Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, November 8, 2013

KISAH KAMI : BAB 3

MALAM itu, selesai solat Maghrib berjemaah bersama Umi dan Babah, bermulalah sesi mengurung diri di dalam bilik. Katilku sudah penuh dengan kertas-kertas A4 yang tertulis sebutharga bagi keseluruhan kos untuk menghiasi segala jenis tingkap dan pintu untuk rumah Banglo Puan Sri Maria.

Hari ini sudah hari Selasa. Hari Jumaat aku perlu mengemailkan sebutharga yang telah lengkap kepada Rayyan. Rambut ikal yang melepasi bahu,  aku ikat tinggi. Punat-punat nombor pada Kalkulator jenama Canon itu ketekan-tekan laju.

"Iyah. Umi dengan Babah nak pergi ke rumah kakak kamu ni. Kamu nak ikut tak?" Wajah Umiku, Puan Syarifah, menjengah dari celah-celah pintu bilik yang sedikit terbuka.

"Takpela Umi. Iyah banyak keje la. Kirim salam la dengan Kak Dina ngan suami dia tu" Aku mengalihkan pandangan kepada Umi setelah nombor yang tertera pada skrin Kalkulator itu kucatatkan di atas kertas. "Ha yelah. Hari tu kamu jugak yang cakap dah lama tak gomol-gomol si Hakimi tu. Lagipun, malam ni kan Kak Dina kamu tu buat majlis makan-makan sambut harijadi si Hakimi tu. Kamu tak ingat ke?" Umi cuba mengingatkan.

"Ya Allah .. Yelaaaa. Iyah lupalah Umi .. Hadiah pun tak beli ni. Aduh. Macamana ni?"  Aku menepuk dahi berkali-kali. Wajah Umi yang masih berdiri di muka pintu aku pandang mohon simpati. Terbayang kelincahan anak buah tunggalku yang berusia setahun lebih itu. Teringatkan pipinya yang tembam dan badannya yang beruas-ruas macam tebu membuatkan aku rindu.

"Hmmm .. Itulah kamu. Kerja sampai lupa semua. Umi dah belikan dah. Siap bungkus lagi" Umi mengeleng-gelengkan kepalanya melihat telatah aku."Thank you Umi. I love you ketat-ketatlah!" Aku meluru kearah Umi dan kupeluk tubuhnya sambil terlompat-lompat keriangan."Dah,dah. Cepat siap. Umi tunggu dalam kereta dengan Babah" Bahuku ditampar geram. Aku tersengih sambil menggosok-gosok tempat yang ditampar Umi. Perit juga walau hanya tamparan manja.

Pintu bilik kututup.Aku menuju ke almari baju dan menarik keluar sepasang seluar jeans hitam dan blouse peplum yang sedikit labuh berwarna kuning keemasan dipadankan dengan selendang lilit 2 ton berwarna kuning air dan keperangan.

Tak sampai setengah jam kemudian, kereta Nissan Sentra Babah sudah berada di atas Lebuhraya LDP menuju ke Putrajaya, ke rumah Kak Dina, satu-satunya adik beradik yang aku ada.

Nasib baiklah kereta tak berapa banyak. Jika tidak, mahunya 3 jam baru kami sampai ke rumah Kakakku di Presint 5 itu. "Iyah,Iyah,Iyah" kedatangan kami disambut dengan jeritan keriangan Hakimi yang dikendong Kak Dina sambil menepuk-nepuk tangan memanggil nama aku. Aku segera mengagah-agahkan tangan padanya dan dia terus meronta-ronta dari pelukan Ibunya untuk mengikut aku.Umi dan Babah hanya tersenyum memerhati.

Agak meriah jugalah majlis harijadi yang diadakan kakak aku ini. Ruang tamunya penuh dengan kaum-kaum Ibu yang sibuk melayani anak-anak mereka menjamu makanan yang tersedia manakala di halaman luar, kaum-kaum bapa sibuk bersembang sesama sendiri.

Umi dan Babah sudah hilang entah kemana bersama Kak Dina dan Abang Asyraf. Mungkin sibuk memperkenalkan tetamu-tetamu mereka yang datang kepada Umi dan Babah. Aku yang masih mengendong Hakimi, berjalan menuju ke meja yang dipenuhi dengan deretan makanan. Kecur pula mulutku dibuatnya apabila melihat Laksa Penang kegemaranku turut sama terhidang.Tangan Hakimi yang tergapai-gapai aku hulurkan potongan buah tembikai.

Baru sahaja aku ingin mencapai mangkuk polistrin, terdengar namaku dipanggil. Mataku melilau tercari-cari siapakah gerangan si pemanggil. Akhirnya aku dapat melihat Umi yang melambai-lambaikan tangan sambil memanggil-manggil namaku. Segera aku menghampirinya.

"Kenapa ni Umi?" Dengan senyuman dibibir, lenganku ditarik lembut menuju ke arah Babah yang sedang rancak berbual dengan seorang lelaki yang bertubuh sedikit tegap yang berdiri membelakangiku.

"Haaa .. Rasy. Inilah anak bongsu aku, Safiyyah Akina" Babah menarik tanganku supaya berdiri dekat dengannya. Hakimi sudah dibawa pergi oleh Kak Dina sebentar tadi semasa aku sedang berjalan menuju kearah Babah."Dah besar dah si budak Iyah ni. Cantik pulak tu.Dulu masa kat Sabah, kecik lagi.Muka pun comot je" Lelaki separuh abad yang dipanggil Rasy oleh Babah itu tersenyum kearah aku dan disambut dengan gelakan ketawa oleh Babah dan Umi. Aku hanya tersenyum malu.

"Belajar lagi ke atau dah kerja ni?" Kawan Babah bertanya kepadaku."Err .. dah kerja, uncle." Tiba-tiba tergagap pulak aku jadinya. Malu pada kawan Babah yang tak kuketahui asal usulnya itu.

"Atuk! Atuk!" Kedengaran suara yang macam aku kenal menghampiri kami bertiga. Terkejut aku bila terpandang Puan Sri Maria yang sedang berjalan kearah kami dengan Rania berpaut kemas ditangannya."Eh Saf. Awak pun ada?" Kelihatan riak terkejut diwajah Puan Sri Maria."Eh, kamu kenal ke dia ni Maria?" Belum sempat aku menyahut, kawan Babah tadi sudah terlebih dahulu bersuara.

“Laa … Abang.Ni la Si Safiyyah. Consultant yang buat langsir rumah kita kat Bukit Tunku tu” Puan Sri menerangkan kepada kawan Babah yang wajahnya masih penuh dengan kerutan kehairanan.” Oooohh … Tak sangka pulak boleh jumpa kat sini ye” Kerutan di wajah kawan Babah yang aku kira adalah Tan Sri Rasydan yang merupakan suami Puan Sri Maria semankin menghilang.

Wajah Umi dan Babah yang tadinya penuh dengan tanda tanya juga sudah mula menunjukkan riak kelegaan. Akhirnya mereka sama-sama tersenyum dan tergelak sesama sendiri.

“Tulah Abang. Bila saya ajak pergi Greta’s Curtains petang tadi, asyik sibuk memanjang dengan meeting yang tak sudah-sudah tu” Puan Sri Maria menegur. Tan Sri Rasydan hanya tersenyum.

“Haa Syam. Kau ingat kat isteri aku, Maria? Maria, ni Hisyam dan Syarifah yang sama-sama duduk kat kuarters Cikgu kat Sabah dulu. Ingat tak?” Pandangan Puan Sri Maria memandang Umi dan Babah silih berganti.

“Laaa … Ifah ke?”Akhirnya Umi dan Puan Sri Maria berpelukan. Rania, seperti aku, hanya memandang sesi jejak kasih antara mereka berempat dengan pandangan yang masih penuh dengan tanda tanya.

Umi, Babah, Puan Sri maria dan Tan Sri Rasydan masih rancak berbual. Aku dan Rania sudah 'angkat kaki' dari situ 20 minit yang lalu untuk menikmati laksa penang yang sejak dari tadi aku idamkan.

“Daddy Rania tak ikut sekali ke?” mulut comel yang ternganga luas itu kusuap dengan laksa yang telah siap aku kerat-kerat menjadi ketulan kecil agar mudah untuk anak kecil itu mengunyahnya.

”Tak. Daddy fly” pendek jawapan Rania.”Ooo” Laksa aku suapkan pula ke dalam mulutku. Dek kerana takutkan Rania yang tidak tahan pedas, satu-satunya agen tambahan kegemaranku dalam laksa terpaksa aku lupakan iaitu cili padi. Terasa agak kurang menyengat laksa yang aku jamah tapi terpaksa aku telan juga kerana perut yang sudah kelaparan.

Eh? Bapak dia Fly? Fly kemana pulak bapak si Rania ni? Eh … Bapak dia ni kerja apa ek? Tiba-tiba hati aku berteka –teki sendiri apabila teringat jawapan ringkas Rania sebentar tadi. Hishh … Buat apa pulak aku nak tau? Bukan laki aku pun. Akhirnya aku tersenyum apabila tersedar dengan kekepohan diri sendiri.

“Nak lagi?” Aku bertanya setelah menyedari yang mangkuk laksa yang aku pegang hampir kosong. Anak kecil itu mengeleng-gelengkan kepalanya sambil tersengih.

“Rania. Jom kita balik. Dah lewat ni. Esok Rania kan nak pergi school.” Suara Puan Sri Maria kedengaran lembut dari arah belakang aku. Aku menoleh. Empat sahabat lama itu sedang berjalan menghampiri kami yang sedang duduk di atas sofa di ruang tamu.

“ Laa … Dah sekolah ke si Rania ni? Nampak macam kecik lagi” Umi bersuara sambil mengelus rambut Rania yang sudah mengambil tempat duduk di atas riba aku.”Kami hantar dia ke Tadika Pintar kat kawasan rumah tu. Memang nampak macam kecik lagi, tapi umur dah 5 tahun ni” Puan Sri Maria  yang duduk di sisi aku bersuara.

“Baik betul dengan kamu Iyah. Macam dah lama kenal pulak Babah tengok” Giliran aku pula yang dijadikan bahan topik mereka. Aku hanya tersengih. Tiada jawapan bagi persoalan Babah itu. Sebenarnya aku sendiri pun tak pasti kenapa anak kecil ini begitu manja dan mesra dengan aku. Kemana aku pergi asyik mengekor saja.

“Anak kau ni buat dia teringat arwah Mummy dia kot. Mummy dia meninggal tahun lepas. Semenjak tu, si Rania ni sebenarnya jarang  nak berbual dengan orang yang dia tak kenal” Penjelasan dari Tan Sri Rasydan itu serba sedikit membuat aku terkesima.

“Iyalah bang. Saya pun pelik jugak. Masa si Saf datang rumah kita hari tu, lepas je budak ni balik, si Rania ni tak berhenti bercerita pasal si Saf ni. Dengan si Rayyan pun dia sibuk bercerita. Sampai si Rayyan tu naik pelik sebab tiba-tiba si Rania jadi banyak cakap macam dulu balik” Panjang Puan Sri Maria menambah cerita.

Keningku sedikit terangkat mendengar cerita mereka suami isteri. Maknanya, si Rayyan tu duda? Ni kalau Miss Lai dengan si Shahrul tau ni, mau jadi bahan aku kat tempat kerja tu. No, no. Takkan aku ceritakan pada mereka tentang perkara yang aku baru ketahui ini. Aku berbicara dengan hati sendiri.

“Yang kamu tergeleng-geleng sendiri ni kenapa Iyah?” Teguran Umi yang duduk di sebelah kanan aku membuatkan aku kembali ke alam nyata. Tersengih-sengih aku menahan malu.”Err … Takde apa-apa Umi. Teringat keletah si Rania ni” Bohongku. Takkanlah aku nak bagitau yang aku sedang memikirkan pasal Rayyan kot. Sungguh kurang sopan rasanya.

“Laa … Tidur la pulak si Rania ni” Rania yang masih berada dipangkuan , aku pandang. Patutlah dada aku terasa berat semacam je. Rupanya kepala sikecil ini sudah terlentuk elok di situ. Tan Sri Rasydan mengambil Rania dari pangkuanku dengan perlahan –lahan.

“Kami balik dulu la ye. Lain kali kita jumpa lagi. Kirim salam dengan anak menantu kau si Asyraf tu. Ucapkan terima kasih sebab menjemput kami” Tan Sri Rasydan berpesan sebaik sahaja kami menghantar mereka suami isteri hingga ke muka pintu.

“Haa yelah. Hati-hati bawak kereta tu. Terima kasih sebab sudi datang” mereka saling berpelukan dan aku juga tidak ketinggalan dipeluk oleh Puan Sri Maria sebelum mereka melangkah kearah kereta mereka yang diparkirkan di tepi jalan tidak jauh dari rumah Kak Dina.

“Err … macamana Abang Asyraf  boleh jemput Tan Sri tu Babah? “ Soalan yang sedari tadi berlegar-legar dikepala otak aku ini, kuluahkan. Kami bertiga melangkah masuk semula ke dalam rumah.

Company Tan Sri tu banyak berurusan dengan Abang kamu tu. Tan Sri tu ada syarikat construction. Dah banyak projek government yang diaorang handle. Lagipun, Kak Dina kamu tau yang Tan Sri tu kawan lama Babah. Dia pernah jadi Guru sementara dulu sebelum ambil keputusan nak berhenti dan ambil lesen kontruktor kelas F dan buka syarikat sendiri. Bukan senang tau dia nak dapat berjaya macam sekarang” Nada suara Babah berbaur kekaguman dengan pencapaian sahabatnya itu.

“Owh” Aku mengangguk-anggukkan kepala mula memahami kedudukan perkara sebenar.

Kami bertolak pulang setelah jam sudah hampir menginjak ke pukul 12 tengah malam. Kami sempat menolong Kak Dina dan Abang Asyraf mengemas apa yang patut setelah semua tetamu pulang.

Dalam perjalanan pulang, fikiran aku masih pada cerita Puan Sri Maria mengenai Rania. Muka aku macam Mak Rania? Tang mana lah yang sama tu? Takkanlah tang hidung kot. Sah-sahlah hidung aku ni hidung melayu asli. Langsung tak mancung macam si Rania tu.

Tiba-tiba aku teringat pandangan Rayyan pada aku semasa kami makan bersama-sama beberapa minggu yang lepas.  Patutlah semacam je dia tengok aku. Muka aku macam arwah isteri dia rupanya!! Kedua belah tangan kutekupkan ke muka.

No comments:

Post a Comment