Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Monday, February 3, 2014

KISAH KAMI : BAB 9

HARI-HARI mendatang berlalu dengan terlalu pantas bagiku. Sedar tak sedar, projek langsir aku di rumah Puan Sri Maria merangkap bakal ibu mertuaku hampir siap. Tinggal bilik tidur Rania dan Rayyan yang masih belum siap.

Pada Puan Sri Maria aku mohon agar status aku dirahsiakan dahulu. Bukan malu tapi tidak mahu timbul spekulasi yang bukan-bukan dari rakan sekerjaku yang lain. Puan Sri Maria tiada bantahan asalkan aku pandai menjaga diri yang sudah menjadi tunangan orang.

Hari ini atas permintaan Puan Sri Maria, aku turut sama turun padang untuk melihat hasil dari penat lelah aku selama hampir sebulan lebih ini.

Ketika Alex dan 3 lagi Installer yang lain masih mengemaskini kerja mereka di bahagian dapur, aku menuju ke bilik Rania sambil anak itu bergayut ditanganku seperti selalunya tiap kali aku berkunjung ke banglo mewah itu.

“Mummy, inilah bilik Rania” Dia terus menerpa kearah katilnya yang dihiasi persalinan serba ungu berkonsepkan gambar kartun animasi Snow White. Set bilik tidurnya nampak sungguh comel dengan tema ala-ala Princess Castle.

Amat bersesuaian dengan design langsir yang aku pilihkan untuknya. Roman Blind yang bercorak garisan halus berwarna-warni dengan corak melintang dan digandingkan dengan kain sheer berwarna putih yang pada kakinya terdapat corak lace berwarna ungu gelap digantung ke aluminium track yang disembur dengan warna lilac.

Tiba-tiba mata aku tertacap pada 2 bingkai gambar yang terletak di atas meja solek gadis kecil itu. Satu bingkai terisi gambar aku, Rania dan Rayyan pada hari pertunangan ku tempohari. Manakala satu lagi bingkai terisi gambar seorang wanita yang ayu bertudung sedang sarat mengandung  dimana keduabelah tangannya di letakkan di bawah perutnya yang bulat memboyot.

Perlahan-lahan gambar itu aku angkat. Rania yang duduk bersila di atas katilnya hanya memerhati.” Tu gambar Mummy lama Rania. Cantikkan? Cantik macam Mummy Rania sekarang ni. Dia merangkul leherku yang sudah duduk di birai katil, dari arah belakang.

Aku tersenyum. Pipi gebunya kucium penuh kasih. Memang cantik Mak kandung Rania. Dari pandangan mata aku, wajahku langsung tak mirip dengan wajahnya kerana dia jauh lebih cantik dari aku. Wajahnya sekali pandang ada iras 'Mat Saleh' yang bertudung. Hidung mancung, anak mata berwarna agak kehijauan dan bibir penuh yang menguntum senyuman manis.

Ciuman yang hinggap dipipi menyentap lamunanku.”Rania sayang Mummy sekarang. Daddy cakap, Mummy Rania dulu, Allah dah panggil dia balik. Daddy cakap nanti, dia, Nenek, Atuk, Rania pun Allah akan panggil. Tapi, sebelum tu, Daddy cakap Rania kena banyak-banyak doa untuk Mummy. Nanti lagi senang Rania nak jumpa dia lagi. Daddy cakap, Mummy Rania yang sekarang ni Allah bagi sebab Allah kesian dengan Rania yang selalu sedih sebab tak ada Ibu. Jadi, Rania kena selalu bersyukur. Alhamdulillah” petah anak kecil itu bercerita.

Ayat terakhirnya betul-betul menyentuh hatiku. Sungguh aku kagum kerana anak sekecil itu sudah benar-benar memahami erti kehilangan. Tubuh kecil itu kurangkul dan kubawa kepelukanku erat.

“Laaa … Kat sini rupanya dia. Dok berkepit je dengan Mummy baru dia.” Puan Sri Maria yang entah sedari bila tercegat di muka pintu mula menapak menghampiri kami. “Jom makan. Mummy kan tengah buat kerja. Jangan lah kacau dia sayang. Jom ikut nenek” Puan Sri Maria menghulurkan tangan pada Rania. Anak kecil itu mengeleng-gelengkan kepalanya laju.

“Rania. Janganlah macam ni. Pergi la mamam dulu ye. Mummy ada kerja nak buat ni. Nanti, kita sembang lagi, ok?” Aku pula cuba memujuk.”Bila Mummy nak pindah duduk sini?” Soalan yang tak kuduga itu membuatkan lidahku tiba-tiba jadi kelu.

“Kalau Rania be a good girl, ikut kata Nenek, Daddy dan Atuk, tak lama lagi Mummy duduk la sini ” Akhirnya aku bersuara apabila gadis cilik tu setia menatap wajahku penuh pengharapan.

Rania tersenyum puas hati dengan kata-kataku sebelum mencapai huluran tangan neneknya. “Saf nak balik nanti bagitau Mama dulu ye. Nak uruskan sikecik ni kejap” Puan Sri Maria keluar sambil memimpin Rania dan menghilang di sebalik dinding yang dicat dengan warna lilac.

Alex dan orang bawahannya sudah selesai menyiapkan kerja mereka hari itu. Esok mereka akan datang lagi untuk menguruskan bilik Rania dan Rayyan pula. Jam sudah menunjukkan ke pukul 7 petang. Memandangkan aku tak perlu pulang semula ke Greta’s Curtain kerana sudah lewat, Puan Sri Maria meminta agar aku dapat sama-sama menikmati makan malam di rumahnya.

Seperti biasa, bila melibatkan pujuk rayu dari Rania, aku akhirnya mengalah dan menurut sahaja. Umi dan Babah telah aku hubungi supaya mereka tidak terlalu risau sekiranya aku balik lambat nanti.

Malam itu, Puan Sri Maria memberi ‘cuti masak’ kepada orang-orang gajinya kerana ingin menyediakan juadah makan malam bersama aku. Selesai solat Maghrib tadi kami terus ke dapur.

Tan Sri Rasydan sedang membaca suratkhabar di ruang tamu dengan tv terpasang. Itu yang sempat aku lihat sewaktu turun dari bilik solat dan disapa ramah oleh Tan Sri Rasydan.

“Rayyan balik malam ni. Sedar tak sedar, dah seminggu dia ke London” Puan Sri Maria yang sedang mengacau kuah asam pedas ikan pari yang baru hendak mendidih bersuara pada aku yang sedang sibuk memotong sayur sambil diperhatikan oleh Rania yang duduk bertongkat dagu di sebelah aku.

“Err … Ooo … Yeke? Kerap ke dia ‘terbang’ ke London Ma?” Aku memberanikan diri bertanya. Tangan yang sedang mematah-matahkan kacang panjang menjadi sedikit gugup apabila mendengar nama Rayyan disebut. Seingat aku, kali terakhir aku bertentang mata dengannya adalah ketika majlis pertunangan kami beberapa minggu yang sudah.

“Memang regular trip dia Saf. Jadi, memang kerapla. Dalam sebulan, dia mesti ke sana dalam seminggu ke dua minggu. Tapi biasanya, lepas long trip macam ni,  lama dia akan dapat cuti” Asam pedas yang telah mengelegak kuahnya ditutup apinya. Dia mencapai mangkuk kaca dari kabinet di atas kepalanya dan mencedok keluar asam pedas itu penuh tertib.

“Kenapa? Takut dah kahwin nanti, kena tinggal lama ke? Kalau dah biasa nanti ok la tu Saf. Mama ni pun sampai sekarang kerap jugak kena tinggal dengan Papa tu tiap kali ada projek baru nak jalan. Tapi, dalam Malaysia aje la. Takdelah jauh sampai ke London tu” Lancar mama bercerita. Aku hanya tersenyum. Sempat jugak nak mengusik aku tu.

Sedang kami sibuk menyusun hidangan di atas meja, kedengaran suara orang memberi salam dari luar.

“Bakal suami Saf dah balik kot tu” Sempat Puan Sri Maria berbisik ditelingaku dengan tangannya sudah menatang dulang berisi jug air lemonade berais beserta beberapa biji gelas. Aku yang sedang mencedok paprik campur dari kuali sedikit tersentap.

Terasa panas menjalar keseluruh muka. Kendengaran suara Puan Sri Maria tergelak kecil. Agaknya lucu bila melihat wajahku yang mula merona merah. Buat malu betullah! Aku menyalahkan diri sendiri.

Sementara menunggu Rayyan mandi dan menukar baju, kami berempat duduk di ruang tamu sambil menonton siaran Berita di TV3.

“Laaa … Kenapa tak makan dulu Ma, Pa? Tak payahlah tunggu Ray”  Sedang aku leka melayan Rania yang sedang berbaring di atas riba sambil bercerita mengenai patung teddy bear yang baru dibeli papanya tadi, suara Rayyan yang begitu hampir dengan telingaku tiba-tiba membuatkan pergerakkanku jadi serba tak kena.

“Tak apa la. Bukan selalu dapat makan dengan Ray. Lagipun kamu dengan Saf pun memang dah lama tak jumpa kan. Dah, jom makan” Puan Sri Maria sudah terlebih dahulu mendahului kami menuju ke meja makan.

Rania seperti biasa akan mengambil tempat duduk bersebelahan denganku. Manakala Rayyan mengambil tempat duduk bersebelahan dengan anak daranya itu. Ketika aku mengusap kepala Rania, tangan Rayyan turut melakukan perkara yang sama menyebabkan tangannya berada di atas tanganku.

Sedikit tersentap aku dibuatnya. Pandangan kami bersatu. Agak lama kami berkeadaan begitu sehinggalah kedengaran Puan Sri Maria yang duduk berhadapan kami berdehem menyebabkan kami menarik pantas tangan masing-masing kembali ke kedudukan asal. Terasa panas membahang wajahku sampai ketelinga.

Aku cuba menenangkan hati sendiri dengan mencedokkan nasi ke dalam pinggan mereka semua satu persatu sebelum melayani kerenah Rania yang agak cerewet bila memilih lauk. Tak boleh terlalu pedas dan janganlah nak pandai-pandai bagi dia makan udang ataupun sotong. Kerana kulitnya akan meruam kemerahan akibat alergik. Beberapa perkara yang aku pelajari sebagai persediaan untuk menjadi Ibu kepada anak kecil itu.

Selesai makan dan menolong mengemas apa yang perlu, aku menunaikan solat isyak di bilik solat di tingkat atas. Selesai memberi salam, Rania kulihat yang tadinya sibuk untuk mengikut aku sekali ke bilik solat itu sudah tidur tertiarap berlapikkan tangan tidak jauh dariku.

Selesai menyidai telekung ditempatnya, tubuh kecil Rania kukendong dan kubawa ke biliknya. Alat penghawa dingin di biliknya aku setkan  ke suhu 21 darjah Celsius. Tidak mahu nanti anak comel itu kesejukan. Quilt yang bercorakkan bunga-bunga kecil dan gambar Snow White  ku selimutkan ke tubuhnya sehingga keparas dagu. Pipinya kucium.

“Dah lama ke Saf kat sini?”  suara yang kerap membuat jantungku berdebar hebat itu kedengaran menyapa perlahan. Aku menoleh kearah pintu dan Rayyan sedang memeluk tubuh sambil bersandar didinding.

“Ermm … Lama la jugak. Dari petang tadi. Settlekan pasang blind dengan langsir kat tingkat satu dengan 2.” wajah Rania yang tulus, tak berdosa aku tatap kembali.

“Lepas kita kahwin, saya nak Saf berhenti kerja” Terkejut aku mendengar permintaan Rayyan yang tak terduga itu. Segera aku berpaling kearahnya yang sudah menyelukkan keduabelah tangan ke dalam poket seluar jeannya. “Apa?” Sengaja aku ingin dengar dia mengulangi kata-katanya tadi walaupun sebenarnya telah ku dengar dengan jelas.

“Saya nak Saf tumpukan perhatian pada Rania. Saf tak payah kerja. Pasal duit belanja, Saf jangan risau. Tiap bulan saya akan masukkan dalam akaun Saf. Beritahu je berapa gaji Saf sekarang.Nanti saya bagi lebih dari itu” Dia datang menghampiri Rania dan mengucup dahi anak kecil itu lembut. Aku hanya memerhati perlakuannya sambil kepala ligat memproses bait-bait kata yang aku dengar sebentar tadi.

“Saf tidur sini ke malam ni?” Dia sudah berdiri tegak sambil memerhatikan aku yang masih terdiam.”Ha? Err … Takdelah. Nak balik la ni” Cepat-cepat aku bangun dan bergerak keluar dari bilik itu. Rayyan kutinggalkan tanpa kata. Hati sedikit berbelah bagi dengan permintaannya tadi.

Selesai bersalaman dengan Puan Sri Maria dan mohon pamit daripada Tan Sri Rasydan, aku terus mengorak langkah keluar menuju ke kereta Myviku dan memandu pulang dengan seribu satu rasa. Menimbang-nimbang apa yang dipinta oleh Rayyan sebentar tadi. Kepala yang tadinya ok tiba-tiba rasa berdenyut.

No comments:

Post a Comment