Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Tuesday, December 30, 2014

KISAH KAMI : BAB 16 & BAB 17


BAB: 16

"Lepas kahwin ni Iyah kerja lagi ke?" Umi yang menemaniku yang sedang menyiapkan sebutharga untuk beberapa orang pelanggan di atas katil di bilikku  malam itu bersuara, memulakan perbualan. "Tak tahu lagi lah Umi" Aku menjawab dengan mata masih tertumpu pada helaian-helaian kertas yang mengandungi pengiraan yang telah aku siapkan dan perlu disemak sebelum aku boleh emailkan kepada pelanggan pada esok pagi.

"Rayyan macamana?" Mendengar nama itu disebut serta merta tanganku yang tadinya sibuk menulis di atas kertas terhenti. "Macamana apa pulak?" Wajah Umi yang duduk dibirai katil kupandang sekilas. Cuba mendengar pertanyan selanjutnya dari Umi. "Yelah. Dia kan bakal laki kamu. Dia bagi ke kamu terus bekerja bila dah kahwin nanti?" Tiba-tiba aku teringat permintaan Rayyan tempohari yang meminta aku berhenti kerja dan memberi tumpuan sepenuhnya pada Rania. Huh! Dia ingat aku ni belajar tinggi-tinggi nak jadi babysitter je ke? Rasa tidak puas hati mula menguasai diri.

"Biarlah dia Umi. Belum jadi laki Iyah pun. Nanti bila dah kahwin lah Iyah tanya ye" Aku menjawab acuh tak acuh.

"Kamu berdua ni kenapa? Tadi Puan Sri telefon Umi. Dia kata sejak kamu balik pagi tadi, si Rayyan tu lain macam je perangainya. Asyik duduk termenung je sampai si Rania pun mengadu dengan neneknya. Entah apalah yang difikirkannya" patah-patah perkataan dari Umi membuatkan tumpuanku pada kerja kira-kira yang aku lakukan jadi terbantut. Aku menarik nafas panjang. Pandanganku arahkan pada Umi yang masih menunggu jawapan dari aku.

"Umi. Kami ni kan dah nak dikahwinkan tak lama lagi. Semuanya macam tiba-tiba je. Tak sampai setahun kami kenal, dah nak kahwin. Mungkin he's having a second thought kot" Aku cuba mereka alasan di atas perubahan sikap Rayyan yang dikhabarkan pada aku tadi. Sebenarnya, aku sendiri kurang pasti kenapa Rayyan jadi begitu. Adakah benar dia ingin merubah fikiran dari mengahwiniku, ataupun dia hanya terkesan dengan kata-kata aku padanya pagi tadi. Sejujurnya, aku tak kisah andai dia inginkan masa untuk menerima dan menyintai aku. Cuma yang aku marah, dia seperti sesuka hati mengambil kesempatan ke atas diri aku dengan alasan aku mengingatkannya pada arwah isterinya. Itu, aku memang tak boleh nak terima.

"Emmm ... Harapnya tidak lah. Persiapan semua dah dibuat. Tak sampai sebulan lebih lagi korang nak disatukan. Kalau nak berubah fikiran pun, bukan sekarang ni. Patutnya dari lepas merisik tu lagi. Sebelum dia setuju dengan perancangan orang tuanya masuk meminang kamu" Umi mengeluh. Secara tak langsung, kata-kata aku tadi membuatkan hati tuanya runsing.

"Umi. Janganlah sedih. Nanti Iyah tanyakan pada Rayyan tu ye" Aku mendekati Umi dan belakang tubuhnya kuusap lembut. "Eloklah tu. Iyah tanya la baik-baik. Biasalah bakal pengantin ni. Semankin dekat tarikh majlis, semankin gemuruh rasanya" Umi menatap wajahku penuh kasih.Tak lama selepas itu, Umi meminta diri untuk keluar kerana matanya sudah mengantuk. Kedua pipinya kucium lama sebelum dia berlalu pergi.

Telefon di atas meja sisi segera kucapai sebaik saja pintu bilik tertutup. Aplikasi Whatsapp kubuka.

'Assalammualaikum'. Salam permulaan aku hantarkan.

'Waalaikummussalam. Tak tidur lagi ke?' Dalam masa kurang dari seminit aku sudah mendapat jawapan. Hish! Cepatnya. Dia ni gantung telefon kat leher ke? Keningku sedikit berkerut.

'Tak. Ada kerja kena siapkan. Esok awak free tak?' Aku terus bertanyakan hal penting. Malas mahu berbasa basi.

'Pagi kena pergi office sekejap. Petang dalam pukul 5 free la. Kenapa?' Teragak-agak pula aku nak membalas. Apa aku nak cakap ni? Nak ajak jumpa ke? Tapi, nanti dia ingat aku terhegeh-hegeh pulak kat dia. Aku terbayang wajah Umi yang murung. Akhirnya, aku terpaksa mengenepikan perasaan ego aku demi membuatkan hati Umi senang.

'Ok. Esok saya nak jumpa awak. Kita jumpa dekat Ikano, Mutiara Damansara. Nanti sampai sana saya call awak. Assalammulaikum'

'Ok. Kita jumpa Esok. Waalaikummusalam' Semudah itu dia bersetuju. Aku merangka-rangka apa yang bakal aku katakan padanya. Aduh! Pening kepala di buatnya. Ingatkan selepas peristiwa pagi tadi, aku tak perlu nak bertemu muka dengan Rayyan lagi. Tapi, ternyata perancangan Tuhan itu lebih hebat dari segalannya. Dalam diam aku bermuhasabah diri. Kerja-kerja yang terbengkalai tadi kusambung semula. Tumpuan kualihkan kembali ke beberapa senarai sebutharga yang perlu aku siapkan.

Petang itu, selesai sahaja aku melayani pelanggan aku yang terakhir, aku meminta izin dari Miss Lai untuk pulang sedikit awal dengan memberi alasan yang aku ada urusan yang perlu dilakukan di Pejabat Pos. Setelah menyemak hasil jualan kami hari itu dan melihat yang aku berjaya mendapatkan 3 orang pelanggan baru yang membayar deposit paling kurang RM1500 hari itu sahaja, dia memberikan kebenarannya. Aku tersenyum lega.

Sesampainya aku di kawasan parkir P2 bangunan Ikano Power Centre, aku mengirimkan teks whatsapp kepada Rayyan mengatakan yang aku akan menunggunya di Restoran Uncle Lim berhampiran dengan Pejabat Pos.

Setibanya aku di Restoran Uncle Lim kelihatan Rayyan sudah menunggu aku di situ. Pelik. Rasanya baru beberapa minit yang lepas aku hantarkan teks whatsapp padanya. Jam di tangan aku kerling. Baru pukul 4.45 petang. Bukankah malam tadi dia kata yang dia ada urusan di pejabat sehingga pukul 5?

“Assalammualaikum. Dah lama ke awak sampai?” Aku mengambil tempat di hadapan Rayyan yang sedikit terkejut dengan kedatanganku.” Waalaikummussalam. Takdalah. Saya pun baru sampai. Kerja saya cepat siap tadi. So, saya terus datang ke sini. Err  … Awak dah makan ke?” Dia tersenyum memandang aku dan sudah sedia berdiri untuk memesan makanan.”Err … Awak orderkan limau ais jela. Saya makan kat rumah je nanti. Thanks” Aku memandangnya yang berlalu ke kaunter pesanan.

Tidak sampai 15 minit, Rayyan sudah kembali ke meja kami dengan dulang berisi 2 gelas besar  limau ais dan semangkuk Laksa Nyonya.

So, ada apa Saf nak jumpa saya ni?” Dia mencapai sepasang chopstick dan bersedia untuk menjamu Laksa yang nampak sungguh menyelerakan bagi aku yang sememangnya penggemar Laksa ini. Beberapa kali aku menelan air liurku sendiri. Tadi jual mahal sangat masa orang tanya. Sekarang ni, tengok je la orang makan Safiyyah oiii. Aku mengejek diri sendiri.

“Nah” Tanpaku duga, Rayyan menyuakan sudu yang berisi Laksa kemulutku. Sedikit teragak-agak, aku membuka mulut menadah suapannya. Sekali lagi aku terpana. Dia ni macam ada kuasa psikik la. Tau-tau je aku teringin nak menjamah Laksa tu. Perlahan-lahan aku mengunyah Laksa yang sudah ada dimulutku.

“Ada apa Saf nak jumpa saya ni?” Sekali lagi dia bertanya. Aku menyedut air limau ais perlahan-lahan sebelum membuka mulut.” Umi dan Mama risaukan awak. Mama mengadu dengan Umi yang awak … Errrmm banyak mengelamun kebelakangan ni. Are you having a second thought about our marriage?” Satu-persatu perkataan yang telah aku rangka sejak pagi tadi akhirnya terluah juga.

Rayyan meletakkan chopsticknya di atas mangkuk laksa yang masih tinggal separuh isinya. Dia menyedut airnya sehingga tinggal separuh. Mangkuk berisi laksa ditolaknya ke tepi dan keduabelah tangannya di letakkan di atas meja sambil matanya memandang aku dengan pandangan matanya yang redup.

Aku cuba berlagak selamba. Tangan memintal-mintal tali beg cuba mententeramkan degup jantung sendiri. Sungguh aku perlu membiasakan diri sendiri dengan renungan Rayyan jika ingin menghabiskan keseluruhan hidupku dengannya. Kalau tidak, memang cepatlah aku Innalillah jawabnya. Sempat aku berbicara sendiri dalam hati.

I’m not having a second thought Saf” Akhirnya dia bersuara.”Saya cuma berfikir tentang perasaan saya sendiri. Awak takkan faham Saf” Dia mengubah posisi duduknya dengan tangan diletakkan di atas peha, tapi pandangan masih tertumpu pada aku.

“Hai Ray!” Tiba-tiba satu suara manja menganggu tumpuan kami antara satu sama lain. Aku terpandang seorang gadis bergaun merah paras peha yang menampakkan alur dadanya menghampiri kami dan duduk di sebelah Rayyan.

“Hei Kat. You buat apa kat sini?” Rayyan yang ternyata sedikit terkejut menyapa.”I saja je jalan-jalan kat sini. Lagipun esok dah nak fly ke London. Oh ya, we'll be in the same flight kan?” Dia menyeka rambutnya yang berwarna keperangan ke belakang telinga sambil melontarkan pandangan menggoda pada Rayyan yang kulihat masih tersenyum memandang gadis yang berkulit hitam manis dan memiliki bentuk badan yang ala-ala model itu.

“Yup. That's right. Oh ye, ni I perkenalkan. Safiyyah Akina. My friendMy friend? Itu yang dia panggil aku? Kenapa bukan fiancĂ©e? Dengan senyuman yang agak plastik pada pandangan mataku, huluran tangan disambut oleh gadis bernama Kat itu acuh tak acuh.”Hai. Saya Katrina” Sebaris nama itu mengingatkan aku pada perbualan antara aku, Puan Sri Maria dan Rayyan di dalam kereta tempohari.

“Err. Oklah Ray, I have to go. See you tomorrow ok” Gadis itu menunjukkan gediknya dan sempat dia mengelus lengan Rayyan sebelum berlalu. Nasib baiklah dia cepat pergi. Naik meluat aku melihat liuk lentuk tubuhnya yang tergeliat-geliat macam ulat bulu itu sedari tadi.

“Itu Katrina. Pramugari yang kerja sekali dengan saya” Rayyan menjelaskan walaupun pada hakikatnya, aku sudah dapat simpulkan sendiri siapa perempuan itu tadi. Tapi, memandangkan Rayyan menunjukkan muka serius, aku hanya mengangguk-anggukkan kepala.

“Kitaorang selalu dalam satu flight kalau ada trip ke London” Dia masih bercerita mengenai Katrina. “Is she your girlfriend?” Aku terus bertanya. Soalan yang aku sendiri tak terduga membuatkan riak wajah Rayyan sedikit terkejut.”Eh. Takdelah. She’s just a friend la” Rayyan beriya-iya berkata.”Friend? Macam saya la ek?” Aku cuba menduga reaksi dia.

Dia terdiam. Keduabelah tangan diraupkan kemuka.”Don’t get me wrong Saf. Sama macam awak, saya taknak ada apa-apa spekulasi di tempat kerja. Nanti masa majlis kita, barulah saya akan bagitau semua orang kat tempat kerja saya tu” Panjang penjelasan yang diberikannya.

Aku melepaskan keluhan berat.”Rayyan, sebelum terlambat, if you want to change your mind, better do it now. Saya tak mahu mengikat awak dalam perkahwinan yang awak sendiri tak rela. Tentang Rania. Awak tak perlu risau. Saya tetap akan kerap menjenguk dia kat rumah awak as long as she needed me. Kalau Mama dan Papa nak ke Mekah dan awak kena ‘terbang’, just leave Rania with me. No problem” giliran aku pula meluah rasa.

Tajam pandangannya pada aku. Aku mula dilanda resah. Apahal pulak mamat ni. Pandang macam nak telan je.”I will still married you Miss Safiyyah Akina. There is nothing that will change my mind.” Ketegasan dalam nada suaranya membuatkan aku terkedu. Kami berpandangan sesama sendiri, kelu tanpa kata.

**********************************************************************

 BAB: 17

Tinggal sebulan lagi sebelum majlis perkahwinan aku dengan Rayyan berlangsung. Sampul surat berwarna putih yang sudah lama berada ditangan, aku belek-belek lagi untuk kesekian kalinya. Dalam kepala merangka sebaik-baik alasan yang bakal aku berikan kepada Miss Lai sebentar lagi.

Hari  ini, tepat pukul 8 pagi aku sudah ada di meja kerjaku. Menunggu ketibaan Miss Lai yang selalunya sampai tepat pukul 8.15 pagi. Terasa lambat betul waktu berlalu. Jam di pergelangan tangan ku kerling. Ada lagi 5 minit masa untuk aku menunggu. Hati mankin dilanda resah.

“Awal kau sampai Saf” Suara Shahrul mematikan lamunanku. Aku memerhatikannya yang sedang berjalan menuju kearahku. Senyuman seikhlas mungkin cuba ku lemparkan padanya.

“Surat apa tu?” Shahrul yang sudah  menarik kerusi di hadapanku bertanya.”Surat? Oooh … Ni? Hmmm … “ Teragap-gagap aku menjawab.”Resignation letter” Akhirnya aku berterus terang. Kata-kata tegas dari Rayyan beberapa hari yang lalu supaya aku berhenti kerja membuatkan aku dalam keterpaksaan menaip surat ini malam tadi. Kalau sudah beberapa kali dia mengarahkan aku meletak jawatan, aku rasa demi Rania, aku terpaksa juga beralah dan berkorban.

“Apa??? Kau biar betul Saf!” Seperti yang kuduga, Shahrul menjerit terkejut.”Apa bising-bising pagi-pagi ni?” Kedengaran suara teguran Miss Lai. Serentak Shahrul bangun menghampiri Miss Lai yang baru sahaja menghampiri meja kerjanya di sebelah aku.

“Baik you nasihatkan sikit assistant you ni Miss Lai. Tiba-tiba, tak ada angin, tak ada ribut, terus nak hantar surat  resign” Kata-kata dari Shahrul membuatkan mata Miss Lai yang agak sepet itu sedikit terbeliak. “Saf?” Pandangannya tajam kearah aku.

“Yup. Saya nak resign.” Surat yang sedari tadi kupegang kuhulurkan kepada Miss Lai. “Tapi, kenapa?” Sampul surat putih sudah bertukar tangan. Perlahan-lahan surat itu dikeluarkan dari sampulnya beserta dengan sekeping kad berwarna lilac di dalamnya. Sekali lagi mata sepet itu terbeliak.

You nak kahwin?” Bait-bait perkataan di atas kad lilac yang berbau harum itu dibacanya. Shahrul turut sama mengendeng.”Rayyan Iskandar???” Serentak mereka bersuara dan memandang aku yang sudah tersengih serba tak kena.

“Kau ni memang la Saf. Senyap-senyap je. Maknanya masa kita terserempak dengan Rayyan kat 1Utama hari tu, kau dan dia dah bertunang la ye?” Laju Shahrul bersuara “Aku dah agak dah! Cara dia pandang kau dan dengan muka kau yang asyik blushing tu … Aku memang dah agak dah korang memang ada something going on masa tu!” Dia menyambung sambil kembali duduk di hadapan mejaku.

Miss Lai yang kulihat masih agak terkejut itu cuba menenangkan diri dan melabuhkan punggungnya di atas kerusi empuknya.” So, sekarang You sudah mahu kahwin dengan orang kaya la kan? Takkan lah I mahu halang you berhenti pulak” Kata-kata Miss Lai agak kedengaran sedih sahaja nadanya di telingaku.

“Miss Lai. Jangan lah cakap macamtu. Kalau ikutkan, memang saya nak terus berkerja. Tapi … “ Aku tak dapat meneruskan kata-kata. Nanti kalau aku katakan yang aku berhenti kerja atas permintaan Rayyan agar aku memberi sepenuh perhatian kepada Rania, apa pula spekulasi yang bakal mereka bangkitkan pula lagi.

“Tapi, buat apa kau nak susah-susah kerja kalau dah boleh duduk rumah goyang kaki kan? Tiap bulan dalam akaun mesti ada saja duit yang masuk kan?” Shahrul membuat kesimpulan sendiri. Aku mendengus kasar. Geram pula bila digambarkan seolah-olah aku ni kebulur sangat dengan harta Tan Sri Rasydan itu.

“Kau jangan cakap sembarangan boleh tak Erul! Kau ingat aku hadap sangat dengan harta Tan Sri tu? Sebab tu la aku tak bagitau kau awal-awal! Suka sangat buat tuduhan melulu!” Serentak dengan kata-kata aku yang berbaur kemarahan itu, aku terus mencapai beg dan berlalu tanpa mengendahkan panggilan dari Shahrul dan Miss Lai yang silih berganti melaungkan namaku.

Airmata sudah mula merembes keluar. Kereta kupecut laju meninggalkan perkarangan Greta’s Curtains. Perkahwinan ini sudah cukup menyeksakan aku. Kata-kata Shahrul tadi sedikit sebanyak menambahkan lagi rasa sedih dalam diriku. Begitu mudah dia menyimpulkan kata-kata sebegitu. Tahukah dia, yang bakal suami aku tidak sedikit pun menyintai aku? Aku ni hanya bayang-bayang arwah isterinya sahaja. Wajahku sudah basah dengan airmata.

Kereta kupandu tanpa arah. Tangisanku sudah mula reda. Telefon yang berbunyi melagukan lagu ‘Kita’ tidak aku endahkan. Entah berapa banyak ‘miss call’ , sms atau Whatsapp yang ditinggalkan, aku sudah tak peduli. Lebuhraya NKVE yang agak kurang sesak terus aku telusuri.


“MUMMY! Mummy!” Kedengaran suara Rania memanggil-manggil sebaik sahaja pintu rumah kubuka malam itu. Aku sedikit terkesima tatkala tubuh Rania sudah mendakap kemas bahagian bawah tubuhku. Aku menundukkan badan supaya tubuh kecil itu dapat kudakap erat ke dalam pelukanku. Terasa hilang segala keresahan aku hari ini. Rambutnya kubelai penuh kasih.

Tak tahu berapa lama aku memeluk Rania di hadapan pintu sehingga tersedar yang ada beberapa pasang mata sedang memerhati. Mata yang tadinya kupejamkan ku buka perlahan. Kelihatan Rayyan, Umi dan Babah sedang berdiri di ruang tamu memerhatikan gelagat kami.

“Dah lama ke awak sampai?” Tangan Rania kupimpin dan dengan langkah perlahan aku  menghampiri mereka bertiga yang masih memandang aku dengan pandangan yang menunjukkan riak kerisauan. Aku duduk di atas sofa berhadapan dengan mereka bertiga dengan Rania kuletakkan ke pangkuan.

“Awak kemana? Tadi saya pergi ketempat kerja awak. Shahrul bagitau awak keluar sejak pagi tak tahu kemana. Kami cuba call handphone awak, tapi tak berjawab” Rayyan bersuara tenang. Dia turut duduk di atas sofa bersebelahan dengan Babah. Wajah Umi kulihat paling risau ketika itu. Matanya menunjukkan seolah-olah dia bertanya bagaimana keadaan aku ketika itu.

“Saya ada kerja kat luar tadi. Telefon dalam kereta” Aku membuat alasan. “Satu hari suntuk? Kenapa tak call balik?” Pertanyaan yang seterusnya dari Rayyan kubiarkan sepi. Rania yang sedang ralit bermain dengan patung teddy bearnya kuperhatikan.”Kamu berdua berbincanglah. Umi dan Babah nak naik ke atas” Umi menyentuh dan meramas bahuku lembut sebelum dia dan Babah berlalu menaiki tangga ke tingkat atas.

“Saf. Masalah takkan selesai kalau awak lari darinya macam ni” Rayyan masih bersuara tenang. Aku masih diam. Airmata yang sudah mula terbit, pantas aku kesat agar tidak dilihat Rania. Aku menarik nafas dalam.

“Saya ok. Jangan risau. Saya cuma nak tenangkan fikiran je. Sehari suntuk saya ada di Masjid Shah Alam. Telefon saya silentkan dalam beg” Akhirnya aku berterus terang. Memang hari ini aku sehari suntuk di Masjid. Cuba mencari kekuatan dan ketenangan diri di rumah Allah itu. Mengaji Al-Quran sebanyak yang boleh. Selesai sembahyang Isyak berjemaah baru lah aku bergerak pulang.

Kelihatan Rayyan meraup muka dengan kedua belah tangan. Rania sudah beralih kepada posisi berbaring dengan kepalanya diletakkan di atas riba aku.“Lain kali jangan buat macam ni lagi. Risau semua orang dibuatnya. Saya pun risau Saf. Jangan kata saya tak peduli” Lembut suara Rayyan seakan memujuk.

Aku membelai rambut Rania yang semankin layu matanya itu. Kasihan Rania. Tak tahulah dari pukul berapa dia ada di sini menunggu kepulanganku. Dia terlalu kecil untuk aku sakiti. Aku perlu kuat demi kebahagiaan anak ini. Entah kenapa, naluri aku kuat merasakan yang kebahagian Rania sudah menjadi sebahagian dari tanggungjawabku.

“Saya dah hantar surat resign” Entah perlu atau tidak, aku tetap memberitahunya agar dia tahu permintaannya telah aku turuti. “Saya tahu. Shahrul dah ceritakan segalanya pada saya tadi. Dia cakap apa yang dia luahkan pada awak tadi sekadar gurauan. Dia pun terkejut dengan reaksi awak yang tiba-tiba marah-marah dan terus keluar” Aku hanya tersenyum hambar mendengar cerita Rayyan.

Shahrul,Shahrul. Bergurau pada masa yang tak sesuai. Tak pasal kena sembur dengan aku. Nasib baik kasut tak naik ke kepala. Aku sedikit kesal dengan reaksi aku yang keterlaluan tadi. Sepatutnya aku lebih mengenali kawan aku yang seorang itu. Suka menyakat dan bergurau walaupun kadang kala agak keterlaluan.

Rania yang sudah terlena kupandang dengan senyuman.” Dari pukul berapa awak kat sini? Bila awak balik dari London? Mama tak ikut sekali?” Bertubi-tubi soalan kutujukan padanya yang nampak santai berseluar jeans biru dengan baju tshirt putih berkolar bulat. Dia menyunggingkan senyuman.”Dari lepas zohor. Rania teringin sangat nak jumpa Mummynya. Awak dah lama tak jenguk dia” Badannya disandarkan ke sofa sambil berpeluk tubuh.

Aku tersenyum mendengar hanya satu soalan aku dijawabnya.”Saya sibuk. Banyak kerja yang saya kena handover kat orang lain. Saya kan nak resign” Aku mengingatkannya kembali kepada perletakan jawatan aku padanya.

“Bila awak balik KL?” Lagi sekali aku mengutarakan soalan yang sama.”Malam tadi” Ringkas jawapannya.”Dah lewat ni. Rasanya elok kami balik dulu” Dia bangun dan menghampiri aku dan Rania. Tak tahu kenapa, debar dihatiku sudah tak sehebat dulu bila berada hampir dengannya. Mungkin kerana kata-katanya sebelum ini yang mengatakan dia belum mampu melupai arwah isterinya menyebabkan perasaan suka aku padanya menjadi agak suram.

Rania sudah berada dalam dakapan Ayahnya. Selesa saja aku lihat dia lena di atas bahu sasa Rayyan. Aku menghantar mereka sehingga ke muka pintu.”Kirim salam dengan Mama dan Papa” Pesanku sebelum Rayyan berlalu ke kereta Audi T9 nya. Rayyan melontarkan pandangan padaku yang tak dapat aku tafsirkan maksud disebaliknya sebelum kereta memecut laju.

TUHAN BERI AKU CINTA : BAB 2 & BAB 3

BAB 2 :

SUDAH lebih setengah jam fail berkulit keras yang berlabel Ava Tower dibelek-beleknya. Tak ada satu pun patah perkataan yang lekat dikepalanya.

"Woi bakal pengantin! Berangan apa tu?" tepukan keras dimejanya menyebabkan dia sedikit tersentak. Berkerut-kerut keningnya memerhatikan sesusuk tubuh tinggi lampai sedang mengambil tempat duduk di hadapannya sambil tersenyum gembira kerana dapat menyakatnya.

"Kau ni dah kenapa Encik Ziyad Akhtar? Orang, kalau nak kahwin, muka berseri-seri tau. Bukan macam kau ni. Asyik berkerut je 24 jam" jejaka yang segak berkemeja warna biru laut dan berseluar slack berwarna hitam lengkap dengan tali leher berjalur biru gelap dan putih menatap wajah yang berkerut seribu di hadapannya itu sambil tersengih.

"Banyaklah kau punya seri! Mana ada orang yang kena paksa kahwin muka berseri-seri?" tajam pandangan mata jejaka bernama Ziyad Akhtar itu tepat keanak mata rakan sekerja yang merangkap sahabat baiknya yang sedang galak mentertawakannya sedari tadi.

"Kau ni kelakarlah. Biasanya la kan, perempuan je yang kena paksa kahwin tau. Tapi, kes kau ni, terbalik la pulak" semankin galak Ziyad Akhtar di tertawakannya. "Encik Mohd Lutfi, awak tak ada kerja yang perlu diselesaikan? Rasanya Projek kita yang dekat Putrajaya tu, kita ada meeting dengan client kan hari Jumaat ni?" geram sungguh dia apabila terus menerus dijadikan bahan seperti itu. Bukan dia tak tahu perangai sahabatnya itu. Kalau dapat mengenakannya, memang takkan habislah idea menyakat yang akan keluar dari kepala otaknya itu.

"Ala .. Relaxlah Bro. Dari malam tadi aku perah kepala nak siapkan kertas kerja untuk Projek tu tau. Bagilah aku nak release tension sikit" sisa tawa Lutfi masih kedengaran. "Eh, seriously la Bro. Kau ni betul-betul ke nak kahwin dengan budak lepasan sekolah tu? Kalau lepasan U, aku boleh tahan lagi. Ni lepasan SEKOLAH tau" wajah kacak bermata redup kelabu kehijauan di hadapannya ditatap. Kali ini dalam nada yang lebih serius.

Satu keluhan berat terlepas dari mulut Ziyad Akhtar. Keduabelah tangannya diletakkan di belakang kepala. Dia duduk bersandar sambil matanya masih tertumpu pada Lutfi yang setia menunggu jawapan dari mulutnya.

"Kau ni cakap macamlah bakal bini aku tu masih budak-budak sangat kan. Apa kau ingat aku ni pedophile? Please la Luth. She's already 19 years old ok" akhirnya Ziyah Akhtar menjawab lemah.

Lutfi tersengih. "Untung la kau dapat anak dara sunti! Fresh from the oven!" mengekek-ngekek Ziyad Akhtar ditertawakannya. Dek kerana geram, pen Parker di tangannya dicampak dan mengena tepat ke dada Lutfi. "Sakitlah woi! Tak sayang kawan la kau ni Aad" berkerut-kerut dahinya menahan sakit sambil tangannya mengusap-ngusap dadanya yang agak sakit terkena balingan tepat Ziyad Akhtar.

"Padan muka" giliran Ziyad Akhtar pula tersenyum dan ketawanya meletus apabila Lutfi hanya mencebik kearahnya dengan muka yang masih berkerut menahan kesakitan.

"Aad!" tawa Ziyad Akhtar terhenti sebaik sahaja pintu biliknya diterjah kasar dari luar dan seorang wanita berpakaian sendat menghampirinya dengan muka yang kemerahan menahan marah.

"Err ... Maaf Encik Ziyad. I .. I have tried to stop her" tergagap-gagap Linda, setiausaha merangkap PAnya bersuara. Takut benar jika dia dimarahi oleh Bosnya itu kerana biliknya diceroboh begitu. "It's ok Lin. I'll handle it from here" Ziyad bersuara tenang. Linda mengangguk sebelum berlalu keluar dan pintu dikatupkan kembali. Sempat matanya menjeling kearah wanita bergaun serba sendat yang meredah masuk ke dalam bilik CEOnya itu tanpa adab.

"Are you kidding me Aad?!! 19 tahun?? Kalau iya pun you nak cari pengganti I, boleh tak you cari yang matured sikit?" wanita yang sudah berdiri sambil bercekak pinggang di hadapannya di pandang tanpa reaksi. Ziyad Akhtar masih mempamerkan riak muka selamba. Perlahan-lahan tangannya melonggarkan tali leher yang dipakainya.

"Err .. Aad. Aku keluar dululah ye. Nak sambung buat paperwork projek Putrajaya tu" teragak-agak Lutfi bersuara sebelum keluar meninggalkan sahabatnya itu sendirian dengan bekas isterinya. Ziyad Akhtar hanya mengangguk.

"Kenapa dengan you ni? Cuba duduk dulu. Apa-apa kita bawalah berbincang. Masalah takkan selesai kalau you terjerit-jerit macam ni" suaranya masih lagi tenang. Wajah wanita yang pernah dipujanya siang malam suatu ketika dulu ditatap lembut. Wanita itu melepaskan keluhan panjang. Dia melabuhkan punggung di atas kerusi yang diduduki Lutfi sebentar tadi. Kakinya disilangkan.

"Now, Izara Iris. Tell me apa yang you tak puas hati dengan I ni?" nada suaranya masih lembut. Keduabelah tangannya dicantumkan dan diletakkan di atas meja. Tumpuannya masih pada wajah bekas isterinya yang putih melepak ditepek bedak yang entah berapa inci tebalnya itu.

"My mom bagitau I tadi yang parents you nak kahwinkan you dengan orang kampung you. Itu I tak kisahlah sangat. Tapi, a 19 years old girl? You biar betul Aad. Setahu I, taste you bukan budak-budak mentah macam tu. You are more interested with independent and matured WOMEN" Izara Iris sudah mampu mengawal perasaannya. Sejak dari dulu, pujukan lembut Ziyad Akhtar sering membuatkan amarahnya cepat reda.

Jika bukan kerana tiada persefahaman antara mereka lagi, dan juga kerana sikap mata keranjang bekas suaminya itu tidak mungkin mereka bercerai.

Mahupun dia atau Ziyad Akhtar sudah tidak mampu lagi untuk hidup bersama tanpa rasa cinta. Lagipula, pertemuannya semula dengan bekas kekasihnya, Isa, yang pernah sama-sama menuntut di Amsterdam suatu ketika dulu telah melenyapkan terus rasa cintanya pada Ziyad Akhtar. Lagipula, sikap Ziyad Akhtar yang masih gemar melayan perempuan lain walaupun sudah beranak dua sering membuatkannya rasa insecure. Namun, mereka masih berhubung baik demi anak-anak mereka, Zafran Hakimi dan Ixora Iman.

"Lagipun, you rasa budak hingusan tu boleh ke jaga si Zafran dan Xora tu nanti? I yang Ibu diaorang ni pun kadang-kadang tak boleh nak handle. Inikan pula budak mentah macam tu" selamba sahaja Izara Iris memperlekeh bakal isteri Ziyad Akhtar.

"Don't underestimate people like that Zara. Kita tak tahu lagi. Siapa tahu, dia akan dapat jaga anak-anak kita tu jauh lebih baik dari you sendiri" sengaja Ziyad Akhtar berkata begitu untuk membalas kata-kata Izara Iris yang seolah-olah merendah-rendahkan pilihan Ibu dan Ayahnya.

Walau hatinya sendiri tidak pasti dengan kemampuan bakal isterinya itu nanti, tapi dia tak boleh membiarkan Izara Iris terlalu memandang tinggi terhadap dirinya sendiri. Cukuplah 10 tahun dia menahan sabar dengan sikap Izara Iris yang terlalu ego dan tidak boleh melihat orang lain lebih darinya. Sekarang, wanita itu bukan lagi isterinya dan dia tak perlu lagi hendak terus-terusan menjeruk rasa dengan sikap Izara Iris.

Seperti dijangka,  Izara Iris hanya mendengus kasar. Namun, segaris senyuman penuh sinikal terbit dibibirnya.

"Ok. We will see. I nak tengok sejauh mana bakal isteri you sanggup nak jaga anak-anak kita tu. Anyway, I've got to go. Isa is waiting for me at the lobby. Send my regards to your parent and our kids" Izara Iris bangun dari duduknya. Skirt sendat yang sedikit terangkat menampakkan pehanya yang putih melepak ditarik ke bawah.

Dia beruntung kerana masih memiliki bentuk tubuh yang langsing walaupun sudah beranak dua. Oleh kerana itulah, pakaian sendat yang menampakkan susuk tubuhnya yang terbentuk cantik sering menjadi pilihannya sejak dulu lagi. Oleh kerana itu juga, dia dan Ziyad Akhtar sering bertengkar. Sikap Ziyad yang melarang dia berpakaian sebegitu tetapi pada masa yang sama masih suka berpoya-poya dengan wanita yang mengenakan pakaian sepertinya dianggap hipokrit. Berlainan dengan Isa yang sering kelihatan bangga menayangkannya kepada kawan-kawannya apabila mereka keluar bersama.

"Jangan lupa jemput I ke majlis perkahwinan you nanti ye" Izara Iris tersenyum lagi. Masih sinis. Dengan gaya lenggang lengguknya dia meninggalkan bilik Ziyad Akhtar dengan wajah selamba. Ziyad Akhtar hanya memandang sehingga kelibat Ibu kepada anak-anaknya itu hilang di sebalik pintu biliknya. Untuk kesekian kalinya, dia mengeluh lagi.

*****************************************************
 
BAB 3 :
 

"HUJUNG minggu ni bakal mertua Riss datang ambil Riss" tersedak Arissa dibuatnya apabila  mendengar perkhabaran dari Mak Long Asmah dimeja makan pagi itu. Air teh yang tertumpah di atas meja segera dilap dengan kain pengelap yang kebetulan ada di sebelahnya. Amin yang turut sama bersarapan memandang Arissa sambil tertawa kecil.

"Hish Along ni. Takkan dengar ayat 'Bakal Mertua' je pun dah kalut sampai macam ni?" Amin mula mengusik kakaknya yang sudah mempamerkan wajah yang kemerahan.

"Mana ada Along kalut! Ada orang sebut nama Along la ni. Tu yang sampai tersedak tu. Ni mesti si Fat tengah mengumpat Along ni" Arissa cuba menutup rasa gugupnya. Tak pasal-pasal nama Fatihah diheret sama. "Yelah tu" Amin mencebik. Senyuman masih menghiasi bibirnya. Lucu melihat wajah putih mulus kakaknya yang sudah kemerah-merahan menahan malu. Mak Long Asmah hanya memerhati sambil turut tersenyum.

"Eh, diaorang nak ambik Along pergi mana Mak Long?"persoalan yang sememangnya ingin diajukan Arissa terlebih dahulu diluahkan Amin. Kini mata kedua-dua beradik itu tertumpu pada Mak Long Asmah yang sedang enak menikmati hirupan air tehnya.

"Pergi Kolumpo la, rumah diaorang" perlahan cawan yang sudah tinggal separuh isinya diletakkan di atas piringnya semula. Bulat mata Arissa dan Amin memandang Mak Long Asmah yang memaparkan riak wajah selamba.

"Eh. Kenapa pula diaorang nak Riss ikut dia orang Mak Long? Lagipun, janji hari tu, tunang setahun kan? Jadi, sementara Riss belum jadi isteri orang ni, biarlah Riss berpoya-poya sepuas hati dulu" Arissa memprotes. Muncungnya sudah panjang berdepa. Pinggan berisi nasi lemak yang masih ada berbaki separuh ditolak ke tepi. Mak Long Asmah yang memerhati hanya menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Pelik la Min Mak Long. Apalah yang Haji Basir tu nampak kat Along ni sampai dia berkenan sangat nak jodohkan dengan anak buahnya tu. Nak kata lemah lembut, punyalah brutal Min tengok. Kat sekolah tu pun, kalau ada yang berani mengorat memang nak makan penumbuk Along la jawabnya" Amin menyambung gelak. Merah padam mukanya memtertawakan Arissa yang menjelengnya tajam. Pantas peha adiknya dicubit kasar.

"Adoi! Sakitlah Along!!" tawa Amin mati serta merta dek penangan cubitan berbisa Arissa. Berkerut-kerut mukanya menahan sakit. Hendak di balas takut pula dia terkena penumbuk Arissa yang lagi berbisa. Dalam diam dia menyesal  kerana tidak menyertai Kelab Taekwondo di sekolahnya . Kalau tidak, pasti dia sudah sama taraf dengan Arissa yang sudah memiliki tali pinggang hitam dalam seni mempertahankan diri itu.

"Min rasa, Along ni bakal jadi Mak Tiri paling menggerunkan di abad ke 21 la jawabnya. Asyik nak mencubit dengan menumbuk orang je kerjanya" Amin sempat bangun dari tempat duduk sebelum Arissa sempat menghadiahkannya sebuah lagi cubitan. Arissa mendengus geram.

"Sudahlah tu. Kamu adik beradik ni, kalau tak bergaduh sehari memang tak sah!" Mak Long Asmah akhirnya mencelah apabila dilihatnya Arissa sudah mula hendak bangun  untuk mengejar Amin yang sudah bersedia untuk melarikan diri. Ketawa meledak lagi dari mulut Amin apabila dilihatnya wajah Arissa semankin mencuka.

"Orang dah nak kahwin tak boleh nak kasar-kasar sangat. Along kena amik kursus 'Bagaimana Jadi Wanita Melayu Terakhir' dulu dari Kak Fat la Min rasa" sempat lagi Amin menggiat Arissa sebelum dia berlalu dari meja makan dan menuju ke luar rumah. "Ha. Nak kemana pula tu?" tegur Mak Long Asmah apabila diperhatikan Amin sudah menyarungkan selipar jepunnya.

"Nak pergi lepak rumah Zali kejap" Amin tersengih sebelum berlalu kearah basikal yang digunakan setiap hari ke sekolah yang terletak di bawah pokok rambutan bersebelahan dengan sebatang sungai yang memisahkan halaman rumah mereka dengan jalanraya. "Cuti sekolah tak pernah lekat kat rumah" gumam Mak Long Asmah perlahan. Wajah Arissa yang masih mencuka di hadapannya ditatap.

"Keluarga Mertua Riss nak kenal-kenal dengan Riss katanya. Lagipun, Riss takde buat apa pun kan kat kampung ni. Elok juga kalau Riss ke sana. Cuba la biasa-biasakan diri dengan bakal anak-anak tiri Riss" Mak Long Asmah cuba menerangkan tujuan sebenar  bakal Mertua Arissa.

Terngiang-ngiang lagi ditelinganya perbualan telefonnya dengan Datin Ramlah tempohari. Beriya-iya Datin Ramlah memintanya untuk memujuk Arissa agar bersetuju untuk di bawa ke Kuala Lumpur. Tujuannya hanya satu. Ingin mengenal Arissa dengan lebih rapat lagi. Juga untuk menemukan gadis itu dengan bakal suaminya dan mendekatkan Arissa dengan bakal anak-anak tirinya.

Arissa melepaskan keluhan berat. Badannya disandarkan kekerusi. Bila difikir-fikirkan, menyesal pula rasanya bersetuju untuk dikahwinkan dalam usia semuda ini. Sudahlah dia tak kenal siapa bakal suaminya itu. Bakal anak-anak tirinya yang dua orang itupun kali pertama dia jumpa sewaktu majlis pertunangannya minggu lepas.

Zafran, 10 tahun dan Ixora, 5 tahun. Ixora nampak seperti mudah mesra. Cuma Zafran sahaja yang dilihatnya agak pendiam. Sepatah ditanya, sepatah dijawab. Ada ketikanya hanya dijawab dengan gelengan atau anggukan kepala sahaja. Terlalu asyik dengan iPadnya. Atau mungkin dia tak sukakan aku? Arissa mula membuat andaian sendiri.

"Macamana? Riss setuju ke? Kalau Riss setuju, malam ni Mak Long telefon Datin Ramlah bagitau dia" pertanyaan Mak Long Asmah menghentikan lamunan Arissa. Dalam keterpaksaan dia mengangguk lemah. Jika hendak menolak sekalipun, tak tahu alasan apa yang ingin diberikan. Mak Long Asmah tersenyum gembira. Lega hatinya apabila Arissa memberikan persetujuan.

"DAH siap kemas kain baju tu Riss?" Mak Long Asmah yang baru saja menjenguk ke dalam bilik Arissa bertanya kearah anak buahnya yang dilihat sedang khusyuk melipat baju dan dimasukkan ke dalam beg baju sederhana besar di atas lantai bilik.

"Ermm .. Ada lagi sikit Mak Long. Lagipun Riss bukannya nak duduk lama pun kat rumah Datin tu" wajah Mak Long Asmah dipandang sekilas sambil tersenyum. "Eh, apa pula tak lama. Rasanya Datin Ramlah ada bagitau Mak Long, kalau boleh, dia nak Riss duduk dengan dia sekurang-kurangnya sebulan" pantas Arissa memandang kearah Mak Long Asmah semula yang sedang mengambil tempat duduk di sebelahnya.

"Hisshh .. Lamanya Mak Long. Tak maulah Riss. Lagipun, nak buat apa pun Riss lama-lama kat sana tu. Dahlah Riss tak kenal sesiapa kat situ. Seganlah Mak Long" berkerut-kerut wajah Arissa dibuatnya. Semankin sesak nafasnya bila memikirkan yang dia terpaksa tinggal di rumah orang yang belum dikenali hati budinya lagi dalam waktu yang lama sebegitu. Tolong aku Fat! Dia menjerit dalam hati.

Mak Long Asmah tersenyum melihat Arissa mula menarik muka empatbelas. "Bukan rumah sesiapa pun. Bakal keluarga mertua Riss juga kan" bahu Arissa dielus perlahan. "Kalau dah kenal, nanti kalau dah kahwin, takdelah canggung sangat bila Riss dah kahwin dengan anak Datin Ramlah tu nanti. Lagipun, Riss kenalah juga cuba ambil hati anak-anak tiri Riss tu" Mak Long Asmah cuba memujuk.

"Mak Long ni. Dahlah Riss ni dengan budak-budak susah sikit nak mesra. Takut nanti, tak pasal-pasal Riss jadi Mak Tiri Cinderella pula" Arissa mengeluh lagi. Seribu satu rasa bergolak dalam fikirannya saat ini. Terpinga-pinga seketika dibuatnya dia apabila ketawa Mak Long Asmah kedengaran. Bahunya dipeluk erat.

"Riss ni. Ada-ada jelah. Mak Long percaya, Riss takkan jadi sekejam itu. Masa nilah Riss boleh belajar kawal baran Riss tu. Budak-budak ni, kalau diaorang memberontak pun, mesti bersebab. Kalau Riss dapat cari sebabnya dan cuba perlahan-lahan ambik hati diaorang, mesti ok je la semuanya nanti. Mak Long percaya Riss boleh" kata-kata Mak Long Asmah serba-sedikit dapat juga mengurangkan keresahan hatinya. Segaris senyuman cuba duukirkan. Mak Long Asmah turut tersenyum.

"Assalammualaikum!!"

Suara nyaring Fatihah memberi salam sememangnya sudah dapat dicam oleh Arissa dan Mak Long Asmah. "Ha, tu kawan awak datang tu. Pergilah tengok. Mak Long nak ke kolam kat kebun  belakang tu sekejap, nak tengok si Amin dengan Pak Long kamu menjala ikan keli yang kedai Ah Long kat Pekan tu pesan. Bolehlah jugak Mak Long tolong apa yang patut" Mak Long Asmah sudah bingkas bangun. Arissa turut sama berdiri dan mereka berjalan beriringan keluar dari bilikya.

"Waalaikummussalam" tersenyum Arissa memandang Fatihah yang sedang berdiri sambil tersengih di kaki tangga.

"Kau dari mana ni?" Fatihah yang lengkap berbaju kurung bercorak batik kebiruan dan bertudung sedondon dipandang dari atas ke bawah. ""Aku baru balik dari kenduri kahwin saudara ayah aku kat Kampung Dua tadi. Eh, jom duduk kat sana tu. Sejuk sikit" tangan Fatihah menunjuk kearah pangkin kayu buatan suami Mak Long Asmah, Pak Long Amdan, yang terletak betul-betul bersebelahan dengan sungai dan bertentangan dengan pintu masuk ke dalam rumah. "Jom" Arissa menjawab ringkas. Tudung ala Arianni yang disangkut tidak jauh dari pintu dicapai.

"Aku dengar kau nak kena angkut pergi kolumpo. Betul ke?" pertanyaan dari Fatihah membuatkan Arissa terdiam.

"Wei! Aku tanya ni. Mengelamun pulak dia" bahu Arissa ditolak geram. Arissa hanya tersengih. "Tersengih-sengih pulak dah" Fatihah menarik muncungnya sepanjang yang mungkin. Tergelak Arissa dibuatnya. Pantas tangan Fatihah menampar peha Arissa.

"Adoi! Sakitlah makcik!" Arissa menggosok-gosok pehanya sambil menjeling Fatihah, tak puashati. Giliran Fatihah pula yang ketawa.

"Aku serius la wei. Bila kau kena pergi KL ni?" Fatihah bertanya lagi apabila ketawanya sudah agak reda. Arissa hanya memandang wajah sahabatnya tanpa riak. "Dia buat dah muka blur dia tu" mata Fatihah sudah berpusing-pusing apabila melihat wajah yang dipamerkan Arissa  ketika itu.

Arissa tersenyum sambil menarik nafas panjang. "Esok Mak Datin dan Pak Datuk tu datang jemput aku" rendah nada suaranya. Namun, cukup untuk telinga kuali si Fatihah mendengarnya.

"Ishk kau ni. Ada ke panggil bakal mak dengan pak mertua kau macam tu. Cubalah panggil mummy dan daddy ke, mama dan papa ke, father dan mother ke .. Lagipun, aku rasa, ada baiknya la kalau kau practice dari sekarang" kata-kata Fatihah yang kedengaran seperti mahu mengusiknya, dibiarkan tak berbalas oleh Arissa.

"Lama lagi la. Malas aku nak fikir" Arissa menjawab acuh tak acuh. Melihat sahabatnya itu seperti tidak mahu terus memperkatakan tentang keluarga mertuanya, Fatihah turut mendiamkan diri. Mereka sama-sama menghayati nikmat hembusan angin petang dan pemandangan sawah bendang yang menghijau di seberang jalan.