Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Monday, December 16, 2013

KISAH KAMI : BAB 7 & BAB: 8

BAB: 7
 
Cincin dijari manis masih leka aku telek dan belek. Terasa bagai mimpi semua yang telah berlaku semalam. Keluhan berat aku lepaskan.

“Saf. Tunggu apa lagi tu? Dah pukul berapa ni? You kan ada appointment dengan Puan Sri Maria pukul 10.30 ni” Panggilan Miss Lai dari ruang hadapan bilik pameran Greta's Curtain itu menyentapkan lamunanku. Kelam kabut aku mencapai beg silangku sebaik saja tersedar yang jam sudah menunjukkan ke pukul 9.45 pagi.

“Ok Miss Lai. Jom” Aku yang sudah sedia dengan beg kusilangkan ke tubuh dan fail kujinjing menarik pintu kaca utama bersedia untuk keluar.”I rasa you kena pergi sendiri la Saf. I ada customer nak datang pukul 11 ni. Lagipun Kisya dengan Alam kan cuti hari ni. Nanti tinggal si Shahrul tu sorang-sorang” Kata-kata Miss Lai mengundang rasa yang tidak enak dalam hati aku.

“Alaaa Miss Lai. Nanti kalau saya tersilap bagi penerangan macamana?” Berkerut dahiku sehingga keningku hampir bercantum.Pintu kaca kembali kukatupkan. “Silap apa pulak. Kan hari tu I dah go through. I percaya you boleh la Saf. Dah. Cepat pergi. Sudah pukul berapa ni? Nanti lewat, marah pulak Puan Sri tu” Tubuhku ditolak keluar. “Good Luck ya” Aku mencebik kearahnya sebelum langkah kuatur lambat kearah kereta Myviku.

Nasib  menyebelahiku hari ini kerana jalan tidak terlalu sesak. Lagi 5 minit ke pukul 10.30, keretaku sudah diparkirkan di perkarangan banglo Puan Sri yang luasnya lebih 3 kali ganda dari rumah Umi dan Babah.

Belum sempat pintu keretaku tutup, kelihatan Rania berlari-lari anak menuju kearahku. “Nenek ada ke Rania?” Anak kecil itu kutanya mesra. Seakan tak percaya yang kanak-kanak comel ini bakal menjadi anak tiriku.

“Ada. Atuk dengan Daddy yang tak ada” Entah kenapa, jawapan akhirnya membuatkan aku sedikit lega. Sekurang-kurangnya tidak lah aku perlu rasa tidak selesa semasa perbincangan ini berlangsung nanti.

“Eh Saf. Masuklah. Buat apa dok layan si Rania kat luar tu” Puan Sri Maria yang baru muncul dimuka pintu, membantutkan perbualan aku dengan Rania yang kecoh bercerita itu dan ini denganku.

“Assalammualaikum Puan Sri” Segera tangannya kusalami.”Waalaikummussalam. Eh. Apa panggil Puan Sri pulak. Saf kenalah start belajar panggil Mama” Aduh! Hampir gugur jantungku dibuatnya. Nasib baik juga Miss Lai tidak ikut sekali. Jika tidak, tak tahu lah apa yang akan terjadi.

“Meh lah masuk. Bibik pun dah siap sediakan air dan kuih tu” Puan Sri mencapai tanganku dan dipimpin masuk ke dalam rumah. Tangan kananku pula masih mengenggam tangan Rania.

Memandangkan sebutharga sudah diketahui sebelum ini. Penerangan aku pada Puan Sri pagi itu hanya berkisarkan design langsir yang telah dipilih dan juga fabrik yang telah dipersetujui sebelum ini.

Tak sampai 2 jam, segala-galanya telah selesai dan cek tertulis RM15,000.00 sudah bertukar tangan. Tak sangka semudah itu Puan Sri Maria menyerahkan duit deposit 50% yang aku minta. Mungkin sebab aku bakal menantunya kot. Aku mengagak sendiri.

“Si Rayyan takda kat rumah. Dia fly ke London 2 minggu ni” Tanpa dipinta Puan Sri Maria memberitahu. Hampir tersembur air sirap selasih yang baruku hirup itu. Aku tersenyum memandangnya.

Fly lagi? Ingin saja mulutku ini bertanya apa sebenarnya pekerjaan bakal suamiku itu. Tapi, dek kerana perasaan malu yang menebal, segalanya kupendamkan saja. Biarlah. Kalau tiba masanya nanti, pasti akan kuketahui juga.

Selesai menikmati hidangan makan tengahari bersama Puan Sri Maria dan Rania serta menunaikan solat zuhur bersama, aku kembali semula ke Greta’s Curtain.

So, macamana?” Pertanyaan pertama yang diajukan oleh Miss Lai sebaik mukaku terpacul di muka pintu. Aku tersengih sambil menyerahkan cek deposit pembayaran dari Puan Sri Maria kepada Wani untuk dikey in masuk ke dalam sistem.

“Wah. Hebat you! Pandai ambil duit dari customer dah sekarang” Bahuku dirangkul erat. Memang lah pandai. Dah aku ni bakal menantu dia. Aku tersenyum dengan hati yang berbicara sendiri.



BAB: 8

“Umi, Iyah kan muda lagi. Kenapa tiba-tiba je Umi dengan Babah buat keputusan macam ni?” Dengan nada selembut mungkin, aku cuba mencari kepastian dari Umi dah Babah ketika kami sama-sama menonton tv malam itu.

Babah mencapai remote tv dan punat Off ditekan. Seluruh perhatiannya diberikan kepadaku. Redup pandangan Babah padaku. Pandangannya silih berganti antara aku dan Umi.” Iyah” Namaku disebut lembut.

“Kami dah lama kenal dengan keluarga Tan Sri tu. Mereka adalah sahabat lama kami. Cuma kami dah lama terpisah. Semenjak Abang Asyraf kamu tu uruskan projek dengan syarikat Tan Sri Rasydan baru kami berhubung semula. Itupun sebab masa mereka berurusan, Babah kebetulan ada urusan di Putrajaya dan singgah ke office Abang Asyraf kamu sebab nak ajak dia makan tengahari. “ Panjang lebar Babah memulakan cerita.

Aku memandang Umi dan Umi membalas pandanganku dengan pandangan kasih seorang ibu.”Selepas kita jumpa mereka di majlis harijadi Hakimi hari tu, dan setelah mendapat tahu Saf ni anak kami, Puan Sri Maria memberitahu hajat mereka pada kami” Umi menyambung cerita Babah. Keningku berkerut.

“Tan Sri dan Puan Sri dah lama berhajat untuk menunaikan haji. Mereka bercadang nak pergi dari tahun lepas, tapi tiba-tiba Mummy si Rania meninggal kerana kemalangan sewaktu ketempat kerja. Jadi hasrat mereka terpaksa ditangguhkan. Mereka tak senang hati nak tinggalkan Rayyan dengan Rania berdua sahaja di sini. Lagi-lagi si Rayyan tu Pilot. Selalu outstation. Kesian si Rania” Penjelasan dari Babah menjawab persoalan mengenai pekerjaan bakal suami aku itu.

“Jadi, memandangkan si Rania tu nampak mesra sangat dengan Iyah sejak dari hari pertama kenal, mereka terus ambil keputusan agar Rayyan dan Iyah disatukan. Lagipun, Iyah memang belum ada pilihan hati kan?” Tangan kanan Umi sudah berada dipipiku, mengusap lembut.

Aku menggelengkan kepala. Macamana la aku nak ada pilihan hati kalau hati belum bersedia. Bukan tak ada yang cuba-cuba ‘cucuk jarum’ semasa di Universiti dulu. Tetapi, kepada mereka semua aku katakan yang aku belum bersedia untuk bercinta. Sehingga sekarang pun aku sebenarnya masih belum bersedia untuk memiliki dan dimiliki. Tapi dalam keadaan sekarang, nampaknya aku memang tak diberikan dengan pilihan lain.

“Iyah tau tak? Puan Sri cakap yang Rania tu dah lama tak bercakap lebih dari 10 perkataan sehari semenjak Mummy dia meninggal dunia. Tapi semenjak kenal dengan Iyah, Rania dah kembali macam dulu” Kata-kata Umi serba sedikit menyentuh hati aku.

“Tapi, Rayyan mesti dah ada pilihan sendiri kan? Lagipun dia kan pilot Umi. Ramai lagi perempuan-perempuan yang lagi cantik kat luar sana tu. Iyah taknak dia terima Iyah sebab terpaksa” Aku cuba mempergunakan nama Rayyan dengan harapan keputusan untuk menjodohkan kami dapat dipertimbangkan semula.

“Iyah sayang. Semenjak arwah isterinya meninggal, Puan Sri kata, semua perempuan yang cuba dijodohkan dengannya sebelum ni, mentah-mentah ditolaknya. Tapi, bila Puan Sri dan Tan Sri cadangkan Iyah sebagai isterinya, Rayyan terus setuju” Umi sudah ada jawapan bagi persoalan aku tadi.

Tiba-tiba kata-kata Rayyan mengenai Rania yang memilih aku, bukan dia, terngiang-ngiang ditelingaku. Kalaulah Umi dan Babah tahu yang sebenarnya Rayyan menerima aku kerana Rania, tak tahulah macamana penerimaan mereka nanti.

“Kalau itu yang Umi dengan Babah rasakan baik untuk Iyah, Iyah ikut je la” Akhirnya aku terpaksa akur dengan dengan keputusan mereka. Ini bermaksud dalam tahun ini juga aku akan bakal menjadi isteri orang. Huh! Terasa sesak nafasku bila memikirkannya.

HARI Jumaat,  selang seminggu selepas perbualan aku dengan Umi dan Babah, setelah dipersetujui oleh keduabelah pihak, rombongan meminang datang ke rumahku tepat jam 3 petang, selepas selesai kaum Adam menunaikan solat Jumaat. Ini kerana, Jumaat memang merupakan hari cutiku.

Lagipula aku tidak mahu mengundang syak kepada mereka di tempat kerja lebih-lebih lagi Miss Lai sekiranya aku terlalu kerap meminta cuti pada hari minggu.

Tetamu yang datang hanya terdiri daripada saudara mara terdekat. Ini juga atas permintaan aku. Aku inginkan majlis pertunangan yang sederhana. Tan Sri dan Puan Sri pada awalnya membantah tetapi bila aku berjanji yang majlis perkahwinanku nanti mereka boleh buat secara besar-besaran, barulah permintaan aku dituruti.

Wajahku yang disolek ringkas kutatap dicermin. Selesai disolek, Kak Ita, Mak Andam yang memang terkenal di kawasan kediaman aku itu memuji dengan mengatakan yang wajah aku iras pelakon Lisa Surihani versi melayu tulen. Sebabnya, hidung aku tak semancung isteri kepada Pelakon/Penyanyi/Pengarah Yusry itu. Tergelak aku mendengarkannya.

Baju kebaya moden yang dilapisi kain lace perancis berwarna krim yang dihadiahkan oleh Puan Sri maria terletak elok dibadanku. Memang sedang elok saiznya. Tidak terlalu ketat dan tidak terlalu longgar. Kainnya juga amat selesa dipakai. Mesti mahal ni. Telahku dalam hati. Kak Ita membetulkan tiara comel yang dipinkan bersama dengan selendang lace ke tudung bawal yang aku pakai.

“Bakal pengantin dah siap ke?” Kak Dina yang sedang mengendong Hakimi mengintai dari celah pintu bilik yang terkuak sedikit. “Cantiknye adik akak ni” Sedikit terlopong mulut Kak Dina melihat wajah aku yang telah siap didandan. Hakimi yang baru diletakkan ke bawah dan baru belajar bertatih melangkah setapak demi setapak kearahku.

“Yeaayyy … Kimi dah pandai jalan” Aku mengangkat Hakimi dan menimang-nimangnya sehingga anak comel itu ketawa terkekeh-kekeh.”Eh, habisla air liur dia meleleh kebaju kamu nanti Iyah” Pantas Kak Dina mengambil Hakimi daripada aku.  Dia masih lagi ketawa dalam gendongan Ibunya.

Sedang kami rancak bersembang ketukan dipintu bilik membuatkan kami sama-sama terdiam.

“Mak  pengantin lelaki nak masuk sarungkan cincin ni” Kedengaran suara Pak Long Hamdan, Abang sulung Babah menjerit dari luar.

Tak lama selepas itu, segala-galanya berlalu seperti dalam drama dan filem-filem melayu yang biasa aku tonton. Bakal Ibu Mertua menyarungkan cincin dijari manis bakal menantu diikuti dengan kucupan dikedua belah pipi dan dahi. Pancaran flash kamera sambung-menyambung tak henti-henti.

Mulut aku sampai naik lenguh sebab kena senyum memanjang. Yela.Kalau tak nanti gambar aku tak comel pula.

Sesi terakhir adalah bergambar dengan tunang aku. Errkkk !! Dah bertunang ke aku ni? Rasa tak percaya je. Rasa macam nak cubit-cubit pipi sendiri.

Kenapalah aku nampak dia terlalu kacak saat ini. Walhal, ringkas saja pakaiannya.  Tapi, dengan jeans Armani hitam dan tshirt polo berbelang hitam dan putih sudah cukup untuk menjadikan dia lelaki yang paling kacak pernah aku jumpa. Lagi-lagi bila dia tersenyum dan menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya.

Wangian Ralph Lauren yang dipakainya membuatkan jantung aku berdegup kencang ketika dia berdiri betul-betul di sebelah aku dan tangannya memaut bahuku erat.

Ibubapa dan sanak saudara terdekat mengambil giliran untuk bergambar dengan kami. Nama saja bertunang. Tapi, aku rasa macam dah macam majlis kahwin pula. Tak tahu la majlis kahwinku nanti macamana pula meriahnya. Akhir sekali, kami mengambil gambar bersama Rania. Kanak-kanak perempuan yang aku rasa paling comel saat itu. Apatah lagi dengan gaun warna peach yang dipakainya dan dengan rambut yang diikat dengan riben.Sooooo cute!

Monday, December 2, 2013

Izz Zayani : BAB 23 (FINAL ... At Last! ^_^)

PETANG itu, balik sahaja dari tempat kerja, Laila mengajakku ke Giant untuk memberi barang keperluan dapur yang banyak telah habis.

Selesai mandi, aku menyarungkan sepasang jeans fitting cut berwarna biru laut dan kemeja polos berwarna putih berpotongan labuh. Rambut kuikat tinggi.

Dalam pukul 6 petang, kami terus bergerak ke Pasaraya Giant di Seksyen 13, Shah Alam.

Selesai membeli belah kami terus menunaikan solat maghrib yang tinggal dihujung-hujung waktu sahaja. Memandangkan perut yang sudah berkeroncong, kami terus mengalas perut di medan selera yang terdapat di dalam Giant terlebih dahulu sebelum bergerak pulang.

Sampai sahaja di hadapan rumah sewa kami, sebaik sahaja kereta diberhentikan, aku terus keluar untuk membuka pintu pagar bagi membolehkan Laila membawa masuk keretanya ke dalam perkarangan rumah. Mujur rumah kami lot paling tepi. Makanya, dengan halaman yang ada, cukup untuk memuatkan 2 buah kereta sekaligus.

"Eh, kereta siapa tu Izz?" pertanyaan Laila yang baru turun dari kereta membuatkan pandangan mataku tertumpu pada kereta Audi T9 yang  diparkirkan di hadapan rumah sewa kami. Mataku kecilkan untuk cuba mengecam wajah pemandu yang sedikit diterangi limpahan lampu jalan.

"Bukan ke itu Bos kau?" belum sempat aku bersuara Laila telah terlebih dahulu menjawab soalannya sendiri. Terus membulat mataku apabila sesusuk tubuh yang kelihatan sedang duduk bersandar semankin jelas kelihatan dan mengesahkan tekaan Laila.

"Err La, kau masuklah dulu. Brang-barang tu biarlah dulu dalam kereta. Nanti aku tolong angkat. Kau angkatlah barang-barang basah dulu kay" aku bersuara sambil mengatupkan pintu pagar dari luar. Laila hanya mengangguk-anggukkan kepalanya tanpa suara.

Perlahan langkahku atur menuju ke kereta Raziq Hanan yang diparkirkan di seberang jalan, betul-betul bertentangan dengan rumahku dan Laila

Melihatkannya yang sedang nyenyak terlena sambil berpeluk tubuh, cermin di pintu bahagian pemandu aku ketuk beberapa kali.

Pada ketukan ketiga dia membuka matanya. Dia tersenyum apabila terpandangkan wajahku dan matanya digosok-gosok perlahan. Pintu dibuka luas.

"Awak tunggu saya ke?" pandanganku tertumpu pada Raziq Hanan yang sudah berdiri sambil merenggangkan badannya di hadapanku.

"I have promise you didn't I? pandangan mata kami bersatu. Tak tahan dengan panahan matanya, aku melarikan pandangan ke tempat lain.

Dia menyandarkan tubuhnya ke kereta. Senyuman yang kukira ada maksud yang tersembunyi menghiasi bibirnya.

"So .. sekarang saya dah ada kat sini. Boleh saya tahu jawapan Izz?" dia berpeluk tubuh dengan matanya masih merenung wajahku.

Serba salah aku dibuatnya. Mulalah aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Pandanganku silih berganti antara rumah sewaku dan wajah Raziq Hanan yang tampak sedikit keletihan saat ini.

Kasihan pula aku padanya. Hanya kerana menagih jawapan dariku, sanggup dia terus ke sini dari Lapangan Terbang yang jaraknya aku tahu bukannya dekat. Aku menghela nafas panjang. Aku memberanikan diri menatap wajahnya semula.

"Raz. Saya masih tak pasti jawapan apa yang perlu saya berikan pada awak. Saya rasa, biarlah kita berkawan dulu. Rasanya tak perlu terlalu tergesa-gesa kot. Kita ada banyak lagi masa untuk lebih mengenali hati budi masing-masing kan ..?" redup pandangan matanya padaku saat ini.

"Izz, Izz ... " perlahan dia bersuara. Sebuah keluhan halus keluar dari mulutnya. "Salah ke kalau saya nak menjadikan awak halal untuk saya?" pertanyaannya membuatkan aku kembali resah.

"Saya takut kalau dalam masa berkawan ni, saya melakukan apa-apa yang tak sepatutnya pada awak" anak rambut yang jatuh kedahi,di kuak ke belakang. Kedua belah tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar. Pandangan matanya yang masih khusyuk menjelajah keserata wajahku membuatkan aku tertunduk malu.

"Emmm .. kalau itu yang awak risaukan, apakata, kita tak perlu kerap sangat berjumpa? Saya boleh je pergi kerja naik teksi atau bas. Kita jumpa bila awak ada urusan kat Rasydan Elektronic sahaja. Senang kan macam tu?" lancar sahaja aku mengemukakan cadangan yang bagi aku paling rasional saat itu.

Aku menoleh kembali kearahnya apabila tiada reaksi yang aku terima darinya. Perubahan ketara diriak wajahnya dapat kukesan. Dingin. Ya. Aku pasti begitulah riak yang terpamer diwajahnya ketika ini.

"Well .. If you still insist. Ok. This time, saya ikut rentak awak. Cuma, saya tak setuju awak naik teksi atau bas ketempat kerja. Just use my car. Saya pinjamkan untuk awak. I've got to go. Takut mak saya risau pulak. I've promise her before 9 saya balik. Assalammualaikum" aku agak terkejut apabila dia menerima kata-kataku tanpa sebarang debatan.

Aku hanya mampu melihat dia masuk ke dalam kereta dan terus memandu pergi meninggalkanku tanpa sedikit pun memandang kearahku.

Merajukkah dia padaku? Salahkah apa yang aku cadangkan padanya tadi? Kejamkah aku padanya? Aarrghhh !! Aku benar-benar tidak suka berada di dalam situasi seperti sekarang ini. Dengan langkah longlai aku menapak pulang ke rumah. Pasti Laila risau jika dilihatnya aku terus berdiri di tepi jalan itu seorang diri.

********************************

PAGI itu, aku dan Laila sempat bersarapan bersama memandangkan Laila tidak ada kelas yang perlu dihadiri pada sessi pagi. Kami hanya menikmati hidangan mee goreng yang di sediakan oleh Laila yang semestinya dihidangkan juga bersama dengan air nescafe o panas kegemaran kami berdua.

Setibanya aku di Rasydan Electronic, suasana hiruk-pikuk menyambutku di lobi. Dari jauh sudah kutangkap kelibat Kak Sal terkocoh-kocoh menghampiriku.

"Izz!" Termengah-mengah Ibu beranak tiga itu bersuara ketika aku sudah ada di hadapan matanya. "Isk. Kenapa ni Kak Sal? Panik semacam je saya tengok. Apa yang semua orang dok kecoh-kecoh sangat ni?" berkerut-kerut keningku memandang wajah Kak Sal yang seperti biasa, dirias dengan cukup cantik. Lengkap dengan eyeshadow, eyeliner , lipstick dan juga blushernya.

"Encik Raziq accident!"

Tubuh terasa bagai dipanah petir apabila sebaris ayat itu dilontarkan oleh Kak Sal. Buat kali kedua, aku terasa separuh nyawaku seolah - olah melayang pergi. Terimbas kembali di depan mataku saat berita kemalangan Abang Zack aku terima dulu. Kini, lagi sekali, berita yang serupa aku terima.

"Bi .... Bila?" aku memandang tepat keanak mata Kak Sal. Keduabelah lengannya sudah kejap dalam genggaman tanganku. "Malam tadi. Kitaorang baru tau pagi ni. Tupun sebab Encik Raif telefon bagitau kat Alice HR. Err ... Izz ok ke ni?" berkerut dahi Kak Sal memandangku.

"Sa ... Saya ok Kak Sal. Encik Raziq ada kat Hospital mana sekarang Kak?" pandangan mataku sudah terasa kabur. Seboleh mungkin aku cuba menahan daripada airmata ini keluar. Aku tak mahu nanti Kak Sal mengesyaki yang bukan-bukan terhadap aku dan Raziq Hanan.


"Hmmmm .. Tadi Akak dengar Alice cakap, Sime Darby Medical Centre kalau tak silap" pantas tangan Kak Sal aku lepaskan dan segera ku meluru keluar tanpa mempedulikan reaksi Kak Sal yang agak terpinga-pinga melihatku.


Airmata sudah mengalir laju tanpa boleh ditahan-tahan. Habis lengan baju kurungku lencun dengan airmataku. Hari ini juga dalam sejarah aku memandu kereta melebihi 100 km/jam. Mujur kenderaan tidak terlalu banyak. Lebih mudah untuk aku memecut laju untuk segera sampai ke destinasi.

Selepas memparkir kereta di ruang tempat letak kereta pelawat, langkah kuatur pantas menuju ke kaunter pertanyaan.

"Cik, Boleh tolong saya semakkan pesakit bernama Encik Raziq Hanan ada di wad berapa?" kelam kabut aku bertanya kepada Jururawat yang bertugas.

"Err .. boleh saya tahu bila dia admit Puan?" lembut Jururawat itu bertanya. "Malam tadi" penuh yakin aku menjawab. Jururawat itu kulihat menaip sesuatu di papan kekunci komputer di hadapannya dan tetikus diklik beberapa kali dan discroll ke atas dan ke bawah mencari sesuatu.

"Encik Raziq Hanan Bin Datuk Rasydan ke?" tepat pandangan Jururawat yang memakai tag nama 'Aliya' itu kearahku memohon pengesahan. Keningku sedikit berkerut. Tak pernah pula aku ambil tahu Raziq Hanan berbinkan siapa selama ini. Tiba-tiba aku teringat nama tempat kerjaku. Rasydan Electronic. Ya. Pasti Rasydan itu nama bapanya. Perlahan-lahan kepala kuanggukkan.

"Ok. Puan naik lif kat sebelah kanan tu, naik ke tingkat 5. Suami Encik ada dlm VIP Suite, bilik nombor 5B." kerana terlalu panik aku malas ingin membetulkan persepsi Jururawat tersebut yang menyangka Raziq Hanan adalah suamiku. Setelah mengucapkan terima kasih, aku terus meluru kearah lif yang ditunjukkan oleh Jururawat tersebut.

Melangkah keluar sahaja ke tingkat 5, mataku meliar mencari nombor bilik yang telah diberi. Aku menarik nafas lega setelah pintu bilik yang kucari sudah berada di hadapanku. Perlahan-lahan tombol pintu kupulas. Sedikit lega apabila tiada sesiapa di dalam bilik itu ketika kakiku melangkah masuk ke dalam VIP Suite yang kelihatan  mewah itu.

Mengalir lagi airmataku saat wajah yang penuh dengan luka dan kepala yang berbalut rapi menyapa pandangan mataku. Kakinya yang tergantung aku tatap sayu. Aku melangkah longlai kearah Raziq Hanan yang sedang terbaring lesu dengan mata terpejam.

Kerusi kutarik perlahan dekat ke katilnya. Mataku yang sudah basah dengan linangan airmata masih tertumpu pada wajah Raziq Hanan yang kelihatan lebam di sana-sini.

Rasa menyesal tiba-tiba menebak dadaku apabila teringatkan perbualan kami malam tadi. Ya Allah. Janganlah Kau ambil dia dariku dulu. Bukan seperti sekarang. Bukan dalam keadaan hati dan jiwaku belum merelakannya. Aku menundukkan kepala cuba mengawal perasaan sendiri yang bercampur baur ketika ini.

Andai dia 'pergi' dalam keadaan begini, aku takkan mampu memaafkan diriku kerana menyakiti hatinya dengan sikap degilku selama ini.

Aku menyintainya.

Ya! Kini baru aku sedar perasaanku yang satu ini. Tak pernah aku berasa sebegini yakin dengan perasaan sendiri. Walau dengan Abang Zack sekalipun dulu.

"Izz?"

Segera aku mengangkat kepala apabila terdengar namaku dipanggil. Lemah saja nada suaranya. Bagai sudah terlupa siapa di hadapanku ketika ini, tangannya kucapai lalu kukucup dan kuletakkan dipipi. Aku tersenyum dalam tangisan apabila melihat Raziq Hanan sudah membuka mata.

"Shuuuu .. Jangan menangis sayang" dalam keadaan sakit begini, dia masih cuba menenangkanku. Airmataku diseka, lembut. Aku cuba tersenyum. Tanggannya kugenggam lebih erat.

"Macamana boleh jadi macam ni?" dalam esak yang semankin reda aku bertanya. Dia cuba tersenyum walaupun luka dipenjuru bibirnya menyukarkannya untuk berbuat demikian.

"Mengantuk sangat agaknya. Sedar-sedar je saya dah ada kat sini" lemah dia menjawab. Suaranya agak serak kedengaran di telingaku.

"Semua ni salah saya. Kalau sa ..." pantas tangannya menutup mulutku sebelum habis ayat penyesalan aku luahkan padanya. Dia menggeleng perlahan. "Don't blame yourself. Kita tak mintak pun benda macam ni jadi kan?" Airmataku mengalir lagi. Bertambah sayu rasanya hati aku mendengar pujukannya.


"Saya terima lamaran awak ... " perlahan namun penuh yakin kusuarakan keputusan yang sudah nekad kuambil. Aku tak mahu lagi terus-terusan ditimpa rasa bersalah tiap kali kehilangan orang yang menyayangiku dan yang aku sayang.

"Raz ... Awak dengar tak .. " belum sempat ayatku habiskan tubuhku sudah dirangkulnya erat. Terkedu aku dibuatnya. "Terima kasih sayang. Minggu depan, Raz suruh Ibu masuk meminang. Kita bertunang sebulan je. Lepas tu kita terus nikah" teruja nada suaranya membisikkan perancangannya ditelingaku.

Setelah 2 minit setengah kami dalam keadaan begitu, pelukannya pantas kurungkaikan apabila tersedar keterlanjuran perbuatan kami berdua. Aku menjarakkan diriku sedikit darinya. Genggaman tangan turut kulepaskan. Mukaku sudah terasa membahang. Malu di atas keterlanjuran diri.

"So, sebelum tiba masa tu, awak tak bolehlah nak suka-suka peluk saya" dia tersengih mendengar kata-kataku.

"Ok! Agree! Tak sabarnya saya! Kalau saya masuk pinang awak esok lepastu kita terus nikah boleh tak?" pantas pinggangnya aku cubit apabila mendengar kata-kata yang menambahkah lagi bahang diwajahku. Dia menggeliat kesakitan.

"Janganlah Yang. Lebam yang ada ni pun dah cukup banyak tau" dia merengek manja.

"Gatal!" getusku, geram. Kami berpandangan sesama sendiri sebelum ketawa kami sama-sama meledak.

Semankin terasa kebahagian menyelubungi hati kami berdua saat ini. Kepada Allah kupanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kerana berpeluang dipertemukan dengan Mr.Right. Terima Kasih Ya Allah. Semoga bahagia yang baru datang menjengah ini akan berkekalan ke Ahirat hendaknya. Amin.


-TAMAT-