Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Tuesday, November 26, 2013

KISAH KAMI : BAB 5 & BAB 6

BAB : 5

Sebutharga yang telah disemak oleh Miss Lai dan dipersetujui oleh James, telah aku emailkan kepada Rayyan pukul 10 pagi tadi. Puan Sri Maria juga telah aku hubungi dan secara ringkas aku terangkan kepadanya mengenai jumlah keseluruhan sebutharga yang telah diberi.

Tidak seperti pelanggan-pelanggan kayaku yang lain, Puan Sri Maria tanpa bantahan bersetuju dengan sebutharga yang aku berikan dan meminta agar aku ke rumahnya pada hari Isnin hadapan untuk perbincangan kali terakhir sebelum sebarang kerja dimulakan. Aku bersetuju dan setelah menyemak dengan Miss Lai, aku tetapkan temujanji pada jam 10.30 pagi.

“Miss Lai … Err … Saya nak minta tolong laa. Minggu ni saya takde ambil cuti kan? So, boleh ke kalau saya nak cuti hari Ahad ni?” Miss Lai yang sedang menulis sesuatu di atas mejanya memandang aku lama. Punggung sudah kulabuhkan di atas kerusi di hadapannya.

You ada urusan apa?” Tubuh di sandarkan ke belakang.”Err … Saya ada urusan keluarga la Miss Lai. Umi saya baru 2 hari yang lepas inform saya. Lagipun dan lama saya tak cuti hari Ahad kan” Aku cuba memujuk Supervisor Cina yang berusia 35 tahun dihadapanku itu dengan pandangan penuh berharap.

“Okla. Disebabkan you baru dapat projek besar, I bagi you ambil cuti Ahad ni” Lidahnya yang sememangnya fasih berbahasa melayu itu menuturkan sebaris ayat yang pasti akan  membuatkan Umiku tersenyum kegembiraan.

“Terima kasih Miss Lai. Oklah. Hari ni biar saya yang serve customer” Aku tersenyum puas hati dan terus berlalu ke ruang hadapan untuk melihat kalau-kalau ada pelanggan yang memerlukan bantuan.

Hari ini, agak awal aku pulang ke rumah. Pukul 8 malam aku sudah berada di rumah sedang menikmati makan malam bersama Umi dan Babah selepas selesai solat maghrib bersama mereka tadi.

“Ahad ni cuti Iyah lulus” Aku mengkhabarkan kepada Umi semasa kami mencuci pinggan mangkuk yang kotor disinki. Seperti yang dijangka, Umi yang sedang membuang semua sisa-sisa makanan ke dalam tong sampah tersenyum gembira sampai ketelinga.

“Betullah. I smell something fishy. Umi ni macam ada apa-apa je la. Selama ni kalau ada kenduri kat mana-mana atau ada saudara mara yang datang hari Ahad, takde pun beriya-iya mintak Iyah amik cuti macam ni” Pinggan yang sudah kubilas kususun cermat ke rak di sebelah kanan sinki untuk dibiarkan kering sebelum dimasukkan ke tempatnya di dalam kabinet Umi yang berpintu warna oak itu.

“ Mana  ada apa-apa. Ada-ada saja la kamu ni. Ha ni kalau dah siap, nanti macam biasa tolong bancuhkan air kopi untuk Babah ye. Hidangkan dengan karipap yang Umi dah sediakan petang tadi.Thank you sayang” Lengan ku digosok-gosok lembut sebelum dia berlalu ke ruang tamu untuk menemankan Babah menonton tv. Aku membuat riak tidak puas hati tapi tidak dipedulikan Umi.

Selesai menghidangkan kopi panas dan karipap untuk Umi dan Babah, aku meminta izin untuk masuk ke dalam bilik dengan alasan ingin tidur awal. Pipi kedua insan yang kukasihi itu sempat kukucup sebelum tangga kudaki.

Pintu kututup rapat dan kukunci dari dalam. Badan kuhempaskan ke atas katil Queen size yang beralaskan sepersalinan set berwarna hijau lembut. Novel yang terdapat di atas meja sisi di sebelah kanan katil aku capai dan membetulkan bantal agar dudukku yang bersandarkan kepala katil lebih selesa.

Leka aku membaca novel ‘Sebenarnya Saya Isteri Dia’ karya Zura Asyfar sehingga tidak sedar yang malam sudah menginjak agak lewat. Aku menutup novel dan menuju ke bilik air yang terdapat dalam bilik aku itu untuk mengambil wudu' dan mengerjakan solat Isyak sebelum melabuhkan lena aku malam itu.

BAB : 6

Umi yang sedang sibuk membelek semua pakaian aku di almari berwarna beige dari kemasan kayu pine itu aku pandang dengan seribu persoalan. Aku yang duduk bersila di atas katil menongkat dagu dengan kedua belah tangan sambil mata masih tertumpu pada Umi.

“Umi cari apa ni?” Akhirnya aku bersuara setelah hampir 10 minit menjadi pemerhati sahaja.

”Haaa … Jumpa pun” Baju kurung Pahang berwarna pink dari kain satin dan dipenuhi dengan batu-batu swarovski di bahagian dada dan kedua belah pergelangan tangan itu di tarik keluar.

Sudah agak lama baju itu tidak aku pakai memandangkan Greta’s Curtain memang sudah menyediakan uniform kerja yang khas untuk semua Sales Consultantnya. Kali pertama dan terakhir aku mengenakannya adalah pada majlis konvokesyen aku yang lepas.

“Ishk Umi ni. Nak Iyah pakai baju macam ni kenapa pulak? Pakai tshirt dengan seluar slack kan boleh” Tegak badanku memerhatikan Umi dan sudah duduk dibirai katil sambil baju pilihannya di hamparkan di atas pangkuannya.

“Pakai jela sayang. Nanti Iyah tau la kenapa Umi suruh. Dah. Pergi bersiap. Dah pukul 9 dah ni. Diaorang datang pukul 10.30.” Pipiku dielus lembut. Umi yang sudah siap mengenakan jubah berwarna ungu gelap dan dipadankan dengan tudung Arianni dari rona yang sama melangkah keluar dengan senyuman yang tak pernah lekang dari bibir. Semankin menggunung rasa curigaku.

Selesai bersiap, aku segera turun ke bawah. Jam didinding kekerling. Sudah pukul 10 pagi . Lambat juga aku bersiap.

“Dah siap pun anak dara seorang ni. Meh tolong Umi susun makanan kat meja ni” Umi yang baru keluar dari arah dapur sambil memegang mangkuk berisi kuah mee bandung memanggilku. Aku membontoti Umi yang sudah melangkah semula ke dapur.

“Umi ni macam buat open house jela. Banyak betul makanan” Dulang berisi beberapa jenis kuih yang tersusun cantik di atas pinggan jenama vintage kutatang ke meja makan. Umi hanya tersenyum menyambut kata-kataku itu.

Aku menyudahkan tugas membantu Umi walaupun kepala aku semankin sarat dengan persoalan.

“Ifah. Sudah-sudahlah tu buat kerja. Mari ke ruang tamu ni ha. Diaorang dah sampai dah ni” Panggilan Babah bergema sedikit. “Yelah bang. Kami datang la ni” Umi menarik tanganku dan dipimpinnya ke ruang tamu.

Hampir terbeliak mataku apabila terpandang wajah Tan Sri Rasydan dan Puan Sri Maria sedang duduk di ruang tamu sambil bersembang mesra dengan Babah. Rania yang lengkap berbaju kurung warna pink berbunga kecil juga ada bersama sedang duduk di atas riba datuknya sambil mengunyah kuih samosa yang telah siap dihidangkan di atas meja kopi.

Aunty Saf!!” Pantas sahaja anak kecil itu meluru kearah aku yang baru sahaja menghampiri Puan Sri Maria dan menyalami tangannya selepas Umi berbuat demikian sebelum mengambil tempat duduk di sebelah Babah.

“Iyah, bawalah si Rania ni main sekejap kat luar tu. Kami ada hal yang nak dibincangkan ni” Aku menurut kata Umi tanpa banyak soal. Rania yang tersenyum keriangan dengan tangan kirinya mengenggam jari jemariku dan tangan kanannya masih memegang baki kuih yang dimakannya kupimpin menuju ke halaman rumah dimana terdapat Gazebo di taman bunga mini hasil kerja tangan usahasama antara Umi dan Babah semenjak 4 tahun yang lalu.

Langkahku menjadi kaku sebaik terlihat sesusuk tubuh sasa yang sudah ada di situ. Rania menarik tanganku untuk terus melangkah ke Gazebo. Aku menurut walaupun hati rasa berbelah bagi.

“Err … Encik Rayyan pun ada ke? Kenapa tak masuk sekali? Bolehlah jemput minum dan makan apa yang ada” Aku bersuara sebaik sahaja dia memalingkan pandangannya kearahku yang semankin menghampiri.

“Tak apalah. Saja ambik angin kat luar ni” Rania yang masih bergayut ditanganku digamit untuk menghampirinya tetapi anak kecil itu menggeleng-gelengkan kepala sambil menguatkan genggaman tangannya. Pandangan matanya mula mengundang rasa tidak selesa padaku.

Aku segera mengalihkan pandangan kearah Rania dan mengajaknya duduk di atas Gazebo. Aku dudukkan Rania diantara aku dan Rayyan supaya kedudukan antara aku dengannya tidak terlalu hampir.

“Saya harap Safiyyah tak anggap keluarga saya terlalu mendesak” Pantas aku menoleh kearahnya sebaik sahaja sepotong kata-kata itu terkeluar dari bibirnya yang kemerahan menandakan yang lelaki itu bebas dari rokok.

“Ha? Mendesak? Apa maksud Encik Rayyan?” Berkerut wajahku dengan pandangan penuh persoalan masih aku lemparkan padanya.

“Oh sorry. I thought you knew” Kata-katanya semankin membuatkan aku tertanya-tanya. Rania yang berkata sesuatu padaku sebelum berlalu pergi aku pandang sebentar sebelum kepala kuanggukkan. Pandangan kutumpukan kembali kepala lelaki yang duduk di sebelah aku itu.

Knew? About what?” Dia diam tak menjawab. “Tolonglah Encik Rayyan. Tolonglah bagitau saya apa yang berlaku sebenarnya ni? Umi pun beberapa hari ni lain macam je. If you know something, please tell me” Rania yang sedang seronok bermain gelongsor di taman permainan mini yang terletak tidak jauh dari situ kuperhatikan.

Dia menarik nafas dalam dan dilepaskan perlahan. “Papa dengan mama saya datang nak merisik awak” Terbeliak mata aku mendengar jawapan yang tak kusangka itu.

“Apa??? Hampir sahaja aku menjerit kuat. Terlihat reaksi Rania yang sedikit terkesima akibat terkejut dengan nada suara yang agak meninggi dari aku,  wajah yang sedikit tegang aku kendurkan sambil melemparkan senyuman pada anak kecil bertocang dua itu dan mengisyaratkannya untuk terus bermain.

Aku mengalihkan kembali pandangan kepada Rayyan yang ternyata sedang memandang kearah aku juga.”Why me?” Pandangan mata masih tertacap pada wajah kacak di hadapanku itu.

Kali ini dia pula yang kalah dengan renungan mataku. Pandangan dilemparkan kepada Rania yang masih ralit bermain. Aku gagah melawan terus pandangan matanya walau rasa debar didada masih terasa. Demi merungkaikan persoalan dalam benak kepala aku ketika ini, aku kena tunjukkan padanya yang aku tak gentar untuk berlawan mata dengannya.

Because you have created a strong bond with my little angel. The kind of bond that she has lost a year ago. So, basically, she’s the one that choose you. Not us” Dia memandang aku dengan pandangan yang diredupkan. Tenang sahaja dia bersuara. Berlainan dengan aku yang dalam hati bergelora dengan 1001 perasaan yang bercampur baur.

Biar betul Umi dengan Babah ni? Umur aku baru 23 tahun kot. Tiba-tiba tanpa berbincang dengan aku, semudah itu mereka mengambil keputusan yang akan merubah 100% kehidupanku nanti. Aku tertunduk memandang tanah.

Macam – macam yang bermain difikiran aku ketika ini. Rayyan yang berada di sebelah turut sama mendiamkan diri. Mungkin ingin memberi ruang kepada aku untuk memproses segala info-info baru yang disampaikannya sebentar tadi.

Hari ini berlalu terlalu lambat padaku. Sepanjang berhadapan dengan keluarga Tan Sri Rasydan, aku terpaksa mengukirkan senyuman yang paling manis. Tidak mahu Umi dan Babah terasa hati sekiranya aku menarik muka masam sepanjang hari.

Kelemahan aku sedari kecil adalah melihat Umi dan Babah menangis kerana aku. Sungguh aku sayangkan mereka lebih dari diri aku sendiri. Menyakiti hati mereka adalah sesuatu yang tidak akan pernah aku lakukan.

Semenjak arwah abangku meninggal kerana menyelamatkan aku sewaktu hampir lemas semasa percutian kami ke Terengganu dahulu, aku telah berjanji dengan diri sendiri untuk tidak berbuat sesuatu perkara yang akan menyakiti mereka berdua.

Hampir jam 3 petang selepas kami menunaikan solat zohor berjemaah bersama-sama, keluarga Tan Sri Rasydan meminta diri untuk pulang. Cincin emas putih bereka bentuk agak moden dengan tengahnya berbentuk dua hati yang terletak elok dijari manis, kutatap tanpa perasaan.

Mengikut persetujuan, lagi 2 minggu, mereka akan datang dengan rombongan meminang pula. Kepala aku mula berserebut. Ya Allah!! Kau berilah aku kekuatan dan petunjukMU!

No comments:

Post a Comment