlis kenduri arwah di kampung tempohari, dia juga turut hadir walaupun kedatangannya agak lewat sedikit. Aku mengagak dia mungkin bertolak sebaik sahaja habis waktu kerja memandangkan yang dia masih berpakaian pejabat.

"Assalammualaikum" salam kututurkan sebaik sahaja panggilan telefon kujawab. "Waalaikummussalam. How are you today Izz? Feeling much better?" Lembut dia bertanya. "Oklah. Taking one day at a time. Minggu depan, InsyaAllah saya rasa, saya dah boleh mula bekerja semula" aku bersuara tenang. "Baguslah kalau macamtu. Tapi ... Izz nak pergi kerja macamana? Izz nak saya jemput Izz kat rumah ke?" pelawaannya betul-betul membuatkan aku terkedu. Kenapalah lelaki ini melayanku terlalu baik? Serba-salah aku dibuatnya. "It's ok. Saya boleh naik teksi atau bas, Encik Raz" Aku memberi jawapan yang kurasakan paling wajar.

"Eh! Tak bolehlah macamtu. Kalau Zack ada lagi pun, saya percaya dia pun takkan benarkan awak naik public transport" Sedikit tegas nada suaranya. Aku melepaskan keluhan berat. "Tapi dia dah tak ada" sayu suaraku ketika itu. "Tapi, I'm still here for you Izz. You still have me" kata-kata Raziq Hanan membuatkan aku terdiam. "Please don't argue with me no more. Isnin depan, saya jemput Izz kat rumah. Oklah. I've got to go. Saya ada lunch date dengan Dato' Azmi kejap lagi .. And Izz .. Please do take care of yourself. Assalammualaikum" Perlahan salamnya aku jawab. Telefon yang sudah ditamatkan panggilan aku tatap lama. Sungguh aku tak paham dengan layanan baiknya terhadapku. Adakah ianya kerana dia terlalu simpati dengan nasib yang menimpaku kini ataupun ada sebab lain yang menyebabkan dia terlalu mengambil berat terhadap diriku?

Jam didinding aku pandang lama. Jarum pendek berada diangka 11 dan jarum panjang berada diangka 12. Aku menghela nafas panjang. Aku tak boleh terus menerus begini. Hidup mesti diteruskan walau macamana sukar sekalipun. Yang pergi akan tetap pergi. Sepatutnya aku yang masih hidup ini harus terus mendoakan Abang Zack di 'sana'. Bukankah janji Allah bahawa mati itu adalah pasti? Astagfirullahalazim! Aku melafazkan istighfar beberapa kali sambil meraup wajahku berulang-ulang kali.

Langkah kaki kugagahkan ke dapur. Dalam kepala berkira-kira hendak menyediakan hidangan  makan tengahari. Sudah hampir seminggu aku dan Laila hanya mengalas perut dengan makanan yang dimasak di kedai sahaja. Muak pula rasanya. Peti ais kubuka luas. Oleh kerana kami sudah lama tidak memasak di rumah, apa yang ada hanyalah beberapa biji telur, ikan bilis yang hanya tinggal segenggam saja dan sekotak kecil santan jenama Harmoni. Setelah berkira-kira sendiri, aku memutuskan untuk memasak nasi lemak dengan sambal telur. Itu sahaja juadah yang aku rasa dapat membuka selera aku saat ini.

Menyibukkkan diri menyiapkan juadah tengahari dapat juga sedikit sebanyak melapangkan fikiranku. Hilang sebentar rasa kesedihan yang menyelubungiku sejak pemergian Abang Zack seminggu yang lalu. Radio kecil di atas peti ais kubuka untuk menemaniku yang sudah mula menyiapkan bahan-bahan memasak nasi lemak. Perlahan-lahan aku ikut menyanyikan lirik lagu 'Dekat Padamu' nyanyian Yusry yang sedang berkumandang di corong radio.

********************************

"FUH! Sedap betul nasi lemak kau Izz. Lama giler aku tak rasa kau masak macam ni" Tubuh Laila yang sudah kekenyangan disandarkan di kerusi makan sambil tangannya mengusap-ngusap perutnya yang sedikit membuncit dek kerana penangan nasi lemak yang dimasak olehku. Aku hanya tersenyum memandangnya sambil tangan sibuk mengemas pinggan mangkuk yang kotor di atas meja untuk dicuci.

"Kau tu je yang beriya makan. Aku masak sambal telur je Cik Kak. Bukan special sangat pun" aku bergerak kearah sinki dengan tangan yang mula ligat mencuci satu persatu pinggan kotor yang sudah bersusun di dalam sinki. "Eh. Patutnya aku la yang cuci. Kau kan dah masak" pantas tangan Laila merampas span pencuci dari tanganku. Berkerut dahiku dibuatnya. Melihat kesungguhan yang ditunjukkan, akhirnya aku membiarkannya menyambung kerja-kerja mencuci pinggan mangkuk. Aku mengambil tuala kecil yang terletak berhampiran dengan sinki dan tangan kulapkan sehingga kering.

"Kau macamana? Feeling better already?" pertanyaan Laila membuatkan aku menoleh kearahnya. Tubuh kusandarkan ke built in kabinet dapur berhampiran dengan tempat Laila berdiri. Aku melemparkan senyuman padanya. "Alhamdulillah. Aku Ok. Kalau kau yang adiknya pun boleh relax je, takkan aku yang cuma pegang title tunang ni nak sedih lebih-lebih kan?" aku cuba menceriakan suara agar Laila tidak terus-terusan risau memikirkanku.

"So, bila kau nak start kerja?"Laila menyudahkan kerjanya dan dia menghampiriku yang sudah mengambil tempat duduk di kerusi meja makan. "InsyaAllah, Isnin ni aku masuklah kerja. Dah lama sangat dah aku cuti rasanya. Kesian pula kat orang yang tolog backup kerja kau kat kilang tu" Laila tersenyum mendengar jawapanku.

"Eloklah tu. Lagipun, kalau kau duduk terperuk je kat dalam rumah ni, lagi boleh jadi gila dibuatnya tau" Laila membuat memek muka yang membuatkan aku tergelak kecil. Jag berisi air limau ais dituang cermat ke dalam gelas dan diteguknya perlahan.

"Lagipun, hidup mesti diteruskan. Kau kenalah cari pengganti cepat-cepat supaya luka kau tu ada yang tolong ubatkan" pantas sahaja tanganku mencubit peha Laila, geram. Jeritan halus keluar dari mulutnya yang sudah dimuncungkan sedepa panjangnya. "Sakitlah! Betul la aku cakap. Takkan kau nak membujang sampai ke tua kot" keningnya berkerut-kerut sambil tangannya menggosok-gosok tempat bekas cubitanku untuknya sebentar tadi. Aku tersenyum geli hati.

"Padan muka. Mulut kau tu mengalahkan Mak aku tau. Aku muda lagi la. Banyak lagi masa kalau nak cari laki. Lagipun, nanti orang ingat aku gatal pula kalau tiba-tiba macam tak menyempat nak cari pengganti" perlahan nada suaraku. Dada mula terasa sebak semula bila wajah Abang Zack terbayang di kotak fikiranku.

"Sorry, sorry .. aku buat kau sedih lagi. Aku bukan apa Izz. Aku cuma tak nak sebab Abang Zack, kau dah serik nak bercinta lagi" Laila mendekatkan kerusinya denganku dan tubuhku dibawa ke dalam pelukannya. Aku hanya mendiamkan diri. Airmata semankin laju menitis.