Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, November 6, 2013

KISAH KAMI : BAB 2

ALEX baru sahaja balik dari melakukan kerja-kerja mengukur segala jenis pintu dan tingkap yang perlu dihias di rumah Tan Sri Rasydan. Beberapa helai kertas bersaiz A3 yang mengandungi semua ukuran yang berkenaan di serahkan kepada aku yang sedang duduk membuat lakaran rekaan langsir untuk beberapa pelanggan aku yang lain di meja kerjaku di bahagian belakang ruang pameran Greta's Curtains itu.

"INI rumah manyak susah tau. Itu tingkap kaca semua tinggi-tingi punya" Seperti yang dijangka, Alex yang duduk di hadapanku itu memulakan sesi keluh kesahnya."Aiyya. You mau komisen banyak kan? Mesti lah kerja pun banyak loh" Aku tersenyum memandang muka kelat Alex. Dia mencebik.

"You kasi suggest kain ringan-ringan saja tau. Kalau kain berat nanti manyak leceh mau gantung" Aku hanya mengangguk-angguk sambil mata menatap kertas yang ada di tanganku cuba memahami kedudukan tingkap dan pintu yang perlu dipasangkan langsir.

"Itu bilik anak lakinya aaa, dia mau letak wooden blind dekat dia punya toilet dengan tingkap. Nanti apa-apa you call la itu Puan Sri kasi confirm balik " Alex berpesan sambil bangun dan bersedia berlalu dari situ sebelum aku menegah.

"Eh .. Ini semua ada cornice ke? Dia mau track biasa atau kayu punya?" Alex menggaru-garu kepalanya sebentar."Hmm .. Semua ada cornice punya. I suggest suruh dia pasang track biasa saja. Sebab dia punya glass window sangat tinggi woo .. Kalau pasang rod kayu, nanti orang kita susah mau drill lubang" Aku menganggukkan-anggukan kepala lagi.

"Ok aaa .. I mau keluar lagi. Ada 3 rumah lagi mau pergi ukur" Akhirnya Alex aku lepaskan pergi.

"Macamana Saf? Ok ka?" Giliran Miss Lai pula datang menghampiri aku."Hmmm .. Banyak ni Miss Lai. Nak kena pilih fabrik lagi. Nak kena sketch lagi. Lepastu nak kena pergi rumah Tan Sri sekali lagi kan?" Tumpuanku beralih pada Miss Lai yang duduk di meja kerjanya, betul-betul di sebelah aku.

"Ha'ah. Lepas you siap buat quotation dan siap buat sketch semua design, nanti you call Puan Sri Maria, buat appoinment" Miss Lai mula sibuk mencapai beberapa fail berkulit keras yang terdapat di built in cabinet berwarna putih di belakang kami.

"Good Afternoon. Attention to Miss Safiyyah. Miss Safiyyah. Please come to the cashier counter immediately. Thank You" Pengumuman yang di buat Wani, pekerja di bahagian Cashier, sedikit menganggu tumpuan aku."Puan Sri Maria datang kot" Kata-kata Miss Lai membuatkan aku sedikit kalut.

Yelah. Satu kain pun belum aku pilihkan untuknya. Lagipun, baru satu jam lepas Alex balik dari rumahnya. Takkanlah begitu cepat. Dia ingat aku ni robot ke apa. Sambil melangkah ke bahagian hadapan ruang pameran, aku bermonolog sendiri.

"Ha Wani. Kenapa?" Gadis yang bermekap tebal dan berambut perang itu aku hampiri.Wani memuncungkan mulutnya kearah ruangan menunggu yang terdapat di bahagian tengah bilik pameran itu.Betul telahan Miss Lai. Puan Sri Maria yang datang.

"Cepatnya Puan Sri kemari" Aku berjalan kearahnya dengan tersenyuman kulemparkan semanis mungkin untuk menyembunyikan rasa gemuruh dihati. Puan Sri Maria yang mengenakan blaus kain cotton bercorak bunga-bunga kecil dengan skirt labuh dan berselandang kain chiffon menampakkan sedikit jambulnya itu bangun dari sofa dan tangan yang aku hulurkan disambutnya.

"Aunty Saf!Aunty Saf!" Belum sempat Puan Sri Maria bersuara, kedengaran suara riang kanak-kanak menjerit lantang dari arah pintu masuk.

"Rania!!" Aku gamit anak kecil itu untuk duduk di antara aku dengan Puan Sri Maria."Amboi .. Macam dah kenal lama. Rasanya baru sehari je pun Rania jumpa Aunty Saf ni kan?" Puan Sri Maria menegur sambil membetulkan rambut Rania yang diikat tocang.Rania hanya tersenyum lebar menampakkan barisan giginya yang putih tersusun cantik.

"Daddy mana?" Puan Sri Maria mengalihkan pandangan ke pintu masuk kaca tidak jauh dari kami. Matanya melilau-lilau mencari kelibat seseorang.Rania hanya menjungkitkan bahunya. Tangan kanannya diletakkan di atas pehaku.

"Haa .. itupun Daddy kamu" Puan Sri Maria bersuara sebaik sahaja terpandang seorang jejaka bertubuh sasa, berkulit cerah dan berkacamata hitam melangkah masuk ke dalam Greta’s Curtains dan sedang mengatur langkah menghampiri kami.

"Saf, ini anak saya. Rayyan. Sementara dia ada kat rumah ni, saya ajak dia ke sini. Boleh la tolong saya pilih fabrik apa yang sesuai untuk rumah kami tu. Nak harapkan Tan Sri, memang tak sempatlah" Jejaka bernama Rayyan itu memandang aku sambil tersenyum. Kacak. Lesung pipit di kedua belah pipinya menambahkan lagi kekacakkannya.Aku membalas senyumannya sambil menganggukkan sedikit kepala. Rania memang persis wajah ayahnya.

"Puan Sri dengan Encik Rayyan tunggu sekejap ye, saya ambil ukuran rumah Puan Sri kat atas meja saya" Belum sempat aku melangkah, Rania sudah bergayut ditangan aku sambil tersenyum manis."Nenek. Rania ikut Aunty Saf ye" Puan Sri Maria hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya.

Jam sudah menunjukkan ke pukul 7 petang ketika aku selesai melayani kehendak dan permintaan Puan Sri Maria. Nasib baik sempat juga aku curi-curi waktu untuk solat Zohor dan Asar. Kami juga sempat makan tengahari bersama-sama di kedai makan berhampiran walaupun mati-matian aku menolak kerana segan. Tapi, rengekan manja dari Rania membuatkan aku akur juga akhirnya.

"Saf. Hensemnya anak Puan Sri tu. Naik kereta Audi T9 pulak tu. Haaiii ... Kalau aku dapatlah" Wani mula menunjukkan gediknya setelah melihat kereta yang dipandu Rayyan, anak Puan Sri Maria meninggalkan perkarangan tempat letak kereta Greta's Curtains. Dia masih memandang ke luar gelas kaca bilik pameran dengan keduabelah tangannya dicantumkan dan diletakkan dipipi kanannya sambil kepala dilentokkan. Hanyut dengan angan-angannya sendiri.

"Isskk. Tak yah beranganlah makcik. Sah-sahlah dah kawin. Siap ada anak sorang pulak tuh" buku sketch ditangan aku tepukkan ke bahunya."Tak kisahlah. Jadi bini nombor dua pun aku sanggup" Kata-kata Wani membuatkan aku menjengilkan mata kearahnya sambil berlalu pergi. Malas melayan minah sorang yang perasan cantik itu.

"Kenapa cucu Puan Sri tu baik sangat sama you? You ada bagi ubat guna-guna ke?" Miss Lai menghampiri aku yang sedang sibuk memotong cebisan-cebisan kain sebesar 2 inci untuk dijadikan sample bagi semua fabrik yang telah dipilih Puan Sri Maria sebentar tadi.

"Ha'ah lah Saf. Lagi tadi aku nak tanya tapi tak berkesempatan pulak" Shahrul, satu-satunya staf lelaki yang berperwatakan lembut di bilik pameran Greta's Curtain itu tiba-tba menyampuk. Entah dari mana munculnya, aku sendiri tak perasan. Buat aku terkejut saja. Nasib baik tak terpotong jari jemari aku yang runcing ini.

Aku mendengus halus. "Korang ni kan. Kepoh betullah. Kalau saya nak bagi ubat guna-guna Miss Lai, baik saya bagi kat Puan Sri tu. Biar dia ikut semua kata saya. Takdelah letih kaki saya tawaf satu showroom ni dekat 10 kali sebab nak pilih kain yang betul-betul dia suka" Cebisan kain yang telah siap dipotong aku bawa ke meja kerjaku. Miss Lai dan Shahrul masih membontoti aku dari belakang.

"Tapi kan. I tak nampak pun menantu dia. Hari tu kita pergi rumah dia pun tak nampak menantu dia kan?" Miss Lai duduk di mejanya tapi perbualan kami masih berkisarkan tentang keluarga Puan Sri Maria.

"Jangan-jangan, anak dia tu duda tak Saf? Haaa .. Adalah peluang kau nak masuk lubang" Shahrul yang duduk bersilang kaki di hadapan aku itu aku pandang dengan mata yang sengaja aku kecikkan."Ye ye. Betul kata Erul tuh. Untung-untung you jadi Mem besar nanti Saf. Banyak untung wooo " Miss Lai beriya-iya menyokong. Aku akhirnya tergelak melihat riak wajah Miss Lai yang nampak beriya-iya itu.

"Hisshh .. You ni Miss Lai. Mengarut lah. Takkan la orang hensem macam tu nakkan saya yang biasa-biasa je ni" Cebisan-cebisan sample kain yang telah aku trim, aku lekatkan di atas kertas A4 dimana di sebelah bawahnya aku tuliskan di tingkap atau pintu bahagian mana kain itu akan diletakkan nanti.

"Eh Saf. Biasa ke, luarbiasa ke, itu semua boleh grooming la. Kau kan dah cantik. Mata besar, kening takyah cukur pun dan elok berbentuk, mulut mungil .. cuma hidung kau la .. kembang tak kembang, mancung tak mancung" Shahrul mula menyakat aku. Mata aku yang sudah sedia besar itu sengajaku besarkan lagi membuatkan Shahrul tergelak hingga terkeluar suara jantannya. Aku dan Miss Lai ikut sama ketawa.

No comments:

Post a Comment