Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, March 10, 2017

GADIS CENGENG : BAB 8

“YA ALLAH Ara … Apa dah jadi dengan kereta kamu ni? Kamu accident ke? Teruk ke? Kamu tak apa-apa?” Wajah Puan Saadiah berkerut-kerut sebaik sahaja kereta anak bongsunya yang memarkirkan kereta di hadapan rumah menyapa matanya.

            Ammara yang baru melangkah keluar dari keretanya menepuk dahi. Macamanalah dia boleh lupa tentang keretanya yang masih kemek di bahagian bumper hadapan itu. Nampak gayanya, puaslah dia kena bebel dengan Mamanya hari ni. Ingatkan dapat lari dari Fath, amanlah dia di rumah orang tuanya itu. Tapi, lain pulalah jadinya sekarang.

            “Ala Ma … Sikit je ni. Ara tak ada apapun. Sihat je ni ha” Ammara mengangkat keduabelah tangan seperti ahli bina badan saja lagaknya. Sengaja berlawak untuk menghilangkan kerunsingan dihati Puan Saadiah.

            “Kamu ni memang. Sekarang ni semua benda taknak bagitau Mama dengan Papa dah. Semua simpan sendiri” ada sedikit rajuk dalam nada suara Puan Saadiah ketika itu.

            “Alolololo … Comelnya Mama Ara ni merajuk … Sebijik macam muka Neelofa … punya nenek!” Tertawa Puan Saadiah akhirnya dengan gurauan Ammara. Tubuh kecil itu dirangkul erat. Baru seminggu berpisah, rasa rindunya sudah ditahap maksimum.

“Ingatkan dah tak ingat lagi kat Mama dengan Papa. Almaklumla, orang tu kan dah pandai berdikari” kata-kata perlian yang keluar dari mulut Mamanya, hanya disambut dengan senyuman. Lengan Puan Saadiah dipeluk erat sambil kepala dilentukkan kebahu ala-ala gaya manja. Mereka berjalan beriringan memasuki rumah.

“Mana boleh Ara lupakan Mama dengan Papa. You two are my sunshine forever and ever and ever … “ Puan Saadiah menarik hidung Ammara, lembut namun cukup untuk membuatkan wajah anak gadisnya itu berkerut kesakitan.

“Pandailah tu nak bodek. Ni kenapa tetiba balik sorang-sorang ni? Along mana?” Kedua-dua mereka melabuhkan punggung di atas sofa kulit yang menghias ruang tamu utama rumah itu.

“Hurmm … Biasalah cuti-cuti ni Ma. Habiskan masa dengan isteri yang tercinta laaa” Puan Saadiah tersenyum melihat memek wajah Ammara. Bukan dia tak tahu tentang hubungan tegang antara anak kesayangannya itu dengan menantunya. Pantang berjumpa. Dah macam Korea Selatan bertemu Korea Utara. Tak pernah nak sebulu.

            “Eh Ma. Papa mana? Takkan hari Sabtu pun ada kelas kot?” Malas hendak terus berbicara mengenai kakak iparnya itu, Ammara terus saja merubah tajuk. Mankin lebar senyuman Puan Saadiah disertai dengan gelengan kepala.

            “Biasalah Papa kamu tu. Hujung minggu ni sibuk pula mengajar student part time. Bukan reti duduk kat rumah pun” Puan Saadiah bangun dan berlalu ke dapur. Ammara yang membontoti dari belakang hanya terangguk-angguk macam burung belatuk.

“Waahhh … Nasi dagang! Sedapnyaaa Maaa…” teruja benar Ammara apabila melihat juadah sarapan yang disediakan Mamanya yang sememangnya berasal dari Terengganu itu. Baru seminggu meninggalkan rumah itu, mencanak-canak rasa rindu pada masakan Mamanya.

“Tak sarapan lagi ke tadi? Kak Fatin tak masak ke?” Puan Saadiah yang sudah menuangkan air buat Ammara bertanya kehairanan. Setahunya, walau Fatin dan Ammara tidak sebulu, tapi menantunya itu tidaklah sampai tahap Mak tiri Cinderella apabila melayan anak daranya yang manja itu.

“Eh, masak. Tapi tadi, Ara teruja sangat nak balik jumpa Mama dengan Papa. Tu yang langsung tak sempat sarapan” Ammara terpaksa berbohong. Untuk menceritakan yang Fath ada di rumah Alongnya itu memang tidaklah. Mahu disuruh Alongnya menghalau Fath andai Mamanya tahu.

Mamanya menyaksikan sendiri kesan dari perbuatan Fath pada dirinya 4 tahun yang lalu. Hampir dua bulan dia tidak menghadiri sebarang kuliah. Hampir dua bulan jugalah dia tak lalu makan. Dari berat hampir 70kg, tubuhnya susut hingga menjadi 50kg hanya dalam masa dua bulan. Ibu mana yang tidak sedih apabila anaknya diperlakukan sebegitu sehingga mempengaruhi kehidupan hariannya?

            “Nah makan banyak sikit. Baru seminggu duduk dengan Along, mankin kurus pulak Mama tengok anak Mama ni” nasi sudah disenduk ke dalam pinggan di hadapan Ammara. Dia hanya tersengih mendengar komen Mamanya. 

Mana tak kurus Ma … Kat rumah ada si malaun Fath tu, bila kat office, ada pulak si poyo Imtiyaz dan si miang Haikal. Memang tak lalu makanlah dia dibuatnya dek kerana perangai tiga orang makhluk Tuhan itu.

Itu belum lagi diambilkira mulut-mulut longkang Fatin dan Suraya yang ada saja bahannya untuk dibalahkan dengannya. Namun, segala jawapan itu disimpan sendiri. Ammara tidak mahu Mamanya risau. Cukuplah dengan masalah-masalah yang diketahui sewaktu zaman pembelajarannya dulu. Sekarang dia sudah cukup dewasa untuk menangani segalanya seorang diri. Nantilah, agak-agak sudah tidak tertanggung lagi, pasti Mamanyalah yang akan dicari untuk dia meluah rasa.

            “Dah malam ni. Tidurlah sini. Kain baju Ara pun ada lagi kan dalam bilik tu” puas Puan Saadiah dan Encik Azman memujuk Ammara supaya bermalam di situ, namun gadis itu terus berdegil untuk pulang ke rumah Abangnya.

            Akhirnya, kedua orang tuanya terpaksa akur dengan kedegilan Ammara itu. Mereka seperti Ammar, sudah arif benar dengan sikap keras kepala Ammara itu. Kalau A yang dikata, A la yang akan dibuat. Janganlah sesiapapun cuba mengubah. Memang takkan terkesan langsunglah jawabnya.

            Ammara bukan sengaja tidak mahu bermalam di rumah orang tuanya, tapi dia baru menerima mesej sms dari Angel, salah seorang Pegawai Pemasaran di Muz Holding berkenaan tender yang dia perlu periksa sebelum diserahkan kepada Imtiyaz awal pagi Isnin. Bengang juga bila memikirkan kerja-kerja last minute yang perlu dilakukannya itu. Tapi, itulah rencah yang terpaksa dihadapi memandangkan buat masa sekarang, hanya dia seorang saja  Admin Exec yang ada.

            Jam menunjukkan ke pukul 11 malam namun Lebuhraya LDP dari Kelana Jaya ke Putrajaya masih lagi sibuk.

            Sampai saja di rumah Abangnya, jam sudah menunjukkan ke puluk 11.45 malam. Keadaan rumah yang sudah gelap gelita mengambarkan semua penghuninya sudah lena diulit mimpi. Nasib baik ada lampu di bahagian beranda rumah. Jadi, suasana tidaklah terlalu gelap untuk Ammara membuka pintu grill dan pintu rumah dengan kunci yang awal-awal sudah diberikan oleh Ammar kepadanya.

“Ara”

Kaki yang baru hendak menapak mendaki tangga terus terhenti apabila terdengar namanya dipanggil dari arah ruang tamu yang gelap gelita. Berdebar dada Ammara dibuatnya.

“Ara”

Kedengaran namanya diseru sekali lagi apabila dia masih kaku di kaki tangga, langsung tak berkutik.

Ammara sudah rasa mahu menangis apabila terasa bahunya disentuh dari arah belakang. Dia memejamkan matanya rapat-rapat sambil cuba mengumpul semangat untuk berlari menaiki tangga untuk kebiliknya selaju yang mungkin. Mankin hebat debaran didadanya.

“Hei Ara, Ara ok ke?” Matanya masih terpejam disaat tubuhnya dipusingkan mengadap suara yang memanggilnya.

“Ara …” Terasa tubuhnya digoncangkan perlahan.

“Ini Fath la. Buka la mata tu” nyaris naik kakinya apabila terdengar si empunya suara memperkenalkan diri. Matanya pantas dibuka. Pandangannya tajam pada Fath yang berdiri tenang di hadapannya sambil tersenyum menggoda. Tangan Fath yang masih mendarat dibahunya ditepis kasar.

Ammara kembali berpaling dari Fath meneruskan niatnya untuk mendaki tangga menuju kebiliknya.

“Ara … please give me one sec” mendidih rasa hatinya apabila tangannya sudah berada dalam genggaman Fath. Dia kembali mengadap Fath dengan wajah yang masih menyinga. Pegangan tangan lelaki itu cuba dileraikan namun gagal.

“Lepaslah. Aku tak sukalah kau pegang-pegang aku” dengan nada perlahan, ada kekerasan dalam kata-kata yang dilemparkan Ammara. Dia tidak mahu mengejutkan Ammar dan Fatin hanya kerana hal sekecil ini.

“Saya akan lepaskan awak tapi awak kena bagi saya peluang untuk bercakap dengan awak dulu. Boleh?” Malas hendak terus bertelagah akhirnya Ammara setuju. Genggaman di lengannya akhirnya dileraikan.

Come

Ammara menurut langkah Fath ke luar rumah. Buaian yang terletak di beranda menjadi pilihan tempat duduk Fath. Ammara masih menurut tanpa suara. Ammara mengambil tempat berhadapan dengan Fath. Pandangan dibuang jauh ke dalam kepekatan malam yang sudah mula membawa kedinginan angin awal pagi.

“Saya tahu saya dah lukakan hati awak dulu” Fath memulakan bicara. Kedengaran ada keluhan perlahan dilepaskan. Ammara masih tidak memandang kearah lelaki itu.

            “Saya juga tahu saya dah malukan awak depan semua orang. Saya layan awak macam awak tak ada perasaan. Tak ada maruah. Kan?” Fath menatap seraut wajah putih bersih di hadapannya itu. Gadis yang suatu ketika dulu amat gemar mengikat tinggi rambutnya kini kelihatan ayu bertudung litup. Rasa kesal dan sesal yang sudah terpendam semenjak beberapa tahun yang lalu perlu dihadapinya kini. Andai dibiarkan saja, pasti hubungannya dengan Ammara tidak akan pernah tenang sampai bila-bila.

            “Saya minta maaf. Saya betul-betul minta maaf. Saya akui, dulu saya tak matang dan jalan selalu menongkat langit. Saya pun tak tahu kenapa saya marah sangat masa saya dapat tahu yang semua surat-surat tu dari awak” Fath meraup wajahnya. Dia betul-betul kesal dengan apa yang pernah dilemparkan pada Ammara dahulu. Hanya kerana kata-kata hasutan dari rakan-rakannya ketika itu, Ammara diserang dan dihinanya tanpa belas kasihan.

            Apabila mengetahui yang kakaknya, Fatin bakal berkahwin dengan Abang Ammara dua tahun yang lepas, Fath cuba untuk berhadapan dengan Ammara namun dia malu. Rasa malu mengatasi rasa bersalah pada gadis itu. Selama 2 tahun Ammara hanya dipandang dari jauh. Tapi, malam ini, dia harus memohon maaf pada Ammara. Dia tidak mahu menunggu lagi.

            Ammara menarik nafas dalam. Perlahan-lahan wajah Fath ditatap.

            Rasa marah dan benci yang selama ini terhimpun untuk Fath dirasakan sudah sedikit berkurangan. Mungkin benar kata Abangnya suatu ketika dulu. Dia bukanlah marah sangat pada Fath. Her heart only desire for forgiveness. Ya. Hanya sebaris kata ‘Maaf’ dari Fath sahaja yang sebenarnya hatinya perlukan.

            “Dah malam ni. Saya nak masuk” tona suara Ammara sudah tidak setegang selalu. Dia bangkit dan melangkah masuk ke dalam rumah tanpa mempedulikan Fath yang sedikit terpinga dengan reaksinya.

            “Saya maafkan awak. Tapi, saya masih tak boleh layan awak macam dulu. Saya perlukan masa. Jangan tanya berapa lama sebab saya pun tak tahu” Fath terasa sedikit lega dengan ucapan Ammara itu. Gadis itu dibiarkan masuk ke dalam rumah meninggalkannya bersendirian disitu melayan fikiran.

            Suatu ketika dahulu dia memang rapat dengan Ammara. Malah rakan-rakan lelakinya yang lain kerap mengusiknya setiap kali terserempak dengannya sedang berbual dengan  Ammara yang mereka panggil Doraemon itu. Gadis badan bulat dengan cermin mata bulat dan gigi besi yang sering membuatnya ketawa dan hilang stress.

            Namun, segalanya berubah apabila dia mengetahui yang surat-surat cinta yang sering terselit dibukunya adalah kiriman gadis bernama Ammara Saffiya. Entah kenapa, dia tidak dapat menerima bahawa gadis itu mencintainya dalam diam.

            Keadaan menjadi semankin menyakitkan kepalanya apabila rakan-rakan serumahnya tahu mengenai hal tersebut dan mula mengejek-ngejeknya yang dikatakan terpaut hati dengan si Doraemon Kampus. Lalu, dek kerana hasutan orang, Ammara telah diserangnya dengan bait-bait kata yang menjatuhkan maruah gadis itu sehingga 2 bulan kelibat Ammara tidak kelihatan di Kampus.

            Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata … bertahun dia menanggung rasa bersalah yang semankin menggunung pada Ammara.

            Tapi, dia perasan ada sesuatu yang dirasainya tatkala berhadapan secara dekat dengan Ammara buat pertama kalinya pagi tadi setelah sekian lama. Rasa yang menyesakkan dada. Rasa yang sudah lama tidak melandanya. Apakah sebenarnya rasa itu? Dia keliru sendiri.

No comments:

Post a Comment