Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Friday, June 13, 2014

TUHAN BERI AKU CINTA : BAB 1 (PENGENALAN)

 
"APA??? Kau ni dah fikir masak-masak ke Riss? Kau ingat nak kawin ni cuma sehari dua ke? Sekarang ni kau boleh la cakap yang cinta tu boleh dipupuk lepas kawin. Tapi, kau pernah tak terfikir kalau lepas kawin nanti, langsung takde rasa cinta antara korang berdua?" Fatihah tak putus-putus membebel kepada teman baiknya yang dirasakan seperti sudah hilang akal apabila semudah itu bersetuju untuk dikahwinkan oleh Ibu Saudaranya dengan duda kaya beranak dua yang merupakan anak buah Ketua Kampung sebelah.

"Kau cakap memang la senang Fat. Mak Long aku tu dah banyak berjasa dengan aku dua beradik semenjak Mak dengan Ayah aku meninggal kau tau tak? Tak gamak aku nak lukakan hati dia" Wajah putih mulus sahabatnya ditatap pohon pengertian. Fatihah membuang pandang kearah sawah bendang yang menghijau di hadapan pondok kayu yang mereka duduki itu.

"Aku tak sangka, Cahaya Arissa Binti Azmi, kawan baik aku yang selama ini berjiwa kental, akhirnya tunduk saja pada takdir tanpa mahu berjuang bila melibatkan bab jodoh" ada nada kekesalan di hujung ayat yang keluar dari bibir mungil Fatihah membuatkan Arissa melepaskan keluhan berat.

"Habis, macamana dengan plan kita nak sambung belajar sama-sama? Macamana dengan cita-cita kau nak jadi Pensyarah? Kau nak lupakan macam tu je?" pertanyaan demi pertanyaan dari Fatihah membuatkan Arissa semankin runsing. Fikirnya, dengan meluahkan keputusan yang telah dibuatnya ini kepada Fatihah dapatlah juga meringankan sedikit bebanan perasaan yang di tanggungnya. Namun, reaksi yang diterima dari gadis kecil molek itu betul-betul menambahkan lagi tekanan perasaan yang dirasainya.

Hembusan angin bendang yang menyapa lembut pipinya serba sedikit dapat juga membuatkan hatinya merasa sedikit lapang.

"Aku bukan apa Riss. Kau tu pelajar harapan sekolah tau. Trial pun hari tu, keputusan kau lagi bagus dari aku. Semua 'A' tau! Rugi kalau kau tak sambung belajar" suara Fatihah sedikit mengendur apabila Arissa yang duduk di sebelahnya mempamerkan wajah sugul. Bahu temannya itu dipeluk erat.

"Apa pilihan yang aku ada Fat? Lagipun, aku tak nak menyusahkan Mak Long dengan Pak Long aku lagi. Diaorang sanggup nak sekolah kan aku sampai habis tingkatan enam ni pun dah cukup bagus. Adik aku, si Amin tu pun kena la aku fikirkan sama. Ni dia baru je masuk Tingkatan 4. Tahun depan nak SPM. Masih banyak lagi belanja yang kena Mak Long dengan Pak Long aku tanggung untuk sekolahkan dia. Nasib baiklah diaorang tak ada anak sendiri tau. Kalau tak, tak tahulah macamana. Dahlah cuma Pak Long aku je yang bekerja. Tu pun cuma kerja kilang je."

Panjang berjela Arissa menerangkan kepada Fatihah dengan harapan gadis itu faham akan situasinya saat itu. Tudung bawal dikepala yang sedikit senget dibetulkan sedikit.

Arissa memang berhati kering. Namun, bila ianya melibatkan takdir, qada' dan qadar, Arissa segera bermuhasabah diri.

Tiba-tiba dia teringatkan bait kata-kata dari Ustaz Asri, guru agamanya ketika dia berumur 12 tahun dulu yang sentiasa terpahat kemas dalam hatinya. Waktu itu, dia adalah Arissa si Perengus. Sangat mudah marah dan suka menyalahkan orang lain di atas setiap perkara buruk yang berlaku dalam hidupnya.

Segala-galanya bermula semenjak kematian kedua orang tuanya yang terlibat dalam kemalangan langgar lari. Dia menjadi kanak-kanak yang sering memberontak.

Sehinggalah, pada suatu hari ketika dia dibawa oleh Mak Long Asmah dan Pak Long Amdannya untuk mendengar ceramah Agama yang dikendalikan oleh beberapa panel termasuk Ustaz Asri yang ketika itu merupakan Guru Agama di sekolahnya, Arissa seolah-olah mendapat jawapan kenapa Ibu dan Ayahnya dijemput Allah pada usia dia semuda itu.

Sesuai dengan tajuk ceramah pada malam itu, 'Hidup Untuk Mati, Mati Untuk Hidup', Ustaz Asri selaku Moderator memulakan bicaranya dengan alunan bacaan dari surah Al-A’raaf Ayat 34 beserta maksudnya :

“Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan); maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka dikemudiankan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka didahulukan. ”

Pada saat itu, Arissa seolah-olah baru tersedar akan kekhilafannya menyalahkan takdir selama ini. Bukankah mati itu adalah janji Allah yang pasti? Kalau dah memang sudah tertulis di Luh Mahfuz yang Ayah dan Ibunya akan mati pada usianya 12 tahun, dengan apa cara sekalipun, mereka pasti akan dijemput juga oleh Allah melalui Malaikat Izrail. Siapa dia hendak mempersoalkan semua itu?

Mujur dia cepat disedarkan oleh Allah. Jika tidak, sia-sia sahaja arwah Ayah dan Ibunya sering membawanya ke ceramah Agama dulu. Itu belum lagi dikira dengan kelas Agama yang mereka hadiri saban hari selepas selesai solat Maghrib di Masjid atau Surau.

Sehingga ke hari ini,salah satu ayat Al-Quran yang menjadi pegangannya apabila ada saja perkara yang di luar keinginannya berlaku adalah dari Surah Al-An'aam ayat 18 yang bermaksud : Dan Dialah yang Berkuasa atas sekalian hambaNya (dengan tadbir dan takdir); dan Dialah Yang Maha Bijaksana serta Amat Mendalam PengetahuanNya.

"Hmmm .. Kalau macamtu dah keputusan kau, aku nak kata apa lagi. So, bakal suami kau ni berapa umurnya sebenarnya? Kalau anak dah 2 orang, mesti dah tua kan?" Kata-kata lantang dari Fatihah menariknya kembali ke dunia nyata. Memek muka Fatihah yang seperti kegelian itu mengundang tawa kecil dibibir Arissa.

"Mak Long aku cakap umur dia dalam awal 30an la. Takdelah tua sangat. Kahwin muda kot" Arissa menjawab dengan sisa tawa yang masih lagi berbaki. "Tak tua kau kata? Eh Cik Kak. Kau tu baru nak masuk 20 tahun tau tak? Kalau umur bakal suami kau tu 32 tahun, beza satu abad tau tak?!" Fatihah membulatkan matanya. Arissa hanya tersenyum.

Bagi Arissa, jurang umur yang besar bukanlah menjadi satu masalah buatnya. Sedangkan Nabi Muhammad S.A.W pun, sewaktu mengahwini Siti Aisyah yang baru berusia 7-9 tahun, Baginda Rasulullah ketika itu sudah pun berusia sekitar 50 tahun. Jadi, apalah sangat perbezaan 10 tahun diantara dia dan bakal suaminya nanti.

"Tapi kan .. Oleh kerana aku tengok kau macam tak kisah, aku agak mesti dia ni hensem kan? Entah-entah macho giler ala-ala Aaron Aziz!" riak wajah Fatihah sudah bertukar. Tiba-tiba dia yang rasa teruja bila membayangkan bakal suami Arissa setampan dan sesegak pelakon kegemarannya, Aaron Aziz.

"Kau ni ada-ada sajalah Fat. Aku pun tak taulah. Tak pernah tengok pun lagi. Lagipun, Pak Long kata dia kerja kat Kuala Lumpur. Jarang balik kampung" Arissa berkata selamba sambil kaki yang tergantung digoyang-goyangkan.

Mata Fatihah membuntang memandang Arissa yang masih mempamerkan wajah selamba. Rasa ingin saja dicekik sahabat baiknya itu.

"Kau ni dah kenapa? Kalau bakal laki kau boroi, kepala botak, gigi rongak dan .. entah-entah mata pun kero .. engkau nak???" bahu Arissa yang dipeluknya tadi ditampar geram. "Adoi! Sakitlah!" bahu yang terasa perit ditampar Fatihah digosok-gosok laju. Wajah Fatihah yang masih tegang dipandang penuh persoalan. Ni aku ke dia yang nak dikahwinkan ni? Detik hati Arissa.

"Kau ni banyak sangat fikir la Fat. Takkan la Pak Long aku tu nak jodohkan anak buah dia yang comel mengalahkan Nora Danish ni dengan lelaki macamtu kot" Arissa tersengih melihat Fatihah masih berwajah kelat. Dia tahu temannya itu sayangkan dirinya. Oleh kerana itulah, Fatihah terlebih-lebih risau darinya.

"Kau ni cubalah serius sikit Riss! Sebab kau tu comel sangat la aku ni risau tau tak?" berkerut-kerut dahi Fatihah memandang Arissa yang masih tersenyum lebar kearahnya.

"Aku seriuslah ni. Pak Long aku ada cakap yang dia ni ada kacukan darah Pakistan. So, kalau dah anak kacukan tu, mestilah hensem kan?" akhirnya Arissa berterus terang. Tak mahu menyeksa perasaan Fatihah lagi.

"Laa kau ni. Bukan pasal hensem ke tak. Kalau muka hensem pun, tapi kalau dia tu botak ke, boroi ke .. gigi jongang ke .. kau tak takut?" dahi Fatihah berkerut lagi. Arissa ketawa. Mankin geram Fatihah dibuatnya.

"Entah. Aku dah redha je sekarang ni. Yang penting, dia boleh jadi Imam kepada aku dan bakal anak-anak aku Fat" Arissa bangun dan mengibas-ngibaskan habuk yang melekat di punggungnya.

"Wei, aku balik dulu lah. Dah nak Maghrib ni. Hujung minggu ni rombongan meminang tu datang. Kau datang lah ye. Assalammuaalaikum" Arissa melangkahkan kakinya meninggalkan Fatihah yang masih tercengang-cengang. Ayat terakhir dari Arissa menambahkan rasa sebalnya terhadap Arissa yang dirasakan terlalu cepat mengalah pada takdir.

WAJAH yang telah didandan ringkas oleh Mak Andam Salmy di tatap lagi. Fatihah yang berada di dalam bilik setia menemaninya sedari jam 8 pagi tadi tak putus-putus memuji betapa cantik wajahnya setelah disolekkan. Walaupun solekkan yang dikenakan kepadanya tidaklah setebal mana.

Tepat jam 11 pagi, rombongan meminang dari pihak lelaki yang datang dengan menaiki beberapa buah kereta akhirnya sampai juga.

"Weeii .. rombongan dah sampai la" Fatihah yang mengintai dari celah pintu bilik memberitahu dengan  nada penuh teruja. Arissa mula mengepal-ngepal tangan yang mula terasa seram sejuk. Fatihah yang masih mengintai diperhatikan. Di dalam bilik cuma tinggal dia dan Fatihah sahaja ketika itu.

"Semua orang tua je aku nampak Riss. Takkan bakal tunang kau tak datang kot?" Wajah Arissa ditatap sekilas sebelum pandangan mata Fatihah tertumpu semula pada setiap tetamu yang semankin memenuhi ruang tamu rumah Mak Long Asmah.

"Dia sibuk kot. Bagus juga dia tak datang" Arissa menyahut selamba. "Bagus kau cakap?? Ishk kau ni Riss. Kau tau tak? Inilah masanya kalau kau nak tengok bakal suami kau tu tau. Kalau agak-agak muka tak boleh blah, boleh la kau reject awal-awal" Fatihah menghampiri Arissa yang duduk di birai katil. Wajahnya sudah berkerut-kerut tanda dia sebal dengan sikap endah tak endah Arissa.

"Nak reject macamana lagi Fat? Kau nak aku lari dari rumah ke apa?" Arissa tertawa kecil. Lucu melihat riak wajah Fatihah saat itu. Dengan mulut melopong, dahi berkerut seribu dan mata yang membulat memandang tepat kewajahnya.

"Riss!! Kau ni! Aku serius la!" suara Fatihah sudah sedikit meninggi. Geram dengan perangai Arissa yang seolah-seolah sedang bermain pondok-pondok sahaja lagaknya.

"Hisshh.. Apalah anak dara ni. Cubalah senyap sikit. Orang tua tengah berbincang kat luar sana tu" keras suara Mak Long Asmah yang baru saja melangkah masuk ke dalam bilik Arissa menyebabkan Fatihah yang baru saja ingin meneruskan bebelannya, terdiam terus. Tawa Arissa juga tiba-tiba mati apabila melihat wajah garang Mak Longnya.

"Maaf Mak Long" Fatihah bersuara sambil memandang kearah Mak Long Asmah yang sudah berdiri sambil bercekak pinggang di hadapan mereka berdua. Arissa hanya tersengih, serba salah. Mak Long Asmah menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Awak tu dah nak jadi bini orang Arissa. Cubalah buang sikit perangai budak-budak awak tu" Selendang di kepala Arissa dibetulkan sedikit. Wajah ayu yang persis wajah arwah adiknya itu ditatap lama.

Dia sayangkan Arissa dan Amin. Itulah saja harta peninggalan paling berharga dari Maisarah, satu-satunya adik-beradik yang dia ada. Keputusan mengahwinkan Arissa dalam usia semuda ini dibuat setelah memikirkan buruk baiknya dengan mendalam. Bukan kerana dia dan suaminya gilakan harta keputusan ini diambil.

Semuanya dibuat adalah untuk masa depan Arissa. Dia mahu Arissa hidup senang. Selepas 8 tahun pemergian kedua orang tuanya, dia rasa, sudah tiba masanya Arissa diserahkan kepada orang yang sepatutnya untuk menjaganya. Dia mahu Arissa terus berjaya dalam hidupnya. Dia pasti andai Arissa berjaya, Amin juga akan turut berjaya. Segalanya dengan izin Allah.

"Mak Long" panggilan lembut dari Arissa menghentikan lamunannya. Dia segera mengesat air mata yang sudah mula bertakung di tubir matanya. "Cantik anak buah Mak Long hari ni" pipi mulus Arissa dielus lembut. "Bukan ke Riss hari-hari memang cantik?" sempat Arissa bergurau. Sekadar untuk menghiburkan Mak Longnya yang dirasakan sedang menahan sebak walau segaris senyuman cuba dipamerkan.

"Ha yelah. Hari-harilah awak tu nampak cantik. Cuma hari ni lain la sikit sebab muka tu dah kena tepek dengan bedak berkilo-kilo. Silap haribulan, Mak Long ni kalau kena solek dengan Andam Salmy tu mesti ada rupa Erra Fazira agaknya" tergelak Fatihah dan Arissa mendengar kata-kata Mak Long Asmah.

"Dah, dah. Asyik gelak je kerjanya. Kejap lagi bakal Mak Mertua awak nak masuk sarung cincin. Kesat sikit airmata tu. Seronok sangat ketawa sampai keluar airmata" Mak Long Semah menegur sambil tangannya merapikan lagi tudung dan selendang yang dipakai Arissa. Tawa antara mereka sudah agak reda.

3 comments: