Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, August 23, 2013

Izz Zayani : BAB 11

Jumaat. Hari yang paling aku nanti-nantikan setiap minggu. Aku rasa bukan aku seorang yang menanti-nantikan penghulu segala hari ni, malah semua pekerja yang ada di sini juga sama. Masing-masing nampak bersemangat sahaja bekerja pada hari terakhir dalam minggu ini. Tapi aku lebih-lebih lagi bersemangat kerana malam ini aku dan Laila akan berangkat pulang ke kampung. Kebetulan, Laila tidak punya kelas kuliah hujung minggu ini. Maka, aku mengambil kesempatan mengajaknya pulang ke kampung.


Sudah sebulan lebih aku tidak bertemu dengan Mak Su Siah dan Pak Su Omar. Membuak-buak rasa rindu pada mereka berdua. Bukan tidak pernah berpisah sebegini. Cuma, kali ini, rasa rindu itu lebih kuat dari biasa. Sementara aku masih punya masa terluang, lebih baik aku pulang menziarahi mereka.


Pagi ini, jadualku tidak terlalu padat. Selesai mengadakan pemeriksaan ke atas semua mesin-mesin di dalam kilang bersama 3 orang bawahanku, aku menuju ke pantri untuk membancuh secawan nescafe memandangkan hari ini aku tidak sempat bersarapan di rumah kerana perlu menumpang Laila ketempat kerja seawal jam 7 pagi kerana kelasnya bermula jam 8.30 pagi.


Abang Zack sudah memberitahuku semalam sewaktu menghantar aku pulang yang dia akan ke luar negeri sehingga hari ahad ini. Dia ada sedikit kerja yang perlu diselesaikan di Pulau Pinang, katanya. Sempat dia berpesan itu dan ini padaku. Walhal, hanya satu hari saja pun dia tak dapat menghantar dan mengambil aku dari tempat kerja. Rasa lucu pula bila memikirkannya. Nak kata laki aku, bukan. Nak kata boyfriend aku pun bukan. Tapi, aku rasa dia melayan aku lebih dari sepatutnya sampaikan Laila sering sahaja cemburu dengan layanannya padaku.Aku tersenyum sendiri.


"Kenapa senyum sorang-sorang ni? Boleh share ke?" Tersentap aku mendengar suara yang tiba-tiba menyapa dekat dipendengaranku. Aku mendongakkan kepala dan wajah Raziq Hanan yang dihiasi senyuman segera terpampan di hadapanku. Aku yang sedari tadi berdiri bersandarkan kabinet dapur sedikit menjadi terkedu secara tiba-tiba. Aku menegakkan badanku sedikit setelah menyedari yang jarak antara kami terlalu dekat. Tidak sampai satu kaki. Cawan berisi nescafe suam kupegang erat agar tidak terlepas dari tangan.


"Boleh bancuhkan air nescafe untuk saya sekali?" Melihat riak wajahku yang masih tergamam, dia menarik sebuah kerusi tidak jauh dari tempat kami berdiri dan terus melabuhkan punggungnya. Senyuman yang membuatkan aku sedikit terpukau masih menghiasi bibirnya yang kemerah-merahan.


"Err .. Bo .. Boleh" Segera aku tersedar apabila dia mengenyitkan sebelah matanya padaku. Wajah yang mula terasa hangat aku palingkan ke arah deretan bahan-bahan untuk menyediakan minuman. Sedikit kalut aku dibuatnya ketika membuka penutup bekas nescafe dan gula. Dengan denyutan jantung yang melebihi kadar 80 seminit membuatkan aku rasa benar-benar tidak selesa ketika ini.


Air yang sudah siap kubancuh bertukar tangan. "Duduklah. Temankan saya" Entah kenapa, ringan saja punggungku untuk mengambil tempat duduk di sebelahnya walaupun aku sebenarnya sudah berkira-kira untuk segera beredar dari situ. Inilah jadinya apabila akal dan hati tidak bekerjasama. Lain yang difikir, lain yang dibuat. Air nescafe yang sudah sejuk aku teguk perlahan.


"Hari ni ada meeting lagi ke Encik Raz atau ada peralatan baru yang nak sampai?" Aku bertanya untuk memecahkan kesunyian antara kami. Lagipula aku semankin tidak selesa apabila matanya leka memandang aku sedari tadi sehinggakan air nescafe yang menjadi kegemaran aku selama ini, tiba-tiba terasa payau ditekak.


"Eh ... Tak adalah. Kenapa Izz tanya macamtu?" Air yang masih panas dihirup sedikit. Pandangannya masih tertumpu padaku. "Tak adalah. Encik Raz selalunya jarang ke sini. Selalunya kalau Encik Raz ke sini pun mesti ada sebab kan?" Lancar sahaja mulut aku menjawab. 'Eh, Izz. Inikan kilang dia. Suka hati dialah nak datang hari-hari pun. Apa kena-mengena dengan kau' Aku mula berperang dengan hati aku sendiri setelah menyedari kesilapan pada jawapan yang aku berikan padanya.


Raziq Hanan melebarkan senyumannya. "Kenapa? Tak boleh ke saya datang ke sini hari-hari? Kena ada sebab ke baru saya boleh datang ke kilang saya sendiri?" Terasa membahang mukaku dibuatnya mendengar jawapan yang agak sinikal dari lelaki itu. Sampai ketelinga terasa panasnya. Bukan kerana marah. Tapi dek kerana malu dengan lontaran kata-kata sendiri yang kurang bernas.


Sedikit terkejut aku apabila tiba-tiba kedengaran tawa Raziq Hanan bergema di dalam bilik pantri. Nasib baik bilik ini jauh dari pintu masuk ke kilang dan hanya kami berdua sahaja yang ada di sini. Jika tidak, maunya aku dan dia akan menjadi bahan gosip jurukepoh-jurukepoh yang tak bertauliah di Rasydan Electronic ini.


"Sukalah saya tengok muka Izz kalau malu. Merah padam sampai ketelinga. So cute" Kata-kata Raziq Hanan beserta sisa tawa yang masih ada membuatkan wajahku bertambah merah. Bencilah macam ni! Memalukan betullah! Nasib la Izz Zayani. Inilah kekurangannya kalau kulit putih melepak. Kalau ada perubahan emosi,nescaya warna kulit muka pun akan berubah sama. Aku membebel dalam hati. Mataku tunak memandang lantai. Tak berani nak bertentang mata dengan Raziq Hanan ketika itu. Kalau ikutkan hati, mahu saja aku menapak keluar dari situ.


"Oklah. Tak naklah tease awak lagi. Kesian saya tengok muka merah padam awak tu. Saya saja je ke sini. Lagipun, hari ni saya balik ke rumah saya di kota kemuning. Dah satu jalan kan. Senang sikit" Akhirnya dia berhenti ketawa dan memberi jawapan kepada soalan aku tadi. Perlahan-lahan aku memandang kearahnya sambil tersenyum kelat. "Lagipun, saya rindu dengan awak. Rasa 'kosong' kalau tak nampak muka awak sehari. Ilmu apalah yang aku gunakan pada saya ni ye" kata-kata yang diluahkan dalam nada suara yang sedikit perlahan itu membuatkan dadaku kembali berombak kuat. Raziq Hanan benar-benar membuatkan jantungnya seakan-akan mahu tercabut hari ini!!


**************************************


Jam 6 petang aku masih lagi dilobi bangunan Rasydan Electronic itu. Menunggu Laila yang baru saja berWhatsapp denganku mengatakan yang kelasnya baru sahaja habis dan kemungkinan akan sampai lambat untuk menjemputku.

"Izz" Suara yang seboleh-bolehnya ingin aku elak sedari pagi tadi akhirnya kedengaran menegur aku juga. Aku yang sedang membaca majalah diatas sofa yang berada diruang lobi itu mendongakkan kepala dan melemparkan senyuman pada Raziq Hanan yang sudah berdiri di hadapanku. Tangan kanannya menjinjit briefcase dan tangan kirinya dimasukkan ke dalam poket seluar. Lengan kemeja warna biru laut yang dilipat hingga ke siku dengan butang baju yang terbuka sedikit dibahagian atas membuatkan dia sudah cukup tampan dimataku.


"Kenapa tak balik lagi ni? Zack ada meeting lagi ke?" Jam dipergelangan tangan ditatapnya seketika."Eh. Tak. Emm .. Abang Zack takde. Dia pergi Penang. Ahad baru balik. Saya tunggu Laila. Adik Abang Zack yang duduk serumah dengan saya. Err .. Yang hari tu Encik Raz jumpa masa hantar saya balik masa ... " Kata-kataku mati di situ apabila teringatkan peristiwa hitam itu. Terasa sebak dadaku tiba-tiba.


"Izz. Are you ok?" Raziq Hanan segera mengambil tempat di sebelahku apabila melihat wajahku berubah riak dan tiba-tiba tunduk menatap lantai. Terasa bahuku disentuh lembut. Dalam keadaan terkejut, tangannya pantas kutepis membuatkan Raziq Hanan sedikit tergamam. "Sorry. I didn't mean to take advantage" Dia bersuara agak serba salah. Aku menjauhkan sedikit jarakku dengannya. "Its ok. Err ... Encik Raz jangan la risau. Saya ok. Cuma, mungkin ambik masa sikit nak lupakan apa yang jadi hari tu" Aku menggagahkan diri menatap wajahnya sambil tersenyum hambar. Akhirnya dia tersenyum juga sambil mengalih tempat duduk di sofa sebelah. Mungkin ingin menjaga hatiku barangkali.


"Tak payahlah nak berencik-encik dengan saya. Kan dah lepas waktu kerja ni" Dia menyandarkan tubuhnya kesofa dengan kaki yang disilangkan. Briefcasenya diletakkan di atas meja kopi di hadapan kami. "Kenapa .. errr .. Raz tak balik lagi?" Giliran aku pula bertanya. "Saya memang cadang nak balik tadi. Tapi, memandangkan Izz pun belum balik, jadi saya temankan Izz dulu la" Aku hanya tersenyum mendengar jawapannya. Cuba berlagak selamba. Tidak mahu  terlebih emosi lagi. Cukup-cukuplah pagi tadi aku memalukan diri sendiri di hadapannya.


"Hujung minggu ni Izz buat apa kat rumah?" Raziq Hanan meletakkan keduabelah tangan ke belakang kepalanya. "Malam ni saya dengan Laila balik kampung. Ahad malam baru balik ke sini semula" Majalah yang di atas riba kuletakkan kembali ke raknya."Owh. Ingatkan nak ajak Izz keluar esok" Raziq Hanan tersenyum memandang aku. Aku turut tersenyum. Tak tahu jawapan apa yang patut kuberikan padanya. Risau kiranya aku tersalah cakap lagi.


Bunyi telefon betul-betul menyelamatkan aku dari terus terperangkap dalam situasi yang kurang menyenangkan antara aku dan Raziq Hanan ketika itu. "Assalammualaikum. Ye Mek. Kau dah sampai ke?" Ayat pertama yang aku sebut setelah panggilan masuk  yang tertera nama "Laila" di skrin telefon itu aku angkat seraya bangun dan menjengah keluar dinding kaca untuk mencari-cari kelibat kereta Viva milik Laila."Laaa .. Kau baru nak keluar Fakulti ke? Lambat lagi ke?" Berkerut dahiku apabila Laila memberitahu yang dia terlalu lapar dan pergi makan terlebih dulu bersama rakan-rakan sekuliahnya dan baru sahaja ingin bergerak dari Pundak Alam untuk menjemputku di Seksyen 24. " Ha .. Yelah. Aku tunggu. Cepat tau. Waalaikummussalam" Punat merah aku tekan dan aku kembali duduk di atas sofa bersebelahan dengan Raziq Hanan.


"Rasanya, baik Encik .. Err .. Raz balik dulu kot. Kawan saya tu baru nak gerak dari Puncak Alam untuk jemput saya" Majalah di rak aku capai semula. Raziq Hanan yang masih leka dengan iPad ditangannya kupandang. Wajahnya diangkat dan pandangannya ditumpukan kepada aku manakala iPadnya sudah diletakkan di atas riba. "Kalau macam tu biar saya jela yang hantar Izz balik. Dah dekat pukul 7 ni. Kesian pulak nanti kat kawan awak tu. Jauh tu dari Puncak Alam ke sini" Raziq Hanan sudah menyimpan iPadnya ke dalam briefcase. Dia sudah berdiri dengan briefcase ditangan bersedia untuk beredar dari situ. Dia memandangku dengan kening sedikit terangkat.


"Err .. Tak payahlah Raz. Saya tunggu kawan saya je la.Tak mahulah saya susahkan Raz pulak" Cepat-cepat aku menjawab. Cukuplah dia membantu aku tempohari ketika kejadian aku hampir dirogol. Cukuplah juga Abang Zack seorang yang merelakan dirinya menjadi pemandu peribadi tak bergaji aku selama ini. Lagipula, aku tidak mahu ada cakap-cakap belakang sekiranya ada orang ternampak aku menaiki kereta Bos Besar Rasydan Electronic ini.


"Izz takut Zack marah ke? Takpe, biar saya call bagitau dia" Telefon bimbitnya di dalam poket seluar sudah dikeluarkan dan Raziq Hanan bersedia untuk mendial nombor yang ingin dihubunginya."Eh, tak payah Raz. Tak payah. Errrmmmm ..." Melihatkan aku yang mula jadi tidak keruan, mankin melebar senyumannya."Takpe. Saya ikhlas nak tolong Izz. Kalau Izz rasa tak selesa sebab apa yang saya cakap dekat pantri pagi tadi, saya mintak maaf. I'm just being honest. Saya cakap apa yang saya rasa. Lagipun, saya tahu Izz dah ada Zack. Apa yang saya cakap tadi adalah sekadar luahan rasa. Tak lebih dari itu. Jangan risaulah. Saya takkan bertindak di luar batasan" Bersungguh-sungguh dia menjelaskan walhal bukan perkara itu pun yang aku rungsingkan.


Tapi, bagus juga dia menganggap aku adalah "Buah Hati" Abang Zack. Sekurang-kurangnya, dia tidak akan mengambil apa-apa tindakan yang akan membuatkan jantungku seperti mahu tercabut. Cukuplah sekadar kata-katanya. Itupun dah cukup untuk menggegarkan jiwaku. Sesungguhnya menghadapi lelaki yang terlebih gentlemen seperti Raziq Hanan ini membuatkan otak aku sentiasa ligat berfikir agar tak tersilap kata dan perbuatan. Kesilapan yang akhirnya akan membuatkan aku malu sendiri. Itu yang ingin aku elakkan.


Setelah menimbang-nimbang semula dan memandangkan waktu itu jam sudah menunjukkan ke pukul 7, akhirnya aku bersetuju untuk menerima pelawaan Raziq Hanan. Laila hanya berkata 'Okay' ketika aku menelefonnya memberitahu yang dia tak perlu datang menjemput aku kerana Raziq Hanan yang akan menghantar aku pulang. Abang Zack juga sudah kuberitahu. Sekadar menjaga hati. Tidak mahu nanti dia fikir aku sengaja mengambil kesempatan terhadap Bos aku sendiri yang juga merangkap teman baiknya itu. Lebar saja senyuman lelaki itu saat aku menyatakan persetujuanku. Aku berjalan mengekori langkahnya menuju ketempat parkir kereta yang dikhaskan untuknya.


"So, Izz dan Zack dah ada planning ke nak kahwin?" Soalan pertama yang keluar dari mulut Raziq Hanan selepas kereta bergerak meninggalkan bangunan Rasydan Electronic membuatkan aku tergamam. 'Alamak! Apa aku nak jawab ni?' Resah aku dalam hati. Bimbang tersalah kata. "Err ... Takde plan apa-apa pun. Lagipun saya masih muda lagi" Aku memberikan jawapan paling 'selamat'. "Perempuan kahwin muda takpe. Si Zack tu sabaya saya. Dah nak masuk masuk 30 tahun pun umurnya. Dah memang patut kahwin pun" Dia tesenyum sendiri."Kalau macam tu, Raz pun dah patut kahwin la kan? So, kenapa tak kahwin lagi?" Tak tahu kenapa cepat benar aku bersuara. Dia ketawa. Lebih kuat dari tadi.


"Patutnya Izz kena panggil saya Abang Raz tau. Yelah. Kalau Zack, Izz panggil 'Abang', dengan saya pun samalah kan?" Dia cuba mengalih tajuk."Abang Zack tu saya panggil 'Abang' sebab dia tu Abang Laila. Dah biasa panggil dari kecik" Dia hanya mengangguk-anggukkan kepalanya tanda jawapan yang aku berikan memuaskan hatinya."Saya nak kahwin. Tapi, bakal isteri saya dah jadi buah hati orang lain. Saya lambat sangat jumpa dia. Kalau tak, esok jugak saya hantar rombongan meminang" Kelat rasanya air liur yang aku telan saat itu.


Akukah yang dia maksudkan?Ahh! Takkanlah! Tapi, kalau bukan, kenapa lain macam sahaja dia memandangku ketika ini. akhirnya lidah terus menjadi kelu. Dia juga begitu. Masing-masing terdiam melayan perasaan sendiri sambil diiringi lagu "Bunga Larangan" nyanyian UG14 yang sedang berkumandang diradio. Seperti ada kena mengena sahaja dengan luahan rasa Raziq Hanan sebentar tadi. Dari ekor mata dapat kulihat mulutnya bergerak-gerak mengikut nyanyian bait-bait lirik lagu yang popular tahun 90an itu.


Sekuntum bunga larangan
Tidak tercapai tangan
Haruman bunga semalam
Terlerai sudah

Inginku memilikimu
Duri yang bisa menghalangnya
Inginku menyayangimu
Sayangku insan tak punya apa

Aku musafir hina
Kini terluka di taman cinta
Engkau yang aku sayang
Bunga larangan
Sudah suratan takdir Tuhan
Mekarmu sayang di jambangan orang

Terpaksa kau kutinggalkan
Dalam sejarah cinta
Tinggallah bunga tersayang
Dalam kenangan
Engkaulah bunga larangan ...

No comments:

Post a Comment