Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, October 18, 2013

Izz Zayani : BAB 19

Sudah hampir seminggu aku mengambil cuti untuk menenangkan hati. Laila sudah mula menghadiri kuliah seperti biasa semenjak beberapa hari yang lalu. Dalam diam aku benar-benar kagum dengan ketabahan yang ditunjukkan oleh sahabat baikku itu. Separuh jiwaku masih terasa kosong semenjak ketiadaan Abang Zack. Tiada lagi senyumannya menghiasi hari-hariku. Tiada lagi sapaan lembutnya setiap pagi ketika menjemputku ke tempat kerja. Ada titis jernih mengalir ke pipiku setiap kali kenangan bersama Abang Zack menjengah ke dalam fikiranku.

Bunyi telefon yang berkumandang mengembalikan aku semula ke alam nyata. Skrin telefon aku tatap dan terpamer nama Raziq Hanan menyebabkan aku menarik nafas panjang. Semenjak ketiadaan Abang Zack, lelaki inilah yang sering menelefonku bertanya khabar. Semasa majlis kenduri arwah di kampung tempohari, dia juga turut hadir walaupun kedatangannya agak lewat sedikit. Aku mengagak dia mungkin bertolak sebaik sahaja habis waktu kerja memandangkan yang dia masih berpakaian pejabat.

"Assalammualaikum" salam kututurkan sebaik sahaja panggilan telefon kujawab. "Waalaikummussalam. How are you today Izz? Feeling much better?" Lembut dia bertanya. "Oklah. Taking one day at a time. Minggu depan, InsyaAllah saya rasa, saya dah boleh mula bekerja semula" aku bersuara tenang. "Baguslah kalau macamtu. Tapi ... Izz nak pergi kerja macamana? Izz nak saya jemput Izz kat rumah ke?" pelawaannya betul-betul membuatkan aku terkedu. Kenapalah lelaki ini melayanku terlalu baik? Serba-salah aku dibuatnya. "It's ok. Saya boleh naik teksi atau bas, Encik Raz" Aku memberi jawapan yang kurasakan paling wajar.

"Eh! Tak bolehlah macamtu. Kalau Zack ada lagi pun, saya percaya dia pun takkan benarkan awak naik public transport" Sedikit tegas nada suaranya. Aku melepaskan keluhan berat. "Tapi dia dah tak ada" sayu suaraku ketika itu. "Tapi, I'm still here for you Izz. You still have me" kata-kata Raziq Hanan membuatkan aku terdiam. "Please don't argue with me no more. Isnin depan, saya jemput Izz kat rumah. Oklah. I've got to go. Saya ada lunch date dengan Dato' Azmi kejap lagi .. And Izz .. Please do take care of yourself. Assalammualaikum" Perlahan salamnya aku jawab. Telefon yang sudah ditamatkan panggilan aku tatap lama. Sungguh aku tak paham dengan layanan baiknya terhadapku. Adakah ianya kerana dia terlalu simpati dengan nasib yang menimpaku kini ataupun ada sebab lain yang menyebabkan dia terlalu mengambil berat terhadap diriku?

Jam didinding aku pandang lama. Jarum pendek berada diangka 11 dan jarum panjang berada diangka 12. Aku menghela nafas panjang. Aku tak boleh terus menerus begini. Hidup mesti diteruskan walau macamana sukar sekalipun. Yang pergi akan tetap pergi. Sepatutnya aku yang masih hidup ini harus terus mendoakan Abang Zack di 'sana'. Bukankah janji Allah bahawa mati itu adalah pasti? Astagfirullahalazim! Aku melafazkan istighfar beberapa kali sambil meraup wajahku berulang-ulang kali.

Langkah kaki kugagahkan ke dapur. Dalam kepala berkira-kira hendak menyediakan hidangan  makan tengahari. Sudah hampir seminggu aku dan Laila hanya mengalas perut dengan makanan yang dimasak di kedai sahaja. Muak pula rasanya. Peti ais kubuka luas. Oleh kerana kami sudah lama tidak memasak di rumah, apa yang ada hanyalah beberapa biji telur, ikan bilis yang hanya tinggal segenggam saja dan sekotak kecil santan jenama Harmoni. Setelah berkira-kira sendiri, aku memutuskan untuk memasak nasi lemak dengan sambal telur. Itu sahaja juadah yang aku rasa dapat membuka selera aku saat ini.

Menyibukkkan diri menyiapkan juadah tengahari dapat juga sedikit sebanyak melapangkan fikiranku. Hilang sebentar rasa kesedihan yang menyelubungiku sejak pemergian Abang Zack seminggu yang lalu. Radio kecil di atas peti ais kubuka untuk menemaniku yang sudah mula menyiapkan bahan-bahan memasak nasi lemak. Perlahan-lahan aku ikut menyanyikan lirik lagu 'Dekat Padamu' nyanyian Yusry yang sedang berkumandang di corong radio.

********************************

"FUH! Sedap betul nasi lemak kau Izz. Lama giler aku tak rasa kau masak macam ni" Tubuh Laila yang sudah kekenyangan disandarkan di kerusi makan sambil tangannya mengusap-ngusap perutnya yang sedikit membuncit dek kerana penangan nasi lemak yang dimasak olehku. Aku hanya tersenyum memandangnya sambil tangan sibuk mengemas pinggan mangkuk yang kotor di atas meja untuk dicuci.

"Kau tu je yang beriya makan. Aku masak sambal telur je Cik Kak. Bukan special sangat pun" aku bergerak kearah sinki dengan tangan yang mula ligat mencuci satu persatu pinggan kotor yang sudah bersusun di dalam sinki. "Eh. Patutnya aku la yang cuci. Kau kan dah masak" pantas tangan Laila merampas span pencuci dari tanganku. Berkerut dahiku dibuatnya. Melihat kesungguhan yang ditunjukkan, akhirnya aku membiarkannya menyambung kerja-kerja mencuci pinggan mangkuk. Aku mengambil tuala kecil yang terletak berhampiran dengan sinki dan tangan kulapkan sehingga kering.

"Kau macamana? Feeling better already?" pertanyaan Laila membuatkan aku menoleh kearahnya. Tubuh kusandarkan ke built in kabinet dapur berhampiran dengan tempat Laila berdiri. Aku melemparkan senyuman padanya. "Alhamdulillah. Aku Ok. Kalau kau yang adiknya pun boleh relax je, takkan aku yang cuma pegang title tunang ni nak sedih lebih-lebih kan?" aku cuba menceriakan suara agar Laila tidak terus-terusan risau memikirkanku.

"So, bila kau nak start kerja?"Laila menyudahkan kerjanya dan dia menghampiriku yang sudah mengambil tempat duduk di kerusi meja makan. "InsyaAllah, Isnin ni aku masuklah kerja. Dah lama sangat dah aku cuti rasanya. Kesian pula kat orang yang tolog backup kerja kau kat kilang tu" Laila tersenyum mendengar jawapanku.

"Eloklah tu. Lagipun, kalau kau duduk terperuk je kat dalam rumah ni, lagi boleh jadi gila dibuatnya tau" Laila membuat memek muka yang membuatkan aku tergelak kecil. Jag berisi air limau ais dituang cermat ke dalam gelas dan diteguknya perlahan.

"Lagipun, hidup mesti diteruskan. Kau kenalah cari pengganti cepat-cepat supaya luka kau tu ada yang tolong ubatkan" pantas sahaja tanganku mencubit peha Laila, geram. Jeritan halus keluar dari mulutnya yang sudah dimuncungkan sedepa panjangnya. "Sakitlah! Betul la aku cakap. Takkan kau nak membujang sampai ke tua kot" keningnya berkerut-kerut sambil tangannya menggosok-gosok tempat bekas cubitanku untuknya sebentar tadi. Aku tersenyum geli hati.

"Padan muka. Mulut kau tu mengalahkan Mak aku tau. Aku muda lagi la. Banyak lagi masa kalau nak cari laki. Lagipun, nanti orang ingat aku gatal pula kalau tiba-tiba macam tak menyempat nak cari pengganti" perlahan nada suaraku. Dada mula terasa sebak semula bila wajah Abang Zack terbayang di kotak fikiranku.

"Sorry, sorry .. aku buat kau sedih lagi. Aku bukan apa Izz. Aku cuma tak nak sebab Abang Zack, kau dah serik nak bercinta lagi" Laila mendekatkan kerusinya denganku dan tubuhku dibawa ke dalam pelukannya. Aku hanya mendiamkan diri. Airmata semankin laju menitis.

No comments:

Post a Comment