Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, August 28, 2013

Izz Zayani : BAB 14

Pagi itu, Abang Zack menghantar aku ketempat kerja seperti kebiasaannya. Cuma yang belum terbiasa bagiku adalah status hubungan kami yang telah berubah. Dia kini adalah tunanganku. Sepanjang perjalanan, dia yang seperti selalunya, kacak berkacamata hitam memandu dengan penuh tenang. Pandangan mataku dapat menangkap sebentuk cincin yang rekaannya lebih kurang sama dengan cincin yang aku pakai tersarung di jari manisnya.


"Abang suka tengok Izz pakai macam ni. Nampak ayu" Pujian yang tidak disangka-sangka dari mulutnya membuatkan pipiku terasa hangat. "Err .. Terima kasih. Biasa je la. Pakai baju kurung je pun" Aku bersuara cuba mengawal rasa gemuruh yang terasa dihati. Dia kulihat hanya tersenyum mendengar jawapanku. Rasanya hari ini aku hanya berdandan ala kadar sahaja. Tak sangka penampilanku dengan baju kurung pahang berwarna merah hati dengan sedikit sulaman di kaki baju dan kain dengan rambut kusimpul ringkas mampu membuahkan pujian dari Abang Zack.


"Izz. Abang betul-betul harap yang Izz dapat menerima Abang dalam hati Izz. Mungkin cara Abang ni buat Izz rasa tak selesa. Tapi, Abang tak nak kehilangan Izz. Abang betul-betul ikhlas nak ambil Izz sebagai isteri Abang. Abang tak pernah rasa macam ni sebelum ni. Abang akan cuba untuk menjadi suami yang terbaik untuk Izz" Bersungguh-sungguh Abang Zack meluahkan rasa hatinya sebaik sahaja kereta diparkirkan tidak jauh dari bangunan Rasydan Electronic. Aku hanya mendiamkan diri. Tidak pasti apa yang patut aku katakan padanya.


"Izz .. " Pandangannya kini tertumpu padaku. Cerminmata hitamnya sudah ditanggalkan dan disangkutkan kepoket kemeja berwarna pink berjalur putih halus yang dipakainya lengkap dengan talileher berwarna maroon pekat. "Abang tak nak Izz senyap je macam ni. Abang nak dengar juga pandangan Izz tentang hubungan kita ni" Lembut dia memujuk. Aku menarik nafas dalam. Wajahnya kupandang. "Kenapa baru sekarang Abang nak tanya? Kenapa tak tanya sebelum Abang buat keputusan nak hantar rombongan semalam?" Akhirnya terluah juga persoalan yang berlegar-legar di dalam kepala aku semenjak beberapa hari yang lepas. Aku menarik nafas lega. Lega kerana akhirnya persoalan itu dapat kuajukan padanya.


Giliran dia menarik nafas dalam. "Abang tahu Abang silap. Sepatutnya Abang bincang dengan Izz dulu. Maafkan Abang" Matanya merenungku mohon pengertian. Kalau ikutkan hati mahu sahaja Abang sulung Laila ini kumarahi. Tapi, kalau menurut kewarasan fikiran, semua ini telah pun berlaku. Tak ada gunanya aku memarahinya.


"Macamni lah Abang Zack. Izz akan cuba untuk terima Abang. Tapi, kalau dalam masa 2 tahun ikatan kita ni, kita tak dapat nak membina keserasian yang sepatutnya, Izz harap Abang akan terima dengan hati yang terbuka andai kiranya kita tak ada jodoh untuk bersama" Lancar mulutku melafazkan bait kata-kata yang telah aku rancang dari malam tadi dalam nada tenang. Berubah sedikit riak wajahnya. "Apa ... Apa Izz cakap ni?" Dia pura-pura tak mengerti. Aku memandangnya dengan kening yang sedikit terangkat.


"We just go with the flow. What meant to be is meant to be. Please don't push it too much. Izz harap Abang faham apa yang Izz cuba sampaikan dan tolong jangan desak Izz lagi" Aku berkata tegas lantas pintu keretaku buka. "Nanti dulu Izz!" Belum sempat aku keluar, lenganku ditariknya pantas. Ada ketegasan dalam nada suaranya. Tangan kirinya masih kejap memegang lenganku dan tangan kanannya menutup kembali pintu kereta yang kubuka membuatkan aku pantas menyandarkan sedikit badanku ke belakang bagi mengelakkan dari berlaga pipi dengannya. Tindakan refleks dari Abang Zack membuatkan aku tergamam sebentar.


"Ok. Kalau ini yang Izz mahukan, Abang terima. We will go slow and steady. Abang takkan desak Izz untuk buat apa-apa lagi lepas ni. The decision is yours. Tapi, Abang tak suka cara Izz nak tinggalkan Abang macam ni sedangkan kita belum habis berbincang" Perlahan dia bersuara. Cukup hampir ditelingaku sehingga aku boleh merasa hembusan nafasnya mengenai tengkukku. Aku membuang pandang keluar tingkap. Mujur kereta kami agak terselindung dari pandangan orang. Jika tidak, pasti ramai yang akan menonton drama sebabak lakonan aku dan Abang Zack ini.


"Nantilah kita bincang lagi. Izz nak masuk kerja ni. Izz dah lambat" Akhirnya aku bersuara kerana mula merasa tidak selesa dengan jarak antara kami yang terlalu dekat. Aku meleraikan pegangan tangannya dilenganku dan pintu kereta kubuka semula. Kali ini Abang Zack hanya memerhati membiarkan aku berlalu pergi. Langkah ku atur pantas tanpa menoleh ke belakang.


***********************


Apalah nasib aku hari ini. Pagi tadi terpaksa melayan kerenah Abang Zack dan sekarang terpaksa menghadap Raziq Hanan pula. Pelik juga bila memikirkan yang Raziq Hanan tiba-tiba berada di sini pada hari Isnin. Bukan ke setiap hari Isnin dia akan berada di Ibupejabat Wisma Rasydan? Aku bersoal jawab dalam hati sambil langkah kuhayun menuju ke pejabat Raziq Hanan yang terletak di tingkat atas bangunan Rasydan Electronic ini.


Tiga kali ketukan di pintu diikuti dengan arahan menyuruhku masuk, barulah pintu bilik berwarna coklat oak gelap itu kubuka. "Encik Raz panggil saya?" Pintu kututup kembali. Raziq Hanan yang sedang tekun menatap skrin Laptopnya kuhampiri perlahan. "Yup. Duduk dulu Izz. Saya ada kerja sikit nak siapkan ni" Dia bersuara tanpa memandang kearahku.


"Ok. One task done!" Setelah membiarkan aku 15 minit duduk termangu-mangu di hadapannya, akhirnya dia bersuara sambil melipat skrin Laptopnya. Dia menyandarkan badannya kekerusi empuk buatan kulit sambil meregangkan sendi-sendi badan dan tangannya yang mungkin kelenguhan akibat duduk dalam posisi yang sama dalam jangkamasa yang agak lama. Aku mengagak dalam hati.



Menyedari masih tiada suara yang keluar dari mulut Raziq Hanan, aku memberanikan diri mengangkat wajah untuk memandang kearahnya. Menyirap darahku dibuatnya apabila pandanganku disambut dengan renungan tajamnya. Rupa-rupanya selama dia mendiamkan diri, matanya sibuk merenung setiap inci wajahku. Aku kembali tunduk menekur lantai. "Emm .. Ada apa Encik Raz nak jumpa saya ni?" Cincin dijari manisku pusing-pusingkan untuk meredakan debaran dihati.


"Kenapa awak tak jawab telefon masa saya call malam tadi?" Soalan yang agak mengejutkan darinya membuatkan aku memandangnya dengan dahi yang berkerut seribu. 'Dia ada call aku ke malam tadi?' Aku menyoal dalam hati. "Dua kali saya call tapi kedua-duanya Izz tak jawab. Kenapa?" Lelaki di hadapanku ini membuatkan aku semankin kehairanan.


Tiba-tiba aku teringatkan sesuatu. Ya! Malam tadi sewaktu aku dan Laila sampai di rumah sewa, sebelum melelapkan mata, dalam keadaan yang agak mamai, telefon yang terdapat dua panggilan tidak dijawab aku periksa dan namanya yang tertera. Hajat dihati ingin menghantarkan pesanan ringkas sahaja padanya selesai aku memcuci muka dan memberus gigi. Tetapi, mata yang bagai digam membuatkan aku terlupa dan terus tertidur hingga kepagi.


"Owh .. Masa Encik call tu saya tidur. Sampai je rumah, ingat nak call balik, tapi mata ni mengantuk sangat sampai saya terlupa. Sorry la Encik Raz. Ada hal penting ke?" Aku menggaru-garu kepala sambil tersengih memandangnya yang masih menunjukkan wajah serius. "Hmmm .. Takde apa-apa. Just nak bagitau yang saya nak jumpa awak pagi ni" Jawapan yang keluar dari mulutnya membuatkan dahiku berkerut semula. 'Aik. Nak bagitau itupun sampai call aku lewat malam? Itupun call tak cukup sekali'. Aku merungut dalam hati.


"Baiklah Izz. Saya cuma nak bagitau awak mengenai mesin-mesin yang saya katakan hari tu. Semuanya dijangka sampai hari Jumaat ni. So, awak kumpulkanlah beberapa orang awak untuk standby. Kemungkinan Sabtu dan Ahad ni awak semua kena kerja" Aku mengangguk-anggukkan kepala mendengarkan arahan Bos Besar aku itu. "Kalau boleh awak aturkanlah si Sahak, Amir dengan Kamal yang standby sebab diaorang tu badan kan besar-besar. So, senang sikit nak handle mesin-mesin tu nanti" Sambungnya.Lagi sekali aku menganggukkan kepala sambil mencatat sesuatu dibuku nota kecil yang aku bawa.


"Ada apa-apa lagi ke Encik Raz?" Wajahnya kupandang. Debaran hati telah berjaya kukawal. "Rasanya itu saja buat masa ni. Kalau ada apa-apa, saya call awak terus. And .. Please make sure you answer it ok" Pesanan terakhirnya yang agak berbaur sinikal aku jawab dengan senyuman. "Anyway, Izz Zayani .. Congrats for your engagement" Tanganku yang sudah memegang tombol pintu terhenti tiba-tiba mendengar kata-katanya yang diluahkan agak perlahan. Aku menoleh kearahnya.Redup pandangannya ketika itu padaku. Semacam ada satu perasaan aneh yang menjalar dalam hatiku ketika ini. "Err .. Thanks" Dalam nada serba salah aku menjawab dan tombol pintu segera kupulas. Aku ingin segera meloloskan diri keluar dari bilik itu. Walaupun alat penghawa dingin terpasang, ternyata ianya tak mampu untuk mendinginkan suhu badan aku yang tiba-tiba naik mendadak.

No comments:

Post a Comment