Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, September 11, 2013

Izz Zayani : BAB 18

Malam itu, aku menunggu kepulangan Laila sambil menonton tv. Jam sudah menunjukkan kepukul 9 malam. Namun, kelibat kereta Laila masih belum kelihatan memasuki ruangan parkir di rumah sewa kami ini. Hati mula dilanda kerisauan. Sudah beberapa kali telefonnya cuba kuhubungi namun semuanya terus masuk kedalam peti simpanan suara. Sudah beberapa kali juga aku menjengah keluar mengharapkan ada sinaran lampu dari kereta Laila dalam kepekatan malam.

Sedang aku berjalan mundar-mandir di hadapan pintu rumah, kedengaran telefon yang kuletakkan di atas sofa berbunyi. Laju aku berlari mendapatkannya. Nombor asing yang tertera di skrin telefon membuatkan aku teragak-agak untuk menjawab. Setelah membiarkan telefon berbunyi beberapa kali, akhirnya punat hijau kutekan juga.

"Izz! Adoi .. Lambatnya kau jawab!" Kedengaran suara cemas Laila di hujung talian. "Laaa .. kau ke? Aku ingatkan siapa. Nombor siapa kau pakai ni?" Aku menarik nafas lega. "Nombor kawan aku. Eh Izz. Aku nak bagitau kau satu benda ni. Kau tengah berdiri ke duduk ni?" Pertanyaan Laila yang agak pelik tiba-tiba mengundang debar didadaku. "Hish kau ni. Buat suspen je la. Cakap je la apa bendanya" Aku mendesak, tidak sabar. "Yela. Aku nak bagitau la ni. Tapi, aku nak minta kau duduk dulu" oleh kerana malas hendak bertelagah dengannya, aku menurut saja. "Ok. Aku dah duduk ni. Bagitaulah apa bendanya?" giliran aku pula mendesak. Kedengaran dia menarik nafas panjang menambahkan lagi rasa debar di hati.

"Abang Zack accident. Dia sekarang kritikal kat wad ICU Hospital Tawakkal"

Terasa seolah-olah petir menyambar tubuh aku saat ini. Nyaris sahaja telefon yang melekap ditelinga terlepas daripada pegangan tanganku. "Izz! Izz! Kau ok ke tak ni?" suara Laila yang bertalu-talu memanggil kedengaran jauh dari telingaku. Pandangan mula terasa kabur. Setitis demi setitis airmata merembes jatuh kepipi. "Izz ... Kau bersiaplah. Dalam masa 15 minit aku jemput kau kat rumah" kendur saja kedengaran suara Laila ketika itu. Mungkin dia turut merasa sebak apabila terdengar bunyi esakan tangis yang keluar tanpa dapat dikawal dariku. Punat merah kutekan tanpa membalas kata-kata Laila. Aku benar-benar terasa seperti nyawa melayang dari badan. Lama aku duduk terpaku di atas sofa. TV yang masih rancak bersiaran aku tatap dengan pandangan kosong.

Sedar-sedar, bahuku terasa dipaut seseorang. Aku menoleh dan apabila terpandangkan wajah sugul Laila, airmata yang baru sahaja berhenti, terus sahaja mengalir deras. Tubuh Laila kurangkul kemas. Mengongoi-ngongoi aku menangis di dalam pelukannya. Tabahnya Laila saat ini. Sedangkan aku yang hanya bergelar tunangan Abang Zack saja pun sudah merasa sangat hiba. Bagaimana Laila, yang juga adik kandung kepada Abang Zack mampu mengawal emosinya dengan baik? Ah! Laila memang kuat. Sepanjang aku mengenalinya, dia memang jarang hendak menitiskan airmata.

Entah berapa lama aku menangis di dalam pelukan Laila, aku sendiri tak sedar. Terbayang dimataku wajah Abang Zack yang baru kutemui tengahari tadi. Langsung tak menunjukkan tanda-tanda yang dia akan ditimpa kecelakaan. Semankin kuat tangisanku jadinya. Laila dengan tenang menggosok belakang badanku, sambil mulutnya tak henti-henti menasihatkanku agar beristighfar.

SUASANA hening di Tanah Perkuburan membuatkan hati aku terus dipagut sayu. Wajah Mak Si Siah, Pak Su Omar dan ibubapa Abang Zack aku tatap satu persatu. Abang Ngah Laila, Haikal, yang berdiri berpeluk tubuh di belakang Pak Ali dan Mak Leha aku lihat mempamerkan wajah tenang walaupun disebalik cermin mata hitam yang dipakainya, aku tahu, ada mata yang sudah sembap cuba disembunyikan.

Masih terngiang-ngiang ditelingaku sewaktu Doktor mengkhabarkan kepadaku dan Laila yang Abang Zack mengalami terlalu banyak kecederaan pada organ dalaman menyebabkannya sukar untuk diselamatkan. Laila memberitahuku, kereta yang dipandu Abang Zack hilang kawalan sehingga merempuh bahagian belakang lori kontena yang menyebabkan dia tersepit selama satu jam sebelum berjaya dikeluarkan dan dibawa ke Hospital. Lebih membuatkan aku sedih apabila mendapat tahu yang dia kemalangan sewaktu dalam perjalanan pulang dari tempat kerja menuju ke rumah sewaku dan Laila kerana ingin menjenguk bagaimana keadaanku yang kurang sihat semalam.

Aku menarik nafas dalam. Cuba mencari kakuatan diri. Airmata yang baru saja ingin menitis lagi, pantas aku seka. Jika Pak Ali dan Mak Leha mampu redha dengan pemergian anak sulungnya, kenapa tidak aku? Bukankah selama ini aku menerimanya sebagai tunang bukan kerana cinta? Kenapa pemergiannya membuatkan hatiku terasa remuk-redam sebegini? Laila yang setia memeluk bahuku di sisi kutatap lama. Pandangan kami bersatu dan dia cuba mengorakkan senyuman walaupun hambar.

Selesai Imam membacakan talkin, satu persatu mereka yang ada, meninggalkan tanah perkuburan meninggalkan keluargaku dan keluarga Laila di situ.

"Izz, Mak dengan Ayah balik dulu ye. Nak tolong Pak Ali dengan Mak Leha uruskan kenduri arwah malam ni" Bahuku diusap perlahan. Pandangan mataku yang sedari tadi tertumpu pada kitab Yassin yang sedang dibaca, kini beralih ke wajah Mak Su Siah yang berdiri di sebelahku. Aku mengangguuk sambil cuba melemparkan senyuman padanya walaupun payah.

Langkah kaki Mak Su Siah, Pak Su Omar, Pak Ali, Mak Leha dan Abang Lukman, aku soroti dengan pandangan mata yang lemah. Mata mula terasa perit. Mungkin kerana terlalu banyak menangis. Sedari malam tadi, sewaktu sama-sama mengiringi jenazah arwah pulang ke kampung sampailah ke hari ini, tak lekang airmata membasahi pipiku.

Tinggallah aku dan Laila duduk bersimpuh di atas tikar yang dihamparkan besebelahan dengan kubur Abang Zack yang masih merah. Kami sama-sama membaca surah Yassin untuk kesekian kalinya. Dalam hati tak henti-henti berdoa agar roh Abang Zack ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Amin.

Tuesday, September 10, 2013

Izz Zayani : BAB 17

Tak tahulah apa agaknya yang aku tersalah makan malam tadi, campur kali ini, sudah lebih lima kali rasanya aku menjadi pengunjung tetap tandas di dalam bilik tidurku ini. Rasa memulas diperut lain macam saja sejak jam 3 pagi tadi.

Baru sahaja badan ingin kubaringkan di atas katil semula, pintu bilik kedengaran diketuk bertalu-talu. Tidak lama selepas itu, wajah Laila sudah terpacul di muka pintu. "Eh Izz, kau tak pergi kerja ke hari ni?" Dia yang sudah siap berdandan untuk ke kuliah melangkah menghampiriku yang menarik selimut menutupi badan sehingga keparas dada. "Wei, kenapa muka kau pucat ni? Kau demam ke?" Pantas telapak tangannya melekap kedahi dan leherku. Cemas saja riak wajahnya ketika itu. Punggung sudah dilabuhkan ke birai katil.

"Aku cirit birit la. Memulas semacam je perut aku ni. Entah apalah yang aku silap makan ni" Lemah saja aku bersuara. Tenaga sudah hilang entah kemana kerana terlalu kerap berulang alik ke bilik air. "Hish kau ni. Kalau nak kata sebab Char Kue Tiau tu takkanlah pulak. Aku pun makan jugak, tapi ok je" Dahinya berkerut. Aku tahu dia risaukan keadaan aku.

"Takpela. Kau janganlah risau. Balik nanti kau tolong belikan aku pil 'Chi-Kit' Teck Aun ye. Nanti ok lah ni. Kau tolong aku hantarkan sms kat Abang Zack, tak payah jemput aku hari ni. Telefon aku atas meja solek tu. Aku tak larat la nak menaip" Aku cuba tersenyum agar sahabat baik aku itu tidak terlalu risau. Dia segera mencapai telefon aku di atas meja solek dan tangannya pantas menaip. Tak sampai 2 minit telefon diletakkan di sebelah bantalku. "Terima kasih" Dia tersenyum memandangku."Okla. Aku pergi kelas dulu. Nanti ada apa-apa, kau call aku tau" tanganku diramas lembut dan aku hanya mengangguk lemah sebelum dia berlalu keluar.

Selang setengah jam selepas Laila berlalu, aku terus terlena. Mengantuk rasanya mata yang sememangnya kekurangan rehat ini. Yela. Orang lain nyenyak tidur, aku pula sibuk memerut dalam tandas sedari pukul 3,  pagi tadi.

Entah berapa lama aku terlena, sedar-sedar, aku dikejutkan dengan bunyi telefon yang betul-betul berada di sebelahku. Dengan perasaan mamai dan mata yang terbuka sedikit, punat hijau aku tekan.

"Assalammualaikum" dengan suara yang agak serak aku memberi salam. "Waalaikummussalam. Izz, are you okay" suara yang menjawab di hujung sana membuatkan mataku terbuka luas. Tubuhku secara automatik bingkas bangun. "Eh Encik Raz. Err .. Sa .. Saya kurang sihat hari ni. Saya dah bagitau Kak Sal, lineleader kat bahagian packaging pagi tadi, pukul 3 lebih. Dia tak bagitau Encik Raz ke?" Separuh panik aku bersuara. Bimbang juga jika pesanan aku awal pagi tadi tidak disampaikan oleh Ibu beranak 3 itu. Berkerut dahiku apabila terdengar bunyi tawa Raziq Hanan di sebelah sana.

"Relaxlah Izz. Saya call ni bukan sebab awak tak datang kerja. Saya just nak tanya awak dah ok ke belum" terdengar tawa dari Raziq Hanan masih bersisa. Aku menarik nafas lega. "Saya dah ok dah sikit Encik Raz. InsyaAllah, esok bolehlah saya masuk kerja" jam di atas meja aku kerling. Ah! Sudah pukul 1 tengahari rupanya. Lama juga aku tertidur. Rasanya dari pukul 10 tadi. Tiba-tiba mata tertacap pada bungkusan beg plastik di atas meja solek. "Owh. Okla kalau macam tu, lega hati saya dengar" Aku memasang telinga sambil bangkit menuju ke bungkusan plastik merah yang menarik perhatianku.

"Izz, are you still there?' Pertanyaan Raziq Hanan membuatkan aku tersedar."Errr .. Ya, ya, Saya masih ada kat sini." Plastik beg ditangan aku buka dan akhirnya tersenyum apabila terpandangkan beberapa kotak kecik pil 'Chi-Kit' Teck Aun yang aku pesan dari Laila tadi. Terdapat juga cebisan kertas yang tertulis nota 'Jangan lupa makan ubat. Aku keluar sekejap. Sebelum pukul 8 aku balik. Apa-apa, call je'. Aku tersenyum lebar. Pasti Laila masuk sewaktu aku sedang lena tidur tadi.

"... Izz. Awak dengar tak saya cakap apa ni?" Suara Raziq Hanan yang agak meninggi mengalih tumpuanku yang khusyuk menatap nota dari Laila itu. "Sorry Encik Raz. Apa Encik Raz cakap tadi?" Aku bertanya padanya gugup. Bimbang dia terasa hati pula. "Kamu ni Izz. Saya tanya, nak saya datang bawa makanan ke?" Sekali lagi dahiku berkerut. Kenapa pula dia ni? Takkan aku sakit sikit macam ni, dah sampai nak berhantar makanan pebagai? "Eh! Takpelah Encik Raz. Saya ok. Laila dah belikan saya makanan tadi" Aku berbohong. Tak wajar rasanya untuk aku menyusahkan dia membelikan dan menghantar makanan untukku. Bukankah aku sudah ada Abang Zack? Biar dia saja yang bersusah untuk aku. Getusku dalam hati.

"Oklah kalau macam tu. Jangan lupa makan kay. Oklah Izz, saya ada meeting ni. Nanti saya call lagi. Assalammualaikum" Punat merah kutekan setelah salam dari Raziq Hanan kujawab. Mata masih tertumpu pada skrin telefon yang tertera 6 panggilan tidak dijawab. Setelah memeriksa senarai panggilan, aku mengeluh perlahan apabila terpandangkan nama Abang Zack tertera. Enam panggilan? Kenapa satu pun tidak mengejutkan aku dari tidur? Kenapa panggilan dari Raziq Hanan yang kudengar? Kepala ligat berfikir sambil nombor Abang Zack cuba kuhubungi semula.

"Assalammualaikum" tegas suaranya memberi salam. "Waalaikummussalam. Err .. Sorry Abang. Izz tertidur. Tak dengar langsung telefon berbunyii" Kalut aku menjawab. Dalam hati berdoa agar moodnya baik-baik saja hari ini. Kedengaran dia melepaskan keluhan. "Izz ni buat Abang risau saja. Tadi sebelum pergi kerja Abang ada singgah sana. Tapi pagar berkunci. Kalau ikutkan hati, memang Abang panjat je pagar tu tadi" Aku diam mendengarkan tiap butir bicara Abang Zack. Cuba mentafsirkan emosinya saat ini. "Izz minta maaf bang. Takde niat pun nak buat Abang risau" Aku bersuara perlahan. Dia mengeluh lagi.

"Lain kali jangan buat macam ni lagi. Kalau tak sihat, call Abang terus. Tak payah nak hantar mesej. Ni nasib baik Abang perasan mesej dari Izz" Dia masih menyuarakan ketidakpuasan hatinya. "Izz dah makan ke belum ni? Nak Abang bungkuskan?" Kendur sedikit nada suaranya. "Err .. Belum. Izz baru bangun tidur" Aku masih bersuara dalam nada takut-takut. "Oklah. Lagi setengah jam Abang sampai. Abang belikan Izz bubur McDonald ok ke? Atau Izz nak makan nasi?" Aku terdiam sejenak memikirkan menu apa yang mampu membuka seleraku. "Bubur pun ok la bang" Akhirnya aku memutuskan. Setelah bertukar salam, telefon diletakkan.

Aku terus bingkas bangun menuju ke bilik air untuk membersihkan diri dan menunaikan solat zohor. Perut yang memulas mula berkurangan sedikit. Dalam hati sudah berkira-kira untuk menelan sebungkus pil 'Chi-Kit' Teck Aun yang telah dibelikan Laila tadi.

Seperti yang dijanjikan, lebih kurang setengah jam selepas panggilan telefon antara aku dan Abang Zack, tunangan aku itu sudah sedia menanti di depan pintu pagar dengan sebungkus beg kertas yang terpamer logo Mc Donald. Dia nampak kemas dan kacak seperti selalunya. Cermin mata hitam tak lekang dari wajahnya. Berkemeja biru laut dan berseluar slack hitam, dia nampak santai dengan tali leher yang dilonggarkan sedikit dan lengan kemejanya dilipat hingga ke siku.

Aku menghampirinya sambil tersenyum dan pintu pagar segera kubuka. Sebaik pintu pagar terbuka, pantas sahaja belakang tapak tangannya menyentuh dahi dan leherku. "Izz tak demam la. Cuma cirit birit je. Tadi dah makan ubat. Nanti oklah ni" Aku mengalihkan tangannya dari dahiku sambil tersengih. "Belum makan apa-apa, dah telan ubat?" Berkerut dahinya menunjukkan tanda ketidakpuasan hati. "Pil 'Chi-Kit' Teck Aun tu takpe. Boleh je telan sebelum makan apa-apa" Aku cuba menyedapkan hatinya. Ternyata dia dapat menerima kata-kataku apabila kerutan didahinya sudah menghilang.

"Dah jom masuk. Abang nak tengok Izz habiskan bubur ni baru Abang balik office" Badanku ditolak perlahan agar berjalan memasuki rumah. Aku melangkah dalam keadaan teragak-agak. 'Ishk dia ni biar betul. Dahlah takde orang lain kat rumah. Tak pasal-pasal kena tangkap basah'. Aku memprotes dalam hati."Kejap, kejap" Aku mengangkat kedua belah tangan mengadapnya. "Abang tak boleh masuk. Laila takde. Nanti kalau kena tangkap basah naya je!" kedua tapak tanganku sudah menekap didadanya yang bidang bagi menghalangnya dari terus melangkah. Dia tersengih. "Ala. Kita memang dah nak kahwin kan? Kalau kena tangkap lagi bagus! Cepat sikit Abang boleh kahwin dengan Izz" Bulat mataku mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Abang Zack. "Eeiii ... Abang ni! Orang cakap betul-betul la! Tak nak Izz kahwin cara macam tu. Buat malu mak ayah kat kampung je" Aku menolak dadanya, geram. Kedengaran tawa meletus dari mulutnya. Mataku jegilkan padanya.

"Oklah, oklah. Abang balik dulu. Izz jangan lupa habiskan bubur ni" Bungkusan bubur bertukar tangan. Abang Zack sempat menarik hidungku sebelum melangkah keluar menuju ke keretanya. Aku hanya mendengus, pura-pura marah. Tangan sudah memegang hidung yang pastinya sudah bertukar warna. Abang Zack ketawa lagi apabila memandang memek muka yang aku tunjukkan padanya.  Pintu pagar kembali kukunci. Abang Zack melambaikan tangan sambil menghadiahkankan flying kiss yang berjaya mengundang senyuman dibibirku. Aku memerhatikan keretanya sehingga hilang dari penglihatan sebelum melangkah masuk ke dalam rumah.

Tuesday, September 3, 2013

Izz Zayani : BAB 16

Sejak 'peristiwa aneh' yang berlaku diantara aku dan Raziq Hanan tempohari, Bos Besar aku itu sudah jarang ke Rasydan Electronic. Jika ada pun, tidak sampai setengah hari, dia sudah kembali ke Ibupejabat semula. Malah, pada hari Ahad lalu dimana mesin-mesin baru sepatutnya diselenggarakan dan diperiksa, dia hanya datang sekejap sahaja. Itupun untuk memastikan Sahak, Amir dan Kamal datang seperti yang dijanjikan. Lebih kurang dalam pukul 11 pagi, dia sudah meninggalkan kami berempat menguruskan apa yang patut. Dia sekadar berpesan pada aku agar memberitahunya sebaik sahaja semua kerja sudah selesai.


Jika difikir-fikirkan, rasanya tak perlu aku terlalu memikirkan tentang Raziq Hanan. Antara aku dan dia tak lebih sekadar hubungan Bos dengan pekerja biasa sahaja. Tapi, kenapa perubahan sikapnya sekarang ini membuatkan aku jadi serba tak kena? Kenapa kedatangan kereta Audi T9nya sentiasa aku nanti-nantikan? Kenapa hanya dengan melihat kelibatnya di pejabat dapat membuatkan hatiku gembira? Ah! Aku tak boleh membiarkan diri hanyut dibuai perasaan sendiri. Aku kini sudah menjadi tunangan orang! Walau tanpa rela, tapi itulah hakikatnya yang perlu aku terima.


"Kak Izz. Nanti pukul 3 ada meeting tau. Semua ketua jabatan kena ada" Siti Syafikah yang akan menamatkan latihan praktikalnya hujung minggu ini datang memberitahu ketika aku dan beberapa orang bawahanku sedang menguji mesin-mesin yang baru sampai pada hari Ahad lepas. "Dengan siapa?" Aku bertanya dengan dahi berkerut. Rasanya hari ini aku langsung tidak melihat kereta Raziq Hanan diparkirkan ditempatnya. Kosong saja kulihat petak tempat letak kereta yang dikhaskan untuknya tadi. "Hurm .. Tak sure la kak. Takdelah pula Kak Su bagitau." Gadis itu mengaru-garu kepalanya. "Takpalah kalau macamtu. Terima kasihlah bagitau Akak. Awak dah siapkan belum kertas kerja awak tu? Jumaat ni dah last day kan?" Siti Syafikah tersengih memandang aku. "Belum" Dia menjawab ringkas. Aku menjegilkan mata kepadanya." Tunggu apa lagi? Pergilah siapkan. Nanti Akak boleh check dan minta Bos tandatangan" Aku menepuk bahunya dan menolak badannya supaya meninggalkan tempat itu segera. Dia berlalu sambil tergelak kecil. Aku mendengus melihat keletahnya. Dia tergelak lagi. Aku hanya menjelingnya, pura-pura marah lalu meneruskan semula kerja yang tergendala sebentar tadi.


Jam 3 petang, semua Ketua Jabatan sudah berkumpul di dalam bilik Mesyuarat. Masing-masing tertanya-tanya dengan siapa kami akan bermesyuarat memandangkan tiada kelibat Raziq Hanan yang kelihatan. Tiba-tiba suasana yang tadinya agak bising menjadi senyap serta merta apabila kelihatan kelibat sesusuk tubuh tinggi lampai memasuki bilik itu sambil diikuti oleh Janice, PA Raziq Hanan, dari belakang. Seorang jejaka berkulit cerah dan berjambang sudah berdiri mengadap kami semua.


"Assalammualaikum. Nama saya Raif Anaqie. Awak semua boleh panggil saya Raif. Mulai hari ini, saya akan mengambil alih tugas untuk menguruskan tempat ini dari Encik Raziq" Kami mula berbisik sesama sendiri selesai lelaki bernama Raif Anaqie itu bersuara. Lelaki itu melabuhkan punggungnya di atas kerusi empuk yang telah tersedia untuknya. Janice turut mengambil tempat duduk di sebelahnya.


"Ok. Sebelum kita bermula, ada apa-apa soalan ke?" Raif Anaqie mengenggam tangannya dan diletakkan di atas meja sambil matanya tunak memandang kami satu persatu. Serius sahaja riak wajahnya. Iras wajahnya mengingatkan aku kepada seseorang. "Encik Raif, boleh kami tahu Encik Raziq kemana? Dia masih ada atau dah .. err .. berhenti?" Aku memberanikan diri bertanya. Pandangan mata yang agak lembut itu kini tertumpu pada aku seorang. Dia tersenyum. "Dia masih ada. Cuma sekarang dia lebih tertumpu pada Ibupejabat kami" Entah kenapa jawapan dari Raif Anaqie membuatkan hatiku sedikit sedih. Ini bermakna yang aku tak akan berjumpa dengan Raziq Hanan lagi. "Ada apa-apa soalan lagi?" Kedengaran suara Raif Anaqie bertanya. Apabila aku memandangnya, ternyata dia juga sedang memandang kearahku. Bermakna soalannya tadi ditujukan padaku. Aku pantas mengeleng-gelengkan kepala sambil tersenyum.


Mesyuarat kami diteruskan. Pelbagai perkara yang dibincangkan. Dari jumlah pekerja yang ada sampailah kepada mesin-mesin yang baru sampai. Raif Anaqie meminta kami menerangkan kepadanya dengan terperinci. Katanya, bagi memudahkan dia memahami selok-belok Rasydan Electronic sebelum dia memulakan tugas sebagai Ketua. Dari pemerhatianku, Raif Anaqie merupakan seorang yang lebih santai dan tenang jika hendak dibandingkan dengan Raziq Hanan. Tutur katanya lembut dan sopan. Sama seperti Raziq Hanan. Mungkinkah mereka adalah adik beradik? Tapi, bukankah Raziq Hanan memberitahuku beberapa bulan yang lepas di Restoran Bara yang Abangnya sudah menetap di UK?


"Ok. Saya rasa sampai sini dulu mesyuarat kita kali ini. Kita tangguhkan sampai minggu depan. Oh ya. Kita akan adakan mensyuarat setiap seminggu sekali. Kalau ada apa-apa perubahan, Janice akan menghubungi Izz Zayani" Terpinga-pinga aku sebentar apabila terdengar namaku disebut. Eh? Macamana dia boleh tahu nama aku ni? Nama penuh pula tu yang disebutnya. "Boleh kan Izz Zayani?" Dia bertanya kearahku yang masih agak terkejut. "Err ..  Boleh. No problem" Aku cuba mengukirkan senyuman dalam kegugupan. Dia tersenyum melihat reaksiku. "Ok then. See you all next week. Thanks everybody for your cooperation. Assalammualaikum" Dia terus bangun dan berlalu sambil menjinjit Ipad ditangan kanan dan tangan kiri diselukkan ke poket seluar. Janice mengekori dari belakang dengan buku nota di tangan sambil melemparkan senyuman kearah kami semua.



Keluar sahaja dari bilik mesyuarat, jam sudah menunjukkan ke pukul 5.15. Aku terus bergegas ke surau untuk menunaikan solat Asar. Hari ini, aku terpaksa bersiap untuk pulang tepat pada waktunya memandangkan Abang Zack akan menjemputku agak awal kerana dia perlu bersiap untuk bertolak ke Pulau Pinang malam ini kerana ada tugas yang perlu diselesaikan di sana. Bagi persediaan untuk menjadi isterinya, aku perlu membiasakan diri dengan tugasan Abang Zack sebagai Jurutera yang kadang kala memerlukannya untuk keluar Daerah pada bila-bila masa sahaja. Rasanya aku tiada masalah dengan itu memandangkan aku ada Laila yang akan menemaniku sekiranya Abang Zack tiada di sini.


Telefonku berbunyi ketika aku sedang menunggu Abang Zack di lobi. Menyangkakan panggilan dari Abang Zack, telefon segera kujawab tanpa melihat nama pemanggilnya terlebih dahulu.


"Assalammualaikum. Abang dah sampai ke?" Aku sudah bangun sambil menyandangkan beg ke bahu bersedia untuk melangkah. "Waalaikummussalam. Sejuk hati saya dengar Izz panggil saya 'Abang'" Suara yang menjawab menyebabkan kakiku yang baru hendak menapak terhenti. Perlahan-lahan punggung kulabuhkan kembali di atas sofa. Lidah terasa kelu.


"Err .. Encik Raz. Sorry. Saya ingatkan Abang Zack tadi. Ermm .. Ada apa Encik call saya ni?" Akhirnya aku bersuara. "Izz, Izz. Dah berapa kali saya cakap. Between you and me, just call me Raz.  Saya just nak tanya macamana first meeting awak semua dengan Abang saya tadi?" Terbeliak mataku mendengar pertanyaannya. Jadi, betullah tekaanku tadi. Raif Anaqie adalah abang kepada Raziq Hanan. "Hello Izz, hello. Are you still there?" Kedengaran agak cemas suara Raziq Hanan di sebelah sana apabila tiba-tiba aku terdiam. "Haa .. Err ..Yes. I'm still here. So, memang betullah Encik Raif tu abang Raz ye? Patutlah muka seakan sama je" aku tersenyum dihujung kata-kataku. Kedengaran tawa kecil darinya di hujung sana. "Dia baru balik ke sini bulan lepas. Then, my mom terus suruh dia tolong saya uruskan syarikat" Raziq Hanan memberi penjelasan.


"So .. tell me. These few days saya tak kacau Izz, do you miss me?" Hampir aku tersedak dengan air liurku sendiri mendengar soalan yang selamba sahaja dilontarkannya. Mahu sahaja aku mengatakan padanya yang dia hanya terlebih perasan. Tetapi, memandangkan dia masih lagi Bos Besar tempat aku bekerja, mulutku katupkan rapat-rapat. "Izz. Saya tanya ni. Do you miss me?" Soalan diulang semula apabila tiada jawapan yang aku berikan. "Err .. sorry Encik Raz. Abang Zack dah sampai tu. I've got to go. Lain kali kita sambung lagi ye. Assalammualaikum" Pantas punat hijau kutekan. Dada yang mula berombak kuat aku pegang. Tadi, sebelum telefon kuletak dapat kudengar keluhan halus dari Raziq Hanan. Kenapa dia seolah-olah bersungguh bertanya? Adakah kerana dia dapat menangkap getar didadaku setiap kali bertentangan mata dengannya? Mungkin kerana itu dia sengaja ingin menduga.


Telefonku berbunyi lagi. Kali ini bunyi tanda mesej masuk diterima. Teragak-agak skrin telefon kutatap. Aku menarik nafas lega apabila melihat nama 'Abang Zack' yang tertera sebagai pengirim mesej. Dia memberitahuku yang dia sudah hampir sampai dan menyuruhku menunggunya di luar pagar. Perlahan kaki kuatur keluar dari bangunan Rasydan Electronic. Fikiran masih lagi memikirkan perbualan pendek diantara aku dan Raziq Hanan sebentar tadi. Aku menarik nafas dalam.