Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, March 5, 2014

KISAH KAMI : BAB 10

KALENDAR di atas meja kerja aku belek-belek untuk kesekian kalinya. Tarikh 1 Mac yang sudah aku bulatkan besar-besar kutatap berkali-kali. Tinggal tak sampai dua bulan lagi, tarikh itu bakal menjengah. Sebuah keluhan berat aku lepaskan. Permintaan dari Rayyan beberapa minggu yang lepas masih lagi aku pertimbangkan. Sebarang keputusan belumku buat. Aku sayang tempat kerjaku sekarang.

Walau gaji takdela semewah mana, tapi sepanjang aku bekerja di sini, hati aku senang. Tak ada politik-politik kerja yang memeningkan kepala, tak ada masalah dengan teman-teman sekerja yang lain. Fun and Exciting! Itu yang dapat aku ringkaskan tentang tempat kerja aku ini.

"Hoi makcik!! Berangan ke??!!" Tepukan kasar di atas meja amat mengejutkan aku. Hendak melayang nyawa kurasakan. Kurang asam betul budak Shahrul ni!!! Dadaku usap-usap laju sambil memberi jelingan maut kepada Shahrul yang dengan tertibnya mengambil tempat duduk di hadapanku sambil tersengih-sengih macam kerang busuk.

"Kau kenapa beb? Semenjak dua menjak ni macam tak fokus je. Amoi sorang tu pun dah mengadu domba kat aku. Layan pelanggan pun macam nak tak nak dah sekarang ni. Kami taulah target kau dah lepas sebab projek Puan Sri kau tu dah settle dan dah habis bayar pun. Tapi, takkanlah kau tak fikir bulan-bulan akan datang ni" Panjang lebar Shahrul membebel di hadapanku. Macam burung murai pun ada aku tengok.Mengalahkan Mak Nenek. Huh!

"Takde apa lah. Aku sekarang ni badan rasa tak sedap je. Tu yang macam takleh nak concentrate buat kerja tu" Tak tahu lah munasabah atau tidak alasan yang aku berikan pada Shahrul. Itu saja yang mampu aku fikirkan."Eh ... Takkanlah kau dah .. Err .. Tapi, bila masa pulak kau ehem-ehem. Ke kau dah kahwin tapi tak bagitau kat kitaorang???" Mencerlung mataku memandangnya mendengarkan luahan serkap jarangnya itu. "Kau ni. Aku gurau jela. Kalau ta sihat, pergilah check up. Takut penyakit lain pulak" ayat cover dari shahrul itu membuatkan aku mengeluh lagi.

"Tengoklah nanti. Tapi aku rasa ni kesan dari aku tak cukup tidur je kot. Yelah. Sepanjang nak siapkan projek Puan Sri tu, tiap malam aku tidur pukul 3-4 pagi. Kau pun tau kan. Macam-macam benda jadi masa last-last minute  hari tu. Track habis stok la. Kain tersalah potong la.Huih! Macam-macamlah!" Kali ini aku memberikan jawapan yang kurasakan agak kukuh. Kerana memang benar pun aku kerap tidur lewat.

Tapi, kebanyakkan masa adalah kerana memikirkan nasib diri yang dijodohkan dengan orang yang aku tak kenal hati budinya dan yang paling kritikal, aku ni dijadikan macam Ibu gantian pulak tu! Sakit kepala datang menyerang kembali. Laju tanganku menyapu minyak angin di kiri dan kanan dahiku.

"Hmmm .. Aku rasa, kau patut mintak cuti la Saf. Amik la 2-3 hari. Rilekkan diri kau tu. Kembalikan balik semangat dan tenaga kau tu. Lagipun sepanjang siapkan projek tu, jarang betul aku nampak kau cuti. Tiap hari aku nampak kau kat showroom ni" Shahrul memberi cadangan dengan muka yang serius."Tapi, janganlah ambik cuti hujung minggu ye. Tak menang tangan nanti kami dibuatnya. Tak pasal nanti kau naik kerja, Miss Lai dah tinggal kulit dengan tulang" Pantas saje riak wajahnya bertukar dan dia tergelak. Aku turut sama ketawa apabila membayangkan tubuh Miss Lai yang agak berisi itu tiba-tiba mengecut tinggal kulit dengan tulang sahaja.

"Saf! Erul! Apa you all berdua buat kat belakang tu?!!! Sini depan ada banyak kerja lah!!" Teriakan dari Miss Lai membuatkan ketawa kami terbantut. Kami menutup mulut menahan ketawa yang masih bersisa dan sama-sama melangkah ke ruang hadapan bilik pameran supaya jeritan yang ibarat halilintar itu tidak berkumandang lagi. Nasib baik lah tak ada pelanggan. Kalau tak, mau lari diaorang semua mendengar lontaran suara dari Supervisor aku tu.

Malam itu selepas waktu kerja, kamu semua sepakat untuk pergi menjamu selera di restoran Shogun yang terletak di Kompleks membeli belah 1Utama. Kalau nak diikutkan, inilah aktiviti staf di bilik pameran Greta's Curtains hampir setiap bulan. Cuma aku saja yang jarang turut serta kerana lebih suka terus balik ke rumah dan lepak-lepak dengan Umi dan Babah.

Oleh kerana reservation telah dibuat lebih awal, maka sesampainya kami di restoran tersebut, beberapa buah meja telah disediakan untuk kami. Siap tersedia lagi air green tea dia atas meja. Tinggal tuang dan minum saja. Aku dan Shahrul awal-awal sudah menyerbu meja buffet dimana terdapatnya hidangan tempura. Segala macam sayur digoreng tepung ada termasuklah makanan laut iaitu udang dan sotong. Kebetulan malam itu tidak terlalu ramai orang. Jadi, tak perlulah kami menunggu lama dan berebut-rebut dengan orang lain.

Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam. Aku mohon diri untuk pulang. Walaupun pada mulanya Miss Lai tidak mengizinkan aku pergi, tapi setelah memberitahunya yang Umi sudah beberapa kali menelefonku akhirnya dia melepaskan aku pergi.

"Eh Saf. Tunggu! "Baru saja aku melangkah keluar, kedengaran namaku dipanggil. "Aku tumpang kau ye. Kereta aku ada kat showroom la. Lagipun diaorang ni nak sambung pergi karaoke pulak lepas ni. Aku malas nak join"  Shahrul yang kemengahan berkata dengan nafas yang turun naik."Tula. Tak pernah nak exercise. Lari sikit dah mengah" Perliku."Jomlah" Kami berjalan beriringan.

"Mummy! Mummy!" Sayup-sayup aku terdengar suara yang amat kukenali. Terhenti langkahku dibuatnya. Perasaan panik mula menyerang. Mintak-mintaklah suara halus yang memanggil aku itu bukan dari kanak-kanak kecil yang tergambar dalam kepala otak aku saat ini.

"Kau kenapa ni Saf?" Shahrul yang telah meninggalkan aku beberapa tapak di hadapan menoleh kearahku dan turut sama menghentikan langkahnya."Err .. Errr" Otak aku tiba-tiba kosong. Tak tahu apa yang perlu aku jawab.

"Mummy!" Bagai nak tercabut jantungku disaat terasa tanganku dipaut seseorang. "Eh, Rania. Ingatkan siapalah tadi" Dengan pergerakan yang agak teragak-agak aku melutut sebelah kaki di hadapan kanak-kanak comel itu. Dari ekor mata dapat kutangkap riak wajah Shahrul yang kehairanan.

"Rania buat apa kat sini ni?" Kedua belah pipi tembam itu ku pegang lembut. Dia tersengih. "Jalan-jalan dengan Daddy" Pantas jarinya menunjuk kepada seseorang yang sedang berjalan menghampiri kami. Mankin sesak nafas aku dibuatnya. Shahrul sudah berdiri di sebelah aku."Eiiii ... Comelnya dia" Pipi gebu Rania dicuit Shahrul geram.

" Saf buat apa kat sini?" Rayyan yang sudah berada di hadapan kami membuatkan wajah Shahrul semankin kebingungan. Aku bangun memandangnya. Jari jemari Rania masih berada dalam genggaman tanganku."Err ... Keluar makan-makan dengan geng kat tempat kerja. Diaorang ada lagi lepak kat Shogun tu. Kami nak balik dah ni. Nak hantar si Erul ni kat showroom dulu ambik kereta dia" Jawapan penuh aku berikan padanya.

"Oh ye. Erul,  ni Encik Rayyan. Anak Puan Sri Maria. Encik Rayyan, ini Erul, kawan sekerja saya " Walau aku sudah tahu yang Shahrul memang sudah kenal benar gerangan si empunya wajah yang kacak itu, aku masih ingin memperkenalkan juga kerana aku tahu Rayyan belum berjumpa dengan Shahrul secara rasmi lagi. Huluran salam sama-sama diberikan dan mereka bertukar senyuman.

"Puan Sri tak ikut sekali ke?" Aku cuba berlagak selamba. Mataku melilau tercari-cari wajah bakal Ibu mertuaku itu. "Tak. Saja bawa Rania jalan-jalan. Mama tak larat nak ikut. Penat katanya. Lagipun dah lama tak ke sini" Tangan kanan dimasukkan ke dalam poket manakala tangan kirinya membelai rambut Rania yang masih setia berdiri di sebelahku.

"Errmm ... Okla Encik Rayyan. Kami mintak diri dulu la ye." Akhirnya aku bersuara setelah menyedari wajahku tak lepas-lepas jadi bahan renungan dan tenungan lelaki berbadan sasa di hadapanku ini."Rania. Mummy balik dulu ye. Nanti kalau Mummy cuti, Mummy datang jenguk Rania ok" Aku berlutut lagi. Kedua belah bahu kecil itu kupegang erat."Promise?" Dia menghulurkan jari kelingkingnya kepada aku."Promise" Jari kelingking kami bertaut dan kami tergelak kecil. Hidungku lagakan kehidungnya.

Setelah melambai-lambai pada Rania aku terus melangkah pergi dari situ tanpa menoleh ke belakang. Puas juga si Shahrul cuba mengejar langkah aku yang sengaja kuatur panjang-panjang. Tali beg aku pintal-pintal sambil otak ligat memikirkan jawapan-jawapan yang bakal aku berikan kepada soalan-soalan cepu emas dari Shahrul di dalam kereta nanti.


SHAHRUL  menatap wajahku, masih tidak puas hati. Aku berlagak selamba dengan mata masih kutumpukan pada pemanduan."Kau tak jawab lagi soalan aku Saf. Kenapa anak si Rayyan tu panggil kau Mummy?" Soalan yang sedari tadi diajukan sejak kami meninggalkan bangunan 1Utama diulang semula. Masuk kali ini rasanya sudah dekat 10 kali dia bertanya. Aku hanya menjawab dengan senyuman atau dengan keduabelah bahuku naikkan. Sengaja membiarkan dia berspekulasi sendiri.

"Saje jela. Si Rania tu kan dah takde mak. Kebetulan aku kan kerap ke sana masa buat projek kat rumah Puan Sri tu. So, lama-lama dia tukar panggilan Aunty jadi Mummy. Aku pun tak sedar bila dia start panggil aku Mummy" Jawapan yang sedari tadi aku rangka, terluah juga akhirnya. Bagi aku, jawapan itu sudah cukup logik.

"Eh ... Wait, wait. Tak ada mak? Mak dia kenapa? Divorce ke? Atau ... dah meninggal?" Aku terlupa yang cerita Rayyan memegang status duda memang sengaja aku rahsiakan dari budak-budak di tempat kerja memandangkan sebelum ini, Miss Lai dan Shahrul sangat suka menyakat aku. Tapi nak menyesal pun tak guna. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata, hah .. Tanggung la sendiri Safiyyah Akina oiiii. Aku menggaru kepala yang tak gatal.

"Err .. Mak dia dah meninggal setahun yang lepas" Akhirnya aku berterus terang."Oooohh ... ok ... and you already know about this since when?" Shahrul mencekak pinggang memandang aku tak puas hati. Keningnya terangkat sebelah ala Ziana Zain. "Eh .. Aa .. Aku pun baru tau la! Haa ... Masa hari last pasang wooden blind kat rumah Puan Sri hari tu" Aku cuba mereka cerita. Malas nak memanjangkan isu. Si Shahrul ni memang tak boleh nak diajak berlawan kata. Nanti, tak pasal-pasal aku tercerita mengenai status terkini aku yang sudah menjadi tunangan orang.

"Iyee kee ..??" Dagunya yang tak berjanggut diurut-urut dengan pandangan mata masih tertumpa padaku."Eh ... Iyalah. Takkan la aku nak tipu kau pulak kan" Maafkan aku kawan! Aku berteriak di dalam hati. Aku bukan sengaja ingin menipu. Hakikatnya, aku masih belum bersedia untuk berterus terang dengan kawan-kawan di tempat kerja mengenai statusku sekarang. Apatah lagi, pertunanganku ini adalah kerana aturan keluarga. Dah macam zaman dulu-dulu pulak. Nasib baiklah bakal suami aku hensem. Aku tersengih sendiri.

"Oiiii ... Kau ni tersengih-sengih sendiri kenapa? Tengah pasang angan-angan nak jadi Mrs Rayyan la tuuuhh" Shahrul mula menyakat. Aku hanya tersenyum hambar. Ini lah yang aku ingin elak. Terpaksa mendengar usikan yang pasti akan membuatkan hati aku membengkak. Ini baru tahu yang Rayyan tu duda. Aku tersengih pun dia boleh kaitkan dengan mamat tu. Kalaulah dia tahu aku ni tunang Rayyan. Lagi parah la jawabnya. Mahu bernanah telinga aku nak mendengar Shahrul menggusik dan memperli aku setiap hari. Tu belum lagi Miss Lai dan Wani bersuara lagi. Aduh .... !!

Jam di dashboard sudah menginjak kepukul 10 malam sewaktu aku menurunkan Shahrul di tempat parkir Greta's Curtain tadi. Lima minit selepas itu, aku sudah dalam perjalanan pulang ke rumah.

Bunyi isyarat whatsapp yang masuk dari handphone mengganggu sedikit tumpuan pemanduanku. Tertera nombor yang asing di skrin whatsapp. Kubuka mesejnya sambil mata silih berganti memandang ke jalan. Nasib baiklah jumlah kereta di atas jalanraya sudah agak berkurangan.

'Assalammualaikum. Dah sampai rumah ke?'

Aku mengerutkan kening membaca sebaris ayat itu. Siapa la pula ni? 019 2821771. Siapalah agaknya yang empunya nombor ni. Ligat kepala aku cuba mengingat.

'Waalaikummussalam. Siapa ni?'

Satu persatu aku menaip. Tak sampai seminit Whatsapps aku sudah berbalas.

'Nombor tunang sendiri pun tak kenal ke?'

Gulp!! Aku menelan air liur. Kesat saja rasanya. Tunang? Rayyan ke??? Membulat mata aku memikirkan kemungkinan itu. Kedengaran kereta di belakang aku membunyikan hon. Baru aku tersedar yang aku memandu pada kelajuan 60km/jam di lorong laju. Segera aku beralih kelorong perlahan. Pemandu kereta BMW putih yang baru memotong aku memberikan pandangan tajam sambil mengangkat tangan tanda protes. Aku buat muka selamba.Nak kemana la bawa laju macam pelesit tu. Aku merungut dalam hati.

'Kenapa diam?'

Satu lagi Whatsapp menyedarkan aku yang pertanyaan Rayyan tadi belum kujawab.

'Tengah drive. Sorry, saya tak simpan nombor awak. Yang ada nombor Mama je'

Agak lambat aku menaip memandangkan aku belum cukup pakar untuk berbalas mesej dengan menaip huruf-huruf di touch screen telefon aku ini sambil memandu.

'So, ni dah ada, simpanlah. Lain kali senang kalau ada apa-apa. Boleh call saya terus'

Hah!! Nak call dia? Eiii ... Tak adalah kot. Mintak-mintak janganlah ada 'apa-apa' yang berlaku yang boleh menyebabkan aku terpaksa menghubunginya. Aku berdoa sungguh-sungguh.

'Saya dah sampai rumah. Baru parking kereta. Kirim salam dengan mama dan papa. Assalammualaikum'

Ayat itu kutaip laju sebaik sahaja kereta memasuki perkarangan rumah dan handbreak ku tarik.

'Waalaikummussalam. Ok'

Ringkas jawapan penutupnya. Tiba-tiba terasa lucu. Kenapa pulak dengan mamat ni? Selama ni, kalau aku balik lambat pun tak ada lah pula dia nak bertanya bagai. Ataupun, ini sebab dia nampak aku dengan Erul tadi? Persoalan-persoalan dan telahan-telahan yang baru muncul membuatkan aku tersenyum. Alarm kereta kuaktifkan dan langkah kuatur lemah menuju ke dalam rumah.

Sebaik sahaja pintu kubuka, suasana yang gelap gelita menyambutku.. Jam dinding di atas TV aku kerling. Dah pukul 11.30 malam. Patutlah kelibat Umi dan Babah tak kelihatan. Dah masuk tidur lah tu. Mungkin kerana aku telah menelefon mereka untuk memberitahu yang aku akan sampai di rumah sekitar pukul 11 dan menyuruh Umi dan Babah supaya tidak perlu menunggu sehingga aku pulang.

Aku membersihkan diri kerana badan sudah rasa agak berlengas. Lagipula aku sedang 'uzur'. Sungguh tak selesa sekiranya tidur tanpa mandi terlebih dahulu. Nasib baiklah Babah memasangkan water heater di dalam bilik airku. Dapatlah aku merasa mandi air panas. Itupun setelah kerap dilihatnya aku balik lewat dan mandi ketika jam sudah melepasi pukul 10 malam.

Selesai mandi aku terus melabuhkan kepala di atas bantal empukku. Tak sampai 10 minit, aku sudah lena dibuai mimpi. Entah kenapa, malam ini, wajah Rayyan menghiasi watak utama di dalam mimpiku. Dah kenapa dengan aku ni?? Gila bayang ke?? Tidak !!!!!

No comments:

Post a Comment