Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Monday, August 26, 2013

Izz Zayani : BAB 12

Selepas solat Isyak malam itu, aku dan Laila memulakan perjalanan kami pulang ke kampung di Johor. Agak lambat juga kami bertolak memandangkan Laila tiba lambat di rumah tadi gara-gara jem. Mujur dia tidak perlu menjemput aku terlebih dahulu tadi. Jika tidak, pasti kami akan lagi lambat unutk memulakan perjalanan balik ke Johor.


Baru sahaja kereta bergerak meninggalkan rumah sewa kami, telefonku berbunyi. Aku hanya mengerutkan dahi melihat sebaris nombor yang tidak kukenali tertera diskrin telefon. Jika tidak dijawab, takut panggilan penting dari kampung. Mana tahu jika Mak Su Siah meminjam telefon sesiapa untuk menghubungiku. Setelah telefon bedering beberapa kali dah Laila menggesa aku menjawabnya, akhirnya, punat hijau kutekan juga.


"Assalammualaikum" Salam yang dihulurkan dari hujung talian segera aku cam suaranya. Suara yang cukup mendebarkan aku sepanjang hari ini. Suara yang benar-benar ingin aku hapuskan dari benak kepalaku ketika ini. Bukan kerana aku membenci. Bukan! Sebenarnya, aku sendiri tidak pasti kenapa. Yang aku tahu, Tuan punya suara itu pasti akan membuatkan aku tidak dapat tidur lena gara-gara asyik teringatkannya sahaja.


"Izz. Are you there?" Suara itu menyapa gegendang telingaku lagi. Kali ini ada berbaur kerisauan. "Err .. Waalaikummussalam. Saya .. Saya ada kat sini. Emmm .. Ada apa Raz call ni?" Pantas aku bertanya. Dahiku tepuk berulang-ulang kali. Laila di sebelah hanya menjeling kehairanan.


"Oh .. Err ... Saja nak tanya Izz dah bertolak balik ke Johor ke?" Dapatku tangkap kegugupan dalam nada jawapannya. Adakah dia juga sedang merasa apa yang aku rasa ketika ini? Rasa getaran dan debaran halus yang aku sendiri sukar untuk mengertikan. "Owh. Saya dengan Laila baru saja bertolak. Lambat sikit sebab Laila pun pukul 9 tadi baru sampai rumah" Segera aku menjawab sebelum minda aku mengelamun lagi.


"Ha. Nasib baiklah saya hantar Izz balik tadi kan? Kalau tak mesti lagi lambat Izz bertolak. Emmm .. Oklah. Nanti kalau dah sampai bagitau la ye. Jangan buat Raz risau. Assalammualaikum" Perlahan-lahan aku mejawab salamnya dan telefon yang sudah ditamatkan panggilannya aku tatap penuh kehairanan. Kenapa lain benar sikap Bos aku ini? Sikap keprihatinannya membuatkan hatiku terusik sedikit.


"Woi! Berangan ke?! Penat aku tanya, dia buat tak tahu aja!" Sergahan beserta tepukan yang sedikit perit terasa dipehaku dari Laila membuatkan aku tersedar dari khayalanku sendiri. "Err .. Kau tanya apa mek?" Agak kalut aku bertanya kearah Laila yang sudah mula menunjukkan riak tidak puas hati. Aku tersengih cuba mengambil hatinya. akhirnya dia tertawa memandang raut wajahku sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.


"Aku tanya, kau dengan Bos kau tu ada apa-apa ke? Baik semacam je dia dengan kau" Laila mengulangi soalannya apabila ketawanya reda. Tersentak juga aku dibuatnya apabila mendengar soalan cepu emas dari kawan baikku itu. "Isshhkk .... Mana ada apa-apalah. Dia kan kawan baik Abang Zack. So, mungkin sejak dia selamatkan aku hari tu, dia rasa kasihan kot dengan aku ni. Sebab tulah dia layan aku dengan baik" Aku cuba mencipta alasan agar Laila tidak terus-terusan mempersoalkan layanan baik yang diberikan oleh Raziq Hanan kepadaku.


Aku menarik nafas lega apabila Laila mengangguk-anggukkan kepalanya apabila mendengar jawapanku. "Ehhh .. Tapikan. Aku peliklah. Kenapa Abang Zack ngan Bos kau, si Raziq Hanan ni, layan kau baik semacam ek? Entah-entah, dua-dua ni tengah 'pancing' kau tak?" Senyuman nakal dari Laila aku sambut dengan cubitan halus dilengannya." Aduh! Sakitlah Izz!! Kau ni tangan macam ketamlah!" Laila menjerit geram sambil mengusap-ngusap bekas cubitanku, kasar. Aku hanya ketawa berdekah-dekah melihat reaksinya dan memek mukanya ketika itu. Semankin tajam jelingannya padaku. Aku membuang pandangan keluar kereta, malas hendak melayan kata-kata Laila yang semankin mengarut padaku.


****************************


Lewat jam 3 pagi barulah kami tiba di kampung Parit Raja, Batu Pahat. Laila menghantar aku pulang terlebih dahulu sebelum dia beransur ke rumahnya. Mak Su Siah dan Pak Su Omar masih berjaga semasa aku tiba tadi. Apabila aku tanyakan kenapa mereka tidak tidur lagi, khusyuk melayan perlawanan bolasepak jawab Pak Su Omar. Aku hanya tersenyum mendengar jawapannya. Pak Su Omar memang peminat tegar sukan bolasepak. Jadi, aku tidak hairan jika dia senggup berjaga hingga pukul 3-4 pagi untuk menonton Piala EPL. Manakala Mak Si Siah, aku tahu dia turut berjaga kerana menunggu kepulanganku.


Setelah melayan Pak Su Omar dan Mak Su Siah bersembang sambil menjamah nasi berlaukkan ikan keli bakar cicah air asam yang disediakan oleh Mak Su Siah, aku meminta izin untuk beredar ke bilik tidur. Mata sudah mula mengantuk. Semasa mengemas-ngemas kain baju yang kubawa, tiba-tiba teringatkan Raziq Hanan dan Abang Zack. SMS umum yang kutaipkan untuk memberitahu aku sudah selamat sampai ke kampung aku hantarkan kepada Raziq Hanan dan Abang Zack. Takut mereka tidak lena tidur pula memikirkan tentang aku. 'Perasan jela kau ni Izz Zayani!Heh!' Aku tersenyum sendiri.


'Ok. Take care' Jawapan pendek yang sama dihantar oleh Abang Zack dan Raziq Hanan. Aku mengangkatkan kening. 'Sehati sejiwa betul kawan baik ni' Akhirnya aku tersenyum lagi. Baju tidur yang tergantung di dalam almari baju aku capai dan aku sarungkan ketubuh. Lampu bilik kututup dan aku terus melabuhkan kepala ke atas bantal. Tidak sampai 5 minit,aku sudah terlena dibuai mimpi.


Pagi itu, seawal jam 9 pagi, Laila sudah menunjukkan mukanya di pintu rumahku mengajakku ke Bandar Batu Pahat untuk mencari bahan membuat baju Raya katanya. Walhal, jika dikira-kira, ada lagi 4 bulan sebelum menyambut Ramadhan. Tanpa bantahan Mak Su Siah memberikan keizinannya. Itupun setelah Laila dan aku menjamah hidangan Nasi Lemak yang telah dibuatnya untuk hidangan sarapan pagi.


Setelah lebih setengah jam berlegar-legar mencari tempat parkir, akhirnya kami jumpa juga tempat yang diinginkan. Segunung keluhan lahir dari mulut mungil Laila disebabkan kakinya yang kelenguhan kerana keretanya bukannya bergear automatik. Aku hanya tersenyum menadah telinga mendengar keluhannya. Hendak diperli takut panjang pula rajuknya nanti.


Nyaman sedikit aku rasa tatkala kami melangkah masuk ke dalam gedung pakaian Jakel yang sememangnya menjadi tempat kegemaran Laila apabila ingin membeli bahan bajunya. Laila sudah galak ke sana ke mari membelek-belek bahan-bahan kain terkini yang menarik perhatiannya. Aku hanya duduk dikerusi yang disediakan menjadi pemerhati sambil memebetulkan ikatan rambut yang agak longgar dikepala. Terasa sejuk sedikit pipiku yang tadinya terasa hangat dipanah matahari pagi.


"Izz, cuba kau pilih. Yang mana satu kau suka?" Laila datang kepadaku dengan dua pasang kain lace dan satin ditangannya. Kedua-duanya berwarna pastel. Satu berwarna peach dan yang satu lagi berwarna ungu. Kedua-duanya digawang-gawangkan di hadapan mukaku. Aku membelek-belek kedua-dua pasang baju yang nampak sama-sama cantik dimataku. "Aik. Kenapa tanya yang mana satu aku suka pulak ni? Kau nak belikan baju untuk aku ke?" aku tersengih memandangnya."Alaa .. kau pilih jela. Ada banyak tempat lagi nak pergi ni" Aku mengerutkan kening memandangnya dan setelah didesak,akhirnya aku memilih warna peach. Laila tersenyum puas manakala aku hanya menjelingnya geram.


"Ok. Sekarang kita pergi BP Mall pulak. Aku nak tengok beg tangan dengan kasut" Laila berkata sebaik sahaja aku melabuhkan punggung di sebelahnya di dalam kereta. "Eh. Kau ni membeli macam nak buat hantaran kahwin je. Ada apa-apa yang aku tak tahu ke ni?" Aku menegur sambil mengerling beberapa beg kertas yang hampir memenuhi tempat duduk belakang keretanya. Laila hanya tersengih tanpa suara. Mankin geram aku jadinya. Tanpa pilihan aku hanya menurut sahaja kemana dibawanya aku pergi.


Setibanya kami di kedai kasut Vincci, Laila terus menarik tanganku menuju ke rak kasut yang mempamerkan deretan kasut tumit bertutup yang kebiasaannya menjadi pilihan untuk dijadikan hantaran kahwin atau bertunang. Semankin pelik aku dengan perangai Laila. Dia mengambil beberapa pasang kasut dan disuruh aku mencubanya."Cik Laila. Cuba kau bagitau aku. Siapa nak kahwin ni? Tadi kau sakan bershoping kat Jakel. Nak kata beli baju raya, takkanlah sampai 6 pasang baju kau beli. Tupun semua warna yang sama. Ni kau sibuk suruh aku try kasut pulak. Hisshh .. Peliklah kau ni" Aku merungut setelah masuk kasut ketiga disuruh aku mencubanya.


Laila tersengih seperti tadi."Ok. Kau pilih kasut dengan beg dulu. Nanti kita pergi makan tengahari aku bagitau semua jawapan kepada soalan kau tu. Setuju?" Akhirnya dia memberi jawapan yang memuaskan hatiku. Pantas sahaja aku memilih sepasang kasut berwana cream dan beg tangan yang sedondon. Tanpa banyak soal, Laila terus ke kaunter untuk membuat pembayaran.


Kami memilih makan tengahari di Pizza Hut sahaja memandangkan di kedai-kedai lain semuannya nampak penuh. Sementara menunggu pesanan makanan kami sampai, aku terus mendesak Laila untuk memberi jawapan kepada soalan-soalanku tadi. Laila menarik nafas dalam dan dilepaskan perlahan-lahan. Lagaknya seperti sengaja hendak mendera perasaan ingin tahu yang membuak-buak dalam diriku pada ketika ini. Aku mendengus geram dan dia ketawa melihat memek wajahku yang sudah mencuka dengan mulut yang sengaja aku muncungkan.


"Ok, Ok. Aku nak ceritalah ni. Tapi, kau kena janji. Kau jangan marahkan aku tau" Laila mengunjukkan jari telunjuknya kearahku. Kepalaku anggukkan laju-laju. Tidak sabar untuk medengar penjelasan dari Laila.


"Esok, famili aku nak datang ke rumah kau. Merisik" Jawapan pendek dari mulut Laila membuatkan aku terlopong."Err .. Err .. Merisik? Untuk siapa? Err .. Siapa yang nak dirisik?" Tergagap-gagap aku bertanya."Takkanlah nak merisik untuk bapak aku dan takkan lah kitaorang nak merisik Mak kau pulak" Laila mentertawakanku yang masih terpinga-pinga. "Kau ni. Kenapalah tiba-tiba jadi blur pulak ni? Famili aku nak merisik kau untuk Abang sulung aku. Abang Zack" Bagai terhenti degup jantung aku ketika itu. Apa? Aku dengan Abang Zack?? Terasa sesak nafasku seketika.


"Hei ... Kau ni kenapa? Kau tak suka ke?" Keduabelah tanganku digenggam Laila sambil digoyang-goyangkan lembut. Aku masih terdiam. Cuba memproses kata-kata Laila sebentar tadi. Aku dengan Abang Zack? Berulang-ulang kali soalan itu bergema dikepalaku. Sejak bila pula mereka merancang semua ni? Sejak bila pula Laila tahu tentang perancangan mereka ini? Semankin banyak persoalan di benak kepalaku ketika ini.


Laila yang semankin cemas menunggu aku bersuara kupandang. "Se .. Sejak bila kau tahu ni?" Akhirnya soalan itu yang keluar dari mulutku."Dah dua minggu dah. Abang Zack tu memang dah suka sangat dengan kau Izz. Mak dengan Ayah kau pun setuju kalau korang dijodohkan. Aku lagilah suka sebab kau bakal jadi kakak ipar aku" Genggaman tangannya padaku semankin dieratkan dan senyuman diwajahnya kian melebar.


Aku faham tentang perangai Laila dan Abang Zack yang suka mendesak. Tapi, aku tak sangka yang Mak Su Siah dan Pak Su Omar juga begitu. Langsung tidak bertanyakan aku dahulu tentang perkara ini. Adakah kerana sikap Abang Zack yang terlalu prihatin terhadapku menyebabkan aku tidak diberikan hak untuk bersuara dalam hal ini? Aku tahu Abang Zack memang baik terhadap aku, tapi aku tak sangka yang masa depan aku menjadi taruhannya. Andai kukatakan tidak, apakah reaksi yang akan diberikan oleh Laila? Oleh Mak Su Siah dan Pak Su Omar? Oleh Ibubapa Laila? Dan yang paling penting dari Abang Zack sendiri?? Semankin kusut fikiranku dibuatnya. Patutlah Mak Su Siah beriya-iya benar bertanyakan adakah aku jadi pulang ke kampung hujung minggu ini. Sehari sampaikan 2-3 kali menelefonku bertanyakan soalan yang sama. Rupa-rupanya ada udang di sebalik batu!

No comments:

Post a Comment