Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Tuesday, September 3, 2013

Izz Zayani : BAB 16

Sejak 'peristiwa aneh' yang berlaku diantara aku dan Raziq Hanan tempohari, Bos Besar aku itu sudah jarang ke Rasydan Electronic. Jika ada pun, tidak sampai setengah hari, dia sudah kembali ke Ibupejabat semula. Malah, pada hari Ahad lalu dimana mesin-mesin baru sepatutnya diselenggarakan dan diperiksa, dia hanya datang sekejap sahaja. Itupun untuk memastikan Sahak, Amir dan Kamal datang seperti yang dijanjikan. Lebih kurang dalam pukul 11 pagi, dia sudah meninggalkan kami berempat menguruskan apa yang patut. Dia sekadar berpesan pada aku agar memberitahunya sebaik sahaja semua kerja sudah selesai.


Jika difikir-fikirkan, rasanya tak perlu aku terlalu memikirkan tentang Raziq Hanan. Antara aku dan dia tak lebih sekadar hubungan Bos dengan pekerja biasa sahaja. Tapi, kenapa perubahan sikapnya sekarang ini membuatkan aku jadi serba tak kena? Kenapa kedatangan kereta Audi T9nya sentiasa aku nanti-nantikan? Kenapa hanya dengan melihat kelibatnya di pejabat dapat membuatkan hatiku gembira? Ah! Aku tak boleh membiarkan diri hanyut dibuai perasaan sendiri. Aku kini sudah menjadi tunangan orang! Walau tanpa rela, tapi itulah hakikatnya yang perlu aku terima.


"Kak Izz. Nanti pukul 3 ada meeting tau. Semua ketua jabatan kena ada" Siti Syafikah yang akan menamatkan latihan praktikalnya hujung minggu ini datang memberitahu ketika aku dan beberapa orang bawahanku sedang menguji mesin-mesin yang baru sampai pada hari Ahad lepas. "Dengan siapa?" Aku bertanya dengan dahi berkerut. Rasanya hari ini aku langsung tidak melihat kereta Raziq Hanan diparkirkan ditempatnya. Kosong saja kulihat petak tempat letak kereta yang dikhaskan untuknya tadi. "Hurm .. Tak sure la kak. Takdelah pula Kak Su bagitau." Gadis itu mengaru-garu kepalanya. "Takpalah kalau macamtu. Terima kasihlah bagitau Akak. Awak dah siapkan belum kertas kerja awak tu? Jumaat ni dah last day kan?" Siti Syafikah tersengih memandang aku. "Belum" Dia menjawab ringkas. Aku menjegilkan mata kepadanya." Tunggu apa lagi? Pergilah siapkan. Nanti Akak boleh check dan minta Bos tandatangan" Aku menepuk bahunya dan menolak badannya supaya meninggalkan tempat itu segera. Dia berlalu sambil tergelak kecil. Aku mendengus melihat keletahnya. Dia tergelak lagi. Aku hanya menjelingnya, pura-pura marah lalu meneruskan semula kerja yang tergendala sebentar tadi.


Jam 3 petang, semua Ketua Jabatan sudah berkumpul di dalam bilik Mesyuarat. Masing-masing tertanya-tanya dengan siapa kami akan bermesyuarat memandangkan tiada kelibat Raziq Hanan yang kelihatan. Tiba-tiba suasana yang tadinya agak bising menjadi senyap serta merta apabila kelihatan kelibat sesusuk tubuh tinggi lampai memasuki bilik itu sambil diikuti oleh Janice, PA Raziq Hanan, dari belakang. Seorang jejaka berkulit cerah dan berjambang sudah berdiri mengadap kami semua.


"Assalammualaikum. Nama saya Raif Anaqie. Awak semua boleh panggil saya Raif. Mulai hari ini, saya akan mengambil alih tugas untuk menguruskan tempat ini dari Encik Raziq" Kami mula berbisik sesama sendiri selesai lelaki bernama Raif Anaqie itu bersuara. Lelaki itu melabuhkan punggungnya di atas kerusi empuk yang telah tersedia untuknya. Janice turut mengambil tempat duduk di sebelahnya.


"Ok. Sebelum kita bermula, ada apa-apa soalan ke?" Raif Anaqie mengenggam tangannya dan diletakkan di atas meja sambil matanya tunak memandang kami satu persatu. Serius sahaja riak wajahnya. Iras wajahnya mengingatkan aku kepada seseorang. "Encik Raif, boleh kami tahu Encik Raziq kemana? Dia masih ada atau dah .. err .. berhenti?" Aku memberanikan diri bertanya. Pandangan mata yang agak lembut itu kini tertumpu pada aku seorang. Dia tersenyum. "Dia masih ada. Cuma sekarang dia lebih tertumpu pada Ibupejabat kami" Entah kenapa jawapan dari Raif Anaqie membuatkan hatiku sedikit sedih. Ini bermakna yang aku tak akan berjumpa dengan Raziq Hanan lagi. "Ada apa-apa soalan lagi?" Kedengaran suara Raif Anaqie bertanya. Apabila aku memandangnya, ternyata dia juga sedang memandang kearahku. Bermakna soalannya tadi ditujukan padaku. Aku pantas mengeleng-gelengkan kepala sambil tersenyum.


Mesyuarat kami diteruskan. Pelbagai perkara yang dibincangkan. Dari jumlah pekerja yang ada sampailah kepada mesin-mesin yang baru sampai. Raif Anaqie meminta kami menerangkan kepadanya dengan terperinci. Katanya, bagi memudahkan dia memahami selok-belok Rasydan Electronic sebelum dia memulakan tugas sebagai Ketua. Dari pemerhatianku, Raif Anaqie merupakan seorang yang lebih santai dan tenang jika hendak dibandingkan dengan Raziq Hanan. Tutur katanya lembut dan sopan. Sama seperti Raziq Hanan. Mungkinkah mereka adalah adik beradik? Tapi, bukankah Raziq Hanan memberitahuku beberapa bulan yang lepas di Restoran Bara yang Abangnya sudah menetap di UK?


"Ok. Saya rasa sampai sini dulu mesyuarat kita kali ini. Kita tangguhkan sampai minggu depan. Oh ya. Kita akan adakan mensyuarat setiap seminggu sekali. Kalau ada apa-apa perubahan, Janice akan menghubungi Izz Zayani" Terpinga-pinga aku sebentar apabila terdengar namaku disebut. Eh? Macamana dia boleh tahu nama aku ni? Nama penuh pula tu yang disebutnya. "Boleh kan Izz Zayani?" Dia bertanya kearahku yang masih agak terkejut. "Err ..  Boleh. No problem" Aku cuba mengukirkan senyuman dalam kegugupan. Dia tersenyum melihat reaksiku. "Ok then. See you all next week. Thanks everybody for your cooperation. Assalammualaikum" Dia terus bangun dan berlalu sambil menjinjit Ipad ditangan kanan dan tangan kiri diselukkan ke poket seluar. Janice mengekori dari belakang dengan buku nota di tangan sambil melemparkan senyuman kearah kami semua.



Keluar sahaja dari bilik mesyuarat, jam sudah menunjukkan ke pukul 5.15. Aku terus bergegas ke surau untuk menunaikan solat Asar. Hari ini, aku terpaksa bersiap untuk pulang tepat pada waktunya memandangkan Abang Zack akan menjemputku agak awal kerana dia perlu bersiap untuk bertolak ke Pulau Pinang malam ini kerana ada tugas yang perlu diselesaikan di sana. Bagi persediaan untuk menjadi isterinya, aku perlu membiasakan diri dengan tugasan Abang Zack sebagai Jurutera yang kadang kala memerlukannya untuk keluar Daerah pada bila-bila masa sahaja. Rasanya aku tiada masalah dengan itu memandangkan aku ada Laila yang akan menemaniku sekiranya Abang Zack tiada di sini.


Telefonku berbunyi ketika aku sedang menunggu Abang Zack di lobi. Menyangkakan panggilan dari Abang Zack, telefon segera kujawab tanpa melihat nama pemanggilnya terlebih dahulu.


"Assalammualaikum. Abang dah sampai ke?" Aku sudah bangun sambil menyandangkan beg ke bahu bersedia untuk melangkah. "Waalaikummussalam. Sejuk hati saya dengar Izz panggil saya 'Abang'" Suara yang menjawab menyebabkan kakiku yang baru hendak menapak terhenti. Perlahan-lahan punggung kulabuhkan kembali di atas sofa. Lidah terasa kelu.


"Err .. Encik Raz. Sorry. Saya ingatkan Abang Zack tadi. Ermm .. Ada apa Encik call saya ni?" Akhirnya aku bersuara. "Izz, Izz. Dah berapa kali saya cakap. Between you and me, just call me Raz.  Saya just nak tanya macamana first meeting awak semua dengan Abang saya tadi?" Terbeliak mataku mendengar pertanyaannya. Jadi, betullah tekaanku tadi. Raif Anaqie adalah abang kepada Raziq Hanan. "Hello Izz, hello. Are you still there?" Kedengaran agak cemas suara Raziq Hanan di sebelah sana apabila tiba-tiba aku terdiam. "Haa .. Err ..Yes. I'm still here. So, memang betullah Encik Raif tu abang Raz ye? Patutlah muka seakan sama je" aku tersenyum dihujung kata-kataku. Kedengaran tawa kecil darinya di hujung sana. "Dia baru balik ke sini bulan lepas. Then, my mom terus suruh dia tolong saya uruskan syarikat" Raziq Hanan memberi penjelasan.


"So .. tell me. These few days saya tak kacau Izz, do you miss me?" Hampir aku tersedak dengan air liurku sendiri mendengar soalan yang selamba sahaja dilontarkannya. Mahu sahaja aku mengatakan padanya yang dia hanya terlebih perasan. Tetapi, memandangkan dia masih lagi Bos Besar tempat aku bekerja, mulutku katupkan rapat-rapat. "Izz. Saya tanya ni. Do you miss me?" Soalan diulang semula apabila tiada jawapan yang aku berikan. "Err .. sorry Encik Raz. Abang Zack dah sampai tu. I've got to go. Lain kali kita sambung lagi ye. Assalammualaikum" Pantas punat hijau kutekan. Dada yang mula berombak kuat aku pegang. Tadi, sebelum telefon kuletak dapat kudengar keluhan halus dari Raziq Hanan. Kenapa dia seolah-olah bersungguh bertanya? Adakah kerana dia dapat menangkap getar didadaku setiap kali bertentangan mata dengannya? Mungkin kerana itu dia sengaja ingin menduga.


Telefonku berbunyi lagi. Kali ini bunyi tanda mesej masuk diterima. Teragak-agak skrin telefon kutatap. Aku menarik nafas lega apabila melihat nama 'Abang Zack' yang tertera sebagai pengirim mesej. Dia memberitahuku yang dia sudah hampir sampai dan menyuruhku menunggunya di luar pagar. Perlahan kaki kuatur keluar dari bangunan Rasydan Electronic. Fikiran masih lagi memikirkan perbualan pendek diantara aku dan Raziq Hanan sebentar tadi. Aku menarik nafas dalam.

No comments:

Post a Comment