Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Tuesday, October 29, 2013

Izz Zayani : BAB 21

HARI ini sudah genap sebulan Raziq Hanan menghantar dan menjemputku ke tempat kerja. Aku sudah kematian hujah untuk menghalangnya dari berbuat demikian. Namun, aku menurut dengan bersyarat. Dia hanya boleh menghantar dan menjemputku dari kedai mamak yang terletak hampir 200 meter dari Rasydan Electronic dan sedikit tersembunyi dari pandangan orang ramai.

Pada mulanya dia tidak bersetuju kerana padanya, kami tidak melakukan apa-apa kesalahan dan kami tidak perlu hendak takut dengan pandangan orang.

Jenuh aku menerangkan padanya tentang apa persepsi staf-staf lain padaku sekiranya mereka mendapat tahu Bos Besar mereka melayan aku sebaik itu. Nanti tak pasal-pasal aku dituduh sebagai perempuan simpanannya. Tidak! Aku kena mencegah sebelum tohmahan-tohmahan seperti itu dilemparkan kepada kami berdua.

"Kahwin dengan saya"

Sebaris ayat yang seperti sudah menjadi perkataan ruji buat Raziq Hanan sepanjang minggu ini. Kenapalah terlalu singkat pemikirannya. Kenapa dia tak berfikir seperti aku berfikir? Nama saja CEO syarikat besar. Tapi sesuka hati saja buat keputusan melulu seperti itu. Bebelku dalam hati.

Sudah 10 minit berlalu sejak kereta Audi A6 Raziq Hanan meninggalkan Rasydan Electronic. Masing-masing lebih senang melayan perasaan sendiri sambil diiringi muzik latar yang dimainkan oleh DJ radio Hotfm.

"Minggu depan saya tak dapat nak jemput dan hantar Izz. Saya kena ke Dubai. Ada pembentangan projek yang memerlukan kehadiran saya" Raziq Hanan memulakan bicara. Pandangan matanya masih tertumpu pada pemanduannya. "Berapa lama?" entah kenapa tiba-tiba aku sudah merasa kehilangan. Bukan seperti yang aku rasa ketika pemergian Arwah Abang Zack. Tapi ... Entahlah. Aku sendiri sukar mentafsirkan bagaimana sebenarnya perasaanku ketika ini.

"Tak tahu lagi. Mungkin seminggu, mungkin juga lebih" aduh! Kenapa aku rasa seperti berat hati untuk melepaskannya pergi? "Owh. Ok" akhirnya, itu sahaja yang mampu terluah dari mulutku walaupun hati sibuk berkata 'Janganlah pergi'.

"Izz ada lesen kereta?" pertanyaan seterusnya dari Raziq Hanan membuatkan aku menoleh kearahnya kehairanan. "Ada. Kenapa?" terus aku bertanya padanya. Dia tersenyum. "Izz pandai bawa kereta auto? Lagi satu, Izz dah familiar kan dengan jalan nak ketempat kerja dari rumah Izz?" sekali lagi pertanyaannya mengundang persoalan dalam benak fikiranku. "Err .. tak biasa bawa. Tapi, InsyaAllah, kalau dah terpaksa bawa, bolehlah kot. Pasal jalan tu, kalau pergi sendiri, bolehlah sampai. Kenapa awak tanya saya semua ni?" pandangan mataku masih lagi tertumpu padanya yang masih melebarkan senyuman.

"Sepanjang saya tak ada kat sini nanti, saya nak Izz drive sendiri. Bawak kereta saya" bulat mataku memandang kearahnya dengan mulut yang terlopong."Eh ... Errr .. Tak .. Tak payahlah Raz. Saya .. Saya tak mahulah bawak kereta mewah awak ni. Nanti kalau bercalar macamana? Kalau bebudak kat tempat kerja tanya nanti, saya nak kata apa?" tergagap-gagap aku menolak pelawaannya.

Nak mampus??!! Nanti kalau semua pekerja Rasydan Electronic nampak aku dengan selambanya memandu kereta mewah Raziq Hanan ni, entah apa pula kata mereka. Entah-entah gelaran MISTRESS dengan mudah saja diberikan kepadaku. Huh! Tak mahu aku cari nahas!

Raziq Hanan ketawa terkekeh-kekeh. Berkerut dahiku memandangnya dengan mata yang sengaja aku kecilkan. Sakit pula rasa hati bila isu seserius itu hanya disambut olehnya dengan gelak tawa. Apa dia ingat aku sedang berlawak ke sekarang ni?

"Awak ni Izz. Takkanlah saya nak suruh awak bawa kereta saya ni. Kat rumah saya tu ada kereta Mini Cooper yang jarang saya guna. Rasanya awak boleh kot bawa kereta tu. Takdelah besar sangat" aku masih memandangnya dengan pandangan tidak percaya. Mini Cooper? Dia ni biar betul. Memanglah kereta tu kecil. Tapi harganya bukan boleh dapat 40 ke 50 ribu. Kalau tak silap, harganya boleh mencecah sukuan juta Ringgit!

"This is not a request. This is an order. Awak tak ada pilihan lain. Saya tak mahu awak naik teksi atau bas ke tempat kerja" saat ini, mendengar arahan dari Raziq Hanan seperti aku mendengar Abang Zack yang bersuara. Aku mendengus kasar sambil mencebik bibir tanda protes.


"Tulah awak. Kalau awak nak kahwin dengan saya, awak tak payah dah nak fikir cakap-cakap orang. Lagipun, kalau saya kahwin nanti, saya tak mahu dah isteri saya bekerja. Saya nak dia tumpukan perhatian pada saya dan rumahtangga kami saja" selamba sahaja dia menyuarakan rasa hatinya untuk kesekian kalinya.


"Encik Raziq Hanan. Kenapa awak beriya sangat nak saya kahwin dengan awak?" wajah kacak berkaca mata di sebelah kutatap tajam. Dia menyunggingkan senyuman. Wajahku ditatap sepintas lalu.

"Sebab saya suka awak" ringkas saja jawapannya. "Senangnya" aku mendengus geram. Rasa tidak puas hati menguasai diri. "Apa pulak yang susahnya?" pertanyaannya menambahkan sebal dihatiku. Aku menarik nafas panjang dan kulepaskan perlahan.

"Kita masih ada keluarga Encik Raziq. Apapun yang kita nak buat kalau berkenaan dengan masa depan kenalah bawa berbincang dengan diaorang dulu kan? Saya taknak nanti, bila dah kahwin, jadi macam cerita Ibu Mertuaku. Kahwin kalau tanpa restu ni tak kemana Encik Raziq" dek kerana geram, aku sengaja membahasakan dirinya dengan panggilan 'Encik' dengan harapan dia sedar yang antara kami ada jurang yang sangat besar.

Raziq Hanan diam tak bersuara. Aku agak terkejut apabila kereta tiba-tiba diberhentikan dibahu jalan. Dia menatap wajahku. Cermin mata hitamnya sudah ditanggalkan.

"Kalau saya cakap yang Ibu saya tak kisah dengan siapa pun pilihan saya, awak setuju ke kalau saya hantar rombongan meminang awak hujung minggu ni?" redup pandangan matanya padaku. Kenapa dia begitu yakin yang Ibunya boleh menerimaku tanpa bantahan? Bolehkah Ibunya menerima hakikat yang aku ini adalah anak yatim piatu yang baru saja kematian Tunang? Lagipula, aku bukannya tergolong dari golongan orang yang punya nama, pangkat dan keturunan.

"Awak ni saya rasa banyak sangat tengok drama melayu kan? Kisah Ibu Mertua kaya yang tak boleh nak terima menantu perempuan yang tak sama darjat. Kelakarlah awak ni" Raziq Hanan selamba mentertawakanku. Aku menggetap bibir, semankin geram. Aku terus memalingkan muka memandang keluar tingkap. Malas hendak menghadap wajah Bosku yang masih ketawa dengan wajah yang sudah kemerahan kerana terlalu seronok dapat mengusikku.

"Izz, Izz. Percayalah. Ibu saya is nothing at all like what you think she is. Zaman orang pandang darjat dan keturunan dah lama berlalu lah. Infact, dia lagi suka kalau saya pilih isteri dari golongan kebanyakkan. Bukan anak Dato' ke, Tan Sri ke, even Menteri sekalipun. And furthermore, before marrying my Father, my Mom actually work as a Teacher. Just a normal, ordinary Teacher" lembut nada suaranya seakan memujuk setelah tawanya reda.

"Izz Zayani, saya ikhlas nak memperisterikan awak"

Aku masih mematungkan diri. Tidak tahu bagaimana hendak membalas kata-katanya. Kelu lidah aku untuk bersuara.

"Macamni la. Saya tak suka nak mendesak bila melibatkan kesan jangkamasa panjang macam ni. Saya juga faham yang arwah Zack baru saja pergi. Maybe you need more time before you could decide. Tapi, saya nak Izz fikirkan juga yang walau berapa banyak masa yang Izz ambil sekalipun, kalau kita dah memang ada jodoh, Izz takkan boleh lari dari saya" serentak dengan kata-kata itu, kereta sudah kembali menyelusuri jalanraya untuk menyambung perjalanan ke Rasydan Electronic.

'Dan kalau kita tak berjodoh, selama mana pun awak tunggu, tak akan ada gunanya juga' sempat aku membalas kata-kata Raziq Hanan dalam hati.

Dalam hati aku bersyukur kerana Raziq Hanan tidak terlalu mendesak apabila membabitkan soal masa depan aku. Sekurang-kurangnya aku punya ruang dan masa untuk berfikir sedalam-dalamnya sebelum apa-apa keputusan dapat kuambil.

No comments:

Post a Comment