Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, September 11, 2013

Izz Zayani : BAB 18

Malam itu, aku menunggu kepulangan Laila sambil menonton tv. Jam sudah menunjukkan kepukul 9 malam. Namun, kelibat kereta Laila masih belum kelihatan memasuki ruangan parkir di rumah sewa kami ini. Hati mula dilanda kerisauan. Sudah beberapa kali telefonnya cuba kuhubungi namun semuanya terus masuk kedalam peti simpanan suara. Sudah beberapa kali juga aku menjengah keluar mengharapkan ada sinaran lampu dari kereta Laila dalam kepekatan malam.

Sedang aku berjalan mundar-mandir di hadapan pintu rumah, kedengaran telefon yang kuletakkan di atas sofa berbunyi. Laju aku berlari mendapatkannya. Nombor asing yang tertera di skrin telefon membuatkan aku teragak-agak untuk menjawab. Setelah membiarkan telefon berbunyi beberapa kali, akhirnya punat hijau kutekan juga.

"Izz! Adoi .. Lambatnya kau jawab!" Kedengaran suara cemas Laila di hujung talian. "Laaa .. kau ke? Aku ingatkan siapa. Nombor siapa kau pakai ni?" Aku menarik nafas lega. "Nombor kawan aku. Eh Izz. Aku nak bagitau kau satu benda ni. Kau tengah berdiri ke duduk ni?" Pertanyaan Laila yang agak pelik tiba-tiba mengundang debar didadaku. "Hish kau ni. Buat suspen je la. Cakap je la apa bendanya" Aku mendesak, tidak sabar. "Yela. Aku nak bagitau la ni. Tapi, aku nak minta kau duduk dulu" oleh kerana malas hendak bertelagah dengannya, aku menurut saja. "Ok. Aku dah duduk ni. Bagitaulah apa bendanya?" giliran aku pula mendesak. Kedengaran dia menarik nafas panjang menambahkan lagi rasa debar di hati.

"Abang Zack accident. Dia sekarang kritikal kat wad ICU Hospital Tawakkal"

Terasa seolah-olah petir menyambar tubuh aku saat ini. Nyaris sahaja telefon yang melekap ditelinga terlepas daripada pegangan tanganku. "Izz! Izz! Kau ok ke tak ni?" suara Laila yang bertalu-talu memanggil kedengaran jauh dari telingaku. Pandangan mula terasa kabur. Setitis demi setitis airmata merembes jatuh kepipi. "Izz ... Kau bersiaplah. Dalam masa 15 minit aku jemput kau kat rumah" kendur saja kedengaran suara Laila ketika itu. Mungkin dia turut merasa sebak apabila terdengar bunyi esakan tangis yang keluar tanpa dapat dikawal dariku. Punat merah kutekan tanpa membalas kata-kata Laila. Aku benar-benar terasa seperti nyawa melayang dari badan. Lama aku duduk terpaku di atas sofa. TV yang masih rancak bersiaran aku tatap dengan pandangan kosong.

Sedar-sedar, bahuku terasa dipaut seseorang. Aku menoleh dan apabila terpandangkan wajah sugul Laila, airmata yang baru sahaja berhenti, terus sahaja mengalir deras. Tubuh Laila kurangkul kemas. Mengongoi-ngongoi aku menangis di dalam pelukannya. Tabahnya Laila saat ini. Sedangkan aku yang hanya bergelar tunangan Abang Zack saja pun sudah merasa sangat hiba. Bagaimana Laila, yang juga adik kandung kepada Abang Zack mampu mengawal emosinya dengan baik? Ah! Laila memang kuat. Sepanjang aku mengenalinya, dia memang jarang hendak menitiskan airmata.

Entah berapa lama aku menangis di dalam pelukan Laila, aku sendiri tak sedar. Terbayang dimataku wajah Abang Zack yang baru kutemui tengahari tadi. Langsung tak menunjukkan tanda-tanda yang dia akan ditimpa kecelakaan. Semankin kuat tangisanku jadinya. Laila dengan tenang menggosok belakang badanku, sambil mulutnya tak henti-henti menasihatkanku agar beristighfar.

SUASANA hening di Tanah Perkuburan membuatkan hati aku terus dipagut sayu. Wajah Mak Si Siah, Pak Su Omar dan ibubapa Abang Zack aku tatap satu persatu. Abang Ngah Laila, Haikal, yang berdiri berpeluk tubuh di belakang Pak Ali dan Mak Leha aku lihat mempamerkan wajah tenang walaupun disebalik cermin mata hitam yang dipakainya, aku tahu, ada mata yang sudah sembap cuba disembunyikan.

Masih terngiang-ngiang ditelingaku sewaktu Doktor mengkhabarkan kepadaku dan Laila yang Abang Zack mengalami terlalu banyak kecederaan pada organ dalaman menyebabkannya sukar untuk diselamatkan. Laila memberitahuku, kereta yang dipandu Abang Zack hilang kawalan sehingga merempuh bahagian belakang lori kontena yang menyebabkan dia tersepit selama satu jam sebelum berjaya dikeluarkan dan dibawa ke Hospital. Lebih membuatkan aku sedih apabila mendapat tahu yang dia kemalangan sewaktu dalam perjalanan pulang dari tempat kerja menuju ke rumah sewaku dan Laila kerana ingin menjenguk bagaimana keadaanku yang kurang sihat semalam.

Aku menarik nafas dalam. Cuba mencari kakuatan diri. Airmata yang baru saja ingin menitis lagi, pantas aku seka. Jika Pak Ali dan Mak Leha mampu redha dengan pemergian anak sulungnya, kenapa tidak aku? Bukankah selama ini aku menerimanya sebagai tunang bukan kerana cinta? Kenapa pemergiannya membuatkan hatiku terasa remuk-redam sebegini? Laila yang setia memeluk bahuku di sisi kutatap lama. Pandangan kami bersatu dan dia cuba mengorakkan senyuman walaupun hambar.

Selesai Imam membacakan talkin, satu persatu mereka yang ada, meninggalkan tanah perkuburan meninggalkan keluargaku dan keluarga Laila di situ.

"Izz, Mak dengan Ayah balik dulu ye. Nak tolong Pak Ali dengan Mak Leha uruskan kenduri arwah malam ni" Bahuku diusap perlahan. Pandangan mataku yang sedari tadi tertumpu pada kitab Yassin yang sedang dibaca, kini beralih ke wajah Mak Su Siah yang berdiri di sebelahku. Aku mengangguuk sambil cuba melemparkan senyuman padanya walaupun payah.

Langkah kaki Mak Su Siah, Pak Su Omar, Pak Ali, Mak Leha dan Abang Lukman, aku soroti dengan pandangan mata yang lemah. Mata mula terasa perit. Mungkin kerana terlalu banyak menangis. Sedari malam tadi, sewaktu sama-sama mengiringi jenazah arwah pulang ke kampung sampailah ke hari ini, tak lekang airmata membasahi pipiku.

Tinggallah aku dan Laila duduk bersimpuh di atas tikar yang dihamparkan besebelahan dengan kubur Abang Zack yang masih merah. Kami sama-sama membaca surah Yassin untuk kesekian kalinya. Dalam hati tak henti-henti berdoa agar roh Abang Zack ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Amin.

No comments:

Post a Comment