Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, June 13, 2014

TUHAN BERI AKU CINTA : BAB 1 (PENGENALAN)

 
"APA??? Kau ni dah fikir masak-masak ke Riss? Kau ingat nak kawin ni cuma sehari dua ke? Sekarang ni kau boleh la cakap yang cinta tu boleh dipupuk lepas kawin. Tapi, kau pernah tak terfikir kalau lepas kawin nanti, langsung takde rasa cinta antara korang berdua?" Fatihah tak putus-putus membebel kepada teman baiknya yang dirasakan seperti sudah hilang akal apabila semudah itu bersetuju untuk dikahwinkan oleh Ibu Saudaranya dengan duda kaya beranak dua yang merupakan anak buah Ketua Kampung sebelah.

"Kau cakap memang la senang Fat. Mak Long aku tu dah banyak berjasa dengan aku dua beradik semenjak Mak dengan Ayah aku meninggal kau tau tak? Tak gamak aku nak lukakan hati dia" Wajah putih mulus sahabatnya ditatap pohon pengertian. Fatihah membuang pandang kearah sawah bendang yang menghijau di hadapan pondok kayu yang mereka duduki itu.

"Aku tak sangka, Cahaya Arissa Binti Azmi, kawan baik aku yang selama ini berjiwa kental, akhirnya tunduk saja pada takdir tanpa mahu berjuang bila melibatkan bab jodoh" ada nada kekesalan di hujung ayat yang keluar dari bibir mungil Fatihah membuatkan Arissa melepaskan keluhan berat.

"Habis, macamana dengan plan kita nak sambung belajar sama-sama? Macamana dengan cita-cita kau nak jadi Pensyarah? Kau nak lupakan macam tu je?" pertanyaan demi pertanyaan dari Fatihah membuatkan Arissa semankin runsing. Fikirnya, dengan meluahkan keputusan yang telah dibuatnya ini kepada Fatihah dapatlah juga meringankan sedikit bebanan perasaan yang di tanggungnya. Namun, reaksi yang diterima dari gadis kecil molek itu betul-betul menambahkan lagi tekanan perasaan yang dirasainya.

Hembusan angin bendang yang menyapa lembut pipinya serba sedikit dapat juga membuatkan hatinya merasa sedikit lapang.

"Aku bukan apa Riss. Kau tu pelajar harapan sekolah tau. Trial pun hari tu, keputusan kau lagi bagus dari aku. Semua 'A' tau! Rugi kalau kau tak sambung belajar" suara Fatihah sedikit mengendur apabila Arissa yang duduk di sebelahnya mempamerkan wajah sugul. Bahu temannya itu dipeluk erat.

"Apa pilihan yang aku ada Fat? Lagipun, aku tak nak menyusahkan Mak Long dengan Pak Long aku lagi. Diaorang sanggup nak sekolah kan aku sampai habis tingkatan enam ni pun dah cukup bagus. Adik aku, si Amin tu pun kena la aku fikirkan sama. Ni dia baru je masuk Tingkatan 4. Tahun depan nak SPM. Masih banyak lagi belanja yang kena Mak Long dengan Pak Long aku tanggung untuk sekolahkan dia. Nasib baiklah diaorang tak ada anak sendiri tau. Kalau tak, tak tahulah macamana. Dahlah cuma Pak Long aku je yang bekerja. Tu pun cuma kerja kilang je."

Panjang berjela Arissa menerangkan kepada Fatihah dengan harapan gadis itu faham akan situasinya saat itu. Tudung bawal dikepala yang sedikit senget dibetulkan sedikit.

Arissa memang berhati kering. Namun, bila ianya melibatkan takdir, qada' dan qadar, Arissa segera bermuhasabah diri.

Tiba-tiba dia teringatkan bait kata-kata dari Ustaz Asri, guru agamanya ketika dia berumur 12 tahun dulu yang sentiasa terpahat kemas dalam hatinya. Waktu itu, dia adalah Arissa si Perengus. Sangat mudah marah dan suka menyalahkan orang lain di atas setiap perkara buruk yang berlaku dalam hidupnya.

Segala-galanya bermula semenjak kematian kedua orang tuanya yang terlibat dalam kemalangan langgar lari. Dia menjadi kanak-kanak yang sering memberontak.

Sehinggalah, pada suatu hari ketika dia dibawa oleh Mak Long Asmah dan Pak Long Amdannya untuk mendengar ceramah Agama yang dikendalikan oleh beberapa panel termasuk Ustaz Asri yang ketika itu merupakan Guru Agama di sekolahnya, Arissa seolah-olah mendapat jawapan kenapa Ibu dan Ayahnya dijemput Allah pada usia dia semuda itu.

Sesuai dengan tajuk ceramah pada malam itu, 'Hidup Untuk Mati, Mati Untuk Hidup', Ustaz Asri selaku Moderator memulakan bicaranya dengan alunan bacaan dari surah Al-A’raaf Ayat 34 beserta maksudnya :

“Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan); maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka dikemudiankan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka didahulukan. ”

Pada saat itu, Arissa seolah-olah baru tersedar akan kekhilafannya menyalahkan takdir selama ini. Bukankah mati itu adalah janji Allah yang pasti? Kalau dah memang sudah tertulis di Luh Mahfuz yang Ayah dan Ibunya akan mati pada usianya 12 tahun, dengan apa cara sekalipun, mereka pasti akan dijemput juga oleh Allah melalui Malaikat Izrail. Siapa dia hendak mempersoalkan semua itu?

Mujur dia cepat disedarkan oleh Allah. Jika tidak, sia-sia sahaja arwah Ayah dan Ibunya sering membawanya ke ceramah Agama dulu. Itu belum lagi dikira dengan kelas Agama yang mereka hadiri saban hari selepas selesai solat Maghrib di Masjid atau Surau.

Sehingga ke hari ini,salah satu ayat Al-Quran yang menjadi pegangannya apabila ada saja perkara yang di luar keinginannya berlaku adalah dari Surah Al-An'aam ayat 18 yang bermaksud : Dan Dialah yang Berkuasa atas sekalian hambaNya (dengan tadbir dan takdir); dan Dialah Yang Maha Bijaksana serta Amat Mendalam PengetahuanNya.

"Hmmm .. Kalau macamtu dah keputusan kau, aku nak kata apa lagi. So, bakal suami kau ni berapa umurnya sebenarnya? Kalau anak dah 2 orang, mesti dah tua kan?" Kata-kata lantang dari Fatihah menariknya kembali ke dunia nyata. Memek muka Fatihah yang seperti kegelian itu mengundang tawa kecil dibibir Arissa.

"Mak Long aku cakap umur dia dalam awal 30an la. Takdelah tua sangat. Kahwin muda kot" Arissa menjawab dengan sisa tawa yang masih lagi berbaki. "Tak tua kau kata? Eh Cik Kak. Kau tu baru nak masuk 20 tahun tau tak? Kalau umur bakal suami kau tu 32 tahun, beza satu abad tau tak?!" Fatihah membulatkan matanya. Arissa hanya tersenyum.

Bagi Arissa, jurang umur yang besar bukanlah menjadi satu masalah buatnya. Sedangkan Nabi Muhammad S.A.W pun, sewaktu mengahwini Siti Aisyah yang baru berusia 7-9 tahun, Baginda Rasulullah ketika itu sudah pun berusia sekitar 50 tahun. Jadi, apalah sangat perbezaan 10 tahun diantara dia dan bakal suaminya nanti.

"Tapi kan .. Oleh kerana aku tengok kau macam tak kisah, aku agak mesti dia ni hensem kan? Entah-entah macho giler ala-ala Aaron Aziz!" riak wajah Fatihah sudah bertukar. Tiba-tiba dia yang rasa teruja bila membayangkan bakal suami Arissa setampan dan sesegak pelakon kegemarannya, Aaron Aziz.

"Kau ni ada-ada sajalah Fat. Aku pun tak taulah. Tak pernah tengok pun lagi. Lagipun, Pak Long kata dia kerja kat Kuala Lumpur. Jarang balik kampung" Arissa berkata selamba sambil kaki yang tergantung digoyang-goyangkan.

Mata Fatihah membuntang memandang Arissa yang masih mempamerkan wajah selamba. Rasa ingin saja dicekik sahabat baiknya itu.

"Kau ni dah kenapa? Kalau bakal laki kau boroi, kepala botak, gigi rongak dan .. entah-entah mata pun kero .. engkau nak???" bahu Arissa yang dipeluknya tadi ditampar geram. "Adoi! Sakitlah!" bahu yang terasa perit ditampar Fatihah digosok-gosok laju. Wajah Fatihah yang masih tegang dipandang penuh persoalan. Ni aku ke dia yang nak dikahwinkan ni? Detik hati Arissa.

"Kau ni banyak sangat fikir la Fat. Takkan la Pak Long aku tu nak jodohkan anak buah dia yang comel mengalahkan Nora Danish ni dengan lelaki macamtu kot" Arissa tersengih melihat Fatihah masih berwajah kelat. Dia tahu temannya itu sayangkan dirinya. Oleh kerana itulah, Fatihah terlebih-lebih risau darinya.

"Kau ni cubalah serius sikit Riss! Sebab kau tu comel sangat la aku ni risau tau tak?" berkerut-kerut dahi Fatihah memandang Arissa yang masih tersenyum lebar kearahnya.

"Aku seriuslah ni. Pak Long aku ada cakap yang dia ni ada kacukan darah Pakistan. So, kalau dah anak kacukan tu, mestilah hensem kan?" akhirnya Arissa berterus terang. Tak mahu menyeksa perasaan Fatihah lagi.

"Laa kau ni. Bukan pasal hensem ke tak. Kalau muka hensem pun, tapi kalau dia tu botak ke, boroi ke .. gigi jongang ke .. kau tak takut?" dahi Fatihah berkerut lagi. Arissa ketawa. Mankin geram Fatihah dibuatnya.

"Entah. Aku dah redha je sekarang ni. Yang penting, dia boleh jadi Imam kepada aku dan bakal anak-anak aku Fat" Arissa bangun dan mengibas-ngibaskan habuk yang melekat di punggungnya.

"Wei, aku balik dulu lah. Dah nak Maghrib ni. Hujung minggu ni rombongan meminang tu datang. Kau datang lah ye. Assalammuaalaikum" Arissa melangkahkan kakinya meninggalkan Fatihah yang masih tercengang-cengang. Ayat terakhir dari Arissa menambahkan rasa sebalnya terhadap Arissa yang dirasakan terlalu cepat mengalah pada takdir.

WAJAH yang telah didandan ringkas oleh Mak Andam Salmy di tatap lagi. Fatihah yang berada di dalam bilik setia menemaninya sedari jam 8 pagi tadi tak putus-putus memuji betapa cantik wajahnya setelah disolekkan. Walaupun solekkan yang dikenakan kepadanya tidaklah setebal mana.

Tepat jam 11 pagi, rombongan meminang dari pihak lelaki yang datang dengan menaiki beberapa buah kereta akhirnya sampai juga.

"Weeii .. rombongan dah sampai la" Fatihah yang mengintai dari celah pintu bilik memberitahu dengan  nada penuh teruja. Arissa mula mengepal-ngepal tangan yang mula terasa seram sejuk. Fatihah yang masih mengintai diperhatikan. Di dalam bilik cuma tinggal dia dan Fatihah sahaja ketika itu.

"Semua orang tua je aku nampak Riss. Takkan bakal tunang kau tak datang kot?" Wajah Arissa ditatap sekilas sebelum pandangan mata Fatihah tertumpu semula pada setiap tetamu yang semankin memenuhi ruang tamu rumah Mak Long Asmah.

"Dia sibuk kot. Bagus juga dia tak datang" Arissa menyahut selamba. "Bagus kau cakap?? Ishk kau ni Riss. Kau tau tak? Inilah masanya kalau kau nak tengok bakal suami kau tu tau. Kalau agak-agak muka tak boleh blah, boleh la kau reject awal-awal" Fatihah menghampiri Arissa yang duduk di birai katil. Wajahnya sudah berkerut-kerut tanda dia sebal dengan sikap endah tak endah Arissa.

"Nak reject macamana lagi Fat? Kau nak aku lari dari rumah ke apa?" Arissa tertawa kecil. Lucu melihat riak wajah Fatihah saat itu. Dengan mulut melopong, dahi berkerut seribu dan mata yang membulat memandang tepat kewajahnya.

"Riss!! Kau ni! Aku serius la!" suara Fatihah sudah sedikit meninggi. Geram dengan perangai Arissa yang seolah-seolah sedang bermain pondok-pondok sahaja lagaknya.

"Hisshh.. Apalah anak dara ni. Cubalah senyap sikit. Orang tua tengah berbincang kat luar sana tu" keras suara Mak Long Asmah yang baru saja melangkah masuk ke dalam bilik Arissa menyebabkan Fatihah yang baru saja ingin meneruskan bebelannya, terdiam terus. Tawa Arissa juga tiba-tiba mati apabila melihat wajah garang Mak Longnya.

"Maaf Mak Long" Fatihah bersuara sambil memandang kearah Mak Long Asmah yang sudah berdiri sambil bercekak pinggang di hadapan mereka berdua. Arissa hanya tersengih, serba salah. Mak Long Asmah menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Awak tu dah nak jadi bini orang Arissa. Cubalah buang sikit perangai budak-budak awak tu" Selendang di kepala Arissa dibetulkan sedikit. Wajah ayu yang persis wajah arwah adiknya itu ditatap lama.

Dia sayangkan Arissa dan Amin. Itulah saja harta peninggalan paling berharga dari Maisarah, satu-satunya adik-beradik yang dia ada. Keputusan mengahwinkan Arissa dalam usia semuda ini dibuat setelah memikirkan buruk baiknya dengan mendalam. Bukan kerana dia dan suaminya gilakan harta keputusan ini diambil.

Semuanya dibuat adalah untuk masa depan Arissa. Dia mahu Arissa hidup senang. Selepas 8 tahun pemergian kedua orang tuanya, dia rasa, sudah tiba masanya Arissa diserahkan kepada orang yang sepatutnya untuk menjaganya. Dia mahu Arissa terus berjaya dalam hidupnya. Dia pasti andai Arissa berjaya, Amin juga akan turut berjaya. Segalanya dengan izin Allah.

"Mak Long" panggilan lembut dari Arissa menghentikan lamunannya. Dia segera mengesat air mata yang sudah mula bertakung di tubir matanya. "Cantik anak buah Mak Long hari ni" pipi mulus Arissa dielus lembut. "Bukan ke Riss hari-hari memang cantik?" sempat Arissa bergurau. Sekadar untuk menghiburkan Mak Longnya yang dirasakan sedang menahan sebak walau segaris senyuman cuba dipamerkan.

"Ha yelah. Hari-harilah awak tu nampak cantik. Cuma hari ni lain la sikit sebab muka tu dah kena tepek dengan bedak berkilo-kilo. Silap haribulan, Mak Long ni kalau kena solek dengan Andam Salmy tu mesti ada rupa Erra Fazira agaknya" tergelak Fatihah dan Arissa mendengar kata-kata Mak Long Asmah.

"Dah, dah. Asyik gelak je kerjanya. Kejap lagi bakal Mak Mertua awak nak masuk sarung cincin. Kesat sikit airmata tu. Seronok sangat ketawa sampai keluar airmata" Mak Long Semah menegur sambil tangannya merapikan lagi tudung dan selendang yang dipakai Arissa. Tawa antara mereka sudah agak reda.

Wednesday, June 11, 2014

KISAH KAMI : BAB 14 & 15

BAB : 14

HARI sudah jauh malam ketika kami sampai di banglo mewah Puan Sri Maria. Jam di dashboard kereta Rayyan kupandang. Sudah pukul 11 malam rupanya. Walau bukan membajak sawah ataupun bertukang membuat rumah, tapi badanku terasa sangat letih. Inilah penangan wedding shopping bersama bakal Ibu Mertuaku itu.

“Okla Ma. Saf balik dulu lah ye. Dah lewat sangat dah ni. Nanti Umi dengan Babah risau pulak” Turun dari kereta saja, tangan Puan Sri Maria aku salami dan kucup. Kedua-dua pipinya juga kukucup seperti yang biasa aku lakukan pada Umi.

“Laaa. Dah lewat sangat dah ni Saf. Tidurlah sini. Nanti Mama telefon Umi kamu bagitau dia ye. Risau Mama nak lepaskan kamu balik sendiri” Tanganku di genggamnya erat. Jelas riak kerisauan diwajahnya.

“Isshk. Takpelah Mama. Lagipun esok Saf kerja. Saf pun tak bawak baju lebih ke sini tadi. Tak sangka pulak sampai lewat malam baru settle” Aku menolak lembut.

Bukan aku tak sudi, tapi memikirkan aku kena duduk sebumbung dengan Rayyan, membuatkan aku tak sanggup. Tunggulah aku jadi isterinya dulu. Sementara menunggu detik itu, biarlah aku berjauhan saja dari dia. Kalau kerap sangat dekat dengannya, boleh tercabut rasanya jantung aku ni dek kerana auranya yang selalu buat aku jadi tak keruan.

“Tidur je la sini. Saya dah call Umi bagitau dia awak tidur sini malam ni” Entah dari mana datangnya, tiba-tiba saja dia sudah berdiri terpacak di sebelahku.”Ha?” Aku sedikit terkejut. Wajahnya ku pandang geram. Ewah,ewah. Suka-suki dia saja buat keputusan untuk aku. Ni belum jadi laki aku lagi ni. Aduh! Geramnya lah rasa hati aku bila pandang muka mamat yang macam tak berperasaan ini. “Ha elok lah tu. Jom Saf” Belum sempat aku membantah tanganku sudah ditarik masuk ke dalam rumah. Akhirnya aku pasrah sajalah.

Aku melihat disekeliling bilik yang dicat kemas dengan warna pink itu. Walaupun hanya bilik tamu, tapi aku dapat agak yang semua perabot yang menghiasi bilik ini jauh lebih mahal dari perabot di bilik aku sendiri. Perabot yang semuanya adalah buatan kayu jati aku tatap satu persatu. Katil, meja sisi, meja solek dan almari baju. Harga keseluruhan perabot dalam bilik ini  rasanya kalau aku kumpul gaji aku setahun barulah dapat menampung kosnya agaknya.

Sepasang baju tidur kain satin berwarna merah yang diberikan oleh Puan Sri Maria padaku tadi masih ada dipangkuanku.  Lembut kainnya. Mesti dari kain satin gred A. Telahku dalam hati. Turut diberikan sepersalinan ‘adik’ dan ‘kakak’ berjenama triump yang kelihatan masih baru kerana terdapat tanda harga yang belum ditanggalkan. Menurut Puan Sri Maria, kesemua ini kepunyaan Myra Isabella. Anak bongsunya yang sudah lebih 3 tahun menyambung pembelajaran di Australia. Kebetulan tubuh kami lebih kurang saiznya. Hari ini barulah aku tahu rupanya si Rayyan masih ada adik beradik lain. Selama ini aku ingatkan dia anak tunggal.

Jam loceng yang berada di atas meja sisi sebelah kiri katil aku tatap. Sudah menghampiri 12 malam. Dengan langkah perlahan aku bergerak masuk ke dalam bilik air untuk membersihkan diri dan mengambil wudhuk untuk menunaikan solat Isyak.

Malam mankin lewat.  Jam loceng kupandang sekilas. Sudah pukul 1 pagi. Kenapalah mata aku masih tak mengantuk ni? Tadi badan dah rasa letih sangat. Tapi, lepas mandi je, terus segar balik. Esok dah lah aku kerja. Mata oh mata. Tidurlah cepat wahai mata. Aku berkata sendiri seolah-olah mata itu boleh dipujuk rayu.

Geram dengan keadaan diri sendiri yang tak mahu tidur, aku bangkit dari pembaringan dan duduk di birai katil. Rambut yang panjang separas pinggang aku biarkan lepas kerana belum cukup kering. Rasanya tak perlu la aku nak pakai tudung. Rayyan dengan Tan Sri mesti dah lena tidur la kot. Aku berkira-kira dalam hati.

Perlahan-lahan tombol pintu aku pulas. Hajat dihati ingin ke dapur di tingkat bawah untuk membasahkan tekak dengan segelas air suam. Dengan langkah yang penuh berhati-hati aku menuruni tangga. Nasib baiklah ada lampu kuning yang dipasang di sepanjang dinding di sebelah tangga ni. Takdalah aku teraba-raba nak turun ke bawah.

Sampai saja di anak tangga terakhir, terasa tubuhku dirempuh kuat. Sedar-sedar aku sudah jatuh terduduk sambil menggosok punggung yang kesakitan. Berkerut-kerut mukaku menahan sakit. “Auchh!” sengal terasa punggungku saat ini.

“Saf?” Terkejut aku mendengar suara yang memanggil namaku dalam nada kehairanan. Alamak! Rayyan ke? Dalam keadaan yang kelam kabut aku cuba bangun dan dengan langkah yang terhenjut-henjut aku gagahkan diri menaiki tangga ingin menuju kebilikku semula. Tu lah kau Safiyyah! Dah tahu ini rumah orang, kenapa kau gatal tak pakai tudung! Aku menyalahkan diri sendiri.

Sedang aku berusaha untuk menaiki tangga dalam kesakitan, terasa lenganku ditarik dari arah belakang. Tersentap dengan perbuatan yang sedikit mengejut itu, badanku yang sememangnya kecil molek ini terpusing ke belakang. Sedar-sedar aku sudah berada di dalam pelukan tubuh sasa milik Rayyan. Mata kami tertacap antara satu sama lain. Suasana bungkam menyelubungi kami berdua.

Tiba-tiba,  terasa hangat tangannya mengusap pipiku lembut dan rambutku yang menutupi sebelah muka diselak kebelakang. Lembut gerak lakunya membuatkan hati aku terbuai indah. Apabila terasa wajahnya mankin mendekat, dan desah hangat nafasnya terasa di wajahku, tiba-tiba aku tersedar. Tubuhnya ku tolak kuat sehingga dia jatuh terduduk di atas anak tangga.

Mataku mencerlung memandangnya. “Apa yang awak nak buat ni??” Marahku. Hilang segala rasa getar yang aku rasa tadi. Semudah itu dia ingin mengambil kesempatan pada aku! Dasar jantan! Nafasku turun naik menahan marah. Nasib baik tak terlepas tumbukan paduku di wajah kacak Rayyan. Aku mendengus kasar dan terus berlalu menuju ke bilik sebelum sempat dia berkata apa-apa. Wajahnya menunjukkan riak terkejut. Hilang segala rasa sakit ditulang punggungku tadi.

Geramnya!!! Nyaris pintu bilik aku hempas. Tapi bila teringat dimana aku berada, pintu kukatup perlahan dan punat kunci kutekan. Punggung yang baru aku terasa semula kesakitannya, perlahan-lahan aku labuhkan di atas birai katil.

Sedang aku cuba memproses semula apa yang telah berlaku sebentar tadi, tiba-tiba telefon aku berbunyi menandakan mesej Whatapps masuk. Segera kucapai dan melihatkan nama Rayyan tertera, rasa jengkel mula bertamu .

‘Saf, saya mintak maaf’
‘Saya tak ada niat nak ambik kesempatan’
‘Tak tahulah apa yang saya fikirkan tadi’
‘Bila awak berada dalam pelukan saya, saya rasa seolah-olah Selena sudah kembali pada saya semula’
‘Saya harap awak dapat maafkan kekhilafan saya’


Panjang bait-bait kata yang dia taipnya untukku. Aku melepaskan keluhan berat. Bila difikirkan semula. Perkara ini terjadi kerana kealpaan aku juga. Skrin telefon kutatap lagi.

‘Khilaf saya juga’
‘Lets just forget about it ok’
‘Good night’


Ringkas aku menjawab dan terus sahaja telefonku matikan. Lampu bilik kututup. Mata yang masih tidak mengantuk terus kupaksa juga untuk lena. Mankin kusut fikiranku dibuatnya dengan apa yang baru saja terjadi tadi. Entah pukul berapa aku terlena, aku sendiri tak sedar. Apa yang pasti, tidurku tak senyenyak seperti selalunya. Ada titis airmata yang menemani lenaku kali ini.




BAB : 15

PAGI itu, selesai solat subuh, aku segera bersiap untuk pulang. Oleh kerana aku perlu memakai uniform ke tempat kerja, aku perlu pulang dulu ke rumah sebelum boleh ke tempat kerja. Sempat aku membelek mesej Whatapps yang masuk ketika telefon bimbitku 'On'kan semula. Semuanya datang dari Rayyan yang memohon maaf di atas keterlanjurannya padaku malam tadi. Aku mendengus kasar.

Semasa melewati pintu bilik Rania, aku tergerak hati untuk menjenguk anak kecil itu. Terasa rindu pula padanya. Pintu kubuka perlahan-lahan. Dengan penuh hati-hati katilnya ku hampiri. Aaahhh. Memang dia kanak-kanak yang comel. Dahinya dan kedua belah pipinya yang kemerahan  kukucup penuh kasih. Rambutnya ku belai mesra. Setelah lebih kurang 5 minit berada di situ merenung wajah polosnya, aku melangkah keluar.

Puan Sri Maria yang sedang sibuk menyiapkan sarapan pagi bersama Bibik Jannah di dapur  kuhampiri."Ma, Saf balik dulu la ye. Nak kena balik rumah dulu tukar baju uniform" Aku segera mencapai tangan Puan Sri Maria. "Eh, Saf tak tunggu breakfast dulu ke?" Riak wajahnya agak terkejut kerana aku tergesa-gesa ingin pulang."Tak apalah Ma. Saf breakfast kat rumah je nanti. Kalau ada apa-apa lagi, Mama call la Saf kay" Kedua belah pipinya ku cium. Dengan berat hati akhirnya dia lepaskan juga aku pergi.

Ketika aku melintas ruang tamu, terlihat kelibat Rayyan sedang menuruni tangga. Langkah kaki aku percepatkan."Saf" Lembut kedengaran dia memanggil ketika tombol pintu aku pulas. Entah kenapa, langkah kaki aku jadi kaku untuk terus melangkah keluar dari pintu yang sudah ku buka itu. Aku masih berdiri kaku tanpa memalingkan tubuh kearahnya.

"Lagi sekali saya mintak maaf sebab malam tadi" Rayyan sudah berdiri hampir di belakangku. Mataku pejamkan. Cuba mencari kekuatan berhadapan dengannya. Cuba membuang rasa amarah yang masih bersisa untuknya. Nafas kutarik panjang dan kulepaskan perlahan-lahan.

"I said, just forget about it ok" Aku bersuara perlahan tapi dalam nada yang cukup tegas. Cuba mengawal sebak yang sudah mula terasa.

"Saf ... " Belum sempat dia meneruskan kata-katanya aku memotong "Please Rayyan! Please jangan buat saya macam ni. Awak kata awak terima saya sebab Rania kan? So, please don't act like you care" Aku cuba mengawal nada suara agar tidak didengari oleh orang lain di dalam rumah ini. Pantas aku melangkah untuk meninggalkannya dengan pandangan yang mula kabur. "Saf!" Sedikit keras suaranya. Lenganku sudah dipautnya. Dia menarik aku mengadap kearahnya. Aku menundukkan kepala dengan mataku pejamkan. Ada airmata yang menitis.

"Saya minta maaf kalau saya buat awak rasa macam tu." Suaranya kembali dikendurkan. Terasa hangat tangannya mengesat airmata aku yang mula membasahi pipi. Safiyyah! Kenapa kau perlu menangis kerana lelaki ini! Aku merintih dalam hati. Tangannya cuba kutepis tapi dia pantas mengenggam kedua belah tanganku.

"Tolong bagi saya masa. Saya perlukan masa untuk menyintai semula. Tapi jangan cakap saya tak ambil berat. For me, love and care are two separate things. I care. But, to be in love again, tolong bagi saya ruang dan masa" Dia bersuara dalam nada memujuk. Aku terdiam. Cuba memproses kata-kata yang baru terluah dari mulutnya.

"Take all the times that you need Mr. Rayyan. Sebab, saya malas nak fikir. I've got to go. Nanti saya terlambat pergi kerja" Pegangan tangannya aku leraikan. Dengan langkah perlahan, aku berlalu ke kereta. Kali ini dia tidak lagi menghalang. Airmata yang masih bersisa ku kesat dengan telapak tangan. Kereta kuhidupkan dan kupandu keluar dari perkarangan banglo mewah itu tanpa menoleh kearah Rayyan aku tahu masih memandang kearahku.

Sesampainya aku di rumah, selepas menyapa dan bersalaman dengan Umi dan Babah yang sedang bersarapan, aku segera menuju ke bilikku untuk menukar pakaian. Sambil mengenakan tudung bawal bewarna cream di hadapan cermin, mata yang agak sembap aku tatap. Alamak! Inilah penangannya kalau pagi-pagi dah sarapan dengan airmata.

Bedak compact segera ku capai dan kukenakan ke kulit wajah dengan harapan dapat mengurangkan kesembapan dimata. Aah. Nanti hilanglah ni. Aku memujuk hati sendiri. Sedikit lip gloss  aku oleskan kebibir. Setelah membetul-betulkan tudung, vest jingga dan baju kemeja lengan panjang berwarna peach yang aku kenakan ketubuh agar lebih kemas, beg silang kucapai dan kaki kuatur keluar dari bilik.

"Iyah, tak sarapan dulu ke?" Laung Umi ketika dilihatnya aku terus sahaja menuju keluar. "Takpelah Umi. Iyah dah lambat ni" Sandal tumit jenama Vincci setinggi 3 inci kusarungkan kekaki dan terus bergegas keluar. Tak sampai 10 minit, keretaku sudah berada di atas jalanraya yang sudah mula sesak. Jam di dashboard aku kerling. Sudah pukul 8.30 pagi. Ada lagi setengah jam lagi masa untuk aku sampai ke Greta's Curtain.

Walaupun jarak antara rumahku ketempat kerja tidak terlalu jauh, tapi dalam keadaan jalan yang agak sesak seperti ini, perjalanan yang sepatutnya hanya mengambil masa 15 minit boleh menjangkau hingga 45 minit. Aku melepaskan sedikit keluhan.Ini semua gara-gara Rayyan lah! Kalau tidak kerana dia mengajak aku berbicara tentang hati dan perasaan pagi tadi, pasti aku sudah selamat sampai ke tempat kerja.

Tepat jam 9.05 pagi, aku sampai juga ketempat kerja. Aku menarik nafas lega setelah kereta selamat kuparkirkan ketempatnya.

"Ha! Lambat" Wani yang sedang mengenakan lipstik merah menyala kebibirnya menegur sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam bilik pameran. "Ala. Lima minit je. Bukan selalu pun aku lambat" Aku berjalan melintasinya untuk ke mejaku. Dari ekor mata dapat kulihat dia mencebikkan bibir mendengar jawapanku. Ah lantaklah! Malas aku nak sesakkan kepala fikir pasal minah ni pulak.

"Ha. Sudah mari pun Top Sales kita" Miss Lai menyambut aku dengan senyum lebar. Shahrul yang sedang duduk di atas bucu meja aku ikut tersenyum. "Ingat kau cuti lagi beb" Shahrul menukar tempat duduknya. Dia duduk di atas kerusi di hadapan mejaku."Mana dia boleh cuti lama-lama. Ada banyak kerja dia belum settle la" Berkerut wajah Miss Lai mendengar usikan Shahrul. Aku hanya tersenyum. Fail berkulit keras yang tersusun kemas di atas meja aku buka.

"Eh, mata kau kenapa nampak sembap?" Alamak. Perasan lah pulak mamat ni. "Eh. Yeke? Hmm .. Tak tahulah. Bangun je pagi tadi terus dah macam ni. Ingatkan kena gigit nyamuk kot" Aku mereka alasan. "Yee keee .. ??" Shahrul menaikkan sebelah keningnya. Miss Lai hanya mendiamkan diri. Dia sedang tekun menekan-nekan punat kalkulatar Canonnya dengan muka serius. Projek juta-juta la tu. Telahku dalam hati.

"Woooi! Aku ni cakap dengan kau la! Boleh lah dia buat muka selamba je" Shahrul bersuara jengkel. Aku tersengih."Iya Encik Shahrul Shah. Aku ada banyak kerja nak buat ni. Ada banyak lagi quotation customer yang masih pending ni. Jadi, nanti-nanti je la kita sambung sembang yee" Pen yang berada di dalam bekas berbentuk Eiffel Tower pemberian salah seorang pelangganku segera kucapai. Beberapa helai kertas yang sudah bertampal dengan cebisan-cebisan kecil sampel kain aku tatap satu persatu.

Shahrul mendengus kasar sebelum berlalu ke hadapan. Merajuk la tuh. Desisku dalam hati. Aku tersenyum sendiri memikirkan perangai teman sekerjaku yang satu itu.

Monday, June 2, 2014

KISAH KAMI : BAB 12 & 13

BAB : 12

Pagi itu aku bangun seawal jam 5 kerana perlu mandi wajib. Sambil menunggu waktu Subuh masuk, aku menaip sms kepada Miss Lai untuk memohon cuti darinya untuk satu hari. Malam tadi, balik dari rumah Puan Sri Maria, malam sudah agak lewat dan lagipula mataku sudah terlalu mengantuk. Sampai saja di rumah, katil dan bantal yang sudah tersedia menanti aku tuju terus.

'Why?' Ringkas sms yang aku terima dari Miss Lai. Aku sudah agak dia pasti akan bertanya lebih lanjut walaupun sudah kunyatakan yang cutiku adalah kerana atas urusan keluarga.

Termenung sekejap aku dibuatnya. Apa lah aku nak 'goreng' Amoi ni. Takkan nak cakap saudara dari kampung datang kot. Tempohari, masa Puan Sri Maria datang merisik, alasan itu telah kugunakan. Aaahh .. Belasah saja la labu.

'Terlalu personal la Miss Lai. Ini hal keluarga punya. Don't worry. Esok saya kerja la macam biasa.' Akhirnya, itulah jawapan yang aku berikan. Walau aku rasa alasan itu agak kurang kukuh, aku sudah tak tahu apa lagi jawapan yang boleh aku berikan.'Ok'  Pendek saja jawapan SMS dari Miss Lai. Pelik pula aku rasa kerana kali ini agak mudah pula Miss Lai memberi keizinannya. Tak kisahlah. Janji cuti aku dah diluluskan. Lega.

Selesai solat subuh, aku kembali ke pangkuan bantal dan katil yang sedari tadi seolah-olah memanggil-manggil aku agar menyambung tidur. Mahu bersiap, jam baru menunjukkan pukul 6.30 minit pagi. Awal sangat lagi. Seluar jeans berwarna merah hati yang aku padankan dengan baju blouse kain kapas yang berbunga-bunga kecil ala-ala English style dan shawl bermanik ringkas di atas kepala telah aku keluarkan dari almari dan segala yang perlu digosok telah siap ku gosok.

Tak sampai 5 minit aku sudah lena dibawa mimpi semula. Tidur aku terganggu dengan bunyi telefon yang mendendangkan lagu 'Kita' dari kumpulan Forteen berlagu beberapa kali minta diangkat. Aku yang masih agak mamai, teraba-raba meja sisi di sebelah kanan katilku cuba mencari telefon yang aku tinggalkan disitu malam tadi untuk dicaj.

"Hello" sedikit serak suara aku menjawab. Nombor atau nama yang tertera juga tidak sempat aku tatap kerana kelopak mata masih terasa bagai digam."Assalammualaikum" Surau garau dari sebelah sana membuatkan mata aku terbuka dengan seluas-luasnya. Tiba-tiba rasa segar semacam. Macam kena simbah dengan air perigi. Aku bingkas bangun dengan kedua-dua kaki aku julurkan ke lantai."Waa ... Waalaikummussalam" Jam loceng yang terletak berhampiran aku capai. Alamak! Dah pukul 7.30!! Dahiku tepuk berulang kali.

"Saf dah siap ke? Lagi 10 minit saya sampai" Mendengar kata-kata itu kelam kabut tuala di penyidai aku capai."Err ..Ok. See you then. Assalammualaikum" Sebelum sempat si dia menjawab salam, punat off di telefon telah aku tekan. Mencicit aku lari menuju ke bilik air. Macamanalah boleh terlajak tidur ni!!

Sedang aku bersiap mengenakan tudung, Umi mengetuk pintu bilik aku mengatakan yang Rayyan sudah sedia menunggu aku di bawah."Ok Umi. Iyah tinggal pakai tudung je ni. Suruh lah dia makan dulu ke apa ke" Aku menyahut. Kelam kabut tudung ku pinkan. "Yelah. Cepat sikit" Pesan Umi sebelum derap langkahnya aku dengar sedang menuruni tangga ke tingkat bawah.

Selepas menyalitkan sedikit minyak wangi Musk jenama Body Shop dileher dan kedua belah pergelangan tangan dan berpuas hati dengan penampilan diri, pantas aku menuruni tangga. Di meja makan kelihatan Rayyan sedang rancak bersembang dengan Babah sambil diperhatikan Umi. Aku menghampiri mereka dan mengambil tempat duduk di sebelah Umi, berhadapan dengan Rayyan.

"Dah tahu nak keluar awal, boleh pulak dia bangun lambat" Umi memulakan sesi membebel. "Orang dah bangun awal la tadi. Lepas solat subuh mengantuk sangat, so Iyah sambung la tidur. Tak tahu lah pulak boleh terlajak" Roti yang sudah ku sapukan Nutella kusuapkan kemulut. Umi menuangkan air kopi di cawanku. Aku tersenyum sambil mengucapkan Terima Kasih.

"Nanti kalau dah kahwin, pandai-pandailah Ray nak tegur si Iyah ni. Dia ni umur je dah 23 tahun. Tapi, perangai tu kadang-kadang mengalahkan budak kecik. Maklumla, anak bongsu" Kata-kata Babah membuatkan aku sedikit tersedak. Cawan berisi kopi panas segera kucapai dan hirup." Aduh! Panas,panas!" Aku menjerit sebaik sahaja lidah terasa melecur. "Hisshh .. Kamu ni Iyah. Cuba hati-hati sikit kalau minum tu. Kan panas lagi air tu" Umi menghulurkan cawan berisi Jus Oren kepadaku.

Babah dan Rayyan hanya tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala kearahku. Babah ni buat malu aku je la! Mesti muka aku dah merah padam ni. Arrrggghhh!!Tak suka! Tak suka!

Setelah selesai bersarapan, Rayyan terus meminta izin dari Umi dan Babah untuk membawa aku keluar. Umi sempat memesan itu dan ini denganku. Selesai bersalaman dengan Umi dan Babah, kami segera menaiki kereta Audi A3 MPV milik Rayyan yang di parkirkan di luar rumah.

"Rania kenapa tak ikut?" Aku memberanikan diri memulakan perbualan.Tali pinggang keledar kutarik dan kenakan ketubuh, kemas. "Dia belum bangun lagi. Malas nak kacau dia tidur.Lagipun kalau dia ada tak dapatlah saya nak bersembang dengan bakal isteri saya ni" Kata-kata Rayyan membuatkan dahiku berkerut."Kenapa? Rania ada awak tak boleh ke nak sembang dengan saya?" Aku memandang wajahnya sekilas sebelum pandangan kuhalakan ke arah jalanraya. Tak sanggup rasanya bertentang mata lagi dengannya. Kereta sudah mula bergerak.

"Bukan macam tu" Dari ekor mata dapat kulihat dia tersenyum. Cermin mata hitam ala-ala pelakon David Caruso dalam drama CSI Miami sudah dikenakann kewajahnya. "Tak bolehlah saya nak interview Saf lebih-lebih" Lagi sekali aku dilanda kehairanan dengan kata-katanya."Nak interview saya? Hish. Macam nak mintak kerja pulak kena berinterview bagai" Aku tersenyum dengan wajah yang masih penuh dengan persoalan. Wajahnya kupandang lagi. Dengan adanya cermin mata hitam dimatanya, berani la sikit aku nak pandang lama-lama.

"Eh mestilah. Awak bakal jadi Ibu kepada Rania. So, saya kena pastikan aku memenuhi tahap piawaian ISO saya" Pandangannya padaku bersilih ganti dengan jalanraya. "Aik. Awak dah pinang saya, baru nak check ISO pebagai?" Tidak tahu kenapa begitu berani aku mempersoalkan setiap kata-kata yang keluar dari mulut lelaki di sebelah aku ini. Dia terdiam. "Err .. Sorry ... Sorry kalau saya tersalah cakap" Serba salah pula aku dibuatnya bila tiba-tiba dia diam seribu bahasa.

Dia menarik nafas dalam dan dilepaskan perlahan-lahan. Masih mendiamkan diri. "Awak tahu. Saya sangat sayangkan Rania. Sayang lebih dari diri saya sendiri" Nada suaranya berubah. Kedengaran agak sayu ditelingaku."Apa saja yang boleh buat dia gembira dan bahagia, tanpa ragu-ragu saya akan buat untuk dia. You just name it. Dia sajalah yang Selena tinggalkan untuk saya" Wajahnya kupandang lagi. Kulit wajahnya kulihat sudah berubah kemerah-merahan ketika ini.

Selena? Nama arwah isterinya kah? Ya. Aku pasti. Melihatkan reaksinya yang agak emosional ketika itu, aku sangat pasti nama Selena yang disebutnya tadi adalah milik wanita yang gambarnya aku nampak di atas meja solek Rania tempohari. Aku hanya mendiamkan diri. Memberi peluang kepadanya untuk terus bercerita.

"Saya terima awak pun sebab Rania. Bila nampak perubahan sikap dia lepas dia kenal awak, saya terus setuju bila Mama cadangkan agar saya meminang awak" Tersentap aku dengan penerangannya sebentar tadi. Ada sedikit rasa sayu memagut perasaanku ketika itu. Tiba-tiba terasa diri seolah-olah diperalatkan. "Saya mintak maaf kalau kata-kata saya tadi buat awak terasa" Seperti memahami apa yang aku rasakan, dia bersuara.

"Takpe. Saya faham." giliran aku pula untuk melepaskan sebuah keluhan. Kepalaku kuhalakan ke sebelah kiri memandang ke luar sambil tangan memintal-mintal tali beg tangan yang ada dipangkuanku."Saya tak bermaksud nak mempergunakan Saf untuk jadi pengganti Selena dalam hidup Rania. Cuma saya harap Saf dapat memberi saya peluang dan ruang untuk belajar menerima kehadiran seseorang yang bergelar wanita dalam hidup saya semula. Kehilangan Selena benar-benar membuatkan hidup saya jadi tunggang terbalik. Kami bercinta 10 tahun Saf. Sejak dari zaman belajar lagi. Semua kenangan dengannya mustahil untuk saya buang hanya dalam masa setahun ni" Kata-katanya membuatkan aku berfikir.

Nampaknya perjalanan cerita aku ini bukannya semudah yang aku rancangkan. Bermula dengan bertemu dengan seseorang yang sama-sama menyintai aku, lepas tu  berkahwin, seterusnya punya anak yang ramai dan akhirnya hidup bahagia selama-lamanya. Terasa betapa ceteknya pemikiran aku selama ini. Langsung tak pernah sekali pun terfikir untuk berkahwin dengan orang yang tidak menyintai aku. Mujur aku benar-benar ikhlas menyayangi Rania. Jika dialah yang menjadi penyebab kepada takdir aku ini, aku redha. Dalam diam aku telah menjadikan kebahagiaan anak kecil itu keutamaanku.



BAB : 13

Setibanya aku dan Rayyan di perkarangan Banglo 3 tingkat itu,  Puan Sri Maria sudah siap sedia menuggu di Gazebo yang diperbuat dari kayu jati Indonesia di taman mini yang terletak di bahagian tepi banglo tersebut dimana terdapat sebiji kolam ikan koi yang mempunyai sebuah jambatan kayu merintanginya.

Pintu kereta kubuka ingin memberi dia ruang duduk di hadapan, tetapi dia pantas menolak dengan mengatakan dia lebih selesa duduk di bahagian belakang. Nampaknya terpaksalah aku menahan debar lagi duduk di sebelah lelaki ini.

"Ray. Kita ke butik KayImage dulu ye. Tengok baju yang Mama dah tempah. Ni Saf ada, boleh la buat fitting sekali" Puan Sri Maria bersuara sebaik sahaja kereta bergerak meninggalkan rumah. Rayyan ku lihat hanya menganggukkan kepala.

"Rania mana Ma?" Aku memulakan perbualan setelah kulihat masing-masing mendiamkan diri."Dia ke sekolah Saf. Tu pun dia tak tahu yang Saf ada ni. Kalau tak,mesti dia tak mahu pergi sekolah. Nak berkepit je dengan kamu. Mama pun pelik dengan si Rania tu. Baru berapa bulan kenal kamu, tapi manjanya tu dah macam bertahun je kenal. Sebelum ni, kalau Ray bawa balik mana-mana kawan perempuan, dia buat tak tahu saja. Sepatah kawan Ray tu tanya, sepatah la dia jawab" Panjang betul jawapan dari bakal ibu mertuaku ini.

Kata-kata terakhir dari Puan Sri Maria membuatkan aku terfikir. Bawa kawan-kawan perempuan ke rumah? Maknanya, Rayyan ni pernah ada pilihan sendiri ke? Kalau tak takkan sampai bawa balik jumpa dengan Mak dengan Ayahnya. Dalam diam aku membuat kesimpulan sendiri.

"Ala Mama ni. Kawan satu tempat kerja la. Lagipun, kalau Ray bawak pun, ramai-ramai kan? Bukannya sorang-sorang" Tiba-tiba kedengaran suara Rayyan mencelah. Isshhk dia ni. Macam tau-tau je apa aku tengah fikir. Aku perasan dia menoleh kearahku. Disebalik cerminmata yang dipakainya, aku tahu pandangannya memang dihalakan kepadaku. Terasa rentak degup jantung bertambah laju. Aku bermain-main dengan 2 bentuk cincin di jari kananku, cuba membuang resah yang bertandang.

"Iyalah tu. Tapi Mama perasan ada sorang kawan perempuan kamu tu, apalah namanya, lupa pulak Mama. Hmmm ... Haaa .. Katrina. Semacam je cara dia bercakap dengan kamu. Lembut je bila dia bercakap dengan kamu. Lepas tu bersungguh-sungguh dia nak ambik hati si Rania tu. Kesian pulak Mama tengokkan bila si Rania buat tak tahu je" Entah kenapa aku rasa seperti bakal Mak Mertua aku ni sengaja nak menduga reaksi aku. Aahh ... Mungkin dia saja nak bercerita. Yelah. Kalau senyap je dah macam kereta mayat la pula nanti.

"Mama ni. Ada-ada je la. Mana ada. Si Katrina tu selalu sama flight dengan Ray. Lagipun, dia memang ramah pun orangnya. Dengan semua orang pun dia macam tu bila bercakap" sangkal Rayyan. Eleh. Nak cover la tu. Entah-entah bila turun je flight terus berkepit 24 jam kat kota London tu. Eh. Kenapa dengan aku ni? Ada semacam rasa yang menjentik-jentik hati aku ketika ini. Cemburu ke aku? Ah! Tak mungkin lah! Lagipun, buat apa nak buang masa cemburukan orang yang terang-terang nak kahwin dengan aku bukan sebab cinta.

"Saf. Senyap je. Saf ok ke?" Tiba  Puan Sri Maria memanggil namaku. Sedikit tersentap aku dibuatnya. "Err .. Ok. Saf ok. Kenapa Ma?" Aku menoleh sekilas ke arah Puan Sri Maria sebelum pandangan kuhalakan ke atas jalanraya. Dapat kulihat Rayyan menyunggingkan senyum kecil dari bibirnya."Tak adalah. Saf senyap je. Mama ingat Saf terasa bila Mama ungkit pasal kawan perempuan si Ray ni" Ni lagi sorang. Sama je macam si Rayyan. Macam tau-tau je apa yang aku dialogkan dalam hati.

"Eh. Takde la Ma. Buat apa saya nak terasa pulak. Saya ok je. Sengaja tak mahu kacau perbualan anak beranak" Aku beralasan. Rayyan ku kerling denga hujung mata untuk melihat reaksinya. Seperti yang kuduga. Dia masih tersenyum. Kali ini semankin lebar senyumannya. Entah apalah yang mencuit hatinya agaknya tu.Hish!

Kereta sudah sedia diparkirkan di hadapan sebuah butik pengantin yang tertulis 'KayImage Bridal'. Nampak eksklusif butik pengantin ni. Dengan lokasinya yang terletak di Soho, tak perlu tengok pun aku tahu harga-harga baju di sini pasti mencapai cecahan puluhan ribu ringgit. Kalau guna duit aku, paling mahal pun beli kat Jakel sajalah jawabnya. Itu saja lah tahap kemampuan aku.

Melangkah saja ke dalam butik, seorang lelaki berperawakan lembut berkemeja potongan fit bewarna pink dan berseluar putih menyambut kedatangan kami. "Puan Sri, sampai juga Puan Sri ke sini yee" Berlagu-lagu lelaki itu bersuara sambil menyalami Rayyan dan menundukkan kepala kepada aku tanda hormat."Awak ni Kay. Saya dah kata nak datang kan. Mestilah sampai. Lagipun, awak bagitau baju tu dah siap untuk diaorang ni cuba pakai kan? Yela. Kalau ada yang terbesar ke, terkecil ke, adalah lagi masa awak nak alter" Tangan Puan Sri Maria sudah sibuk membelek-belek beberapa rekaan baju yang sudah sedia tergantung.

Entah apa lagi yang dibincangkan oleh lelaki bernama Kay itu dan Puan Sri Maria, aku sudah tidak memberi perhatian. Pandanganku sudah tertumpu pada deretan gaun pengantin yang berada tidak jauh dari tempat kami berdiri tadi. Satu persatu gaun yang berbungkus dengan plastik lutsinar itu aku belek.

"Ada yang berkenan ke?" Tiba-tiba satu suara menyapa hampir ketelingaku. Aku menoleh dan Rayyan sudah berdiri betul-betul di belakangku. Hampir saja kepalaku berlaga dengan  hidungnya. Aku manganjak sedikit untuk menjarakkan sedikit tubuhku darinya. "Err .. Tak la. Saje je tengok. Nampak cantik" Aku mengalihkan semula pandangan pada baju yang bergantungan di hadapan aku ini. Mata kupejamkan, cuba meredakan degup jantung yang semankin laju.

"Saf! Ray! Buat apa lagi tu. Meh sini! Cuba pakai baju ni" Panggilan Puan Sri Maria benar-benar menyelamatkan aku dari terus terperangkap dalam situasi yang betul-betul buat aku rasa tak selesa."Ye Ma. Saf datang ni" Segera aku meninggalkan Rayyan dan menuju kearah Puan Sri Maria yang sudah memegang 2 pasang baju bersalut plastik di kiri dan kanan tangannya. Dari ekor mata dapat ku lihat Rayyan mengekor langkahku dari belakang.

Baju ditangan kanan dihulurkan kepadaku sementara yang ditangan kiri diberikan kepada Rayyan. Aku segera berlalu ke fitting room. Baju kusangkutkan di penyangkut yang ada di dalam bilik seluas 5'x5' itu. Cermin panjang berbingkai kayu yang berukir ringkas disetiap penjurunya kutatap. Pipi yang masih berbaki kemerahan ku pegang dengan kedua belah telapak tangan.

Dia kata, dia terima aku sebab Rania. Tapi, kenapa setiap gerak gerinya pada aku macam mengandungi niat yang tersembunyi? Tak! Tak! Dia mungkin teringat dengan arwah isterinya. Aku segera kembali ke dunia nyata. Tanpa berlengah, satu persatu baju kutanggalkan.

Plastik pembalut ku tanggalkan dengan hati-hati. Sepasang baju kurung moden kain satin berwarna cream yang dilapisi penuh dengan renda Alencon berwarna keemasan membuatkan aku sedikit terpesona. Cantik. Sangat cantik. Perlahan-lahan sepasang baju itu kusarungkan ke tubuh.

Cermin kembali kutatap. Baju yang sudah cantik terletak ditubuh ku gayakan di hadapan cermin. Anak tudungku kenakan dikepala dan pintu kubuka untuk menunjukkan bagaimana rupaku dengan baju pengantin itu kepada Puan Sri Maria.

Perfect!!” Kay, si Pemilk butik menjerit sebaik sahaja dia ternampak aku yang baru keluar dari fitting room. Kedua belah tangan diletakkan dipipi dengan mulut melopong gaya Macaulay Culkin dalam cerita Home Alone. “Cantiknya menantu Mama ni” Kedua belah tanganku sudah berada digenggaman tangan Puan Sri Maria. Terasa merah pipiku saat itu bila dipuji sedemikian rupa oleh mereka berdua.

Ketika Puan Sri Maria membelek-belek baju yang melekat ditubuhku, aku terasa seperti sedang diperhatikan. Aku menoleh kekanan dan tidak jauh dariku, Rayyan yang sedang berpakaian sepersalinan baju melayu warna sedondon denganku yang lengkap dengan samping dari kain tenunan songket Terengganu dan bertanjak sedang memandang kearahku tanpa berkelip. Segera aku larikan pandangan mata kearah lain apabila pandangan mata kami berlaga.

“Ray. Buat apa tercegat kat situ lagi. Mari sini! Berdiri sebelah Saf ni” Puan Sri Maria menggamit Rayyan supaya menghampiri kami. Kelihatan sedikit tersentap dia mendengar panggilan Ibunya. Perlahan-lahan dia mengatur langkah kearah kami.

What a perfect couple” Kay menarik tanganku agar aku berdiri lebih rapat dengan Rayyan. Dah macam model pakaian pengantin pulak aku rasa bila Kay kerap memuji keserasian kami berdua. Puan Sri Maria hanya tersenyum puas hati.

“Ok! Kita try lagi tiga pasang baju lagi … Cepat-cepat tukar. We got a lot of places to go after this” Membulat mata aku mendengar kata-kata Puan Sri Maria.Apa?? Tiga pasang baju lagi?? Ni nak kahwin ke nak naik tahta ni? Aduh! Lewat malam la aku balik nampak gayanya kalau macam ni. Layankan je la Safiyyah Akina oiiii. Aku memujuk hati sendiri sambil melangkah lemah ke fitting room.