Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, November 15, 2013

Izz Zayani : BAB 22

SUDAH seminggu Raziq Hanan di Dubai. Ini bermakna, sudah seminggu juga aku ketempat kerja menaiki kereta Mini Coopernya.

Rasa rindu pada jejaka itu semankin kuat aku rasakan. Aku jadi keliru dengan perasaanku sendiri. Adakah sudah ada secebis rasa buatnya? Entahlah. Aku masih tak pasti.

Sewaktu hari  pertama kereta ini kupandu ketempat kerja, agak kecoh jugalah pemberita-pemberita tak bertauliah di Rasydan Eletronic bertanya itu dan ini kepadaku. Sebagai jawapan selamat, aku hanya memberitahu mereka yang kereta itu adalah peninggalan arwah Abang Zack untuk adiknya Laila.

Dengan penuh yakin aku menjelaskan kepada mereka bahawasanya kereta itu kupinjam daripada Laila. Mujur mereka memang sudah sedia maklum yang aku sememangnya tidak mempunyai kenderaan ke tempat kerja. Almaklumla, selama ini, arwah Abang Zack yang menjemput dan menghantarku pulang ketempat kerja.

Kasihan Laila. Seharian namanya aku jaja. Tak sangka juga aku apabila mereka semua dengan mudah percaya dengan cerita rekaan ekpress yang kukarang secara spontan itu.

Tengahari itu, selesai makan bersama Kak Sal dan beberapa Juruteknik bawahanku yang lain, aku terus menuju ke surau untuk menunaikan solat zohor. Memandangkan waktu zohor masih awal, surau agak lengang ketika itu. Tanpa berlengah aku terus mengambil wuduk dan menunaikan kewajipanku kepada yang Esa dalam keadaan tenang.

Mujur aku sudah selesai bersolat ketika telefon yang kuletakkan bersama dengan uniformku di hujung sejadah berbunyi mendendangkan lagu 'Takkan Terpisah' dari Black.

"Assalammualaikum Mak" tersenyum girang aku dibuatnya apabila ternampak nama 'My Mom' terpamer di skrin telefon sebelum punat hijau kutekan.

'Waalaikummusalam. Izz sihat?'

"Alhamdulillah, sihat mak. Mak dengan Abah macamana? Semuanya ok ke kat kampung?"

'Alhamdulillah. Kami sihat je. Izz dah masuk kerja ke?'

"Dah mak. Hari ni baru mula"

'Baguslah. Lagipun, tak elok kalau Izz layan sangat perasaan sedih tu. Mak dengan Abah kat kampung ni hari-hari risaukan Izz'

Aku menghela nafas panjang. "Ye mak. Izz tahu. Maaf kalau mak dengan Abah susah hati sebab Izz" lemah aku bersuara.

Kedengaran Mak Su Siah turut melepaskan keluhan berat di hujung talian. 'Mak dengan Abah cuma ada Izz sorang je tau. Kalau boleh, setitis airmata pun kami tak mahu nampak mengalir dari mata Izz tu' sebak terasa dadaku mendengar pengakuan jujur Mak Su Siah itu.


"Tak maulah sedih-sedih mak. Izz nak mulakan hidup baru. Yang pergi akan tetap pergi kan. So, sekarang ni, misi utama Izz adalah untuk cari calon menantu yang baru untuk Mak dengan Abah" lega terasa apabila aku terdengar Mak Su Siah tertawa dengan guraun spontan dari aku itu. Airmata yang mula bergenang di tubir mata aku sapu dengan hujung ibujari. Aku cuba bersuara seceria mungkin agar ibu tua itu tidak terus-terusan menjeruk rasa memikirkan tentang aku.

Perbualan kami selepas itu berlangsung dalam suasana yang lebih ceria dari tadi. Macam-macam cerita yang disampaikan kepadaku. Gembira rasanya apabila dapat mendengar suara Mak Su Siah yang lebih gembira.

********************************

MALAM itu, selesai makan malam bersama Laila dan melayannya berbual sehingga pukul 10, aku terus masuk ke bilik kerana mata sudah terasa amat mengantuk.

Baru saja hendak melabuhkan kepala kebantal, telefon yang aku letakkan di atas meja sisi berlagu-lagu minta diangkat. Dengan mata yang masih tertutup, telefon aku gapai dan punat hijau terus kutekan.

'Assalammualaikum Izz' bulat mataku apabila terdengar suara yang agak garau di hujung talian.

"Waalaikummussalam ... " aku sudah baring terlentang menatap syiling bilikku. Ingin saja kutanya adakah Raziq Hanan gerangan si pemanggil itu tapi lidahku tiba-tiba jadi kelu. Seminggu dia diam tanpa berita. Malam ni secara tiba-tiba dia menelefon. Ada apakah sebenarnya ya?

Tapi, jika bukan dia orangnya, malu besar pula aku dibuatnya nanti. Aku memang merinduinya, tetapi tidaklah sampai angau sehingga semua suara aku dengar seperti suaranya.

'Izz dah tidur ke?' terdengar suara itu menyapa lagi. Kali ini aku yakin yang aku memang sedang berbicara dengan Raziq Hanan.


"Baru nak tidur. Awak tak tidur lagi? Pukul berapa kat Dubai sekarang ni?" jam di dinding bilik aku kerling. Tepat pukul 10.10 malam.

'Kat sini baru pukul 2 pagi. Baru habis meeting dengan client. On the way balik hotel. Izz sihat?' baru pukul 2 pagi dia kata? Takkan lewat sangat meeting sampai pukul 2 pagi baru habis? Pelbagai jenis persoalan bermain difikiranku.

"Alhamdulillah, saya sihat. Lewatnya habis meeting. Tak penat ke? Awak kenalah jugak jaga kesihatan awak kat sana. Janganlah sibuk sangat dengan kerja" ada nada risau aku suarakan padanya. Berkerut keningku apabila terdengar dia ketawa. Kelakar ke kata-kata aku tadi?

'Sayang jugak awak kat saya ye' terkedu aku mendengar kata-katanya. 'You know Izz ... I really miss you so much. Setiap hari saya rasa nak call Izz. Tapi, I've been so busy this whole week. Balik hotel je, lepas solat terus cari bantal' terdengar dia melepaskan sedikit keluhan perlahan.

Aku mendiamkan diri. Sayangkah aku padanya? Aku bertanya pada hatiku sendiri. Namun yang pasti, ada terselit sedikit rasa bahagia apabila tahu yang dia juga turut merinduiku.

"Emm ... Bila Raz balik sini?" aku segera menukar topik agar dia tidak terus berbicara tentang hati dan perasaan. Tajuk perbualan yang akan membuatkan mukaku jadi merah kemalu-maluan tahap maksima.

Dia ketawa lagi.

'Why? Do you miss me too'

Dia menyambung tawanya. Aku mula mencebik. Geram pula rasanya apabila asyik ditertawakan.

"Okla. Saya dah mengantuk. Nak tidur.Ok, bye. Assalammualaikum" aku mula menunjukkan rajukku padanya.

'Eh, eh ... Janganlah letak telefon dulu. Saya saja je la usik Izz. How I really miss to see your blushing face' kedengaran dia melepaskan keluhan lagi.

'Kalaulah ikutkan hati saya ni, malam ni jugak saya terbang balik ke sana. Dan kalaulah Izz dah jadi milik saya yang sah, nak saja saya bawa Izz kemana saja saya pergi' rajukku terus hilang apabila mendengar nada romantis Raziq Hanan. Terharu aku dibuatnya apabila sampai begitu sekali dia merinduiku.

'Marry me Izz. Please ... ' semankin romantis kedengarannya suara Raziq Hanan. Kali ini lebih kepada nada merayu. Sesak nafasku dibuatnya. Aku sudah kehilangan kata-kata.

"Tunggu awak balik sini baru saya bagi jawapan" akhirnya aku bersuara juga. Satu jawapan yang aku rasa dapat memberi lebih masa untuk aku berfikir.

"Ok then. It's a promise! Esok petang, sampai je kat Airport, I will straight away go to your place. Please make sure you are ready with the answer okay.Okla. Saya dah sampai Hotel dah ni. See you tomorrow. Good nite my love. Have a sweet dream of me in it. Assalammualaikum

Perlahan salamnya kujawab. Skrin telefon yang sudah gelap kutatap, lama. Lambat terasa otakku menghadam apa yang baru aku dengar dari Raziq Hanan tadi.

Dia balik esok? Esok?? Maknanya, esok jugalah aku kena memberikan jawapan kepada lamarannya? Aaarggghh!!! Kepala terasa sakit secara tiba-tiba.

No comments:

Post a Comment