Mesej Poyo dari Adialuze

Assalammualaikum w.b.t

Bismillahirrahmannirrahim ...

Thanks for those that have the time to come by to this blog whether accidentally or intentionally. Thanks a bunch!

As an introduction, I'm a wife and a daughter to a wonderful husband and family that ALLAH have lend me. Syukur, Alhamdulillah ... I'm truly feel bless always ... 24 by 7.

To be a writer one should have the gift to write ... That what 'they' say. But for me, I'm writing because I love to write. Gifted or not, I will continue to write as long as ALLAH gave me the ideas an inspirations to do so ...

I do apologize for any error or discomfort feeling that cause by my writing ...

Please drop your comment for a better me as a writer ... and please do comment in a civilize way cause I believe we all yearn for love and peace not hatred and war.

HAPPY READING ^_^

-Aidaluze-

Wednesday, June 11, 2014

KISAH KAMI : BAB 14 & 15

BAB : 14

HARI sudah jauh malam ketika kami sampai di banglo mewah Puan Sri Maria. Jam di dashboard kereta Rayyan kupandang. Sudah pukul 11 malam rupanya. Walau bukan membajak sawah ataupun bertukang membuat rumah, tapi badanku terasa sangat letih. Inilah penangan wedding shopping bersama bakal Ibu Mertuaku itu.

“Okla Ma. Saf balik dulu lah ye. Dah lewat sangat dah ni. Nanti Umi dengan Babah risau pulak” Turun dari kereta saja, tangan Puan Sri Maria aku salami dan kucup. Kedua-dua pipinya juga kukucup seperti yang biasa aku lakukan pada Umi.

“Laaa. Dah lewat sangat dah ni Saf. Tidurlah sini. Nanti Mama telefon Umi kamu bagitau dia ye. Risau Mama nak lepaskan kamu balik sendiri” Tanganku di genggamnya erat. Jelas riak kerisauan diwajahnya.

“Isshk. Takpelah Mama. Lagipun esok Saf kerja. Saf pun tak bawak baju lebih ke sini tadi. Tak sangka pulak sampai lewat malam baru settle” Aku menolak lembut.

Bukan aku tak sudi, tapi memikirkan aku kena duduk sebumbung dengan Rayyan, membuatkan aku tak sanggup. Tunggulah aku jadi isterinya dulu. Sementara menunggu detik itu, biarlah aku berjauhan saja dari dia. Kalau kerap sangat dekat dengannya, boleh tercabut rasanya jantung aku ni dek kerana auranya yang selalu buat aku jadi tak keruan.

“Tidur je la sini. Saya dah call Umi bagitau dia awak tidur sini malam ni” Entah dari mana datangnya, tiba-tiba saja dia sudah berdiri terpacak di sebelahku.”Ha?” Aku sedikit terkejut. Wajahnya ku pandang geram. Ewah,ewah. Suka-suki dia saja buat keputusan untuk aku. Ni belum jadi laki aku lagi ni. Aduh! Geramnya lah rasa hati aku bila pandang muka mamat yang macam tak berperasaan ini. “Ha elok lah tu. Jom Saf” Belum sempat aku membantah tanganku sudah ditarik masuk ke dalam rumah. Akhirnya aku pasrah sajalah.

Aku melihat disekeliling bilik yang dicat kemas dengan warna pink itu. Walaupun hanya bilik tamu, tapi aku dapat agak yang semua perabot yang menghiasi bilik ini jauh lebih mahal dari perabot di bilik aku sendiri. Perabot yang semuanya adalah buatan kayu jati aku tatap satu persatu. Katil, meja sisi, meja solek dan almari baju. Harga keseluruhan perabot dalam bilik ini  rasanya kalau aku kumpul gaji aku setahun barulah dapat menampung kosnya agaknya.

Sepasang baju tidur kain satin berwarna merah yang diberikan oleh Puan Sri Maria padaku tadi masih ada dipangkuanku.  Lembut kainnya. Mesti dari kain satin gred A. Telahku dalam hati. Turut diberikan sepersalinan ‘adik’ dan ‘kakak’ berjenama triump yang kelihatan masih baru kerana terdapat tanda harga yang belum ditanggalkan. Menurut Puan Sri Maria, kesemua ini kepunyaan Myra Isabella. Anak bongsunya yang sudah lebih 3 tahun menyambung pembelajaran di Australia. Kebetulan tubuh kami lebih kurang saiznya. Hari ini barulah aku tahu rupanya si Rayyan masih ada adik beradik lain. Selama ini aku ingatkan dia anak tunggal.

Jam loceng yang berada di atas meja sisi sebelah kiri katil aku tatap. Sudah menghampiri 12 malam. Dengan langkah perlahan aku bergerak masuk ke dalam bilik air untuk membersihkan diri dan mengambil wudhuk untuk menunaikan solat Isyak.

Malam mankin lewat.  Jam loceng kupandang sekilas. Sudah pukul 1 pagi. Kenapalah mata aku masih tak mengantuk ni? Tadi badan dah rasa letih sangat. Tapi, lepas mandi je, terus segar balik. Esok dah lah aku kerja. Mata oh mata. Tidurlah cepat wahai mata. Aku berkata sendiri seolah-olah mata itu boleh dipujuk rayu.

Geram dengan keadaan diri sendiri yang tak mahu tidur, aku bangkit dari pembaringan dan duduk di birai katil. Rambut yang panjang separas pinggang aku biarkan lepas kerana belum cukup kering. Rasanya tak perlu la aku nak pakai tudung. Rayyan dengan Tan Sri mesti dah lena tidur la kot. Aku berkira-kira dalam hati.

Perlahan-lahan tombol pintu aku pulas. Hajat dihati ingin ke dapur di tingkat bawah untuk membasahkan tekak dengan segelas air suam. Dengan langkah yang penuh berhati-hati aku menuruni tangga. Nasib baiklah ada lampu kuning yang dipasang di sepanjang dinding di sebelah tangga ni. Takdalah aku teraba-raba nak turun ke bawah.

Sampai saja di anak tangga terakhir, terasa tubuhku dirempuh kuat. Sedar-sedar aku sudah jatuh terduduk sambil menggosok punggung yang kesakitan. Berkerut-kerut mukaku menahan sakit. “Auchh!” sengal terasa punggungku saat ini.

“Saf?” Terkejut aku mendengar suara yang memanggil namaku dalam nada kehairanan. Alamak! Rayyan ke? Dalam keadaan yang kelam kabut aku cuba bangun dan dengan langkah yang terhenjut-henjut aku gagahkan diri menaiki tangga ingin menuju kebilikku semula. Tu lah kau Safiyyah! Dah tahu ini rumah orang, kenapa kau gatal tak pakai tudung! Aku menyalahkan diri sendiri.

Sedang aku berusaha untuk menaiki tangga dalam kesakitan, terasa lenganku ditarik dari arah belakang. Tersentap dengan perbuatan yang sedikit mengejut itu, badanku yang sememangnya kecil molek ini terpusing ke belakang. Sedar-sedar aku sudah berada di dalam pelukan tubuh sasa milik Rayyan. Mata kami tertacap antara satu sama lain. Suasana bungkam menyelubungi kami berdua.

Tiba-tiba,  terasa hangat tangannya mengusap pipiku lembut dan rambutku yang menutupi sebelah muka diselak kebelakang. Lembut gerak lakunya membuatkan hati aku terbuai indah. Apabila terasa wajahnya mankin mendekat, dan desah hangat nafasnya terasa di wajahku, tiba-tiba aku tersedar. Tubuhnya ku tolak kuat sehingga dia jatuh terduduk di atas anak tangga.

Mataku mencerlung memandangnya. “Apa yang awak nak buat ni??” Marahku. Hilang segala rasa getar yang aku rasa tadi. Semudah itu dia ingin mengambil kesempatan pada aku! Dasar jantan! Nafasku turun naik menahan marah. Nasib baik tak terlepas tumbukan paduku di wajah kacak Rayyan. Aku mendengus kasar dan terus berlalu menuju ke bilik sebelum sempat dia berkata apa-apa. Wajahnya menunjukkan riak terkejut. Hilang segala rasa sakit ditulang punggungku tadi.

Geramnya!!! Nyaris pintu bilik aku hempas. Tapi bila teringat dimana aku berada, pintu kukatup perlahan dan punat kunci kutekan. Punggung yang baru aku terasa semula kesakitannya, perlahan-lahan aku labuhkan di atas birai katil.

Sedang aku cuba memproses semula apa yang telah berlaku sebentar tadi, tiba-tiba telefon aku berbunyi menandakan mesej Whatapps masuk. Segera kucapai dan melihatkan nama Rayyan tertera, rasa jengkel mula bertamu .

‘Saf, saya mintak maaf’
‘Saya tak ada niat nak ambik kesempatan’
‘Tak tahulah apa yang saya fikirkan tadi’
‘Bila awak berada dalam pelukan saya, saya rasa seolah-olah Selena sudah kembali pada saya semula’
‘Saya harap awak dapat maafkan kekhilafan saya’


Panjang bait-bait kata yang dia taipnya untukku. Aku melepaskan keluhan berat. Bila difikirkan semula. Perkara ini terjadi kerana kealpaan aku juga. Skrin telefon kutatap lagi.

‘Khilaf saya juga’
‘Lets just forget about it ok’
‘Good night’


Ringkas aku menjawab dan terus sahaja telefonku matikan. Lampu bilik kututup. Mata yang masih tidak mengantuk terus kupaksa juga untuk lena. Mankin kusut fikiranku dibuatnya dengan apa yang baru saja terjadi tadi. Entah pukul berapa aku terlena, aku sendiri tak sedar. Apa yang pasti, tidurku tak senyenyak seperti selalunya. Ada titis airmata yang menemani lenaku kali ini.




BAB : 15

PAGI itu, selesai solat subuh, aku segera bersiap untuk pulang. Oleh kerana aku perlu memakai uniform ke tempat kerja, aku perlu pulang dulu ke rumah sebelum boleh ke tempat kerja. Sempat aku membelek mesej Whatapps yang masuk ketika telefon bimbitku 'On'kan semula. Semuanya datang dari Rayyan yang memohon maaf di atas keterlanjurannya padaku malam tadi. Aku mendengus kasar.

Semasa melewati pintu bilik Rania, aku tergerak hati untuk menjenguk anak kecil itu. Terasa rindu pula padanya. Pintu kubuka perlahan-lahan. Dengan penuh hati-hati katilnya ku hampiri. Aaahhh. Memang dia kanak-kanak yang comel. Dahinya dan kedua belah pipinya yang kemerahan  kukucup penuh kasih. Rambutnya ku belai mesra. Setelah lebih kurang 5 minit berada di situ merenung wajah polosnya, aku melangkah keluar.

Puan Sri Maria yang sedang sibuk menyiapkan sarapan pagi bersama Bibik Jannah di dapur  kuhampiri."Ma, Saf balik dulu la ye. Nak kena balik rumah dulu tukar baju uniform" Aku segera mencapai tangan Puan Sri Maria. "Eh, Saf tak tunggu breakfast dulu ke?" Riak wajahnya agak terkejut kerana aku tergesa-gesa ingin pulang."Tak apalah Ma. Saf breakfast kat rumah je nanti. Kalau ada apa-apa lagi, Mama call la Saf kay" Kedua belah pipinya ku cium. Dengan berat hati akhirnya dia lepaskan juga aku pergi.

Ketika aku melintas ruang tamu, terlihat kelibat Rayyan sedang menuruni tangga. Langkah kaki aku percepatkan."Saf" Lembut kedengaran dia memanggil ketika tombol pintu aku pulas. Entah kenapa, langkah kaki aku jadi kaku untuk terus melangkah keluar dari pintu yang sudah ku buka itu. Aku masih berdiri kaku tanpa memalingkan tubuh kearahnya.

"Lagi sekali saya mintak maaf sebab malam tadi" Rayyan sudah berdiri hampir di belakangku. Mataku pejamkan. Cuba mencari kekuatan berhadapan dengannya. Cuba membuang rasa amarah yang masih bersisa untuknya. Nafas kutarik panjang dan kulepaskan perlahan-lahan.

"I said, just forget about it ok" Aku bersuara perlahan tapi dalam nada yang cukup tegas. Cuba mengawal sebak yang sudah mula terasa.

"Saf ... " Belum sempat dia meneruskan kata-katanya aku memotong "Please Rayyan! Please jangan buat saya macam ni. Awak kata awak terima saya sebab Rania kan? So, please don't act like you care" Aku cuba mengawal nada suara agar tidak didengari oleh orang lain di dalam rumah ini. Pantas aku melangkah untuk meninggalkannya dengan pandangan yang mula kabur. "Saf!" Sedikit keras suaranya. Lenganku sudah dipautnya. Dia menarik aku mengadap kearahnya. Aku menundukkan kepala dengan mataku pejamkan. Ada airmata yang menitis.

"Saya minta maaf kalau saya buat awak rasa macam tu." Suaranya kembali dikendurkan. Terasa hangat tangannya mengesat airmata aku yang mula membasahi pipi. Safiyyah! Kenapa kau perlu menangis kerana lelaki ini! Aku merintih dalam hati. Tangannya cuba kutepis tapi dia pantas mengenggam kedua belah tanganku.

"Tolong bagi saya masa. Saya perlukan masa untuk menyintai semula. Tapi jangan cakap saya tak ambil berat. For me, love and care are two separate things. I care. But, to be in love again, tolong bagi saya ruang dan masa" Dia bersuara dalam nada memujuk. Aku terdiam. Cuba memproses kata-kata yang baru terluah dari mulutnya.

"Take all the times that you need Mr. Rayyan. Sebab, saya malas nak fikir. I've got to go. Nanti saya terlambat pergi kerja" Pegangan tangannya aku leraikan. Dengan langkah perlahan, aku berlalu ke kereta. Kali ini dia tidak lagi menghalang. Airmata yang masih bersisa ku kesat dengan telapak tangan. Kereta kuhidupkan dan kupandu keluar dari perkarangan banglo mewah itu tanpa menoleh kearah Rayyan aku tahu masih memandang kearahku.

Sesampainya aku di rumah, selepas menyapa dan bersalaman dengan Umi dan Babah yang sedang bersarapan, aku segera menuju ke bilikku untuk menukar pakaian. Sambil mengenakan tudung bawal bewarna cream di hadapan cermin, mata yang agak sembap aku tatap. Alamak! Inilah penangannya kalau pagi-pagi dah sarapan dengan airmata.

Bedak compact segera ku capai dan kukenakan ke kulit wajah dengan harapan dapat mengurangkan kesembapan dimata. Aah. Nanti hilanglah ni. Aku memujuk hati sendiri. Sedikit lip gloss  aku oleskan kebibir. Setelah membetul-betulkan tudung, vest jingga dan baju kemeja lengan panjang berwarna peach yang aku kenakan ketubuh agar lebih kemas, beg silang kucapai dan kaki kuatur keluar dari bilik.

"Iyah, tak sarapan dulu ke?" Laung Umi ketika dilihatnya aku terus sahaja menuju keluar. "Takpelah Umi. Iyah dah lambat ni" Sandal tumit jenama Vincci setinggi 3 inci kusarungkan kekaki dan terus bergegas keluar. Tak sampai 10 minit, keretaku sudah berada di atas jalanraya yang sudah mula sesak. Jam di dashboard aku kerling. Sudah pukul 8.30 pagi. Ada lagi setengah jam lagi masa untuk aku sampai ke Greta's Curtain.

Walaupun jarak antara rumahku ketempat kerja tidak terlalu jauh, tapi dalam keadaan jalan yang agak sesak seperti ini, perjalanan yang sepatutnya hanya mengambil masa 15 minit boleh menjangkau hingga 45 minit. Aku melepaskan sedikit keluhan.Ini semua gara-gara Rayyan lah! Kalau tidak kerana dia mengajak aku berbicara tentang hati dan perasaan pagi tadi, pasti aku sudah selamat sampai ke tempat kerja.

Tepat jam 9.05 pagi, aku sampai juga ketempat kerja. Aku menarik nafas lega setelah kereta selamat kuparkirkan ketempatnya.

"Ha! Lambat" Wani yang sedang mengenakan lipstik merah menyala kebibirnya menegur sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam bilik pameran. "Ala. Lima minit je. Bukan selalu pun aku lambat" Aku berjalan melintasinya untuk ke mejaku. Dari ekor mata dapat kulihat dia mencebikkan bibir mendengar jawapanku. Ah lantaklah! Malas aku nak sesakkan kepala fikir pasal minah ni pulak.

"Ha. Sudah mari pun Top Sales kita" Miss Lai menyambut aku dengan senyum lebar. Shahrul yang sedang duduk di atas bucu meja aku ikut tersenyum. "Ingat kau cuti lagi beb" Shahrul menukar tempat duduknya. Dia duduk di atas kerusi di hadapan mejaku."Mana dia boleh cuti lama-lama. Ada banyak kerja dia belum settle la" Berkerut wajah Miss Lai mendengar usikan Shahrul. Aku hanya tersenyum. Fail berkulit keras yang tersusun kemas di atas meja aku buka.

"Eh, mata kau kenapa nampak sembap?" Alamak. Perasan lah pulak mamat ni. "Eh. Yeke? Hmm .. Tak tahulah. Bangun je pagi tadi terus dah macam ni. Ingatkan kena gigit nyamuk kot" Aku mereka alasan. "Yee keee .. ??" Shahrul menaikkan sebelah keningnya. Miss Lai hanya mendiamkan diri. Dia sedang tekun menekan-nekan punat kalkulatar Canonnya dengan muka serius. Projek juta-juta la tu. Telahku dalam hati.

"Woooi! Aku ni cakap dengan kau la! Boleh lah dia buat muka selamba je" Shahrul bersuara jengkel. Aku tersengih."Iya Encik Shahrul Shah. Aku ada banyak kerja nak buat ni. Ada banyak lagi quotation customer yang masih pending ni. Jadi, nanti-nanti je la kita sambung sembang yee" Pen yang berada di dalam bekas berbentuk Eiffel Tower pemberian salah seorang pelangganku segera kucapai. Beberapa helai kertas yang sudah bertampal dengan cebisan-cebisan kecil sampel kain aku tatap satu persatu.

Shahrul mendengus kasar sebelum berlalu ke hadapan. Merajuk la tuh. Desisku dalam hati. Aku tersenyum sendiri memikirkan perangai teman sekerjaku yang satu itu.

1 comment: