Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Monday, November 4, 2013

KISAH KAMI : PROLOG & BAB 1

PROLOG


Sudah lebih sejam aku berada di kolam ikan koi itu. Kaki yang aku juntaikan dari atas jambatan kecil yang terbina melintasi kolam selebar 12kaki itu aku goyang-goyangkan. Sedikit demi sedikit makanan ikan aku campakkan. Tak tahulah sudah berapa kilogram agaknya ikan koi ini kuberi makan.

Inilah rutin hidupku semenjak 3 bulan yang lepas. Tiap-tiap pagi menggemukkan ikan koi peliharaan Ibu dan bapa mertuaku. Harap-harapnya, setelah kepulangan mereka dari Mekah dalam masa seminggu lebih lagi ni, tak adalah ikan-ikan ni mati dek kerana kekenyangan. Aku tersenyum bila membayangkan ikan-ikan koi yang cantik berwarna jingga dan putih silver ini semua timbul dan memenuhi permukaan kolam. Hish. Tak adalah aku kejam sampai macamtu sekali.

Bila dikira-kira, sudah lebih 3 bulan aku berhenti kerja. Tapi, itu tak bermakna aku sekarang hanya duduk rumah goyang kaki. Aku sekarang ni secara rasminya telah menjadi suri rumahtangga sepenuh masa merangkap Ibu segera kepada seorang kanak-kanak perempuan berusia 5 tahun yang sangat comel. Ya! Aku berhenti kerja kerana dipaksa menjadi surirumah sepenuh masa!

Tapi, takde la surirumah sangat pun. Sebabnya, rumah ni dah ada orang gaji 2,3 orang yang buat semua kerja yang ada. So, kebanyakkan masa aku dihabiskan dengan ... melayan kerenah anak tiriku. Mudah kan?

Tapi .. semuanya tak semudah itu. Aku sebenarnya telah dipaksa berkahwin. Haaa.. bunyi macam klise je kan? Macam plot-plot kat dalam novel-novel melayu yang bersepah kat pasaran sekarang. Hahahaha .. Percaya atau tidak, inilah hidup aku.

Aku telah dipaksa berkahwin dengan seorang lelaki yang aku yakin tak sedikit pun mencintai aku. Sekarang ni pun sudah hampir 2 minggu aku ditinggalkan. Dia terbang ke London. Bukan sebab dia belajar atau kerja di sana. Tapi, sebab dia adalah seorang Pilot. Ya! Suami aku seorang Pilot. Bunyi macam hebatkan?.

Untuk kesekian kalinya, fikiran aku melayang teringatkan kehidupan yang aku miliki 3 bulan yang lepas. Disaat segala-galanya aku anggap mudah dan menyeronokkan walau sesekali adalah juga pahit masamnya. Biasalah lumrah kehidupan. Tapi, sekurang-kurangnya, tak adalah semasam dan sepahit sekarang ni. Ikan-ikan yang berebut mendapatkan makanan yang aku campakkan, aku pandang dengan pandangan yang kosong.


 
BAB : 1

"Saf, I ada satu projek besar untuk you. Mau ka?" Suatu hari, Supervisor aku, Miss Lai bersuara dengan nada agak teruja pada aku. Maggi cawan yang sedang aku pegang aku letakkan di atas meja kecil di hadapanku. Pelan rumah di tangan Miss Lai aku capai. 

"Wow. Besarnya rumah dia Miss Lai. Siapa ni? Tan Sri ke?" Pelan rumah yang agak besar itu aku bentangkan di atas meja setelah Maggi Cawan aku alihkan."Pandai la you teka. Betullah tu. Ini rumah Tan Sri Rasydan. You pernah dengar nama dia?" Belakang badanku di tepuk-tepuk perlahan. Aku cepat-cepat menggeleng. Mata dan otak mula bekerjasama untuk cuba memahami pelan rumah di hadapanku. Sesekali dahiku berkerut. Cuba mencari kedudukan semua tingkap dan pintu di dalam pelan tersebut.

Seboleh-bolehnya, aku memang sengaja mengelak daripada terlibat dengan projek yang melibatkan golongan Datuk- Datuk dan Tan Sri-Tan Sri ni. Leceh. Tapi, bila membayangkan komisen yang bakal aku perolehi, tugasan itu aku terima dengan separuh rela.

Maka bermulalah episod berjaga malam dalam diari harianku dek kerana sibuk mencari bahan-bahan rujukan bagi meyiapkan kertas cadangan rekaan langsir yang bakal aku bentangkan kepada Tan Sri Rasydan. Tak tahu lah perniagaan apa yang Tan Sri ni buat tapi yang aku tahu, rumah yang bakal aku hias ini adalah rumah yang baru 4 bulan mereka sekeluarga duduki. Kadangkala aku terfikir, seronok betul jadi orang kaya ni kan. Tak payah nak bersusah payah  mengumpul duit hanya untuk membeli rumah. Kalau macam aku ni, kumpul lah berapa lama pun, takkan mampu nak beli rumah kat kawasan Bukit Tunku tu.

Selepas seminggu aku bertungkus lumus menyiapkan lakaran dan cadangan rekaan yang termampu aku buat, tibalah harinya untuk aku ke rumah Tan Sri Rasydan untuk membuat pembentangan. Tetiba rasa berdebar pula. Macamlah aku tak pernah buat kerja-kerja macam ni sebelum ni. Nasib baik la Miss Lai sudi menemankan aku. Kalau tidak, memang kelaut lah jawabnya pembentangan aku itu nanti.

Sesampainya kami di sana, pintu pagar sudah sedia terbuka dan seorang pembantu rumah yang aku agak dari Indonesia sudah tersedia menanti kedatangan kami. Ternganga besar mulutku dibuatnya disaat kaki mula melangkah masuk ke dalam banglo Tan Sri Rasydan itu. Masuk dari pintu utama, sebelum sampai ke ruang tamu utama, terdapat satu ruang balkoni yang mana di kiri kanannya terdapat kolam selebar 2 kaki dan di belakangnya pula terbina air terjun buatan yang menghasilkan satu suasana yang sangat mendamaikan.

Kami dipelawa duduk sementara orang gaji yang memperkenalkan diri sebagai Bibik Jannah itu memanggil Puan Sri Maria di tingkat atas banglo 3 tingkat tersebut.

Aku masih leka memerhati ruang utama banglo mewah tersebut yang purata dindingnya adalah kaca yang setinggi 12 hingga 14 kaki. "Matilah kalau Tan Sri mau pasang langsir kat semua dinding kaca dia ni" Miss Lai memecahkan kesunyian antara kami.Aku hanya mengangguk-anggukkan kepala sambil tersengih sendiri."Kita ok je Miss Lai .. yang susah nanti team Alex la sebab diaorang yang kena ukur .. pastu nak install lagi .." aku tergelak kecil bila membayangkan mulut Alex,ketua jabatan Installation yang akan membebel-bebel tak berhenti bila mengetahui kesukaran reka bentuk rumah yang bakal dihias indah dengan tirai dari Greta's Curtains ini. Aku sudah mula memikirkan fabrik apa yang sesuai dengan suasana banglo mewah ini.

"Maaflah ye sebab kamu kena menunggu. Saya ada kerja yang perlu diselesaikan dulu tadi" Suara lembut Puan Sri Maria mematikan lamunan dan angan-anganku. Terus sahaja aku menghampiri dan menyalami Puan Sri yang nampak santai dengan blaus dan seluar palazzo serba putih itu. "Tak apa Puan Sri. Kami tak kisah pun" Miss Lai turut meyambut huluran tangan Puan Sri sambil tersenyum manis.

"Ok. Mari kita ke bilik study saya untuk discuss. Rasanya kat sana lebih selesa kot." Puan Sri tersenyum dan membawa kami ke sebuah bilik yang betul-betul buat aku terpegun sekali lagi. Perabot yang terukir indah gaya Victorian menghiasi bilik yang keluasannya melebihi 2 kali ganda dari ruang tamu rumah aku. Rona warna cat yang kehijauan menambahkan kedamaian dalam bilik itu. Beberapa bingkai ayat-ayat suci Al-Quran yang terukir halus tergantung kemas di setiap dinding.

"Ok. Mari kita mulakan" Puan Sri Maria tersenyum kearah kami berdua sebaik sahaja kami melabuhkan punggung di atas sofa empuk bersalut kulit asli yang sungguh selesa itu.

Kami memulakan pembentangan rekaan langsir yang telah aku sediakan di dalam bentuk slide Power Point. Dengan bantuan projector milik Puan Sri Maria, tugas kami menjadi lebih mudah.

"Semua cadangan awak tu rasanya dah ok. Tapi, rasanya awak kena tengok betul-betul design tingkap dan pintu yang ada kat rumah ni sebelum awak boleh move on with your plan kan?" Puan Sri Maria masih menatap helaian fail yang mengandungi gambar-gambar dari projek-projek aku yang terdahulu.

"Itu kami boleh uruskan. Tapi, sebelum kami nak start dengan  kerja-kerja tu semua, saya terpaksa minta deposit dari Puan Sri dulu sebanyak RM200. Prosedur company la Puan Sri" Aku melemparkan senyuman yang paling manis untuknya. Almaklumlah. Selama aku bekerja ni, bab-bab nak minta orang bayar deposit ni lah yang paling sukar. Meletakkan deposit bermakna pelanggan-pelanggan seperti Puan Sri ini telah meletakkan kepercayaan kepada kami untuk menghias langsir di 'istana'nya.

"Ok. No problem. Nanti saya pergi ambil duit sekejap" tanpa kuduga, mudah sahaja Puan Sri memberikan persetujuan dan terus berlalu keluar. Miss Lai menaikkan kedua ibu jarinya kepada aku sambil tersengih gembira sampai ketelinga. Aku tergelak kecil. Lucu dengan memek mukanya saat itu.

Selepas hampir 3 jam berlangsungnya perbincangan kami di 'istana' mewah itu, akhirnya urusan kami selesai juga. Duit sudah bertukar tangan. Alex juga sudah aku hubungi untuk datang ke Banglo Puan Sri Maria esok pagi untuk membuat semua aktiviti pengukuran. Jam ditangan sudah menunjukkan ke angka tiga petang. Alamak! Aku belum solat zohor lagi !! Macamana ni? Aduh .. Kepala yang tidak gatal kugaru.

"Err .. Puan Sri, boleh saya tumpang solat sekejap?" teragak-agak aku meminta keizinan. Itupun setelah berkira-kira takut sekiranya jalan jem dan kami terpaksa 'berkampung' di highway dalam perjalanan balik ke Greta's Curtains nanti.

"Oooh. Boleh,boleh. Suryanti!!" Puan Sri mengangguk-angguk seraya memanggil orang gajinya yang entah keberapa. Sejak aku datang tadi, orang gaji yang berlainan datang untuk menghidangkan kami minuman dan hidangan mengalas perut.

"Ya Puan" Seorang wanita dalam lingkungan usia 30an datang menghampiri Puan Sri Maria."Tolong bawa Cik ni ke bilik solat kat tingkat atas" Arah Puan Sri Maria seraya menggamit aku agar mengikut orang gajinya yang bernama Suryanti itu.Tanpa banyak soal aku hanya menurut.

"Ini biliknya Non. Telekungnya ada di dalam almari" Suryanti berkata dalam loghat Indonesia yang agak pekat setibanya kami di bilik solat sambil ibu jarinya menunjuk ke arah almari yang terdapat di dalam bilik yang aku kira boleh memuatkan 20 orang jemaah dalam satu masa. "Ok. Terima kasih ye" Aku menggangguk sambil mengukirkan senyuman.

Sebaik pintu bilik kututup, tudung lilit yang aku pakai segera aku tanggalkan untuk mengambil wuduk di dalam bilik air yang terdapat di dalam bilik itu.

Usai solat, aku segera mengenakan tudung di hadapan cermin besar yang terletak bersebelahan dengan almari yang menempatkan beberapa helai telekung,sejadah dan kitab Al Quran dan Yassin.

"Aunty ni siapa?" Tiba- tiba telinga ku menangkap satu suara halus yang datang dari arah pintu. Terkejut jugalah aku dibuatnya. Nyaris sahaja aku melompat. Aku berpaling kearah suara tu sambil mengurut-ngurut dada cuba menenangkan rentak jantung sendiri.

"Err .. Aunty ni tetamu Tuan Rumah ni. Aunty tumpang sembahyang sekejap" kanak-kanak perempuan yang berusia dalam lingkungan 5 atau 6 tahun itu datang menghampiri aku setelah mendengar jawapan yang aku berikan. "Mummy dulu pun sembahyang macam Aunty. Dia pun pakai tudung macam Aunty" kata-kata dari anak kecil yang agak petah itu membuatkan aku tersenyum. Tapi, kenapa dia kata 'dulu'? Sekarang ni Mak dia tak sembahyang ke? Hati aku berdetik.Aaaahh .. Lantaklah. Bukan urusan aku pun.

" Ooohh .. Adik ni siapa nama?" Aku duduk melutut di hadapan anak kecil yang sudah berdiri betul-betul di hadapan aku itu."Nama kita Rania. Nama Aunty apa pulak?" Petah anak kecil yang rambutnya diikat dua itu menjawab. Comel. Kulit cerah dan berhidung mancung dengan rambut sedikit keperangan. Anak kacukan barangkali. Aku mengagak sendiri.

"Nama Aunty, Safiyyah. Rania boleh panggil Aunty, Aunty Saf" Rania tergelak kecil apabila hidungnya aku cuit.

"Laaa.. Kat sini rupanya budak ni. Penat la Mak Som cari ke sana kemari. Boleh sakit jantung tau" Seorang wanita separuh abad yang baru memasuki bilik itu membuatkan Rania yang tadinya petah berbual tiba-tiba menjadi senyap.

"Maaflah nak. Rania ni kacau anak ni nak solat ke?" Perempuan tua yang tadinya membahasakan dirinya Mak Som lekas-lekas mencapai tangan Rania yang masih duduk bertinggung di hadapan aku.

"Eh. Takdelah Makcik. Saya dah sudah dah. Ni nak turun dah pun" Aku turut bangun apabila Rania sudah bangun dan berdiri di sebelah Mak Som. Dia memandang aku dan Mak Som silih berganti. Entah apa yang difikirkannya agaknya."Kalau macam tu kami mintak diri dulu la ye" Mak Som berlalu sambil memimpin tangan kecil Rania. Sebelum keluar, tangan kanan Rania sempat melambai-lambai padaku dengan senyuman manis yang menampakkan lesung pipit di kedua belah pipinya.

"Dah sudah dah?" Tegur Puan Sri Maria setelah melihat kelibat aku turun dari tangga rumahnya yang berpusing-pusing itu. "Dah Puan Sri. Terima kasih ye" Aku melabuhkan punggung di sebelah Miss Lai yang sedang meneguk jus oren berais yang entah keberapa cawan agaknya sementara menunggu aku selesai solat.

"Nenek! nenek!! " Aku dan Miss Lai menoleh serentak kearah suara kanak-kanak yang berteriak riang itu.

"Rania. Cucu Nenek. Meh sini, duduk sini" Puan Sri tersenyum lebar sambil melambai-lambai tangan mengisyaratkan agar kanak-kanak itu duduk di atas ribanya.

"Hai Aunty Saf" Selamba Rania menegur aku membuatkan dahi Miss Lai berkerut. Sedikit kehairanan mungkin kerana Rania mengenaliku."Hai Rania" Aku membalas teguran manja itu.

"Eh.. Mana Rania kenal Aunty ni?" Puan Sri Maria bertanya kepada Rania yang sudah duduk di atas ribanya dengan badan menghadap kearahnya."Tadi Aunty ni ada kat bilik atas tu. Tempat Mummy selalu sembahyang dulu tu" Petah Rania bercerita.

Aku dapat mengesan sedikit perubahan diwajah Puan Sri Maria ketika Rania menyebut perkataan 'Mummy'.Aku kembali musykil. Hendak bertanya, takut dianggap busybody. Akhirnya aku biarkan saja kemusykilan aku itu tanpa jawapan.

No comments:

Post a Comment