Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Monday, December 16, 2013

KISAH KAMI : BAB 7 & BAB: 8

BAB: 7
 
Cincin dijari manis masih leka aku telek dan belek. Terasa bagai mimpi semua yang telah berlaku semalam. Keluhan berat aku lepaskan.

“Saf. Tunggu apa lagi tu? Dah pukul berapa ni? You kan ada appointment dengan Puan Sri Maria pukul 10.30 ni” Panggilan Miss Lai dari ruang hadapan bilik pameran Greta's Curtain itu menyentapkan lamunanku. Kelam kabut aku mencapai beg silangku sebaik saja tersedar yang jam sudah menunjukkan ke pukul 9.45 pagi.

“Ok Miss Lai. Jom” Aku yang sudah sedia dengan beg kusilangkan ke tubuh dan fail kujinjing menarik pintu kaca utama bersedia untuk keluar.”I rasa you kena pergi sendiri la Saf. I ada customer nak datang pukul 11 ni. Lagipun Kisya dengan Alam kan cuti hari ni. Nanti tinggal si Shahrul tu sorang-sorang” Kata-kata Miss Lai mengundang rasa yang tidak enak dalam hati aku.

“Alaaa Miss Lai. Nanti kalau saya tersilap bagi penerangan macamana?” Berkerut dahiku sehingga keningku hampir bercantum.Pintu kaca kembali kukatupkan. “Silap apa pulak. Kan hari tu I dah go through. I percaya you boleh la Saf. Dah. Cepat pergi. Sudah pukul berapa ni? Nanti lewat, marah pulak Puan Sri tu” Tubuhku ditolak keluar. “Good Luck ya” Aku mencebik kearahnya sebelum langkah kuatur lambat kearah kereta Myviku.

Nasib  menyebelahiku hari ini kerana jalan tidak terlalu sesak. Lagi 5 minit ke pukul 10.30, keretaku sudah diparkirkan di perkarangan banglo Puan Sri yang luasnya lebih 3 kali ganda dari rumah Umi dan Babah.

Belum sempat pintu keretaku tutup, kelihatan Rania berlari-lari anak menuju kearahku. “Nenek ada ke Rania?” Anak kecil itu kutanya mesra. Seakan tak percaya yang kanak-kanak comel ini bakal menjadi anak tiriku.

“Ada. Atuk dengan Daddy yang tak ada” Entah kenapa, jawapan akhirnya membuatkan aku sedikit lega. Sekurang-kurangnya tidak lah aku perlu rasa tidak selesa semasa perbincangan ini berlangsung nanti.

“Eh Saf. Masuklah. Buat apa dok layan si Rania kat luar tu” Puan Sri Maria yang baru muncul dimuka pintu, membantutkan perbualan aku dengan Rania yang kecoh bercerita itu dan ini denganku.

“Assalammualaikum Puan Sri” Segera tangannya kusalami.”Waalaikummussalam. Eh. Apa panggil Puan Sri pulak. Saf kenalah start belajar panggil Mama” Aduh! Hampir gugur jantungku dibuatnya. Nasib baik juga Miss Lai tidak ikut sekali. Jika tidak, tak tahu lah apa yang akan terjadi.

“Meh lah masuk. Bibik pun dah siap sediakan air dan kuih tu” Puan Sri mencapai tanganku dan dipimpin masuk ke dalam rumah. Tangan kananku pula masih mengenggam tangan Rania.

Memandangkan sebutharga sudah diketahui sebelum ini. Penerangan aku pada Puan Sri pagi itu hanya berkisarkan design langsir yang telah dipilih dan juga fabrik yang telah dipersetujui sebelum ini.

Tak sampai 2 jam, segala-galanya telah selesai dan cek tertulis RM15,000.00 sudah bertukar tangan. Tak sangka semudah itu Puan Sri Maria menyerahkan duit deposit 50% yang aku minta. Mungkin sebab aku bakal menantunya kot. Aku mengagak sendiri.

“Si Rayyan takda kat rumah. Dia fly ke London 2 minggu ni” Tanpa dipinta Puan Sri Maria memberitahu. Hampir tersembur air sirap selasih yang baruku hirup itu. Aku tersenyum memandangnya.

Fly lagi? Ingin saja mulutku ini bertanya apa sebenarnya pekerjaan bakal suamiku itu. Tapi, dek kerana perasaan malu yang menebal, segalanya kupendamkan saja. Biarlah. Kalau tiba masanya nanti, pasti akan kuketahui juga.

Selesai menikmati hidangan makan tengahari bersama Puan Sri Maria dan Rania serta menunaikan solat zuhur bersama, aku kembali semula ke Greta’s Curtain.

So, macamana?” Pertanyaan pertama yang diajukan oleh Miss Lai sebaik mukaku terpacul di muka pintu. Aku tersengih sambil menyerahkan cek deposit pembayaran dari Puan Sri Maria kepada Wani untuk dikey in masuk ke dalam sistem.

“Wah. Hebat you! Pandai ambil duit dari customer dah sekarang” Bahuku dirangkul erat. Memang lah pandai. Dah aku ni bakal menantu dia. Aku tersenyum dengan hati yang berbicara sendiri.



BAB: 8

“Umi, Iyah kan muda lagi. Kenapa tiba-tiba je Umi dengan Babah buat keputusan macam ni?” Dengan nada selembut mungkin, aku cuba mencari kepastian dari Umi dah Babah ketika kami sama-sama menonton tv malam itu.

Babah mencapai remote tv dan punat Off ditekan. Seluruh perhatiannya diberikan kepadaku. Redup pandangan Babah padaku. Pandangannya silih berganti antara aku dan Umi.” Iyah” Namaku disebut lembut.

“Kami dah lama kenal dengan keluarga Tan Sri tu. Mereka adalah sahabat lama kami. Cuma kami dah lama terpisah. Semenjak Abang Asyraf kamu tu uruskan projek dengan syarikat Tan Sri Rasydan baru kami berhubung semula. Itupun sebab masa mereka berurusan, Babah kebetulan ada urusan di Putrajaya dan singgah ke office Abang Asyraf kamu sebab nak ajak dia makan tengahari. “ Panjang lebar Babah memulakan cerita.

Aku memandang Umi dan Umi membalas pandanganku dengan pandangan kasih seorang ibu.”Selepas kita jumpa mereka di majlis harijadi Hakimi hari tu, dan setelah mendapat tahu Saf ni anak kami, Puan Sri Maria memberitahu hajat mereka pada kami” Umi menyambung cerita Babah. Keningku berkerut.

“Tan Sri dan Puan Sri dah lama berhajat untuk menunaikan haji. Mereka bercadang nak pergi dari tahun lepas, tapi tiba-tiba Mummy si Rania meninggal kerana kemalangan sewaktu ketempat kerja. Jadi hasrat mereka terpaksa ditangguhkan. Mereka tak senang hati nak tinggalkan Rayyan dengan Rania berdua sahaja di sini. Lagi-lagi si Rayyan tu Pilot. Selalu outstation. Kesian si Rania” Penjelasan dari Babah menjawab persoalan mengenai pekerjaan bakal suami aku itu.

“Jadi, memandangkan si Rania tu nampak mesra sangat dengan Iyah sejak dari hari pertama kenal, mereka terus ambil keputusan agar Rayyan dan Iyah disatukan. Lagipun, Iyah memang belum ada pilihan hati kan?” Tangan kanan Umi sudah berada dipipiku, mengusap lembut.

Aku menggelengkan kepala. Macamana la aku nak ada pilihan hati kalau hati belum bersedia. Bukan tak ada yang cuba-cuba ‘cucuk jarum’ semasa di Universiti dulu. Tetapi, kepada mereka semua aku katakan yang aku belum bersedia untuk bercinta. Sehingga sekarang pun aku sebenarnya masih belum bersedia untuk memiliki dan dimiliki. Tapi dalam keadaan sekarang, nampaknya aku memang tak diberikan dengan pilihan lain.

“Iyah tau tak? Puan Sri cakap yang Rania tu dah lama tak bercakap lebih dari 10 perkataan sehari semenjak Mummy dia meninggal dunia. Tapi semenjak kenal dengan Iyah, Rania dah kembali macam dulu” Kata-kata Umi serba sedikit menyentuh hati aku.

“Tapi, Rayyan mesti dah ada pilihan sendiri kan? Lagipun dia kan pilot Umi. Ramai lagi perempuan-perempuan yang lagi cantik kat luar sana tu. Iyah taknak dia terima Iyah sebab terpaksa” Aku cuba mempergunakan nama Rayyan dengan harapan keputusan untuk menjodohkan kami dapat dipertimbangkan semula.

“Iyah sayang. Semenjak arwah isterinya meninggal, Puan Sri kata, semua perempuan yang cuba dijodohkan dengannya sebelum ni, mentah-mentah ditolaknya. Tapi, bila Puan Sri dan Tan Sri cadangkan Iyah sebagai isterinya, Rayyan terus setuju” Umi sudah ada jawapan bagi persoalan aku tadi.

Tiba-tiba kata-kata Rayyan mengenai Rania yang memilih aku, bukan dia, terngiang-ngiang ditelingaku. Kalaulah Umi dan Babah tahu yang sebenarnya Rayyan menerima aku kerana Rania, tak tahulah macamana penerimaan mereka nanti.

“Kalau itu yang Umi dengan Babah rasakan baik untuk Iyah, Iyah ikut je la” Akhirnya aku terpaksa akur dengan dengan keputusan mereka. Ini bermaksud dalam tahun ini juga aku akan bakal menjadi isteri orang. Huh! Terasa sesak nafasku bila memikirkannya.

HARI Jumaat,  selang seminggu selepas perbualan aku dengan Umi dan Babah, setelah dipersetujui oleh keduabelah pihak, rombongan meminang datang ke rumahku tepat jam 3 petang, selepas selesai kaum Adam menunaikan solat Jumaat. Ini kerana, Jumaat memang merupakan hari cutiku.

Lagipula aku tidak mahu mengundang syak kepada mereka di tempat kerja lebih-lebih lagi Miss Lai sekiranya aku terlalu kerap meminta cuti pada hari minggu.

Tetamu yang datang hanya terdiri daripada saudara mara terdekat. Ini juga atas permintaan aku. Aku inginkan majlis pertunangan yang sederhana. Tan Sri dan Puan Sri pada awalnya membantah tetapi bila aku berjanji yang majlis perkahwinanku nanti mereka boleh buat secara besar-besaran, barulah permintaan aku dituruti.

Wajahku yang disolek ringkas kutatap dicermin. Selesai disolek, Kak Ita, Mak Andam yang memang terkenal di kawasan kediaman aku itu memuji dengan mengatakan yang wajah aku iras pelakon Lisa Surihani versi melayu tulen. Sebabnya, hidung aku tak semancung isteri kepada Pelakon/Penyanyi/Pengarah Yusry itu. Tergelak aku mendengarkannya.

Baju kebaya moden yang dilapisi kain lace perancis berwarna krim yang dihadiahkan oleh Puan Sri maria terletak elok dibadanku. Memang sedang elok saiznya. Tidak terlalu ketat dan tidak terlalu longgar. Kainnya juga amat selesa dipakai. Mesti mahal ni. Telahku dalam hati. Kak Ita membetulkan tiara comel yang dipinkan bersama dengan selendang lace ke tudung bawal yang aku pakai.

“Bakal pengantin dah siap ke?” Kak Dina yang sedang mengendong Hakimi mengintai dari celah pintu bilik yang terkuak sedikit. “Cantiknye adik akak ni” Sedikit terlopong mulut Kak Dina melihat wajah aku yang telah siap didandan. Hakimi yang baru diletakkan ke bawah dan baru belajar bertatih melangkah setapak demi setapak kearahku.

“Yeaayyy … Kimi dah pandai jalan” Aku mengangkat Hakimi dan menimang-nimangnya sehingga anak comel itu ketawa terkekeh-kekeh.”Eh, habisla air liur dia meleleh kebaju kamu nanti Iyah” Pantas Kak Dina mengambil Hakimi daripada aku.  Dia masih lagi ketawa dalam gendongan Ibunya.

Sedang kami rancak bersembang ketukan dipintu bilik membuatkan kami sama-sama terdiam.

“Mak  pengantin lelaki nak masuk sarungkan cincin ni” Kedengaran suara Pak Long Hamdan, Abang sulung Babah menjerit dari luar.

Tak lama selepas itu, segala-galanya berlalu seperti dalam drama dan filem-filem melayu yang biasa aku tonton. Bakal Ibu Mertua menyarungkan cincin dijari manis bakal menantu diikuti dengan kucupan dikedua belah pipi dan dahi. Pancaran flash kamera sambung-menyambung tak henti-henti.

Mulut aku sampai naik lenguh sebab kena senyum memanjang. Yela.Kalau tak nanti gambar aku tak comel pula.

Sesi terakhir adalah bergambar dengan tunang aku. Errkkk !! Dah bertunang ke aku ni? Rasa tak percaya je. Rasa macam nak cubit-cubit pipi sendiri.

Kenapalah aku nampak dia terlalu kacak saat ini. Walhal, ringkas saja pakaiannya.  Tapi, dengan jeans Armani hitam dan tshirt polo berbelang hitam dan putih sudah cukup untuk menjadikan dia lelaki yang paling kacak pernah aku jumpa. Lagi-lagi bila dia tersenyum dan menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya.

Wangian Ralph Lauren yang dipakainya membuatkan jantung aku berdegup kencang ketika dia berdiri betul-betul di sebelah aku dan tangannya memaut bahuku erat.

Ibubapa dan sanak saudara terdekat mengambil giliran untuk bergambar dengan kami. Nama saja bertunang. Tapi, aku rasa macam dah macam majlis kahwin pula. Tak tahu la majlis kahwinku nanti macamana pula meriahnya. Akhir sekali, kami mengambil gambar bersama Rania. Kanak-kanak perempuan yang aku rasa paling comel saat itu. Apatah lagi dengan gaun warna peach yang dipakainya dan dengan rambut yang diikat dengan riben.Sooooo cute!

Monday, December 2, 2013

Izz Zayani : BAB 23 (FINAL ... At Last! ^_^)

PETANG itu, balik sahaja dari tempat kerja, Laila mengajakku ke Giant untuk memberi barang keperluan dapur yang banyak telah habis.

Selesai mandi, aku menyarungkan sepasang jeans fitting cut berwarna biru laut dan kemeja polos berwarna putih berpotongan labuh. Rambut kuikat tinggi.

Dalam pukul 6 petang, kami terus bergerak ke Pasaraya Giant di Seksyen 13, Shah Alam.

Selesai membeli belah kami terus menunaikan solat maghrib yang tinggal dihujung-hujung waktu sahaja. Memandangkan perut yang sudah berkeroncong, kami terus mengalas perut di medan selera yang terdapat di dalam Giant terlebih dahulu sebelum bergerak pulang.

Sampai sahaja di hadapan rumah sewa kami, sebaik sahaja kereta diberhentikan, aku terus keluar untuk membuka pintu pagar bagi membolehkan Laila membawa masuk keretanya ke dalam perkarangan rumah. Mujur rumah kami lot paling tepi. Makanya, dengan halaman yang ada, cukup untuk memuatkan 2 buah kereta sekaligus.

"Eh, kereta siapa tu Izz?" pertanyaan Laila yang baru turun dari kereta membuatkan pandangan mataku tertumpu pada kereta Audi T9 yang  diparkirkan di hadapan rumah sewa kami. Mataku kecilkan untuk cuba mengecam wajah pemandu yang sedikit diterangi limpahan lampu jalan.

"Bukan ke itu Bos kau?" belum sempat aku bersuara Laila telah terlebih dahulu menjawab soalannya sendiri. Terus membulat mataku apabila sesusuk tubuh yang kelihatan sedang duduk bersandar semankin jelas kelihatan dan mengesahkan tekaan Laila.

"Err La, kau masuklah dulu. Brang-barang tu biarlah dulu dalam kereta. Nanti aku tolong angkat. Kau angkatlah barang-barang basah dulu kay" aku bersuara sambil mengatupkan pintu pagar dari luar. Laila hanya mengangguk-anggukkan kepalanya tanpa suara.

Perlahan langkahku atur menuju ke kereta Raziq Hanan yang diparkirkan di seberang jalan, betul-betul bertentangan dengan rumahku dan Laila

Melihatkannya yang sedang nyenyak terlena sambil berpeluk tubuh, cermin di pintu bahagian pemandu aku ketuk beberapa kali.

Pada ketukan ketiga dia membuka matanya. Dia tersenyum apabila terpandangkan wajahku dan matanya digosok-gosok perlahan. Pintu dibuka luas.

"Awak tunggu saya ke?" pandanganku tertumpu pada Raziq Hanan yang sudah berdiri sambil merenggangkan badannya di hadapanku.

"I have promise you didn't I? pandangan mata kami bersatu. Tak tahan dengan panahan matanya, aku melarikan pandangan ke tempat lain.

Dia menyandarkan tubuhnya ke kereta. Senyuman yang kukira ada maksud yang tersembunyi menghiasi bibirnya.

"So .. sekarang saya dah ada kat sini. Boleh saya tahu jawapan Izz?" dia berpeluk tubuh dengan matanya masih merenung wajahku.

Serba salah aku dibuatnya. Mulalah aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Pandanganku silih berganti antara rumah sewaku dan wajah Raziq Hanan yang tampak sedikit keletihan saat ini.

Kasihan pula aku padanya. Hanya kerana menagih jawapan dariku, sanggup dia terus ke sini dari Lapangan Terbang yang jaraknya aku tahu bukannya dekat. Aku menghela nafas panjang. Aku memberanikan diri menatap wajahnya semula.

"Raz. Saya masih tak pasti jawapan apa yang perlu saya berikan pada awak. Saya rasa, biarlah kita berkawan dulu. Rasanya tak perlu terlalu tergesa-gesa kot. Kita ada banyak lagi masa untuk lebih mengenali hati budi masing-masing kan ..?" redup pandangan matanya padaku saat ini.

"Izz, Izz ... " perlahan dia bersuara. Sebuah keluhan halus keluar dari mulutnya. "Salah ke kalau saya nak menjadikan awak halal untuk saya?" pertanyaannya membuatkan aku kembali resah.

"Saya takut kalau dalam masa berkawan ni, saya melakukan apa-apa yang tak sepatutnya pada awak" anak rambut yang jatuh kedahi,di kuak ke belakang. Kedua belah tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar. Pandangan matanya yang masih khusyuk menjelajah keserata wajahku membuatkan aku tertunduk malu.

"Emmm .. kalau itu yang awak risaukan, apakata, kita tak perlu kerap sangat berjumpa? Saya boleh je pergi kerja naik teksi atau bas. Kita jumpa bila awak ada urusan kat Rasydan Elektronic sahaja. Senang kan macam tu?" lancar sahaja aku mengemukakan cadangan yang bagi aku paling rasional saat itu.

Aku menoleh kembali kearahnya apabila tiada reaksi yang aku terima darinya. Perubahan ketara diriak wajahnya dapat kukesan. Dingin. Ya. Aku pasti begitulah riak yang terpamer diwajahnya ketika ini.

"Well .. If you still insist. Ok. This time, saya ikut rentak awak. Cuma, saya tak setuju awak naik teksi atau bas ketempat kerja. Just use my car. Saya pinjamkan untuk awak. I've got to go. Takut mak saya risau pulak. I've promise her before 9 saya balik. Assalammualaikum" aku agak terkejut apabila dia menerima kata-kataku tanpa sebarang debatan.

Aku hanya mampu melihat dia masuk ke dalam kereta dan terus memandu pergi meninggalkanku tanpa sedikit pun memandang kearahku.

Merajukkah dia padaku? Salahkah apa yang aku cadangkan padanya tadi? Kejamkah aku padanya? Aarrghhh !! Aku benar-benar tidak suka berada di dalam situasi seperti sekarang ini. Dengan langkah longlai aku menapak pulang ke rumah. Pasti Laila risau jika dilihatnya aku terus berdiri di tepi jalan itu seorang diri.

********************************

PAGI itu, aku dan Laila sempat bersarapan bersama memandangkan Laila tidak ada kelas yang perlu dihadiri pada sessi pagi. Kami hanya menikmati hidangan mee goreng yang di sediakan oleh Laila yang semestinya dihidangkan juga bersama dengan air nescafe o panas kegemaran kami berdua.

Setibanya aku di Rasydan Electronic, suasana hiruk-pikuk menyambutku di lobi. Dari jauh sudah kutangkap kelibat Kak Sal terkocoh-kocoh menghampiriku.

"Izz!" Termengah-mengah Ibu beranak tiga itu bersuara ketika aku sudah ada di hadapan matanya. "Isk. Kenapa ni Kak Sal? Panik semacam je saya tengok. Apa yang semua orang dok kecoh-kecoh sangat ni?" berkerut-kerut keningku memandang wajah Kak Sal yang seperti biasa, dirias dengan cukup cantik. Lengkap dengan eyeshadow, eyeliner , lipstick dan juga blushernya.

"Encik Raziq accident!"

Tubuh terasa bagai dipanah petir apabila sebaris ayat itu dilontarkan oleh Kak Sal. Buat kali kedua, aku terasa separuh nyawaku seolah - olah melayang pergi. Terimbas kembali di depan mataku saat berita kemalangan Abang Zack aku terima dulu. Kini, lagi sekali, berita yang serupa aku terima.

"Bi .... Bila?" aku memandang tepat keanak mata Kak Sal. Keduabelah lengannya sudah kejap dalam genggaman tanganku. "Malam tadi. Kitaorang baru tau pagi ni. Tupun sebab Encik Raif telefon bagitau kat Alice HR. Err ... Izz ok ke ni?" berkerut dahi Kak Sal memandangku.

"Sa ... Saya ok Kak Sal. Encik Raziq ada kat Hospital mana sekarang Kak?" pandangan mataku sudah terasa kabur. Seboleh mungkin aku cuba menahan daripada airmata ini keluar. Aku tak mahu nanti Kak Sal mengesyaki yang bukan-bukan terhadap aku dan Raziq Hanan.


"Hmmmm .. Tadi Akak dengar Alice cakap, Sime Darby Medical Centre kalau tak silap" pantas tangan Kak Sal aku lepaskan dan segera ku meluru keluar tanpa mempedulikan reaksi Kak Sal yang agak terpinga-pinga melihatku.


Airmata sudah mengalir laju tanpa boleh ditahan-tahan. Habis lengan baju kurungku lencun dengan airmataku. Hari ini juga dalam sejarah aku memandu kereta melebihi 100 km/jam. Mujur kenderaan tidak terlalu banyak. Lebih mudah untuk aku memecut laju untuk segera sampai ke destinasi.

Selepas memparkir kereta di ruang tempat letak kereta pelawat, langkah kuatur pantas menuju ke kaunter pertanyaan.

"Cik, Boleh tolong saya semakkan pesakit bernama Encik Raziq Hanan ada di wad berapa?" kelam kabut aku bertanya kepada Jururawat yang bertugas.

"Err .. boleh saya tahu bila dia admit Puan?" lembut Jururawat itu bertanya. "Malam tadi" penuh yakin aku menjawab. Jururawat itu kulihat menaip sesuatu di papan kekunci komputer di hadapannya dan tetikus diklik beberapa kali dan discroll ke atas dan ke bawah mencari sesuatu.

"Encik Raziq Hanan Bin Datuk Rasydan ke?" tepat pandangan Jururawat yang memakai tag nama 'Aliya' itu kearahku memohon pengesahan. Keningku sedikit berkerut. Tak pernah pula aku ambil tahu Raziq Hanan berbinkan siapa selama ini. Tiba-tiba aku teringat nama tempat kerjaku. Rasydan Electronic. Ya. Pasti Rasydan itu nama bapanya. Perlahan-lahan kepala kuanggukkan.

"Ok. Puan naik lif kat sebelah kanan tu, naik ke tingkat 5. Suami Encik ada dlm VIP Suite, bilik nombor 5B." kerana terlalu panik aku malas ingin membetulkan persepsi Jururawat tersebut yang menyangka Raziq Hanan adalah suamiku. Setelah mengucapkan terima kasih, aku terus meluru kearah lif yang ditunjukkan oleh Jururawat tersebut.

Melangkah keluar sahaja ke tingkat 5, mataku meliar mencari nombor bilik yang telah diberi. Aku menarik nafas lega setelah pintu bilik yang kucari sudah berada di hadapanku. Perlahan-lahan tombol pintu kupulas. Sedikit lega apabila tiada sesiapa di dalam bilik itu ketika kakiku melangkah masuk ke dalam VIP Suite yang kelihatan  mewah itu.

Mengalir lagi airmataku saat wajah yang penuh dengan luka dan kepala yang berbalut rapi menyapa pandangan mataku. Kakinya yang tergantung aku tatap sayu. Aku melangkah longlai kearah Raziq Hanan yang sedang terbaring lesu dengan mata terpejam.

Kerusi kutarik perlahan dekat ke katilnya. Mataku yang sudah basah dengan linangan airmata masih tertumpu pada wajah Raziq Hanan yang kelihatan lebam di sana-sini.

Rasa menyesal tiba-tiba menebak dadaku apabila teringatkan perbualan kami malam tadi. Ya Allah. Janganlah Kau ambil dia dariku dulu. Bukan seperti sekarang. Bukan dalam keadaan hati dan jiwaku belum merelakannya. Aku menundukkan kepala cuba mengawal perasaan sendiri yang bercampur baur ketika ini.

Andai dia 'pergi' dalam keadaan begini, aku takkan mampu memaafkan diriku kerana menyakiti hatinya dengan sikap degilku selama ini.

Aku menyintainya.

Ya! Kini baru aku sedar perasaanku yang satu ini. Tak pernah aku berasa sebegini yakin dengan perasaan sendiri. Walau dengan Abang Zack sekalipun dulu.

"Izz?"

Segera aku mengangkat kepala apabila terdengar namaku dipanggil. Lemah saja nada suaranya. Bagai sudah terlupa siapa di hadapanku ketika ini, tangannya kucapai lalu kukucup dan kuletakkan dipipi. Aku tersenyum dalam tangisan apabila melihat Raziq Hanan sudah membuka mata.

"Shuuuu .. Jangan menangis sayang" dalam keadaan sakit begini, dia masih cuba menenangkanku. Airmataku diseka, lembut. Aku cuba tersenyum. Tanggannya kugenggam lebih erat.

"Macamana boleh jadi macam ni?" dalam esak yang semankin reda aku bertanya. Dia cuba tersenyum walaupun luka dipenjuru bibirnya menyukarkannya untuk berbuat demikian.

"Mengantuk sangat agaknya. Sedar-sedar je saya dah ada kat sini" lemah dia menjawab. Suaranya agak serak kedengaran di telingaku.

"Semua ni salah saya. Kalau sa ..." pantas tangannya menutup mulutku sebelum habis ayat penyesalan aku luahkan padanya. Dia menggeleng perlahan. "Don't blame yourself. Kita tak mintak pun benda macam ni jadi kan?" Airmataku mengalir lagi. Bertambah sayu rasanya hati aku mendengar pujukannya.


"Saya terima lamaran awak ... " perlahan namun penuh yakin kusuarakan keputusan yang sudah nekad kuambil. Aku tak mahu lagi terus-terusan ditimpa rasa bersalah tiap kali kehilangan orang yang menyayangiku dan yang aku sayang.

"Raz ... Awak dengar tak .. " belum sempat ayatku habiskan tubuhku sudah dirangkulnya erat. Terkedu aku dibuatnya. "Terima kasih sayang. Minggu depan, Raz suruh Ibu masuk meminang. Kita bertunang sebulan je. Lepas tu kita terus nikah" teruja nada suaranya membisikkan perancangannya ditelingaku.

Setelah 2 minit setengah kami dalam keadaan begitu, pelukannya pantas kurungkaikan apabila tersedar keterlanjuran perbuatan kami berdua. Aku menjarakkan diriku sedikit darinya. Genggaman tangan turut kulepaskan. Mukaku sudah terasa membahang. Malu di atas keterlanjuran diri.

"So, sebelum tiba masa tu, awak tak bolehlah nak suka-suka peluk saya" dia tersengih mendengar kata-kataku.

"Ok! Agree! Tak sabarnya saya! Kalau saya masuk pinang awak esok lepastu kita terus nikah boleh tak?" pantas pinggangnya aku cubit apabila mendengar kata-kata yang menambahkah lagi bahang diwajahku. Dia menggeliat kesakitan.

"Janganlah Yang. Lebam yang ada ni pun dah cukup banyak tau" dia merengek manja.

"Gatal!" getusku, geram. Kami berpandangan sesama sendiri sebelum ketawa kami sama-sama meledak.

Semankin terasa kebahagian menyelubungi hati kami berdua saat ini. Kepada Allah kupanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kerana berpeluang dipertemukan dengan Mr.Right. Terima Kasih Ya Allah. Semoga bahagia yang baru datang menjengah ini akan berkekalan ke Ahirat hendaknya. Amin.


-TAMAT-

Tuesday, November 26, 2013

KISAH KAMI : BAB 5 & BAB 6

BAB : 5

Sebutharga yang telah disemak oleh Miss Lai dan dipersetujui oleh James, telah aku emailkan kepada Rayyan pukul 10 pagi tadi. Puan Sri Maria juga telah aku hubungi dan secara ringkas aku terangkan kepadanya mengenai jumlah keseluruhan sebutharga yang telah diberi.

Tidak seperti pelanggan-pelanggan kayaku yang lain, Puan Sri Maria tanpa bantahan bersetuju dengan sebutharga yang aku berikan dan meminta agar aku ke rumahnya pada hari Isnin hadapan untuk perbincangan kali terakhir sebelum sebarang kerja dimulakan. Aku bersetuju dan setelah menyemak dengan Miss Lai, aku tetapkan temujanji pada jam 10.30 pagi.

“Miss Lai … Err … Saya nak minta tolong laa. Minggu ni saya takde ambil cuti kan? So, boleh ke kalau saya nak cuti hari Ahad ni?” Miss Lai yang sedang menulis sesuatu di atas mejanya memandang aku lama. Punggung sudah kulabuhkan di atas kerusi di hadapannya.

You ada urusan apa?” Tubuh di sandarkan ke belakang.”Err … Saya ada urusan keluarga la Miss Lai. Umi saya baru 2 hari yang lepas inform saya. Lagipun dan lama saya tak cuti hari Ahad kan” Aku cuba memujuk Supervisor Cina yang berusia 35 tahun dihadapanku itu dengan pandangan penuh berharap.

“Okla. Disebabkan you baru dapat projek besar, I bagi you ambil cuti Ahad ni” Lidahnya yang sememangnya fasih berbahasa melayu itu menuturkan sebaris ayat yang pasti akan  membuatkan Umiku tersenyum kegembiraan.

“Terima kasih Miss Lai. Oklah. Hari ni biar saya yang serve customer” Aku tersenyum puas hati dan terus berlalu ke ruang hadapan untuk melihat kalau-kalau ada pelanggan yang memerlukan bantuan.

Hari ini, agak awal aku pulang ke rumah. Pukul 8 malam aku sudah berada di rumah sedang menikmati makan malam bersama Umi dan Babah selepas selesai solat maghrib bersama mereka tadi.

“Ahad ni cuti Iyah lulus” Aku mengkhabarkan kepada Umi semasa kami mencuci pinggan mangkuk yang kotor disinki. Seperti yang dijangka, Umi yang sedang membuang semua sisa-sisa makanan ke dalam tong sampah tersenyum gembira sampai ketelinga.

“Betullah. I smell something fishy. Umi ni macam ada apa-apa je la. Selama ni kalau ada kenduri kat mana-mana atau ada saudara mara yang datang hari Ahad, takde pun beriya-iya mintak Iyah amik cuti macam ni” Pinggan yang sudah kubilas kususun cermat ke rak di sebelah kanan sinki untuk dibiarkan kering sebelum dimasukkan ke tempatnya di dalam kabinet Umi yang berpintu warna oak itu.

“ Mana  ada apa-apa. Ada-ada saja la kamu ni. Ha ni kalau dah siap, nanti macam biasa tolong bancuhkan air kopi untuk Babah ye. Hidangkan dengan karipap yang Umi dah sediakan petang tadi.Thank you sayang” Lengan ku digosok-gosok lembut sebelum dia berlalu ke ruang tamu untuk menemankan Babah menonton tv. Aku membuat riak tidak puas hati tapi tidak dipedulikan Umi.

Selesai menghidangkan kopi panas dan karipap untuk Umi dan Babah, aku meminta izin untuk masuk ke dalam bilik dengan alasan ingin tidur awal. Pipi kedua insan yang kukasihi itu sempat kukucup sebelum tangga kudaki.

Pintu kututup rapat dan kukunci dari dalam. Badan kuhempaskan ke atas katil Queen size yang beralaskan sepersalinan set berwarna hijau lembut. Novel yang terdapat di atas meja sisi di sebelah kanan katil aku capai dan membetulkan bantal agar dudukku yang bersandarkan kepala katil lebih selesa.

Leka aku membaca novel ‘Sebenarnya Saya Isteri Dia’ karya Zura Asyfar sehingga tidak sedar yang malam sudah menginjak agak lewat. Aku menutup novel dan menuju ke bilik air yang terdapat dalam bilik aku itu untuk mengambil wudu' dan mengerjakan solat Isyak sebelum melabuhkan lena aku malam itu.

BAB : 6

Umi yang sedang sibuk membelek semua pakaian aku di almari berwarna beige dari kemasan kayu pine itu aku pandang dengan seribu persoalan. Aku yang duduk bersila di atas katil menongkat dagu dengan kedua belah tangan sambil mata masih tertumpu pada Umi.

“Umi cari apa ni?” Akhirnya aku bersuara setelah hampir 10 minit menjadi pemerhati sahaja.

”Haaa … Jumpa pun” Baju kurung Pahang berwarna pink dari kain satin dan dipenuhi dengan batu-batu swarovski di bahagian dada dan kedua belah pergelangan tangan itu di tarik keluar.

Sudah agak lama baju itu tidak aku pakai memandangkan Greta’s Curtain memang sudah menyediakan uniform kerja yang khas untuk semua Sales Consultantnya. Kali pertama dan terakhir aku mengenakannya adalah pada majlis konvokesyen aku yang lepas.

“Ishk Umi ni. Nak Iyah pakai baju macam ni kenapa pulak? Pakai tshirt dengan seluar slack kan boleh” Tegak badanku memerhatikan Umi dan sudah duduk dibirai katil sambil baju pilihannya di hamparkan di atas pangkuannya.

“Pakai jela sayang. Nanti Iyah tau la kenapa Umi suruh. Dah. Pergi bersiap. Dah pukul 9 dah ni. Diaorang datang pukul 10.30.” Pipiku dielus lembut. Umi yang sudah siap mengenakan jubah berwarna ungu gelap dan dipadankan dengan tudung Arianni dari rona yang sama melangkah keluar dengan senyuman yang tak pernah lekang dari bibir. Semankin menggunung rasa curigaku.

Selesai bersiap, aku segera turun ke bawah. Jam didinding kekerling. Sudah pukul 10 pagi . Lambat juga aku bersiap.

“Dah siap pun anak dara seorang ni. Meh tolong Umi susun makanan kat meja ni” Umi yang baru keluar dari arah dapur sambil memegang mangkuk berisi kuah mee bandung memanggilku. Aku membontoti Umi yang sudah melangkah semula ke dapur.

“Umi ni macam buat open house jela. Banyak betul makanan” Dulang berisi beberapa jenis kuih yang tersusun cantik di atas pinggan jenama vintage kutatang ke meja makan. Umi hanya tersenyum menyambut kata-kataku itu.

Aku menyudahkan tugas membantu Umi walaupun kepala aku semankin sarat dengan persoalan.

“Ifah. Sudah-sudahlah tu buat kerja. Mari ke ruang tamu ni ha. Diaorang dah sampai dah ni” Panggilan Babah bergema sedikit. “Yelah bang. Kami datang la ni” Umi menarik tanganku dan dipimpinnya ke ruang tamu.

Hampir terbeliak mataku apabila terpandang wajah Tan Sri Rasydan dan Puan Sri Maria sedang duduk di ruang tamu sambil bersembang mesra dengan Babah. Rania yang lengkap berbaju kurung warna pink berbunga kecil juga ada bersama sedang duduk di atas riba datuknya sambil mengunyah kuih samosa yang telah siap dihidangkan di atas meja kopi.

Aunty Saf!!” Pantas sahaja anak kecil itu meluru kearah aku yang baru sahaja menghampiri Puan Sri Maria dan menyalami tangannya selepas Umi berbuat demikian sebelum mengambil tempat duduk di sebelah Babah.

“Iyah, bawalah si Rania ni main sekejap kat luar tu. Kami ada hal yang nak dibincangkan ni” Aku menurut kata Umi tanpa banyak soal. Rania yang tersenyum keriangan dengan tangan kirinya mengenggam jari jemariku dan tangan kanannya masih memegang baki kuih yang dimakannya kupimpin menuju ke halaman rumah dimana terdapat Gazebo di taman bunga mini hasil kerja tangan usahasama antara Umi dan Babah semenjak 4 tahun yang lalu.

Langkahku menjadi kaku sebaik terlihat sesusuk tubuh sasa yang sudah ada di situ. Rania menarik tanganku untuk terus melangkah ke Gazebo. Aku menurut walaupun hati rasa berbelah bagi.

“Err … Encik Rayyan pun ada ke? Kenapa tak masuk sekali? Bolehlah jemput minum dan makan apa yang ada” Aku bersuara sebaik sahaja dia memalingkan pandangannya kearahku yang semankin menghampiri.

“Tak apalah. Saja ambik angin kat luar ni” Rania yang masih bergayut ditanganku digamit untuk menghampirinya tetapi anak kecil itu menggeleng-gelengkan kepala sambil menguatkan genggaman tangannya. Pandangan matanya mula mengundang rasa tidak selesa padaku.

Aku segera mengalihkan pandangan kearah Rania dan mengajaknya duduk di atas Gazebo. Aku dudukkan Rania diantara aku dan Rayyan supaya kedudukan antara aku dengannya tidak terlalu hampir.

“Saya harap Safiyyah tak anggap keluarga saya terlalu mendesak” Pantas aku menoleh kearahnya sebaik sahaja sepotong kata-kata itu terkeluar dari bibirnya yang kemerahan menandakan yang lelaki itu bebas dari rokok.

“Ha? Mendesak? Apa maksud Encik Rayyan?” Berkerut wajahku dengan pandangan penuh persoalan masih aku lemparkan padanya.

“Oh sorry. I thought you knew” Kata-katanya semankin membuatkan aku tertanya-tanya. Rania yang berkata sesuatu padaku sebelum berlalu pergi aku pandang sebentar sebelum kepala kuanggukkan. Pandangan kutumpukan kembali kepala lelaki yang duduk di sebelah aku itu.

Knew? About what?” Dia diam tak menjawab. “Tolonglah Encik Rayyan. Tolonglah bagitau saya apa yang berlaku sebenarnya ni? Umi pun beberapa hari ni lain macam je. If you know something, please tell me” Rania yang sedang seronok bermain gelongsor di taman permainan mini yang terletak tidak jauh dari situ kuperhatikan.

Dia menarik nafas dalam dan dilepaskan perlahan. “Papa dengan mama saya datang nak merisik awak” Terbeliak mata aku mendengar jawapan yang tak kusangka itu.

“Apa??? Hampir sahaja aku menjerit kuat. Terlihat reaksi Rania yang sedikit terkesima akibat terkejut dengan nada suara yang agak meninggi dari aku,  wajah yang sedikit tegang aku kendurkan sambil melemparkan senyuman pada anak kecil bertocang dua itu dan mengisyaratkannya untuk terus bermain.

Aku mengalihkan kembali pandangan kepada Rayyan yang ternyata sedang memandang kearah aku juga.”Why me?” Pandangan mata masih tertacap pada wajah kacak di hadapanku itu.

Kali ini dia pula yang kalah dengan renungan mataku. Pandangan dilemparkan kepada Rania yang masih ralit bermain. Aku gagah melawan terus pandangan matanya walau rasa debar didada masih terasa. Demi merungkaikan persoalan dalam benak kepala aku ketika ini, aku kena tunjukkan padanya yang aku tak gentar untuk berlawan mata dengannya.

Because you have created a strong bond with my little angel. The kind of bond that she has lost a year ago. So, basically, she’s the one that choose you. Not us” Dia memandang aku dengan pandangan yang diredupkan. Tenang sahaja dia bersuara. Berlainan dengan aku yang dalam hati bergelora dengan 1001 perasaan yang bercampur baur.

Biar betul Umi dengan Babah ni? Umur aku baru 23 tahun kot. Tiba-tiba tanpa berbincang dengan aku, semudah itu mereka mengambil keputusan yang akan merubah 100% kehidupanku nanti. Aku tertunduk memandang tanah.

Macam – macam yang bermain difikiran aku ketika ini. Rayyan yang berada di sebelah turut sama mendiamkan diri. Mungkin ingin memberi ruang kepada aku untuk memproses segala info-info baru yang disampaikannya sebentar tadi.

Hari ini berlalu terlalu lambat padaku. Sepanjang berhadapan dengan keluarga Tan Sri Rasydan, aku terpaksa mengukirkan senyuman yang paling manis. Tidak mahu Umi dan Babah terasa hati sekiranya aku menarik muka masam sepanjang hari.

Kelemahan aku sedari kecil adalah melihat Umi dan Babah menangis kerana aku. Sungguh aku sayangkan mereka lebih dari diri aku sendiri. Menyakiti hati mereka adalah sesuatu yang tidak akan pernah aku lakukan.

Semenjak arwah abangku meninggal kerana menyelamatkan aku sewaktu hampir lemas semasa percutian kami ke Terengganu dahulu, aku telah berjanji dengan diri sendiri untuk tidak berbuat sesuatu perkara yang akan menyakiti mereka berdua.

Hampir jam 3 petang selepas kami menunaikan solat zohor berjemaah bersama-sama, keluarga Tan Sri Rasydan meminta diri untuk pulang. Cincin emas putih bereka bentuk agak moden dengan tengahnya berbentuk dua hati yang terletak elok dijari manis, kutatap tanpa perasaan.

Mengikut persetujuan, lagi 2 minggu, mereka akan datang dengan rombongan meminang pula. Kepala aku mula berserebut. Ya Allah!! Kau berilah aku kekuatan dan petunjukMU!

Friday, November 15, 2013

KISAH KAMI : BAB 4

Hari Rabu. Suasana di Greta’s Curtain sedikit lengang pagi itu. Pelanggan tidak berapa ramai. Setakat 2-3 orang sahaja. Oleh kerana aku masih sibuk menyiapkan sebutharga untuk kos pemasangan langsir di rumah Puan Sri Maria, Miss Lai memberi aku kelonggaran untuk tidak melayani pelanggan pada hari itu.

Selain dari aku, Miss Lai dan Shahrul, ada dua orang lagi Sales Consultant di Greta’s Curtain itu. Kisya dan Alam. Sepasang kekasih yang hidup dalam dunia mereka sendiri. Jarang mahu bercampur dengan yang lain. Nasib baiklah sales mereka setiap bulan sentiasa mencapai sasaran yang diletakkan oleh James, Bos besar kami. Kalau tak, dah lama dapat 'surat cinta’ la agaknya.

Skrin komputer kutatap penuh khusyuk.”Saf. Banyak lagi ke yang tak siap?” Teguran Shahrul beserta tepukan dimeja membuatkan aku sedikit terperanjat.”Hish kau ni. Buat aku terkejut je” Aku mengurut dada. Shahrul hanya tersengih sambil buat muka tak bersalah. Aku menjelingnya geram.

“Sikit je lagi. Sempat la hari Jumaat ni aku nak email kat anak Puan Sri tu” mataku kembali tertumpu pada skrin komputer. Shahrul berlalu pergi setelah mendengar namanya dipanggil oleh Miss Lai dari arah depan.

“ Ada apa la Amoi ni terjerit-jerit panggil aku, Nak rilek sekejap pun tak boleh lah!” Sempat dia memusingkan bebola matanya sambil mengeluh sebelum dia berlalu dari situ.”Iya!! Saya datang ni!!” sahutan Shahrul yang separuh ikhlas itu membuatkan aku tergelak kecil. Ada sajalah budak lembut ni. Kepala aku geleng-gelengkan.

Jam ditangan kanan aku pandang sekilas. Sudah pukul 3 rupanya. Patutlah rancak sahaja perutku menyanyikan lagu keroncong. Sedang aku sibuk mengemas meja bersiap-siap untuk pergi menyahut panggilan perut yang perlu diisi, telefon bimbit yang kuletakkan dalam mod senyap bergetar kuat. Panjang getarannya menandakan yang ada pangilan masuk dari seseorang. Telefon kucapai dan tertera nama ‘Umiku Sayang’ di skrin Samsung S2 milikku itu.

“Assalammualaikum Umi” Telefon ditelinga kukepitkan ke bahu dan tangan kembali sibuk mengemas dan mengesave dokumen-dokumen di Microsoft Words dan Excel difolder ‘SAF PUNYA’ yang terletak di desktop skrin komputer tersebut.

Waalaikummusaalam. Iyah balik lambat lagi ke hari ni?” soal Umi di hujung talian. “Hurmm … Tak sure lagi la Umi. Kalau kerja settle awal, Saf balik lah awal” Beg silang berwarna kuning mustard kucapai sambil tercari-cari kunci kereta di dalamnya.

Hujung minggu ni Iyah ambik cuti boleh?” Kunci kereta Myvi kukeluarkan dari beg dan tali beg aku silangkan ke tubuh. “Kenapa Umi? Iyah tak boleh nak janji. Nanti Iyah cuba la ye” Tangan aku lambai-lambaikan pada Miss Lai apabila dia yang sedang melayan pelanggan di rak-rak kain lace memandang kearah aku yang terkocoh-kocoh melangkah keluar. Isyarat tangan aku berikan untuk memberitahunya yang aku keluar makan sekejap.

Ada tetamu nak datang. Nak jumpa Iyah sekali. Jadi, tak eloklah kalau Iyah tak ada. Amiklah cuti ye sayang” Suara Umi yang seolah-olah merayu itu membuatkan aku serba salah. Bukan aku tak mahu ambil cuti. Masalahnya, sejak bekerja di bahagian jualan selama hampir 2 tahun ini, memang payahlah kalau nak mintak cuti hujung minggu atau mana-mana hari cuti umum kerana waktu itulah pelanggan ramai. Takut tak cukup kakitangan.

“Nantilah Iyah slow talk dengan Bos ye. Iyah cuba ok” Badan sudah kuboloskan  ke dalam kereta Myvi hitamku yang kuparkirkan di ruang parkir untuk staf di hadapan bangunan bilik pameran Greta’s Curtains itu.

“Okla Umi. Iyah nak bawak kereta ni. Nak pergi lunch sekejap. Perut dah lapar giler ni. Nanti kita jumpa kat rumah ok. Love you Umi. Assalammualaikum” Telefon kuletak setelah mendengar salamku dijawab oleh Umi di hujung talian.

Kereta kupandu laju ke KFC yang terdekat berhampiran. Memandangkan aku belum solat zohor, ruangan pandu lalu menjadi pilihanku. Setelah pesanan untuk satu set snack plate hot and spicy sudah berada ditangan, kereta kembali ku pandu menuju kearah Greta’s Curtain. Langkah laju kuatur kearah surau yang berada di bahagian belakang ruang pameran itu.

“Saf, akak dengar Saf dapat projek besar ek? Dengarnya rumah banglo kat Bukit Tunku” Kak Intan dari Bahagian Akaun yang turut sama berada di Surau setelah aku selesai menunaikan solat, bertanya bersungguh-sungguh ingin tahu.

“Ha'ah kak. Takdelah besar sangat. Bolehlah cover untuk target 2 bulan” Aku tersenyum sambil melipat telekung dan menyangkutkannya ke tempat penyidai yang ada di disitu. Plastik KFC yang yang kuletakkan di tepi dinding segera kucapai.

“Sibuk betul ni. Dah dekat pukul 4 baru nak makan” Kak Intan yang juga baru selesai solat melabuhkan punggung di sebelahku.” Tak sedar dah lambat. Tetiba je rasa perut berkeroncong” Daging ayam kusiat-siat sebelum memasukkan ke dalam mulut.

”Eh, makan kak. Lupa pulak nak pelawa” Aku tersengih kearahnya. Kak Intan tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.”Dah makan tadi. Masih kenyang lagi ni.”

“Kamu ni rasanya budak grad Uni kan? Kenapalah kamu tak mintak kerja office je Saf. Mintak kerja gomen ke. Kamu kan masih muda. Senang sikit nak dapat. Lainlah macam akak ni. Dah tua-tua camni dah tak bolehlah nak mintak kerja gomen” Kak Intan yang sedang melipat kain telekungnya itu mengalihkan topik perbualan.

“Malas lah kak. Lagipun saya suka kerja macam ni. Bebas sikit. Takdela dok kena ikut protokol memanjang. Eiiii bosan. “ Bahuku jungkitkan sambil menyedut air teh o ais limau yang tinggal sedikit itu. Kak Intan tersenyum mendengar jawapan aku itu.

Selesai makan aku kembali ke bilik pameran untuk menyambung balik kerja yang tinggal sedikit saja lagi tadi.

Akhirnya siap juga sebutharga untuk Puan Sri Maria.RM35,754.90. Itulah jumlah keseluruhan yang perlu dibayar oleh Puan Sri Maria untuk keseluruhan kos hiasan langsir di rumah banglonya. Itupun ada beberapa bilik yang sudah sedia terpasang wooden blind yang telah dibeli siap olehnya dari Elyza.

KERETA Myvi hitamku membelok masuk keperkarangan rumah teres 2 tingkat di Subang Bestari itu ketika waktu sudah menganjak ke pukul 9 malam.

Ketika kaki melangkah masuk ke dalam rumah, kelihatan Umi dan Babah sedang menonton televisyen sambil menikmati hidangan kopi panas dan popiah goreng . “Lambat balik lagi” Tegur Babah sambil diperhatikan Umi. Aku mengambil tempat duduk di sebelah Umi .

“Siapkan sebutharga kawan Tan Sri Babah la ni. Ni pun nasib baik dah siap. Lepas tu kena check la jugak 2-3 kali sebelum Iyah nak emailkan kat anak Tan Sri dengan Puan Sri tu” Butang baju vest yang aku pakai aku tanggalkan satu persatu.

“ Kamu dah apply cuti ke Ahad ni Iyah?” Giliran Umi pula bertanya. Lenganku dipegang lembut.” Alamak Umi. Iyah lupa la nak tanya” Aku menepuk dahi sendiri.”Hish kamu ni … Esok jangan lupa tanya. Umi nak sangat kamu cuti hari Ahad ni” Kesungguhan Umi membuatkan aku sedikit musykil. Dahiku berkerut sehingga keningku bercantum.

” Umi ni ada apa-apa plan ke? Lain macam je Iyah tengok ni” Aku meluahkan rasa kemusykilan aku pada Umi.

” Eh, takde apa lah. Ada kawan kami nak datang. Kan bagus kalau semua orang ada. Boleh la kenal-kenal” Riak wajah yang sedikit mencurigakan dapat kukesan diwajah wanita kesayangan aku itu.

“Dahla. Pergi naik atas. Mandi dulu. Lepas tu jangan lupa solat. Umi ada masak asam pedas ikan kembong tadi. Kalau nak makan ada kat bawah tudung saji kat dapur tu” Sebelum sempat aku bersuara, Umi sudah terlebih dahulu mengalih tajuk.

“Ha yelah. Iyah naik atas dulu la Umi, Babah” Babah dan Umi mengganggukkan kepalanya sebelum tumpuan mereka kembali kepada skrin televisyen yang menayangkan siaran Astro Oasis. Sesekali terdengar mereka tergelak. Tengok ceramah pun boleh tergelak-gelak sampai macam tu ke? Tu mesti tengok ‘Kalau Dah Jodoh – Ustaz Kazim Elias’. Aku meneka dalam hati.

Izz Zayani : BAB 22

SUDAH seminggu Raziq Hanan di Dubai. Ini bermakna, sudah seminggu juga aku ketempat kerja menaiki kereta Mini Coopernya.

Rasa rindu pada jejaka itu semankin kuat aku rasakan. Aku jadi keliru dengan perasaanku sendiri. Adakah sudah ada secebis rasa buatnya? Entahlah. Aku masih tak pasti.

Sewaktu hari  pertama kereta ini kupandu ketempat kerja, agak kecoh jugalah pemberita-pemberita tak bertauliah di Rasydan Eletronic bertanya itu dan ini kepadaku. Sebagai jawapan selamat, aku hanya memberitahu mereka yang kereta itu adalah peninggalan arwah Abang Zack untuk adiknya Laila.

Dengan penuh yakin aku menjelaskan kepada mereka bahawasanya kereta itu kupinjam daripada Laila. Mujur mereka memang sudah sedia maklum yang aku sememangnya tidak mempunyai kenderaan ke tempat kerja. Almaklumla, selama ini, arwah Abang Zack yang menjemput dan menghantarku pulang ketempat kerja.

Kasihan Laila. Seharian namanya aku jaja. Tak sangka juga aku apabila mereka semua dengan mudah percaya dengan cerita rekaan ekpress yang kukarang secara spontan itu.

Tengahari itu, selesai makan bersama Kak Sal dan beberapa Juruteknik bawahanku yang lain, aku terus menuju ke surau untuk menunaikan solat zohor. Memandangkan waktu zohor masih awal, surau agak lengang ketika itu. Tanpa berlengah aku terus mengambil wuduk dan menunaikan kewajipanku kepada yang Esa dalam keadaan tenang.

Mujur aku sudah selesai bersolat ketika telefon yang kuletakkan bersama dengan uniformku di hujung sejadah berbunyi mendendangkan lagu 'Takkan Terpisah' dari Black.

"Assalammualaikum Mak" tersenyum girang aku dibuatnya apabila ternampak nama 'My Mom' terpamer di skrin telefon sebelum punat hijau kutekan.

'Waalaikummusalam. Izz sihat?'

"Alhamdulillah, sihat mak. Mak dengan Abah macamana? Semuanya ok ke kat kampung?"

'Alhamdulillah. Kami sihat je. Izz dah masuk kerja ke?'

"Dah mak. Hari ni baru mula"

'Baguslah. Lagipun, tak elok kalau Izz layan sangat perasaan sedih tu. Mak dengan Abah kat kampung ni hari-hari risaukan Izz'

Aku menghela nafas panjang. "Ye mak. Izz tahu. Maaf kalau mak dengan Abah susah hati sebab Izz" lemah aku bersuara.

Kedengaran Mak Su Siah turut melepaskan keluhan berat di hujung talian. 'Mak dengan Abah cuma ada Izz sorang je tau. Kalau boleh, setitis airmata pun kami tak mahu nampak mengalir dari mata Izz tu' sebak terasa dadaku mendengar pengakuan jujur Mak Su Siah itu.


"Tak maulah sedih-sedih mak. Izz nak mulakan hidup baru. Yang pergi akan tetap pergi kan. So, sekarang ni, misi utama Izz adalah untuk cari calon menantu yang baru untuk Mak dengan Abah" lega terasa apabila aku terdengar Mak Su Siah tertawa dengan guraun spontan dari aku itu. Airmata yang mula bergenang di tubir mata aku sapu dengan hujung ibujari. Aku cuba bersuara seceria mungkin agar ibu tua itu tidak terus-terusan menjeruk rasa memikirkan tentang aku.

Perbualan kami selepas itu berlangsung dalam suasana yang lebih ceria dari tadi. Macam-macam cerita yang disampaikan kepadaku. Gembira rasanya apabila dapat mendengar suara Mak Su Siah yang lebih gembira.

********************************

MALAM itu, selesai makan malam bersama Laila dan melayannya berbual sehingga pukul 10, aku terus masuk ke bilik kerana mata sudah terasa amat mengantuk.

Baru saja hendak melabuhkan kepala kebantal, telefon yang aku letakkan di atas meja sisi berlagu-lagu minta diangkat. Dengan mata yang masih tertutup, telefon aku gapai dan punat hijau terus kutekan.

'Assalammualaikum Izz' bulat mataku apabila terdengar suara yang agak garau di hujung talian.

"Waalaikummussalam ... " aku sudah baring terlentang menatap syiling bilikku. Ingin saja kutanya adakah Raziq Hanan gerangan si pemanggil itu tapi lidahku tiba-tiba jadi kelu. Seminggu dia diam tanpa berita. Malam ni secara tiba-tiba dia menelefon. Ada apakah sebenarnya ya?

Tapi, jika bukan dia orangnya, malu besar pula aku dibuatnya nanti. Aku memang merinduinya, tetapi tidaklah sampai angau sehingga semua suara aku dengar seperti suaranya.

'Izz dah tidur ke?' terdengar suara itu menyapa lagi. Kali ini aku yakin yang aku memang sedang berbicara dengan Raziq Hanan.


"Baru nak tidur. Awak tak tidur lagi? Pukul berapa kat Dubai sekarang ni?" jam di dinding bilik aku kerling. Tepat pukul 10.10 malam.

'Kat sini baru pukul 2 pagi. Baru habis meeting dengan client. On the way balik hotel. Izz sihat?' baru pukul 2 pagi dia kata? Takkan lewat sangat meeting sampai pukul 2 pagi baru habis? Pelbagai jenis persoalan bermain difikiranku.

"Alhamdulillah, saya sihat. Lewatnya habis meeting. Tak penat ke? Awak kenalah jugak jaga kesihatan awak kat sana. Janganlah sibuk sangat dengan kerja" ada nada risau aku suarakan padanya. Berkerut keningku apabila terdengar dia ketawa. Kelakar ke kata-kata aku tadi?

'Sayang jugak awak kat saya ye' terkedu aku mendengar kata-katanya. 'You know Izz ... I really miss you so much. Setiap hari saya rasa nak call Izz. Tapi, I've been so busy this whole week. Balik hotel je, lepas solat terus cari bantal' terdengar dia melepaskan sedikit keluhan perlahan.

Aku mendiamkan diri. Sayangkah aku padanya? Aku bertanya pada hatiku sendiri. Namun yang pasti, ada terselit sedikit rasa bahagia apabila tahu yang dia juga turut merinduiku.

"Emm ... Bila Raz balik sini?" aku segera menukar topik agar dia tidak terus berbicara tentang hati dan perasaan. Tajuk perbualan yang akan membuatkan mukaku jadi merah kemalu-maluan tahap maksima.

Dia ketawa lagi.

'Why? Do you miss me too'

Dia menyambung tawanya. Aku mula mencebik. Geram pula rasanya apabila asyik ditertawakan.

"Okla. Saya dah mengantuk. Nak tidur.Ok, bye. Assalammualaikum" aku mula menunjukkan rajukku padanya.

'Eh, eh ... Janganlah letak telefon dulu. Saya saja je la usik Izz. How I really miss to see your blushing face' kedengaran dia melepaskan keluhan lagi.

'Kalaulah ikutkan hati saya ni, malam ni jugak saya terbang balik ke sana. Dan kalaulah Izz dah jadi milik saya yang sah, nak saja saya bawa Izz kemana saja saya pergi' rajukku terus hilang apabila mendengar nada romantis Raziq Hanan. Terharu aku dibuatnya apabila sampai begitu sekali dia merinduiku.

'Marry me Izz. Please ... ' semankin romantis kedengarannya suara Raziq Hanan. Kali ini lebih kepada nada merayu. Sesak nafasku dibuatnya. Aku sudah kehilangan kata-kata.

"Tunggu awak balik sini baru saya bagi jawapan" akhirnya aku bersuara juga. Satu jawapan yang aku rasa dapat memberi lebih masa untuk aku berfikir.

"Ok then. It's a promise! Esok petang, sampai je kat Airport, I will straight away go to your place. Please make sure you are ready with the answer okay.Okla. Saya dah sampai Hotel dah ni. See you tomorrow. Good nite my love. Have a sweet dream of me in it. Assalammualaikum

Perlahan salamnya kujawab. Skrin telefon yang sudah gelap kutatap, lama. Lambat terasa otakku menghadam apa yang baru aku dengar dari Raziq Hanan tadi.

Dia balik esok? Esok?? Maknanya, esok jugalah aku kena memberikan jawapan kepada lamarannya? Aaarggghh!!! Kepala terasa sakit secara tiba-tiba.

Friday, November 8, 2013

KISAH KAMI : BAB 3

MALAM itu, selesai solat Maghrib berjemaah bersama Umi dan Babah, bermulalah sesi mengurung diri di dalam bilik. Katilku sudah penuh dengan kertas-kertas A4 yang tertulis sebutharga bagi keseluruhan kos untuk menghiasi segala jenis tingkap dan pintu untuk rumah Banglo Puan Sri Maria.

Hari ini sudah hari Selasa. Hari Jumaat aku perlu mengemailkan sebutharga yang telah lengkap kepada Rayyan. Rambut ikal yang melepasi bahu,  aku ikat tinggi. Punat-punat nombor pada Kalkulator jenama Canon itu ketekan-tekan laju.

"Iyah. Umi dengan Babah nak pergi ke rumah kakak kamu ni. Kamu nak ikut tak?" Wajah Umiku, Puan Syarifah, menjengah dari celah-celah pintu bilik yang sedikit terbuka.

"Takpela Umi. Iyah banyak keje la. Kirim salam la dengan Kak Dina ngan suami dia tu" Aku mengalihkan pandangan kepada Umi setelah nombor yang tertera pada skrin Kalkulator itu kucatatkan di atas kertas. "Ha yelah. Hari tu kamu jugak yang cakap dah lama tak gomol-gomol si Hakimi tu. Lagipun, malam ni kan Kak Dina kamu tu buat majlis makan-makan sambut harijadi si Hakimi tu. Kamu tak ingat ke?" Umi cuba mengingatkan.

"Ya Allah .. Yelaaaa. Iyah lupalah Umi .. Hadiah pun tak beli ni. Aduh. Macamana ni?"  Aku menepuk dahi berkali-kali. Wajah Umi yang masih berdiri di muka pintu aku pandang mohon simpati. Terbayang kelincahan anak buah tunggalku yang berusia setahun lebih itu. Teringatkan pipinya yang tembam dan badannya yang beruas-ruas macam tebu membuatkan aku rindu.

"Hmmm .. Itulah kamu. Kerja sampai lupa semua. Umi dah belikan dah. Siap bungkus lagi" Umi mengeleng-gelengkan kepalanya melihat telatah aku."Thank you Umi. I love you ketat-ketatlah!" Aku meluru kearah Umi dan kupeluk tubuhnya sambil terlompat-lompat keriangan."Dah,dah. Cepat siap. Umi tunggu dalam kereta dengan Babah" Bahuku ditampar geram. Aku tersengih sambil menggosok-gosok tempat yang ditampar Umi. Perit juga walau hanya tamparan manja.

Pintu bilik kututup.Aku menuju ke almari baju dan menarik keluar sepasang seluar jeans hitam dan blouse peplum yang sedikit labuh berwarna kuning keemasan dipadankan dengan selendang lilit 2 ton berwarna kuning air dan keperangan.

Tak sampai setengah jam kemudian, kereta Nissan Sentra Babah sudah berada di atas Lebuhraya LDP menuju ke Putrajaya, ke rumah Kak Dina, satu-satunya adik beradik yang aku ada.

Nasib baiklah kereta tak berapa banyak. Jika tidak, mahunya 3 jam baru kami sampai ke rumah Kakakku di Presint 5 itu. "Iyah,Iyah,Iyah" kedatangan kami disambut dengan jeritan keriangan Hakimi yang dikendong Kak Dina sambil menepuk-nepuk tangan memanggil nama aku. Aku segera mengagah-agahkan tangan padanya dan dia terus meronta-ronta dari pelukan Ibunya untuk mengikut aku.Umi dan Babah hanya tersenyum memerhati.

Agak meriah jugalah majlis harijadi yang diadakan kakak aku ini. Ruang tamunya penuh dengan kaum-kaum Ibu yang sibuk melayani anak-anak mereka menjamu makanan yang tersedia manakala di halaman luar, kaum-kaum bapa sibuk bersembang sesama sendiri.

Umi dan Babah sudah hilang entah kemana bersama Kak Dina dan Abang Asyraf. Mungkin sibuk memperkenalkan tetamu-tetamu mereka yang datang kepada Umi dan Babah. Aku yang masih mengendong Hakimi, berjalan menuju ke meja yang dipenuhi dengan deretan makanan. Kecur pula mulutku dibuatnya apabila melihat Laksa Penang kegemaranku turut sama terhidang.Tangan Hakimi yang tergapai-gapai aku hulurkan potongan buah tembikai.

Baru sahaja aku ingin mencapai mangkuk polistrin, terdengar namaku dipanggil. Mataku melilau tercari-cari siapakah gerangan si pemanggil. Akhirnya aku dapat melihat Umi yang melambai-lambaikan tangan sambil memanggil-manggil namaku. Segera aku menghampirinya.

"Kenapa ni Umi?" Dengan senyuman dibibir, lenganku ditarik lembut menuju ke arah Babah yang sedang rancak berbual dengan seorang lelaki yang bertubuh sedikit tegap yang berdiri membelakangiku.

"Haaa .. Rasy. Inilah anak bongsu aku, Safiyyah Akina" Babah menarik tanganku supaya berdiri dekat dengannya. Hakimi sudah dibawa pergi oleh Kak Dina sebentar tadi semasa aku sedang berjalan menuju kearah Babah."Dah besar dah si budak Iyah ni. Cantik pulak tu.Dulu masa kat Sabah, kecik lagi.Muka pun comot je" Lelaki separuh abad yang dipanggil Rasy oleh Babah itu tersenyum kearah aku dan disambut dengan gelakan ketawa oleh Babah dan Umi. Aku hanya tersenyum malu.

"Belajar lagi ke atau dah kerja ni?" Kawan Babah bertanya kepadaku."Err .. dah kerja, uncle." Tiba-tiba tergagap pulak aku jadinya. Malu pada kawan Babah yang tak kuketahui asal usulnya itu.

"Atuk! Atuk!" Kedengaran suara yang macam aku kenal menghampiri kami bertiga. Terkejut aku bila terpandang Puan Sri Maria yang sedang berjalan kearah kami dengan Rania berpaut kemas ditangannya."Eh Saf. Awak pun ada?" Kelihatan riak terkejut diwajah Puan Sri Maria."Eh, kamu kenal ke dia ni Maria?" Belum sempat aku menyahut, kawan Babah tadi sudah terlebih dahulu bersuara.

“Laa … Abang.Ni la Si Safiyyah. Consultant yang buat langsir rumah kita kat Bukit Tunku tu” Puan Sri menerangkan kepada kawan Babah yang wajahnya masih penuh dengan kerutan kehairanan.” Oooohh … Tak sangka pulak boleh jumpa kat sini ye” Kerutan di wajah kawan Babah yang aku kira adalah Tan Sri Rasydan yang merupakan suami Puan Sri Maria semankin menghilang.

Wajah Umi dan Babah yang tadinya penuh dengan tanda tanya juga sudah mula menunjukkan riak kelegaan. Akhirnya mereka sama-sama tersenyum dan tergelak sesama sendiri.

“Tulah Abang. Bila saya ajak pergi Greta’s Curtains petang tadi, asyik sibuk memanjang dengan meeting yang tak sudah-sudah tu” Puan Sri Maria menegur. Tan Sri Rasydan hanya tersenyum.

“Haa Syam. Kau ingat kat isteri aku, Maria? Maria, ni Hisyam dan Syarifah yang sama-sama duduk kat kuarters Cikgu kat Sabah dulu. Ingat tak?” Pandangan Puan Sri Maria memandang Umi dan Babah silih berganti.

“Laaa … Ifah ke?”Akhirnya Umi dan Puan Sri Maria berpelukan. Rania, seperti aku, hanya memandang sesi jejak kasih antara mereka berempat dengan pandangan yang masih penuh dengan tanda tanya.

Umi, Babah, Puan Sri maria dan Tan Sri Rasydan masih rancak berbual. Aku dan Rania sudah 'angkat kaki' dari situ 20 minit yang lalu untuk menikmati laksa penang yang sejak dari tadi aku idamkan.

“Daddy Rania tak ikut sekali ke?” mulut comel yang ternganga luas itu kusuap dengan laksa yang telah siap aku kerat-kerat menjadi ketulan kecil agar mudah untuk anak kecil itu mengunyahnya.

”Tak. Daddy fly” pendek jawapan Rania.”Ooo” Laksa aku suapkan pula ke dalam mulutku. Dek kerana takutkan Rania yang tidak tahan pedas, satu-satunya agen tambahan kegemaranku dalam laksa terpaksa aku lupakan iaitu cili padi. Terasa agak kurang menyengat laksa yang aku jamah tapi terpaksa aku telan juga kerana perut yang sudah kelaparan.

Eh? Bapak dia Fly? Fly kemana pulak bapak si Rania ni? Eh … Bapak dia ni kerja apa ek? Tiba-tiba hati aku berteka –teki sendiri apabila teringat jawapan ringkas Rania sebentar tadi. Hishh … Buat apa pulak aku nak tau? Bukan laki aku pun. Akhirnya aku tersenyum apabila tersedar dengan kekepohan diri sendiri.

“Nak lagi?” Aku bertanya setelah menyedari yang mangkuk laksa yang aku pegang hampir kosong. Anak kecil itu mengeleng-gelengkan kepalanya sambil tersengih.

“Rania. Jom kita balik. Dah lewat ni. Esok Rania kan nak pergi school.” Suara Puan Sri Maria kedengaran lembut dari arah belakang aku. Aku menoleh. Empat sahabat lama itu sedang berjalan menghampiri kami yang sedang duduk di atas sofa di ruang tamu.

“ Laa … Dah sekolah ke si Rania ni? Nampak macam kecik lagi” Umi bersuara sambil mengelus rambut Rania yang sudah mengambil tempat duduk di atas riba aku.”Kami hantar dia ke Tadika Pintar kat kawasan rumah tu. Memang nampak macam kecik lagi, tapi umur dah 5 tahun ni” Puan Sri Maria  yang duduk di sisi aku bersuara.

“Baik betul dengan kamu Iyah. Macam dah lama kenal pulak Babah tengok” Giliran aku pula yang dijadikan bahan topik mereka. Aku hanya tersengih. Tiada jawapan bagi persoalan Babah itu. Sebenarnya aku sendiri pun tak pasti kenapa anak kecil ini begitu manja dan mesra dengan aku. Kemana aku pergi asyik mengekor saja.

“Anak kau ni buat dia teringat arwah Mummy dia kot. Mummy dia meninggal tahun lepas. Semenjak tu, si Rania ni sebenarnya jarang  nak berbual dengan orang yang dia tak kenal” Penjelasan dari Tan Sri Rasydan itu serba sedikit membuat aku terkesima.

“Iyalah bang. Saya pun pelik jugak. Masa si Saf datang rumah kita hari tu, lepas je budak ni balik, si Rania ni tak berhenti bercerita pasal si Saf ni. Dengan si Rayyan pun dia sibuk bercerita. Sampai si Rayyan tu naik pelik sebab tiba-tiba si Rania jadi banyak cakap macam dulu balik” Panjang Puan Sri Maria menambah cerita.

Keningku sedikit terangkat mendengar cerita mereka suami isteri. Maknanya, si Rayyan tu duda? Ni kalau Miss Lai dengan si Shahrul tau ni, mau jadi bahan aku kat tempat kerja tu. No, no. Takkan aku ceritakan pada mereka tentang perkara yang aku baru ketahui ini. Aku berbicara dengan hati sendiri.

“Yang kamu tergeleng-geleng sendiri ni kenapa Iyah?” Teguran Umi yang duduk di sebelah kanan aku membuatkan aku kembali ke alam nyata. Tersengih-sengih aku menahan malu.”Err … Takde apa-apa Umi. Teringat keletah si Rania ni” Bohongku. Takkanlah aku nak bagitau yang aku sedang memikirkan pasal Rayyan kot. Sungguh kurang sopan rasanya.

“Laa … Tidur la pulak si Rania ni” Rania yang masih berada dipangkuan , aku pandang. Patutlah dada aku terasa berat semacam je. Rupanya kepala sikecil ini sudah terlentuk elok di situ. Tan Sri Rasydan mengambil Rania dari pangkuanku dengan perlahan –lahan.

“Kami balik dulu la ye. Lain kali kita jumpa lagi. Kirim salam dengan anak menantu kau si Asyraf tu. Ucapkan terima kasih sebab menjemput kami” Tan Sri Rasydan berpesan sebaik sahaja kami menghantar mereka suami isteri hingga ke muka pintu.

“Haa yelah. Hati-hati bawak kereta tu. Terima kasih sebab sudi datang” mereka saling berpelukan dan aku juga tidak ketinggalan dipeluk oleh Puan Sri Maria sebelum mereka melangkah kearah kereta mereka yang diparkirkan di tepi jalan tidak jauh dari rumah Kak Dina.

“Err … macamana Abang Asyraf  boleh jemput Tan Sri tu Babah? “ Soalan yang sedari tadi berlegar-legar dikepala otak aku ini, kuluahkan. Kami bertiga melangkah masuk semula ke dalam rumah.

Company Tan Sri tu banyak berurusan dengan Abang kamu tu. Tan Sri tu ada syarikat construction. Dah banyak projek government yang diaorang handle. Lagipun, Kak Dina kamu tau yang Tan Sri tu kawan lama Babah. Dia pernah jadi Guru sementara dulu sebelum ambil keputusan nak berhenti dan ambil lesen kontruktor kelas F dan buka syarikat sendiri. Bukan senang tau dia nak dapat berjaya macam sekarang” Nada suara Babah berbaur kekaguman dengan pencapaian sahabatnya itu.

“Owh” Aku mengangguk-anggukkan kepala mula memahami kedudukan perkara sebenar.

Kami bertolak pulang setelah jam sudah hampir menginjak ke pukul 12 tengah malam. Kami sempat menolong Kak Dina dan Abang Asyraf mengemas apa yang patut setelah semua tetamu pulang.

Dalam perjalanan pulang, fikiran aku masih pada cerita Puan Sri Maria mengenai Rania. Muka aku macam Mak Rania? Tang mana lah yang sama tu? Takkanlah tang hidung kot. Sah-sahlah hidung aku ni hidung melayu asli. Langsung tak mancung macam si Rania tu.

Tiba-tiba aku teringat pandangan Rayyan pada aku semasa kami makan bersama-sama beberapa minggu yang lepas.  Patutlah semacam je dia tengok aku. Muka aku macam arwah isteri dia rupanya!! Kedua belah tangan kutekupkan ke muka.

Wednesday, November 6, 2013

KISAH KAMI : BAB 2

ALEX baru sahaja balik dari melakukan kerja-kerja mengukur segala jenis pintu dan tingkap yang perlu dihias di rumah Tan Sri Rasydan. Beberapa helai kertas bersaiz A3 yang mengandungi semua ukuran yang berkenaan di serahkan kepada aku yang sedang duduk membuat lakaran rekaan langsir untuk beberapa pelanggan aku yang lain di meja kerjaku di bahagian belakang ruang pameran Greta's Curtains itu.

"INI rumah manyak susah tau. Itu tingkap kaca semua tinggi-tingi punya" Seperti yang dijangka, Alex yang duduk di hadapanku itu memulakan sesi keluh kesahnya."Aiyya. You mau komisen banyak kan? Mesti lah kerja pun banyak loh" Aku tersenyum memandang muka kelat Alex. Dia mencebik.

"You kasi suggest kain ringan-ringan saja tau. Kalau kain berat nanti manyak leceh mau gantung" Aku hanya mengangguk-angguk sambil mata menatap kertas yang ada di tanganku cuba memahami kedudukan tingkap dan pintu yang perlu dipasangkan langsir.

"Itu bilik anak lakinya aaa, dia mau letak wooden blind dekat dia punya toilet dengan tingkap. Nanti apa-apa you call la itu Puan Sri kasi confirm balik " Alex berpesan sambil bangun dan bersedia berlalu dari situ sebelum aku menegah.

"Eh .. Ini semua ada cornice ke? Dia mau track biasa atau kayu punya?" Alex menggaru-garu kepalanya sebentar."Hmm .. Semua ada cornice punya. I suggest suruh dia pasang track biasa saja. Sebab dia punya glass window sangat tinggi woo .. Kalau pasang rod kayu, nanti orang kita susah mau drill lubang" Aku menganggukkan-anggukan kepala lagi.

"Ok aaa .. I mau keluar lagi. Ada 3 rumah lagi mau pergi ukur" Akhirnya Alex aku lepaskan pergi.

"Macamana Saf? Ok ka?" Giliran Miss Lai pula datang menghampiri aku."Hmmm .. Banyak ni Miss Lai. Nak kena pilih fabrik lagi. Nak kena sketch lagi. Lepastu nak kena pergi rumah Tan Sri sekali lagi kan?" Tumpuanku beralih pada Miss Lai yang duduk di meja kerjanya, betul-betul di sebelah aku.

"Ha'ah. Lepas you siap buat quotation dan siap buat sketch semua design, nanti you call Puan Sri Maria, buat appoinment" Miss Lai mula sibuk mencapai beberapa fail berkulit keras yang terdapat di built in cabinet berwarna putih di belakang kami.

"Good Afternoon. Attention to Miss Safiyyah. Miss Safiyyah. Please come to the cashier counter immediately. Thank You" Pengumuman yang di buat Wani, pekerja di bahagian Cashier, sedikit menganggu tumpuan aku."Puan Sri Maria datang kot" Kata-kata Miss Lai membuatkan aku sedikit kalut.

Yelah. Satu kain pun belum aku pilihkan untuknya. Lagipun, baru satu jam lepas Alex balik dari rumahnya. Takkanlah begitu cepat. Dia ingat aku ni robot ke apa. Sambil melangkah ke bahagian hadapan ruang pameran, aku bermonolog sendiri.

"Ha Wani. Kenapa?" Gadis yang bermekap tebal dan berambut perang itu aku hampiri.Wani memuncungkan mulutnya kearah ruangan menunggu yang terdapat di bahagian tengah bilik pameran itu.Betul telahan Miss Lai. Puan Sri Maria yang datang.

"Cepatnya Puan Sri kemari" Aku berjalan kearahnya dengan tersenyuman kulemparkan semanis mungkin untuk menyembunyikan rasa gemuruh dihati. Puan Sri Maria yang mengenakan blaus kain cotton bercorak bunga-bunga kecil dengan skirt labuh dan berselandang kain chiffon menampakkan sedikit jambulnya itu bangun dari sofa dan tangan yang aku hulurkan disambutnya.

"Aunty Saf!Aunty Saf!" Belum sempat Puan Sri Maria bersuara, kedengaran suara riang kanak-kanak menjerit lantang dari arah pintu masuk.

"Rania!!" Aku gamit anak kecil itu untuk duduk di antara aku dengan Puan Sri Maria."Amboi .. Macam dah kenal lama. Rasanya baru sehari je pun Rania jumpa Aunty Saf ni kan?" Puan Sri Maria menegur sambil membetulkan rambut Rania yang diikat tocang.Rania hanya tersenyum lebar menampakkan barisan giginya yang putih tersusun cantik.

"Daddy mana?" Puan Sri Maria mengalihkan pandangan ke pintu masuk kaca tidak jauh dari kami. Matanya melilau-lilau mencari kelibat seseorang.Rania hanya menjungkitkan bahunya. Tangan kanannya diletakkan di atas pehaku.

"Haa .. itupun Daddy kamu" Puan Sri Maria bersuara sebaik sahaja terpandang seorang jejaka bertubuh sasa, berkulit cerah dan berkacamata hitam melangkah masuk ke dalam Greta’s Curtains dan sedang mengatur langkah menghampiri kami.

"Saf, ini anak saya. Rayyan. Sementara dia ada kat rumah ni, saya ajak dia ke sini. Boleh la tolong saya pilih fabrik apa yang sesuai untuk rumah kami tu. Nak harapkan Tan Sri, memang tak sempatlah" Jejaka bernama Rayyan itu memandang aku sambil tersenyum. Kacak. Lesung pipit di kedua belah pipinya menambahkan lagi kekacakkannya.Aku membalas senyumannya sambil menganggukkan sedikit kepala. Rania memang persis wajah ayahnya.

"Puan Sri dengan Encik Rayyan tunggu sekejap ye, saya ambil ukuran rumah Puan Sri kat atas meja saya" Belum sempat aku melangkah, Rania sudah bergayut ditangan aku sambil tersenyum manis."Nenek. Rania ikut Aunty Saf ye" Puan Sri Maria hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya.

Jam sudah menunjukkan ke pukul 7 petang ketika aku selesai melayani kehendak dan permintaan Puan Sri Maria. Nasib baik sempat juga aku curi-curi waktu untuk solat Zohor dan Asar. Kami juga sempat makan tengahari bersama-sama di kedai makan berhampiran walaupun mati-matian aku menolak kerana segan. Tapi, rengekan manja dari Rania membuatkan aku akur juga akhirnya.

"Saf. Hensemnya anak Puan Sri tu. Naik kereta Audi T9 pulak tu. Haaiii ... Kalau aku dapatlah" Wani mula menunjukkan gediknya setelah melihat kereta yang dipandu Rayyan, anak Puan Sri Maria meninggalkan perkarangan tempat letak kereta Greta's Curtains. Dia masih memandang ke luar gelas kaca bilik pameran dengan keduabelah tangannya dicantumkan dan diletakkan dipipi kanannya sambil kepala dilentokkan. Hanyut dengan angan-angannya sendiri.

"Isskk. Tak yah beranganlah makcik. Sah-sahlah dah kawin. Siap ada anak sorang pulak tuh" buku sketch ditangan aku tepukkan ke bahunya."Tak kisahlah. Jadi bini nombor dua pun aku sanggup" Kata-kata Wani membuatkan aku menjengilkan mata kearahnya sambil berlalu pergi. Malas melayan minah sorang yang perasan cantik itu.

"Kenapa cucu Puan Sri tu baik sangat sama you? You ada bagi ubat guna-guna ke?" Miss Lai menghampiri aku yang sedang sibuk memotong cebisan-cebisan kain sebesar 2 inci untuk dijadikan sample bagi semua fabrik yang telah dipilih Puan Sri Maria sebentar tadi.

"Ha'ah lah Saf. Lagi tadi aku nak tanya tapi tak berkesempatan pulak" Shahrul, satu-satunya staf lelaki yang berperwatakan lembut di bilik pameran Greta's Curtain itu tiba-tba menyampuk. Entah dari mana munculnya, aku sendiri tak perasan. Buat aku terkejut saja. Nasib baik tak terpotong jari jemari aku yang runcing ini.

Aku mendengus halus. "Korang ni kan. Kepoh betullah. Kalau saya nak bagi ubat guna-guna Miss Lai, baik saya bagi kat Puan Sri tu. Biar dia ikut semua kata saya. Takdelah letih kaki saya tawaf satu showroom ni dekat 10 kali sebab nak pilih kain yang betul-betul dia suka" Cebisan kain yang telah siap dipotong aku bawa ke meja kerjaku. Miss Lai dan Shahrul masih membontoti aku dari belakang.

"Tapi kan. I tak nampak pun menantu dia. Hari tu kita pergi rumah dia pun tak nampak menantu dia kan?" Miss Lai duduk di mejanya tapi perbualan kami masih berkisarkan tentang keluarga Puan Sri Maria.

"Jangan-jangan, anak dia tu duda tak Saf? Haaa .. Adalah peluang kau nak masuk lubang" Shahrul yang duduk bersilang kaki di hadapan aku itu aku pandang dengan mata yang sengaja aku kecikkan."Ye ye. Betul kata Erul tuh. Untung-untung you jadi Mem besar nanti Saf. Banyak untung wooo " Miss Lai beriya-iya menyokong. Aku akhirnya tergelak melihat riak wajah Miss Lai yang nampak beriya-iya itu.

"Hisshh .. You ni Miss Lai. Mengarut lah. Takkan la orang hensem macam tu nakkan saya yang biasa-biasa je ni" Cebisan-cebisan sample kain yang telah aku trim, aku lekatkan di atas kertas A4 dimana di sebelah bawahnya aku tuliskan di tingkap atau pintu bahagian mana kain itu akan diletakkan nanti.

"Eh Saf. Biasa ke, luarbiasa ke, itu semua boleh grooming la. Kau kan dah cantik. Mata besar, kening takyah cukur pun dan elok berbentuk, mulut mungil .. cuma hidung kau la .. kembang tak kembang, mancung tak mancung" Shahrul mula menyakat aku. Mata aku yang sudah sedia besar itu sengajaku besarkan lagi membuatkan Shahrul tergelak hingga terkeluar suara jantannya. Aku dan Miss Lai ikut sama ketawa.

Monday, November 4, 2013

KISAH KAMI : PROLOG & BAB 1

PROLOG


Sudah lebih sejam aku berada di kolam ikan koi itu. Kaki yang aku juntaikan dari atas jambatan kecil yang terbina melintasi kolam selebar 12kaki itu aku goyang-goyangkan. Sedikit demi sedikit makanan ikan aku campakkan. Tak tahulah sudah berapa kilogram agaknya ikan koi ini kuberi makan.

Inilah rutin hidupku semenjak 3 bulan yang lepas. Tiap-tiap pagi menggemukkan ikan koi peliharaan Ibu dan bapa mertuaku. Harap-harapnya, setelah kepulangan mereka dari Mekah dalam masa seminggu lebih lagi ni, tak adalah ikan-ikan ni mati dek kerana kekenyangan. Aku tersenyum bila membayangkan ikan-ikan koi yang cantik berwarna jingga dan putih silver ini semua timbul dan memenuhi permukaan kolam. Hish. Tak adalah aku kejam sampai macamtu sekali.

Bila dikira-kira, sudah lebih 3 bulan aku berhenti kerja. Tapi, itu tak bermakna aku sekarang hanya duduk rumah goyang kaki. Aku sekarang ni secara rasminya telah menjadi suri rumahtangga sepenuh masa merangkap Ibu segera kepada seorang kanak-kanak perempuan berusia 5 tahun yang sangat comel. Ya! Aku berhenti kerja kerana dipaksa menjadi surirumah sepenuh masa!

Tapi, takde la surirumah sangat pun. Sebabnya, rumah ni dah ada orang gaji 2,3 orang yang buat semua kerja yang ada. So, kebanyakkan masa aku dihabiskan dengan ... melayan kerenah anak tiriku. Mudah kan?

Tapi .. semuanya tak semudah itu. Aku sebenarnya telah dipaksa berkahwin. Haaa.. bunyi macam klise je kan? Macam plot-plot kat dalam novel-novel melayu yang bersepah kat pasaran sekarang. Hahahaha .. Percaya atau tidak, inilah hidup aku.

Aku telah dipaksa berkahwin dengan seorang lelaki yang aku yakin tak sedikit pun mencintai aku. Sekarang ni pun sudah hampir 2 minggu aku ditinggalkan. Dia terbang ke London. Bukan sebab dia belajar atau kerja di sana. Tapi, sebab dia adalah seorang Pilot. Ya! Suami aku seorang Pilot. Bunyi macam hebatkan?.

Untuk kesekian kalinya, fikiran aku melayang teringatkan kehidupan yang aku miliki 3 bulan yang lepas. Disaat segala-galanya aku anggap mudah dan menyeronokkan walau sesekali adalah juga pahit masamnya. Biasalah lumrah kehidupan. Tapi, sekurang-kurangnya, tak adalah semasam dan sepahit sekarang ni. Ikan-ikan yang berebut mendapatkan makanan yang aku campakkan, aku pandang dengan pandangan yang kosong.


 
BAB : 1

"Saf, I ada satu projek besar untuk you. Mau ka?" Suatu hari, Supervisor aku, Miss Lai bersuara dengan nada agak teruja pada aku. Maggi cawan yang sedang aku pegang aku letakkan di atas meja kecil di hadapanku. Pelan rumah di tangan Miss Lai aku capai. 

"Wow. Besarnya rumah dia Miss Lai. Siapa ni? Tan Sri ke?" Pelan rumah yang agak besar itu aku bentangkan di atas meja setelah Maggi Cawan aku alihkan."Pandai la you teka. Betullah tu. Ini rumah Tan Sri Rasydan. You pernah dengar nama dia?" Belakang badanku di tepuk-tepuk perlahan. Aku cepat-cepat menggeleng. Mata dan otak mula bekerjasama untuk cuba memahami pelan rumah di hadapanku. Sesekali dahiku berkerut. Cuba mencari kedudukan semua tingkap dan pintu di dalam pelan tersebut.

Seboleh-bolehnya, aku memang sengaja mengelak daripada terlibat dengan projek yang melibatkan golongan Datuk- Datuk dan Tan Sri-Tan Sri ni. Leceh. Tapi, bila membayangkan komisen yang bakal aku perolehi, tugasan itu aku terima dengan separuh rela.

Maka bermulalah episod berjaga malam dalam diari harianku dek kerana sibuk mencari bahan-bahan rujukan bagi meyiapkan kertas cadangan rekaan langsir yang bakal aku bentangkan kepada Tan Sri Rasydan. Tak tahu lah perniagaan apa yang Tan Sri ni buat tapi yang aku tahu, rumah yang bakal aku hias ini adalah rumah yang baru 4 bulan mereka sekeluarga duduki. Kadangkala aku terfikir, seronok betul jadi orang kaya ni kan. Tak payah nak bersusah payah  mengumpul duit hanya untuk membeli rumah. Kalau macam aku ni, kumpul lah berapa lama pun, takkan mampu nak beli rumah kat kawasan Bukit Tunku tu.

Selepas seminggu aku bertungkus lumus menyiapkan lakaran dan cadangan rekaan yang termampu aku buat, tibalah harinya untuk aku ke rumah Tan Sri Rasydan untuk membuat pembentangan. Tetiba rasa berdebar pula. Macamlah aku tak pernah buat kerja-kerja macam ni sebelum ni. Nasib baik la Miss Lai sudi menemankan aku. Kalau tidak, memang kelaut lah jawabnya pembentangan aku itu nanti.

Sesampainya kami di sana, pintu pagar sudah sedia terbuka dan seorang pembantu rumah yang aku agak dari Indonesia sudah tersedia menanti kedatangan kami. Ternganga besar mulutku dibuatnya disaat kaki mula melangkah masuk ke dalam banglo Tan Sri Rasydan itu. Masuk dari pintu utama, sebelum sampai ke ruang tamu utama, terdapat satu ruang balkoni yang mana di kiri kanannya terdapat kolam selebar 2 kaki dan di belakangnya pula terbina air terjun buatan yang menghasilkan satu suasana yang sangat mendamaikan.

Kami dipelawa duduk sementara orang gaji yang memperkenalkan diri sebagai Bibik Jannah itu memanggil Puan Sri Maria di tingkat atas banglo 3 tingkat tersebut.

Aku masih leka memerhati ruang utama banglo mewah tersebut yang purata dindingnya adalah kaca yang setinggi 12 hingga 14 kaki. "Matilah kalau Tan Sri mau pasang langsir kat semua dinding kaca dia ni" Miss Lai memecahkan kesunyian antara kami.Aku hanya mengangguk-anggukkan kepala sambil tersengih sendiri."Kita ok je Miss Lai .. yang susah nanti team Alex la sebab diaorang yang kena ukur .. pastu nak install lagi .." aku tergelak kecil bila membayangkan mulut Alex,ketua jabatan Installation yang akan membebel-bebel tak berhenti bila mengetahui kesukaran reka bentuk rumah yang bakal dihias indah dengan tirai dari Greta's Curtains ini. Aku sudah mula memikirkan fabrik apa yang sesuai dengan suasana banglo mewah ini.

"Maaflah ye sebab kamu kena menunggu. Saya ada kerja yang perlu diselesaikan dulu tadi" Suara lembut Puan Sri Maria mematikan lamunan dan angan-anganku. Terus sahaja aku menghampiri dan menyalami Puan Sri yang nampak santai dengan blaus dan seluar palazzo serba putih itu. "Tak apa Puan Sri. Kami tak kisah pun" Miss Lai turut meyambut huluran tangan Puan Sri sambil tersenyum manis.

"Ok. Mari kita ke bilik study saya untuk discuss. Rasanya kat sana lebih selesa kot." Puan Sri tersenyum dan membawa kami ke sebuah bilik yang betul-betul buat aku terpegun sekali lagi. Perabot yang terukir indah gaya Victorian menghiasi bilik yang keluasannya melebihi 2 kali ganda dari ruang tamu rumah aku. Rona warna cat yang kehijauan menambahkan kedamaian dalam bilik itu. Beberapa bingkai ayat-ayat suci Al-Quran yang terukir halus tergantung kemas di setiap dinding.

"Ok. Mari kita mulakan" Puan Sri Maria tersenyum kearah kami berdua sebaik sahaja kami melabuhkan punggung di atas sofa empuk bersalut kulit asli yang sungguh selesa itu.

Kami memulakan pembentangan rekaan langsir yang telah aku sediakan di dalam bentuk slide Power Point. Dengan bantuan projector milik Puan Sri Maria, tugas kami menjadi lebih mudah.

"Semua cadangan awak tu rasanya dah ok. Tapi, rasanya awak kena tengok betul-betul design tingkap dan pintu yang ada kat rumah ni sebelum awak boleh move on with your plan kan?" Puan Sri Maria masih menatap helaian fail yang mengandungi gambar-gambar dari projek-projek aku yang terdahulu.

"Itu kami boleh uruskan. Tapi, sebelum kami nak start dengan  kerja-kerja tu semua, saya terpaksa minta deposit dari Puan Sri dulu sebanyak RM200. Prosedur company la Puan Sri" Aku melemparkan senyuman yang paling manis untuknya. Almaklumlah. Selama aku bekerja ni, bab-bab nak minta orang bayar deposit ni lah yang paling sukar. Meletakkan deposit bermakna pelanggan-pelanggan seperti Puan Sri ini telah meletakkan kepercayaan kepada kami untuk menghias langsir di 'istana'nya.

"Ok. No problem. Nanti saya pergi ambil duit sekejap" tanpa kuduga, mudah sahaja Puan Sri memberikan persetujuan dan terus berlalu keluar. Miss Lai menaikkan kedua ibu jarinya kepada aku sambil tersengih gembira sampai ketelinga. Aku tergelak kecil. Lucu dengan memek mukanya saat itu.

Selepas hampir 3 jam berlangsungnya perbincangan kami di 'istana' mewah itu, akhirnya urusan kami selesai juga. Duit sudah bertukar tangan. Alex juga sudah aku hubungi untuk datang ke Banglo Puan Sri Maria esok pagi untuk membuat semua aktiviti pengukuran. Jam ditangan sudah menunjukkan ke angka tiga petang. Alamak! Aku belum solat zohor lagi !! Macamana ni? Aduh .. Kepala yang tidak gatal kugaru.

"Err .. Puan Sri, boleh saya tumpang solat sekejap?" teragak-agak aku meminta keizinan. Itupun setelah berkira-kira takut sekiranya jalan jem dan kami terpaksa 'berkampung' di highway dalam perjalanan balik ke Greta's Curtains nanti.

"Oooh. Boleh,boleh. Suryanti!!" Puan Sri mengangguk-angguk seraya memanggil orang gajinya yang entah keberapa. Sejak aku datang tadi, orang gaji yang berlainan datang untuk menghidangkan kami minuman dan hidangan mengalas perut.

"Ya Puan" Seorang wanita dalam lingkungan usia 30an datang menghampiri Puan Sri Maria."Tolong bawa Cik ni ke bilik solat kat tingkat atas" Arah Puan Sri Maria seraya menggamit aku agar mengikut orang gajinya yang bernama Suryanti itu.Tanpa banyak soal aku hanya menurut.

"Ini biliknya Non. Telekungnya ada di dalam almari" Suryanti berkata dalam loghat Indonesia yang agak pekat setibanya kami di bilik solat sambil ibu jarinya menunjuk ke arah almari yang terdapat di dalam bilik yang aku kira boleh memuatkan 20 orang jemaah dalam satu masa. "Ok. Terima kasih ye" Aku menggangguk sambil mengukirkan senyuman.

Sebaik pintu bilik kututup, tudung lilit yang aku pakai segera aku tanggalkan untuk mengambil wuduk di dalam bilik air yang terdapat di dalam bilik itu.

Usai solat, aku segera mengenakan tudung di hadapan cermin besar yang terletak bersebelahan dengan almari yang menempatkan beberapa helai telekung,sejadah dan kitab Al Quran dan Yassin.

"Aunty ni siapa?" Tiba- tiba telinga ku menangkap satu suara halus yang datang dari arah pintu. Terkejut jugalah aku dibuatnya. Nyaris sahaja aku melompat. Aku berpaling kearah suara tu sambil mengurut-ngurut dada cuba menenangkan rentak jantung sendiri.

"Err .. Aunty ni tetamu Tuan Rumah ni. Aunty tumpang sembahyang sekejap" kanak-kanak perempuan yang berusia dalam lingkungan 5 atau 6 tahun itu datang menghampiri aku setelah mendengar jawapan yang aku berikan. "Mummy dulu pun sembahyang macam Aunty. Dia pun pakai tudung macam Aunty" kata-kata dari anak kecil yang agak petah itu membuatkan aku tersenyum. Tapi, kenapa dia kata 'dulu'? Sekarang ni Mak dia tak sembahyang ke? Hati aku berdetik.Aaaahh .. Lantaklah. Bukan urusan aku pun.

" Ooohh .. Adik ni siapa nama?" Aku duduk melutut di hadapan anak kecil yang sudah berdiri betul-betul di hadapan aku itu."Nama kita Rania. Nama Aunty apa pulak?" Petah anak kecil yang rambutnya diikat dua itu menjawab. Comel. Kulit cerah dan berhidung mancung dengan rambut sedikit keperangan. Anak kacukan barangkali. Aku mengagak sendiri.

"Nama Aunty, Safiyyah. Rania boleh panggil Aunty, Aunty Saf" Rania tergelak kecil apabila hidungnya aku cuit.

"Laaa.. Kat sini rupanya budak ni. Penat la Mak Som cari ke sana kemari. Boleh sakit jantung tau" Seorang wanita separuh abad yang baru memasuki bilik itu membuatkan Rania yang tadinya petah berbual tiba-tiba menjadi senyap.

"Maaflah nak. Rania ni kacau anak ni nak solat ke?" Perempuan tua yang tadinya membahasakan dirinya Mak Som lekas-lekas mencapai tangan Rania yang masih duduk bertinggung di hadapan aku.

"Eh. Takdelah Makcik. Saya dah sudah dah. Ni nak turun dah pun" Aku turut bangun apabila Rania sudah bangun dan berdiri di sebelah Mak Som. Dia memandang aku dan Mak Som silih berganti. Entah apa yang difikirkannya agaknya."Kalau macam tu kami mintak diri dulu la ye" Mak Som berlalu sambil memimpin tangan kecil Rania. Sebelum keluar, tangan kanan Rania sempat melambai-lambai padaku dengan senyuman manis yang menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya.

"Dah sudah dah?" Tegur Puan Sri Maria setelah melihat kelibat aku turun dari tangga rumahnya yang berpusing-pusing itu. "Dah Puan Sri. Terima kasih ye" Aku melabuhkan punggung di sebelah Miss Lai yang sedang meneguk jus oren berais yang entah keberapa cawan agaknya sementara menunggu aku selesai solat.

"Nenek! nenek!! " Aku dan Miss Lai menoleh serentak kearah suara kanak-kanak yang berteriak riang itu.

"Rania. Cucu Nenek. Meh sini, duduk sini" Puan Sri tersenyum lebar sambil melambai-lambai tangan mengisyaratkan agar kanak-kanak itu duduk di atas ribanya.

"Hai Aunty Saf" Selamba Rania menegur aku membuatkan dahi Miss Lai berkerut. Sedikit kehairanan mungkin kerana Rania mengenaliku."Hai Rania" Aku membalas teguran manja itu.

"Eh.. Mana Rania kenal Aunty ni?" Puan Sri Maria bertanya kepada Rania yang sudah duduk di atas ribanya dengan badan menghadap kearahnya."Tadi Aunty ni ada kat bilik atas tu. Tempat Mummy selalu sembahyang dulu tu" Petah Rania bercerita.

Aku dapat mengesan sedikit perubahan diwajah Puan Sri Maria ketika Rania menyebut perkataan 'Mummy'.Aku kembali musykil. Hendak bertanya, takut dianggap busybody. Akhirnya aku biarkan saja kemusykilan aku itu tanpa jawapan.

Tuesday, October 29, 2013

Izz Zayani : BAB 21

HARI ini sudah genap sebulan Raziq Hanan menghantar dan menjemputku ke tempat kerja. Aku sudah kematian hujah untuk menghalangnya dari berbuat demikian. Namun, aku menurut dengan bersyarat. Dia hanya boleh menghantar dan menjemputku dari kedai mamak yang terletak hampir 200 meter dari Rasydan Electronic dan sedikit tersembunyi dari pandangan orang ramai.

Pada mulanya dia tidak bersetuju kerana padanya, kami tidak melakukan apa-apa kesalahan dan kami tidak perlu hendak takut dengan pandangan orang.

Jenuh aku menerangkan padanya tentang apa persepsi staf-staf lain padaku sekiranya mereka mendapat tahu Bos Besar mereka melayan aku sebaik itu. Nanti tak pasal-pasal aku dituduh sebagai perempuan simpanannya. Tidak! Aku kena mencegah sebelum tohmahan-tohmahan seperti itu dilemparkan kepada kami berdua.

"Kahwin dengan saya"

Sebaris ayat yang seperti sudah menjadi perkataan ruji buat Raziq Hanan sepanjang minggu ini. Kenapalah terlalu singkat pemikirannya. Kenapa dia tak berfikir seperti aku berfikir? Nama saja CEO syarikat besar. Tapi sesuka hati saja buat keputusan melulu seperti itu. Bebelku dalam hati.

Sudah 10 minit berlalu sejak kereta Audi A6 Raziq Hanan meninggalkan Rasydan Electronic. Masing-masing lebih senang melayan perasaan sendiri sambil diiringi muzik latar yang dimainkan oleh DJ radio Hotfm.

"Minggu depan saya tak dapat nak jemput dan hantar Izz. Saya kena ke Dubai. Ada pembentangan projek yang memerlukan kehadiran saya" Raziq Hanan memulakan bicara. Pandangan matanya masih tertumpu pada pemanduannya. "Berapa lama?" entah kenapa tiba-tiba aku sudah merasa kehilangan. Bukan seperti yang aku rasa ketika pemergian Arwah Abang Zack. Tapi ... Entahlah. Aku sendiri sukar mentafsirkan bagaimana sebenarnya perasaanku ketika ini.

"Tak tahu lagi. Mungkin seminggu, mungkin juga lebih" aduh! Kenapa aku rasa seperti berat hati untuk melepaskannya pergi? "Owh. Ok" akhirnya, itu sahaja yang mampu terluah dari mulutku walaupun hati sibuk berkata 'Janganlah pergi'.

"Izz ada lesen kereta?" pertanyaan seterusnya dari Raziq Hanan membuatkan aku menoleh kearahnya kehairanan. "Ada. Kenapa?" terus aku bertanya padanya. Dia tersenyum. "Izz pandai bawa kereta auto? Lagi satu, Izz dah familiar kan dengan jalan nak ketempat kerja dari rumah Izz?" sekali lagi pertanyaannya mengundang persoalan dalam benak fikiranku. "Err .. tak biasa bawa. Tapi, InsyaAllah, kalau dah terpaksa bawa, bolehlah kot. Pasal jalan tu, kalau pergi sendiri, bolehlah sampai. Kenapa awak tanya saya semua ni?" pandangan mataku masih lagi tertumpu padanya yang masih melebarkan senyuman.

"Sepanjang saya tak ada kat sini nanti, saya nak Izz drive sendiri. Bawak kereta saya" bulat mataku memandang kearahnya dengan mulut yang terlopong."Eh ... Errr .. Tak .. Tak payahlah Raz. Saya .. Saya tak mahulah bawak kereta mewah awak ni. Nanti kalau bercalar macamana? Kalau bebudak kat tempat kerja tanya nanti, saya nak kata apa?" tergagap-gagap aku menolak pelawaannya.

Nak mampus??!! Nanti kalau semua pekerja Rasydan Electronic nampak aku dengan selambanya memandu kereta mewah Raziq Hanan ni, entah apa pula kata mereka. Entah-entah gelaran MISTRESS dengan mudah saja diberikan kepadaku. Huh! Tak mahu aku cari nahas!

Raziq Hanan ketawa terkekeh-kekeh. Berkerut dahiku memandangnya dengan mata yang sengaja aku kecilkan. Sakit pula rasa hati bila isu seserius itu hanya disambut olehnya dengan gelak tawa. Apa dia ingat aku sedang berlawak ke sekarang ni?

"Awak ni Izz. Takkanlah saya nak suruh awak bawa kereta saya ni. Kat rumah saya tu ada kereta Mini Cooper yang jarang saya guna. Rasanya awak boleh kot bawa kereta tu. Takdelah besar sangat" aku masih memandangnya dengan pandangan tidak percaya. Mini Cooper? Dia ni biar betul. Memanglah kereta tu kecil. Tapi harganya bukan boleh dapat 40 ke 50 ribu. Kalau tak silap, harganya boleh mencecah sukuan juta Ringgit!

"This is not a request. This is an order. Awak tak ada pilihan lain. Saya tak mahu awak naik teksi atau bas ke tempat kerja" saat ini, mendengar arahan dari Raziq Hanan seperti aku mendengar Abang Zack yang bersuara. Aku mendengus kasar sambil mencebik bibir tanda protes.


"Tulah awak. Kalau awak nak kahwin dengan saya, awak tak payah dah nak fikir cakap-cakap orang. Lagipun, kalau saya kahwin nanti, saya tak mahu dah isteri saya bekerja. Saya nak dia tumpukan perhatian pada saya dan rumahtangga kami saja" selamba sahaja dia menyuarakan rasa hatinya untuk kesekian kalinya.


"Encik Raziq Hanan. Kenapa awak beriya sangat nak saya kahwin dengan awak?" wajah kacak berkaca mata di sebelah kutatap tajam. Dia menyunggingkan senyuman. Wajahku ditatap sepintas lalu.

"Sebab saya suka awak" ringkas saja jawapannya. "Senangnya" aku mendengus geram. Rasa tidak puas hati menguasai diri. "Apa pulak yang susahnya?" pertanyaannya menambahkan sebal dihatiku. Aku menarik nafas panjang dan kulepaskan perlahan.

"Kita masih ada keluarga Encik Raziq. Apapun yang kita nak buat kalau berkenaan dengan masa depan kenalah bawa berbincang dengan diaorang dulu kan? Saya taknak nanti, bila dah kahwin, jadi macam cerita Ibu Mertuaku. Kahwin kalau tanpa restu ni tak kemana Encik Raziq" dek kerana geram, aku sengaja membahasakan dirinya dengan panggilan 'Encik' dengan harapan dia sedar yang antara kami ada jurang yang sangat besar.

Raziq Hanan diam tak bersuara. Aku agak terkejut apabila kereta tiba-tiba diberhentikan dibahu jalan. Dia menatap wajahku. Cermin mata hitamnya sudah ditanggalkan.

"Kalau saya cakap yang Ibu saya tak kisah dengan siapa pun pilihan saya, awak setuju ke kalau saya hantar rombongan meminang awak hujung minggu ni?" redup pandangan matanya padaku. Kenapa dia begitu yakin yang Ibunya boleh menerimaku tanpa bantahan? Bolehkah Ibunya menerima hakikat yang aku ini adalah anak yatim piatu yang baru saja kematian Tunang? Lagipula, aku bukannya tergolong dari golongan orang yang punya nama, pangkat dan keturunan.

"Awak ni saya rasa banyak sangat tengok drama melayu kan? Kisah Ibu Mertua kaya yang tak boleh nak terima menantu perempuan yang tak sama darjat. Kelakarlah awak ni" Raziq Hanan selamba mentertawakanku. Aku menggetap bibir, semankin geram. Aku terus memalingkan muka memandang keluar tingkap. Malas hendak menghadap wajah Bosku yang masih ketawa dengan wajah yang sudah kemerahan kerana terlalu seronok dapat mengusikku.

"Izz, Izz. Percayalah. Ibu saya is nothing at all like what you think she is. Zaman orang pandang darjat dan keturunan dah lama berlalu lah. Infact, dia lagi suka kalau saya pilih isteri dari golongan kebanyakkan. Bukan anak Dato' ke, Tan Sri ke, even Menteri sekalipun. And furthermore, before marrying my Father, my Mom actually work as a Teacher. Just a normal, ordinary Teacher" lembut nada suaranya seakan memujuk setelah tawanya reda.

"Izz Zayani, saya ikhlas nak memperisterikan awak"

Aku masih mematungkan diri. Tidak tahu bagaimana hendak membalas kata-katanya. Kelu lidah aku untuk bersuara.

"Macamni la. Saya tak suka nak mendesak bila melibatkan kesan jangkamasa panjang macam ni. Saya juga faham yang arwah Zack baru saja pergi. Maybe you need more time before you could decide. Tapi, saya nak Izz fikirkan juga yang walau berapa banyak masa yang Izz ambil sekalipun, kalau kita dah memang ada jodoh, Izz takkan boleh lari dari saya" serentak dengan kata-kata itu, kereta sudah kembali menyelusuri jalanraya untuk menyambung perjalanan ke Rasydan Electronic.

'Dan kalau kita tak berjodoh, selama mana pun awak tunggu, tak akan ada gunanya juga' sempat aku membalas kata-kata Raziq Hanan dalam hati.

Dalam hati aku bersyukur kerana Raziq Hanan tidak terlalu mendesak apabila membabitkan soal masa depan aku. Sekurang-kurangnya aku punya ruang dan masa untuk berfikir sedalam-dalamnya sebelum apa-apa keputusan dapat kuambil.

Wednesday, October 23, 2013

Izz Zayani : BAB 20

SETELAH seminggu aku mengambil masa untuk menenangkan diri, akhirnya, hari ini aku gagahi juga hati dan kukumpulkan semula semangatku untuk kembali bekerja.

Refleksi wajahku yang terpamer di cermin meja solek sudah lebih sejam aku tatap. Rambut yang panjang lurus melepasi bahu kusanggul tinggi. Sedikit bedak dan pemerah pipi kusapukan kewajah agar wajahku tidak nampak terlalu pucat. Gincu dari rona warna natural aku calitkan sedikit kebibir. Baju kurung Pahang warna jingga bercorak abstrak yang tersarung di tubuh kuperkemaskan sedikit.

Setelah berpuas hati dengan penampilan diri, beg tangan kusandangkan ke bahu dan uniform kerja kujinjing. Kaki kuatur menuruni tangga. Laila sudah bertolak ke kuliah 10 minit yang lalu. Sebaik sahaja pintu dan grill kubuka, terlihat kelibat Raziq Hanan sedang menungguku di luar pintu pagar. Dia yang bersandar di kereta Audi A6nya dengan tangan sedang leka bermain Iphonenya tampak segak dengan kemeja biru laut berjalur halus putih dipadankan dengan sepasang sut fit cut berwarna hitam metallic dan tali leher berwarna biru dari rona yang sedikit gelap .

Terdengar bunyi pintu grill kubuka, Raziq Hanan pantas mengangkat wajahnya dan pandangannya segera tertumpu padaku dengan senyuman menghiasi bibirnya.

"Assalammualaikum" sapaku ketika pintu pagar kubuka. "Waalaikummussalam" Raziq Hanan masih lagi tersenyum sambil memerhatikanku yang sedang mengunci mangga pada pintu pagar. Dia mengiringiku ketempat duduk penumpang dan membukakan pintu untukku gaya seorang gentlemen. Malu pula aku diperlakukan sebegitu.

"Izz dah betul-betul ready ke nak start kerja ni?" Raziq Hanan bertanya sambil mengenakan cermin mata hitamnya sebelum kereta bergerak meninggalkan kawasan perumahanku. "InsyaAllah. Kalau tak mulakan sekarang, bila lagi?" aku membuang pandang ke luar tingkap. "Baguslah kalau macam tu. Anggap saja ini dugaan Allah untuk Izz. Raz percaya yang Dia dah rancang sesuatu yang lebih baik untuk Izz" kata-kata semangat dari Raziq Hanan sedikit sebanyak menyentuh hatiku. "Terima Kasih" ringkas saja aku membalas tanpa memandangnya. Bimbang sekiranya dia menyedari ada titis air jernih di tubir mataku.

****************************************


RIUH rendah suasana di Rasydan Electronic pagi itu. Masing-masing sibuk bertanya khabar aku. Kak Su, lineleader dari bahagian raw material menegur mukaku yang kelihatan agak cengkung. Ada riak kerisauan diwajahnya. Aku hanya tersenyum dan menyakinkannya yang mungkin kerana dia sudah lama tidak melihatku sehingga dia berperasaan begitu. Dia hanya mengiyakan setelah aku berulang kali meyakinkannya yang aku sudah ok.

Melihat keprihatinan mereka semua terhadapku membuatkan hati berasa begitu tersentuh kerana mereka melayan aku seperti ahli keluarga mereka sendiri.

"Izz datang kerja tadi dengan Encik Raziq kan?" pertanyaan yang dilontarkan oleh Kak Sal yang menemaniku makan di pantri tengahari itu membuatkan suapan nasi kemulutku terhenti. "Dia ambil Izz kat rumah ke?" dia membuat andaian setelah dilihatnya aku masih tak bersuara.

Aku menarik nafas panjang. "Err .. takdelah Kak Sal. Kebetulan dia lalu kat kawasan perumahan saya tu dan dia nampak saya tengah tunggu bas kat bus stop. Tu yang saya datang dengan dia tu" aku berdalih. Tak sanggup rasanya jika kisah Raziq Hanan menjemput aku di rumah menjadi berita hangat di Rasydan Electronic ni. Lagi-lagi dalam keadaan aku yang baru sahaja kematian tunang.

"Owh. Ingatkan Encik Raziq jemput Izz kat rumah. Bukan apa Izz, sejak Encik Raif ambil alih pengurusan di sini, Encik Raziq dah jarang ke sini. Tu yang kami semua terkejut bila nampak Izz datang dengan dia tu" Kak Sal menyambung suapan nasi campurnya yang berlaukkan asam pedas ikan kembung dan sayur campur. Dari riak wajahnya, aku pasti dia tidak mengesyaki apa-apa.

Aku turut menyambung suapan nasi goreng kampung kemulutku. Raif Anaqie. Baru aku teringat yang kini, urusan Rasydan Electronic telah bertukar tangan. Raziq Hanan sepatutnya tak perlu lagi ke sini. Dalam diam aku mengeluh lagi. Mengapalah dia sanggup menyusahkan dirinya semata-mata kerana ingin membantu aku? Kami bukannya punya apa-apa hubungan yang istimewa pun.

"Eh Izz. Akak dah sudah ni. Akak masuk dululah ye. Nanti tak berjalan pulak line packaging tu kalau Akak lambat masuk" entah bila Kak Sal menghabiskan makanannya aku pun tak sedar. Aku hanya mengangguk-anggukkan kepala sambil memandang tubuh gempal itu terkocoh-kocoh melangkah meninggalkan pantri. Jam di dinding di atas pintu masuk aku kerling. Ada masa lagi 10 minit sebelum tamat waktu rehat. Telefon di atas meja aku capai.

'Assalammualaikum Raz. Petang ni saya balik dengan Laila. Awak tak perlulah jemput saya' mesej ringkas kutaip dan butang send aku tekan dan telefon kuletakkan semula di atas meja. Tak sampai 5 minit, telefon yang aku letakkan dalam mod senyap bergetar kuat. Nama Raziq Hanan terpamer di skrin telefon sebagai ID pemanggil.

"Assalammualaikum Izz" lembut suaranya menghulurkan salam. "Waalaikummussalam" aku menjawab sambil nasi yang masih berbaki di dalam bungkusan polistrin aku kuis-kuis tanpa selera.

"Kenapa tiba-tiba Izz nak balik dengan Laila ni?" Raziq Hanan terus kepada soalan yang sudah kuagak akan dilontarkannya. "Saya tak nak susahkan awak. Lagipun, saya baru teringat yang awak sekarang ni dah tak handle Rasydan Electronic. Takkan semata-mata nak hantar saya, awak kena datang sini dulu and then kena tempuh jem ke Wisma Rasydan pula kan?" walau aku tahu yang jarak antara Rasydan Electronic dan Wisma Rasydan tidaklah terlalu jauh, tapi aku tidak mahu hanya kerana ingin menolong aku, dia terpaksa bersusah payah. Itu belum lagi dengan cakap-cakap belakang dari staf Rasydan Electronic sendiri sekiranya mereka tahu keakraban aku dan dia.

Kedengaran dia melepaskan keluhan di hujung talian. "Izz Zayani. Kenapa susah sangat awak nak terima pertolongan dari saya? Apa yang awak risaukan sangat ni? Lagipun, Wisma Rasydan bukanlah jauh sangat dari Rasydan Electronic tu. Saya tak rasa pun awak menyusahkan saya" ada nada tidak puas hati di dalam bait kata-kata yang diluahkan Raziq Hanan kali ini.

Giliran aku melepaskan keluhan berat. Kenapalah susah benar hendak membuatkan lelaki ini faham dengan situasi aku sekarang ini.

"Encik Raziq Hanan. Saya ni masih pekerja awak dan awak adalah Bos saya. Saya tak mahu ada gosip-gosip yang tak elok tentang kita berdua. Lagipun antara kita tak ada apa-apa ikatan dan hubungan yang istimewa pun sampai awak perlu bersusah payah untuk saya" sebaik mungkin aku mengolah ayat agar tidak mengguris hati Raziq Hanan. Ibarat menarik rambut dalam tepung. Rambut jangan putus dan tepung jangan sampai berselerak. Sempat pula aku terfikirkan tentang peribahasa lama itu.

Tawanya yang tiba-tiba kedengaran membuatkan keningku berkerut. Aku ada terbuat lawak ke tadi? Aku menggaru-garu kening yang tak gatal.

"Izz, Izz .. Kalau awak rasa serba salah nak terima pertolongan dari saya sebab kita tak punya apa-apa hubungan istimewa, jawapan dari saya senang saja" tawanya sudah agak reda. Aku diam. Menunggu dia menyambung lagi kata-katanya yang masih tergantung.

"Awak kahwinlah dengan saya"

Ayat terakhir darinya membuatkan bulu romaku tiba-tiba meremang. Hisshh!! Dah kenapa dengan Bos aku ni? Tiba-tiba nak ajak aku kahwin pulak. Aku baru kematian tunang la weeiii!! Tolonglah faham sikit keadaan aku sekarang ni kalau ye pun dia nak bergurau macamtu! Dalam diam, aku menghamburkan rasa geramku padanya. Namun hanya terluah dalam hati saja la.

"Macamana Izz? Awak setuju ke? Orang dulu-dulu kata, diam tu tandanya setuju" kedengaran lagi tawanya dihujung talian membuatkan aku terkedu sendiri dengan mata yang membulat. Tidak!!!!!!