Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, October 23, 2013

Izz Zayani : BAB 20

SETELAH seminggu aku mengambil masa untuk menenangkan diri, akhirnya, hari ini aku gagahi juga hati dan kukumpulkan semula semangatku untuk kembali bekerja.

Refleksi wajahku yang terpamer di cermin meja solek sudah lebih sejam aku tatap. Rambut yang panjang lurus melepasi bahu kusanggul tinggi. Sedikit bedak dan pemerah pipi kusapukan kewajah agar wajahku tidak nampak terlalu pucat. Gincu dari rona warna natural aku calitkan sedikit kebibir. Baju kurung Pahang warna jingga bercorak abstrak yang tersarung di tubuh kuperkemaskan sedikit.

Setelah berpuas hati dengan penampilan diri, beg tangan kusandangkan ke bahu dan uniform kerja kujinjing. Kaki kuatur menuruni tangga. Laila sudah bertolak ke kuliah 10 minit yang lalu. Sebaik sahaja pintu dan grill kubuka, terlihat kelibat Raziq Hanan sedang menungguku di luar pintu pagar. Dia yang bersandar di kereta Audi A6nya dengan tangan sedang leka bermain Iphonenya tampak segak dengan kemeja biru laut berjalur halus putih dipadankan dengan sepasang sut fit cut berwarna hitam metallic dan tali leher berwarna biru dari rona yang sedikit gelap .

Terdengar bunyi pintu grill kubuka, Raziq Hanan pantas mengangkat wajahnya dan pandangannya segera tertumpu padaku dengan senyuman menghiasi bibirnya.

"Assalammualaikum" sapaku ketika pintu pagar kubuka. "Waalaikummussalam" Raziq Hanan masih lagi tersenyum sambil memerhatikanku yang sedang mengunci mangga pada pintu pagar. Dia mengiringiku ketempat duduk penumpang dan membukakan pintu untukku gaya seorang gentlemen. Malu pula aku diperlakukan sebegitu.

"Izz dah betul-betul ready ke nak start kerja ni?" Raziq Hanan bertanya sambil mengenakan cermin mata hitamnya sebelum kereta bergerak meninggalkan kawasan perumahanku. "InsyaAllah. Kalau tak mulakan sekarang, bila lagi?" aku membuang pandang ke luar tingkap. "Baguslah kalau macam tu. Anggap saja ini dugaan Allah untuk Izz. Raz percaya yang Dia dah rancang sesuatu yang lebih baik untuk Izz" kata-kata semangat dari Raziq Hanan sedikit sebanyak menyentuh hatiku. "Terima Kasih" ringkas saja aku membalas tanpa memandangnya. Bimbang sekiranya dia menyedari ada titis air jernih di tubir mataku.

****************************************


RIUH rendah suasana di Rasydan Electronic pagi itu. Masing-masing sibuk bertanya khabar aku. Kak Su, lineleader dari bahagian raw material menegur mukaku yang kelihatan agak cengkung. Ada riak kerisauan diwajahnya. Aku hanya tersenyum dan menyakinkannya yang mungkin kerana dia sudah lama tidak melihatku sehingga dia berperasaan begitu. Dia hanya mengiyakan setelah aku berulang kali meyakinkannya yang aku sudah ok.

Melihat keprihatinan mereka semua terhadapku membuatkan hati berasa begitu tersentuh kerana mereka melayan aku seperti ahli keluarga mereka sendiri.

"Izz datang kerja tadi dengan Encik Raziq kan?" pertanyaan yang dilontarkan oleh Kak Sal yang menemaniku makan di pantri tengahari itu membuatkan suapan nasi kemulutku terhenti. "Dia ambil Izz kat rumah ke?" dia membuat andaian setelah dilihatnya aku masih tak bersuara.

Aku menarik nafas panjang. "Err .. takdelah Kak Sal. Kebetulan dia lalu kat kawasan perumahan saya tu dan dia nampak saya tengah tunggu bas kat bus stop. Tu yang saya datang dengan dia tu" aku berdalih. Tak sanggup rasanya jika kisah Raziq Hanan menjemput aku di rumah menjadi berita hangat di Rasydan Electronic ni. Lagi-lagi dalam keadaan aku yang baru sahaja kematian tunang.

"Owh. Ingatkan Encik Raziq jemput Izz kat rumah. Bukan apa Izz, sejak Encik Raif ambil alih pengurusan di sini, Encik Raziq dah jarang ke sini. Tu yang kami semua terkejut bila nampak Izz datang dengan dia tu" Kak Sal menyambung suapan nasi campurnya yang berlaukkan asam pedas ikan kembung dan sayur campur. Dari riak wajahnya, aku pasti dia tidak mengesyaki apa-apa.

Aku turut menyambung suapan nasi goreng kampung kemulutku. Raif Anaqie. Baru aku teringat yang kini, urusan Rasydan Electronic telah bertukar tangan. Raziq Hanan sepatutnya tak perlu lagi ke sini. Dalam diam aku mengeluh lagi. Mengapalah dia sanggup menyusahkan dirinya semata-mata kerana ingin membantu aku? Kami bukannya punya apa-apa hubungan yang istimewa pun.

"Eh Izz. Akak dah sudah ni. Akak masuk dululah ye. Nanti tak berjalan pulak line packaging tu kalau Akak lambat masuk" entah bila Kak Sal menghabiskan makanannya aku pun tak sedar. Aku hanya mengangguk-anggukkan kepala sambil memandang tubuh gempal itu terkocoh-kocoh melangkah meninggalkan pantri. Jam di dinding di atas pintu masuk aku kerling. Ada masa lagi 10 minit sebelum tamat waktu rehat. Telefon di atas meja aku capai.

'Assalammualaikum Raz. Petang ni saya balik dengan Laila. Awak tak perlulah jemput saya' mesej ringkas kutaip dan butang send aku tekan dan telefon kuletakkan semula di atas meja. Tak sampai 5 minit, telefon yang aku letakkan dalam mod senyap bergetar kuat. Nama Raziq Hanan terpamer di skrin telefon sebagai ID pemanggil.

"Assalammualaikum Izz" lembut suaranya menghulurkan salam. "Waalaikummussalam" aku menjawab sambil nasi yang masih berbaki di dalam bungkusan polistrin aku kuis-kuis tanpa selera.

"Kenapa tiba-tiba Izz nak balik dengan Laila ni?" Raziq Hanan terus kepada soalan yang sudah kuagak akan dilontarkannya. "Saya tak nak susahkan awak. Lagipun, saya baru teringat yang awak sekarang ni dah tak handle Rasydan Electronic. Takkan semata-mata nak hantar saya, awak kena datang sini dulu and then kena tempuh jem ke Wisma Rasydan pula kan?" walau aku tahu yang jarak antara Rasydan Electronic dan Wisma Rasydan tidaklah terlalu jauh, tapi aku tidak mahu hanya kerana ingin menolong aku, dia terpaksa bersusah payah. Itu belum lagi dengan cakap-cakap belakang dari staf Rasydan Electronic sendiri sekiranya mereka tahu keakraban aku dan dia.

Kedengaran dia melepaskan keluhan di hujung talian. "Izz Zayani. Kenapa susah sangat awak nak terima pertolongan dari saya? Apa yang awak risaukan sangat ni? Lagipun, Wisma Rasydan bukanlah jauh sangat dari Rasydan Electronic tu. Saya tak rasa pun awak menyusahkan saya" ada nada tidak puas hati di dalam bait kata-kata yang diluahkan Raziq Hanan kali ini.

Giliran aku melepaskan keluhan berat. Kenapalah susah benar hendak membuatkan lelaki ini faham dengan situasi aku sekarang ini.

"Encik Raziq Hanan. Saya ni masih pekerja awak dan awak adalah Bos saya. Saya tak mahu ada gosip-gosip yang tak elok tentang kita berdua. Lagipun antara kita tak ada apa-apa ikatan dan hubungan yang istimewa pun sampai awak perlu bersusah payah untuk saya" sebaik mungkin aku mengolah ayat agar tidak mengguris hati Raziq Hanan. Ibarat menarik rambut dalam tepung. Rambut jangan putus dan tepung jangan sampai berselerak. Sempat pula aku terfikirkan tentang peribahasa lama itu.

Tawanya yang tiba-tiba kedengaran membuatkan keningku berkerut. Aku ada terbuat lawak ke tadi? Aku menggaru-garu kening yang tak gatal.

"Izz, Izz .. Kalau awak rasa serba salah nak terima pertolongan dari saya sebab kita tak punya apa-apa hubungan istimewa, jawapan dari saya senang saja" tawanya sudah agak reda. Aku diam. Menunggu dia menyambung lagi kata-katanya yang masih tergantung.

"Awak kahwinlah dengan saya"

Ayat terakhir darinya membuatkan bulu romaku tiba-tiba meremang. Hisshh!! Dah kenapa dengan Bos aku ni? Tiba-tiba nak ajak aku kahwin pulak. Aku baru kematian tunang la weeiii!! Tolonglah faham sikit keadaan aku sekarang ni kalau ye pun dia nak bergurau macamtu! Dalam diam, aku menghamburkan rasa geramku padanya. Namun hanya terluah dalam hati saja la.

"Macamana Izz? Awak setuju ke? Orang dulu-dulu kata, diam tu tandanya setuju" kedengaran lagi tawanya dihujung talian membuatkan aku terkedu sendiri dengan mata yang membulat. Tidak!!!!!!

No comments:

Post a Comment